Air bah (sejarah)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Deluge (sejarah))
Jump to navigation Jump to search
Air bah
Bagian dari Peperangan Utara (Perang Utara Kedua)
Rzeczpospolita Potop.png
Pendudukan wilayah Persemakmuran oleh Swedia, Moskwa, Brandenburg, dan Cossack Khmelnytsky.
Tanggal1655–60
LokasiPersemakmuran Polandia-Lituania
Hasil Status Quo, kemenangan Pirus Polandia
Pihak terlibat

[2]

[2]

Tokoh dan pemimpin
Kekuatan
: 50.000 pasukan
Bendera Austria : 17.000 pasukan
: 2.000 pasukan[3]
Jumlah: 69.000+

: 40.000 pasukan
: 60.000 pasukan
:16.000 pasukan
: 40.000 pasukan
: 25.000 pasukan
Bendera Moldavia Bendera Wallachia

10.000 pasukan
Jumlah: 191.000+
Korban
Diperkirakan sangat tinggi : 30.000 tewas[4]
Diperkirakan sangat tinggi

Istilah air bah (bahasa Polandia: pоtор szwedzki, bahasa Lituania: švedų tvanas) adalah istilah yang mengacu kepada kampanye militer yang berlangsung pada pertengahan abad ke-17 di Persemakmuran Polandia-Lituania. Dalam artian yang lebih luas, istilah ini meliputi periode Pemberontakan Khmelnytsky pada tahun 1648 hingga Gencatan Senjata Andrusovo pada tahun 1667, sehingga mencakup seluruh teater Polandia dalam Perang Rusia-Polandia dan Perang Utara Kedua.[5] Dalam artian yang lebih sempit, istilah ini mengacu kepada serangan Kekaisaran Swedia dan pendudukan wilayah Persemakmuran sebagai bagian dari Perang Utara Kedua (1655–1660) saja; di Polandia dan Lituania, periode ini disebut air bah Swedia (bahasa Polandia: potop szwedzki),[6] dan istilah air bah (atau potop dalam bahasa Polandia) dipopulerkan oleh Henryk Sienkiewicz dalam novelnya yang berjudul Potop (1886).

Selama perang ini, Persemakmuran kehilangan sepertiga populasinya dan juga statusnya sebagai negara besar.[7] Menurut Profesor Andrzej Rottermund yang merupakan manajer Kastil Kerajaan di Warsawa, kehancuran Polandia pada masa ini lebih besar daripada kehancuran negara tersebut selama Perang Dunia II. Menurut Rottermund, pasukan Swedia menjarah kekayaan Persemakmuran dan sebagian besar barang yang dicuri tidak pernah dikembalikan kepada Polandia.[8] Ibukota Persemakmuran di Warsawa dihancurkan oleh Swedia; dari 20.000 orang yang tinggal di kota tersebut sebelum perang meletus, hanya 2.000 yang tersisa.[9] Menurut perkiraan Polandia pada tahun 2012, kerugian keuangan Polandia diperkirakan mencapai 4 miliar zloty. Secara keseluruhan, Swedia telah menghancurkan 188 kota, 81 kastil, dan 136 gereja di Polandia.[10]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ervin Liptai: Military history of Hungary, Zrínyi Military Publisher, 1985. ISBN 963-326-337-9
  2. ^ a b László Markó: Lordships of the Hungarian State, Magyar Könyvklub Publisher, 2000. ISBN 963-547-085-1
  3. ^ Podhorodecki, Leszek (1987). Chanat Krymski i jego stosunki z Polską w XV–XVIII wieku. hlm. 196. ISBN 83-05-11618-2. 
  4. ^ Claes-Göran Isacson, Karl X Gustavs Krig (2002) Lund, Historiska Media. Halaman 96. ISBN 91-89442-57-1
  5. ^ Subtelny, Orest (1988). Ukraine. A history. Cambridge University Press. hlm. 104. 
  6. ^ Frost, Robert I (2004). After the Deluge. Poland-Lithuania and the Second Northern War, 16551660. Cambridge Studies in Early Modern History. Cambridge University Press. hlm. 3. ISBN 0-521-54402-5. 
  7. ^ Zawadzki, Marcin. "Durham University Polish Society". Durham University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-08-21. Diakses tanggal 2009-06-23. During 'The Deluge', Commonwealth lost an estimated ⅓ of its population (proportionally higher losses than during World War II), and its status as a great power. 
  8. ^ "Nikt tak nie ograbił Polski jak Szwedzi" by Michał Chodurski, Polish Radio web page, 12.08.2012
  9. ^ Pierwsze zniszczenie Warszawy i jej odbudowa po potopie 1655–1696. Irena Gieysztorowa, "Mówią wieki", nr 11, 1962
  10. ^ Potop szwedzki przyniósł Polsce straty o wartości 4 mld złotych, dzieje.pl, Portal historyczny, 29-10-2012