Deddy Stanzah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Deddy Stanzah
Deddy Stanzah
Latar belakang
Nama lahir Deddy Sutansyah
Lahir Bandung, Jawa Barat 14 April 1949
Meninggal 22 Januari 2001 (umur 51)
Cikaso, Bandung
Jenis musik Rock
Pekerjaan Vokalis, Musisi
Instrumen Bass, vokal
Tahun aktif 1970 - 1991
Terkait dengan Gito Rollies, God Bless, Staccato Band, Jelly Tobing, Triawan Munaf
Mempengaruhi The Rollies
Superkid
Dipengaruhi Chicago
Blood, Sweat & Tears.
Suami/istri Isye
Mantan anggota
The Rollies
Superkid

Deddy Stanzah (lahir di Bandung, Jawa Barat, 14 April 1949 – meninggal 22 Januari 2001 pada umur 51 tahun) adalah penyanyi rock yang juga anggota grup musik The Rollies, Superkid.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perjalanan[sunting | sunting sumber]

Penyanyi yang bernama asli Deddy Sutansyah ini memulai karier sebagai personel The Rollies dan terlibat dalam album awalnya. The Rollies adalah sebuah kelompok dengan ciri khas brass rock yang banyak dipengaruhi oleh Chicago dan Blood, Sweat & Tears. Deddy Stanzah pernah juga bergabung dengan God Bless sebagai pemain bass walaupun tidak sempat ikut rekaman.

Selepas God Bless, pertengahan tahun 1970an, Deddy Stanzah beserta dua koleganya yang lain, Deddy Dores dan Jelly Tobing mengibarkan bendera Superkid. Deddy Stanzah cukup dominan dalam membuat lagu untuk Superkid. Posisinya disamping sebagai pemetik dawai bass juga merangkap sebagai vokalis.[1]

Solo[sunting | sunting sumber]

Dalam masa vakum Superkid, Deddy Stanzah sempat pula bergabung dengan Staccato Band di pertengahan tahun 1980-an, tidak menghasilkan album dengan kelompok itu, tetapi secara rutin melakukan pertunjukan di kota Bandung dan sekitarnya. Kiprah Deddy Stanzah semakin menonjol di blantika musik tanah air ketika menyempatkan bersolo karier dan menghasilkan beberapa album.[2]

Dari album yang telah dihasilkan, Play it Loud adalah album terbaik Deddy Stanzah. Vokalnya yang penuh tenaga, aransemen berkarakter dengan dukungan musisi rock terbaik tanah air dalam penggarapan albumnya sehingga album tersebut layak dianggap sebagai masterpiece. Tercatat nama-nama Harry Roesli, Albert Warnerin, Deddy Dores, Jelly Tobing dan Triawan Munaf membantu penyelesaian album ini. Sementara itu album terakhirnya, Paradox sebuah album dengan ciri kulit muka lukisan Deddy Stanzah digarap pada tahun 2000, beberapa bulan sebelum meninggal dunia.[3]

Popularitas Deddy Stanzah semakin menjulang, ketika dia tampil sebagai pembawa lagu Sepercik Air yang terangkum dalam album Dasa Tembang Remaja yang dirilis tahun 1979. Lagu yang terkesan megah itu, diiringi musik Prambors Band, pimpinan M. Noer Aroembinang. Lagu tersebut merupakan salah satu lagu legendaris milik Deddy Stanzah yang membuat orang selalu terkenang akan sosoknya jika lagu tersebut dikumandangkan.

Disamping lagu itu, masih di album yang sama dilantunkan pula lagu Masa Depan Di Tanganmu yang tak kalah apiknya. Kedua lagu itu, sebenarnya berasal dari 30 semifinalis LCLR (Lomba Cipta Lagu Remaja) Prambors tahun 1979. Karena tidak berhasil masuk dalam sepuluh besar, maka tidak dapat dimasukkan dalam album LCLR Dasa Tembang Tercantik, tetapi karena kualitas lagunya masih memenuhi kriteria yang ditentukan, maka dimasukkanlah kedalam kompilasi lain bertajuk Dasa Tembang Remaja yang rilis pada tahun yang sama.[4]

Singel[sunting | sunting sumber]

Sementara itu sejumlah singel telah dihasilkan pula olehnya. Single ini mampu mengukuhkan popularitas Deddy Stanzah di dunia musik tanah air pada periode akhir 1980 dan awal tahun 1990. Single tersebut adalah Siapakah Aku (1991) sebuah tembang syahdu dengan aransemen musik penuh sentuhan keyboard yang menawan, Tomboy (1987) yang kaya akan beat dance menghentak ataupun Aku Kembali yang bernuansa keras penuh dengan raungan gitar yang garang (1989).

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Kehebatan Deddy Stanzah yang berdarah Minangkabau ini tidak hanya dalam dunia rekaman, dengan terlibatnya dia di album bersama Superkid, solo ataupun duet. Dia juga seorang entertainer yang piawai ketika pertunjukkan live, penguasaan panggung yang prima didukung gaya panggung memukau sehingga enak dinikmati telah memancarkan kharisma tersendiri bagi penggemarnya. Namun sayang, di sela kehidupannya sebagai rocker, Deddy Stanzah terjerumus dalam dunia narkoba dalam waktu yang cukup lama.

Dunia pembawa bencana itu telah dia tinggalkan beberapa tahun sebelum meninggal, tetapi usaha tersebut telah terlambat karena sebagai dampak pemakaian narkoba dalam jangka panjang telah membuat kondisi fisiknya kian menurun, dan bahkan menjadi penyebab dia terkena gangguan pada paru-paru dan jantungnya. Gangguan itu menggerogoti badannya dan membuatnya sakit tak tersembuhkan yang menyebabkan Deddy Stanzah meninggal dunia pada 22 Januari 2001 sekitar pukul 23.00 dalam pelukan Isye istrinya di kediamannya Jl. Cikaso Barat, Bandung.

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Solo Album[sunting | sunting sumber]

  • Play it Loud
  • Higher and Higher (duet dengan Gito Rollies)
  • Pelangi
  • Gadis Dalam Rock
  • Sepercik Air (Album)
  • Bandung Rock Power
  • Lepas Sensor (duet dengan Gito Rollies)
  • Formula Rock (duet dengan Gito Rollies)
  • Anak Zaman
  • Studio
  • Paradox
  • Lukisan Setan (unreleased)

Bersama Superkid[sunting | sunting sumber]

  • Superkid/Trouble Maker
  • Dezember Break
  • Manusia dan Hidup
  • Superkid 1978
  • Cemburu
  • Gadis Bergelang Emas

Referensi[sunting | sunting sumber]