Pertanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Contoh pertanda dari Nuremberg Chronicle (1493): fenomena alami dan kelahiran tak wajar.
Manuskrip dari pertengahan abad ke-19, yang kemungkinan berasal dari Sgaw Karen, yang menunjukkan berbagai penampakan dalam matahari, bulan, awan, dll., dan menunjukkan pertanda buruk yang muncul dari peramalan tersebut. Penjelasan dalam bahasa Inggris ditambahkan dalam manuskrip tersebut oleh seorang misionaris Amerika abad ke-19[1]

Pertanda adalah sebuah fenomena yang diyakini meramalkan masa depan, yang sering menandakan datangnya perubahan.[2] Orang-orang pada zaman kuno percaya bahwa pertanda membawa sebuah pesan istimewa dari dewa-dewa mereka.[3]

Pertanda-pertanda tersebut antara lain fenomena alam, misalnya gerhana, kelahiran abnormal pada makhluk hidup, dan perilaku domba kurban dalam perjalanan menuju penyembelihan. Mereka yang dapat menafsirkan pertanda adalah peramal arau spesialis. Mereka juga akan menggunakan metode buatan, misalnya, model tanah liat dari hati domba, untuk berkomunikasi dengan dewa-dewa mereka pada saat situasi krisis. Mereka akan mengharapkan jawaban biner, baik jawaban "ya" atau "tidak", menguntungkan atau tidak menguntungkan. Mereka melakukan ini untuk memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan dan mengambil tindakan untuk menghindari bencana.[3]

Meskipun kata "pertanda" biasanya tidak mengacu pada sifat perubahan, oleh karena itu mungkin "baik" atau "buruk", istilah ini lebih sering digunakan dalam arti "firasat", seperti kata "tidak menyenangkan". Kata itu berasal dari bahasa Latin yang setara dengan omen , yang asalnya tidak pasti.[4]

Dalam Timur Dekat kuno[sunting | sunting sumber]

Sumber tertua praktik ini di Timur Dekat kuno berasal dari praktik Mesopos yang dibuktikan pada paruh pertama milenium ke-2 SM dan dengan giat dikejar oleh raja-raja Asia, Esarhaddon dan putranya, Ashurbanipal pada abad ke-20 SM.[3]

Pertanda ditafsirkan dengan beberapa metode. Misalnya ramalan hati, lecanomancy, libanomancy, hepatoskopi.[3]

Pada abad ke-7 SM, pertanda adalah astrologi populer di Asyur. Para peramal memperoleh pengaruh dengan menafsirkan pertanda dan menasihati raja, Esarhaddon (681-669 SM), bagaimana menghindari nasib buruk. Terkadang raja Asyur bersembunyi untuk beberapa saat setelah dia menempatkan raja pengganti di atas takhta. Pengadilan berharap bahwa raja pengganti akan menerima konsekuensi jahat dari sebuah pertanda. Ketika mereka percaya bahaya telah berakhir, mereka mengeksekusi raja pengganti dan raja yang sebenarnya kembali naik takhta.[3]

Pengamatan pertanda dicatat menjadi beberapa seri. Beberapa dari mereka berasal dari paruh pertama milenium ke-2 SM, dan kemudian disusun sebagai pernyataan bersyarat.[3]

Keyakinan pertanda ini kemudian menyebar ke seluruh Timur Dekat dan sekitarnya ketika model tanah liat dari hati domba yang digunakan para peramal untuk mempelajari kerajinan itu ditemukan di Boghazkoi, Ugarit, Megiddo, dan Hazor.[3]

Praktek seperti itu juga ditemukan di Israel. Dibandingkan dengan Israel, mereka menggunakan metode yang tercantum di atas kecuali hepatoskopi. Menurut Alkitab, Tuhan tidak menjawab Raja Saul melalui mimpi, atau Urim dan Tumim, atau para nabi, sebelum konfrontasi terakhirnya dengan orang Filistin. Dengan demikian, menunjukkan bahwa mereka memiliki kesamaan keyakinan dan amalan dengan nabi-nabi mereka, dan mimpi-mimpi mereka, serta alat yang serupa dengan Urim dan Tumim.[3]

Surat-surat dari kota Mari tertanggal paling lambat dari abad ke-18 menunjukkan bahwa praktik-praktik ramalan ini tidak terbatas pada istana kerajaan, tetapi juga memainkan peran penting dalam kehidupan sehari-hari masyarakat.[3]

Dalam Yunani kuno[sunting | sunting sumber]

Kata οιωνός, yang dibaca oiōnós (kata Yunani untuk "pertanda") didefinisikan pada zaman kuno sebagai burung pemakan bangkai, terutama burung kenabian. Dengan mengamati dengan cermat jeritan burung dan cara atau arah terbangnya, para augur berusaha untuk memprediksi masa depan. Mereka juga melihat kilat atau guntur sebagai pertanda, dikirim dari Zeus, dan mengamati arah di mana mereka melihat atau mendengarnya. Pertanda mewakili kehendak ilahi dan keputusan para dewa, posisi mereka berlawanan dengan upaya manusia, dan ditujukan untuk dipahami oleh penerima waktu yang peka, yang membawa karisma ilahi menjadi perantara, saluran antara dunia para dewa dan manusia. Bahkan sejak zaman Homer, orang Yunani memberi perhatian khusus pada tanda-tanda ini: ketika mereka melihat burung nasar dari kiri, simbol lain Zeus, mereka menganggapnya sebagai pertanda buruk. Tangisan bangau atau kilat di sebelah kanan menandakan pertanda positif dan menjanjikan. Di wilayah Yunani, pelihat juga menilai pertanda baik dan buruk dari keengganan atau kesediaan korban untuk mendekati altar dan dengan keadaan jeroannya saat disembelih.[5]

Baik atau buruk[sunting | sunting sumber]

Pertanda dapat dianggap baik atau buruk tergantung pada interpretasinya. Tanda yang sama dapat ditafsirkan secara berbeda oleh orang yang berbeda atau budaya yang berbeda.

Misalnya, takhayul di Amerika Serikat dan negara-negara lain di seluruh Eropa menunjukkan bahwa kucing hitam adalah pertanda nasib buruk.[6]

Komet juga dianggap sebagai pertanda baik dan buruk. Komet Halley adalah "pertanda buruk" bagi Raja Harold II dari Inggris tetapi "pertanda baik" bagi William I.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Heavens - World Treasures: Beginnings - Exhibitions - Library of Congress". loc.gov. 
  2. ^ Princeton. "Omen". Diakses tanggal 8 Maret 2011. 
  3. ^ a b c d e f g h i Beck, David Noel Freedman ed. ; associate ed. Gary A. Herion, David F. Graf, John David Pleins ; managing ed. Astrid B. (2009). The Anchor Yale Bible Dictionary. New Haven: Yale University Press. ISBN 9780300140057. 
  4. ^ Online Etymology Dictionary. "Omen". Douglas Harper. Diakses tanggal 8 Maret 2011. 
  5. ^ Lampsas Giannis, Dictionary of the Ancient World (Lexiko tou Archaiou Kosmou), Volume I, Athens, Domi Publications, 1984, hlm. 43-44.
  6. ^ Timeless Myths. "A Black Cat Crossing Your Path". Timeless Myths. Diakses tanggal 9 Maret 2011. 
  7. ^ Mona Evans. "Halley's Comet". Bella Online. Diakses tanggal 9 Maret 2011. 

Lihat juga[sunting | sunting sumber]