Davíd Komninós

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
David Megas Komnenos
rekan-kaisar Trebizond
Berkuasa1204 – 1212 (dgn Alexios I)
PendahuluAlexios V Doukas (Kaisar Bizantium)
PenerusAlexios I
Lahirskt. 1184
Wafat1212
DynastyKomnenos
AyahManouēl Komnēnos
IbuRusudani

David Komnenos (bahasa Yunani: Δαβίδ Κομνηνός) (skt. 1184 – 1212) merupakan salah satu pendiri Kekaisaran Trebizond dan penguasa bersama dengan saudaranya Alexius sampai kematiannya. Setidaknya dua segel utama dan sebuah prasasti yang ditemukan di menara di Irákleia Pontikí membuktikan bahwa dia adalah orang pertama dari keluarganya yang menggunakan gaya Megas Komnenos.[1] Dia adalah putra Manouel Komnenos dan cucu Kaisar Andronikos I.

Penangkapan Trabzon[sunting | sunting sumber]

Kehidupan David tidak terdokumentasi dengan baik; sejarahwan utama untuk Kekaisaran Trebizond, Mikhael Panaretos, gagal menyebutkannya sekalipun. Karena ia adalah saudara Alexios, kami dapat menyimpulkan nama-nama beberapa kerabatnya: Ayah mereka adalah Manuel Komnenos, dan kakek mereka Kaisar Bizantium Andronikos I. Kerabat mereka Tamar adalah ratu Georgia; bagaimana persisnya hubungan David dan Tamar tidak jelas. Menurut Mikhael Panaretos, Ratu Tamar adalah kerabat ayahanda Alexios (προς πατρός θεὶα); Kirill Lvovich Tumanov berpendapat bahwa kakek mereka, Andronikos, saat berada di Georgia, menikahi saudari raja George III yang tidak disebutkan namanya.[2] Baru-baru ini Mikhael Kuršanskis telah menentang teori Toumanoff, yang menghasilkan bukti bahwa ibunda dan / atau nenek Alexios adalah putri wangsa-wangsa Palaiologos atau Doukas, namun gagal memberikan penjelasan mengapa Panaretos menggambarkan Tamar sebagai bibi paternal Alexios.[3] Apa pun sifat hubungan mereka, setelah kematian Kaisar Andronikos dan ayahanda mereka Manouel, Ratu Tamar menyediakan tempat perlindungan bagi anak-anak di istana Georgia, di mana mungkin mereka dibesarkan dan dididik.[4]

Pada bulan April 1204, sementara Konstantinopel bertanggung jawab atas Perang Salib Keempat, David dan Alexios di kota Trabzon dan mengangkat panji-panji pemberontakan.[5] Segera kota itu, Oinaion dan Sinop menyatakan untuk dua bersaudara itu.[6] Sementara Alexios menetap di Trebizond untuk mendirikan kekaisaran - membuat dirinya sendiri menjadi sinis karena pepatah Hylas, dipanggil dan tidak terlihat"[7]—David, dibantu oleh pasukan Georgia dan tentara bayaran setempat, menjadikan dirinya sendiri sebagai penguasa Pontus dan Paflagonia, termasuk Kastamonou, dikatakan sebagai kastil leluhur Komnenoi.[8] Sementara Alexios mengumpulkan kesetiaan benteng-benteng Tripolis, Kerasus, Mesochaldaion dan Jasonis, David maju ke barat di sepanjang pantai dari Sinop ke tepi Sungai Sangarios; kota-kota Amastris, Tios dan Irákleia Pontikí semua menyambutnya.[9]

Penaklukan di Barat[sunting | sunting sumber]

Pada saat ini David menghadapi saingan lain untuk menguasai Kekaisaran Bizantium yang terserang: Theodōros I Laskaris. Laskaris telah menetralkan saingan di sepanjang pawai selatannya—Sávvas Asidinós, Manouíl Komninós Mavrozómis, dan Theódoros Mankafás, sedangkan upaya gagal Hendrik dari Flandria untuk memperluas Kekaisaran Latin yang baru didirikan ke Anatolia.[10] David mengirim jenderal mudanya Sinadenos dengan beberapa prajurit ke kota Nikomedia, yang telah dievakuasi oleh Kekaisaran Latin tetapi Laskaris dianggap sebagai bagian dari wilayahnya, Kekaisaran Nicea. Laskaris secara strategis mengitari Synadenos, memimpin pasukannya melalui umpan yang sulit, dan jatuh di sisi musuh dengan kejutan. Laskaris dicegah dari menindaklanjuti kemenangan ini dan memaksa perbatasan barat David untuk mundur lebih ke arah timur oleh tindakan tepat waktu dari orang-orang Latin di bawah Dietrich von Los merebut Nikomedia. Tetapi serangan Bulgaria di Trakia memaksa bangsa Latin untuk mundur.[11]

Untuk bantuan mereka, David memberi imbalan kepada Kerajaan Latin dengan muatan kapal jagung dan ham. Kemudian, mengingat bagaimana Laskaris telah mendorong Sultan Kaykhusraw I untuk mengepung Trabzon pada tahun 1205 atau 1206, David mengajukan petisi kepada Kaisar Latin untuk memasukkan dia sebagai subjeknya dalam perjanjian dan korespondensi dengan Laskaris, dan untuk memperlakukan tanahnya sebagai wilayah Latin. Dalam kata-kata William Miller, "Adalah ketertarikannya untuk lebih memilih hakikat Latin nominal yang sederhana untuk aneksasi oleh kaisar Nicea."[12] Setelah posisinya dijamin, ia menyeberangi Sungai Sangarios dengan tubuh sekitar 300 organisasi pelengkap Franka, menghancurkan desa-desa yang menjadi sasaran Laskaris, dan mengambil sandera dari Plousias. David mengundurkan diri, tetapi suku Franka, dengan tidak sabar maju ke negeri berbukit, tiba-tiba dikejutkan oleh Andronikos Gidos, jenderal Laskaris, di Jalan Kasar Nikomedia, dan hampir tidak seorang pun dari mereka yang tersisa.[12]

Pada 1208 Laskaris memperbarui serangannya terhadap David Komnenos di Sungai Sangarios dan investasi Irákleia Pontikí. David menanggapi dengan mengirim utusan kepada kaisar Latin Hendrik dari Flandria, yang memohon bantuan dan memperingatkan raja bahwa jika Hendrik tidak membantunya, David akan menderita kekalahan serius. Meninggalkan marshal di Edirne untuk menyelesaikan pembangunan kembali kota, Hendrik kemudian menggores Laut Marmara dan menduduki Nikomedia, mengancam punggung Laskaris, yang memaksa yang terakhir untuk mengangkat pengepungannya dan kembali ke wilayahnya sendiri. Penarikan Theodoros sangat mahal, karena dia kehilangan sekitar 1000 orang yang menyeberangi Sangarios, yang banjir.[13] Pasukan Hendrik mungkin telah merebut lebih banyak tanah di Bitinia, jika musim dingin yang dingin tak pernah berhenti menyapu pasukannya dari kemajuan lebih jauh.[14]

Terlepas dari kemunduran ini, Theodoros tidak meninggalkan usahanya pada Paflagonia. Setelah kekalahan Seljuk di Antiokhia di Meander, ia mengakhiri perjanjian dengan Sultan Seljuk baru, Kaykāwūs I, dan bersama-sama mereka merambah wilayah Trabzon.[15] Menurut panegirik Niketas Choniates, tidak ada perlawanan terhadap serangan Theodoros, dan Theodoros akhirnya merebut Irákleia Pontikí dan Amastris.[16] Di sini kita kehilangan pandangan Daud; apa yang sebenarnya terjadi pada David selama beberapa tahun ke depan tidak diketahui. Vassiliev berkomentar bahwa kurangnya referensi kepada David Komnenos dalam Perjanjian Nimfaeum adalah bukti bahwa mantan suzerainnya tidak lagi berguna baginya dan meninggalkannya untuk mendapatkan kedamaian dengan Theodoros. Seandainya Laskaris menangkapnya, itu mungkin telah tercatat dalam sejarah. Ulama sebelumnya, dimulai dengan Jakob Philipp Fallmerayer, telah menempatkan kematian David selama pengepungan Sinop pada tahun 1214.[17] Sepertinya mungkin David melarikan diri ke kaisar Latin. Sebagaimana disebutkan di atas, Michael Panaretos tidak pernah menyebut Daud, jadi dia tidak memberikan bantuan untuk menjawab pertanyaan itu. Baru-baru ini kebenaran nasibnya ditemukan kembali: catatan pinggir yang ditulis di Gunung Athos mencatat bahwa David meninggal sebagai seorang biarawan di Biara Vatopedi pada tanggal 13 Desember 1212.[18] Tetapi bukti ini memunculkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban, seperti bagaimana ia bisa tinggal di sana.

Shukurov mencari jawabannya dalam keheningan Panaretos, yang ia yakini disengaja dan karena itu penting: David entah bagaimana mempermalukan dirinya sendiri dan terbatas pada Vatopedi oleh Alexios.[19] Suatu petunjuk akan pelanggarannya mungkin terletak pada pengamatan William Miller, "Adalah minatnya untuk memilih suatu kedaulatan Latin nominal untuk aneksasi oleh Kaisar Nicea". Terlepas dari fleksibilitas ideologi Bizantium yang dibuktikan, tindakan kekuasaan ini mungkin terlalu berat untuk ditoleransi oleh saudaranya, dan inilah yang menyebabkan kejatuhan dan kekangannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Anthony Bryer, "David Komnenos and Saint Eleutherios", Archeion Pontou 42 (1988-1989), pp. 166f
  2. ^ Toumanoff, "On the Relationship between the Founder of the Empire of Trebizond and the Georgian Queen Thamar", Speculum, 15 (1940), pp. 299-312
  3. ^ Kuršanskis, "L'Empire de Trébizonde et la Géorgie", Revue des études byzantines, 35 (1977). pp. 237-256
  4. ^ A. A. Vasiliev, "The Foundation of the Empire of Trebizond (1204-1222)", Speculum, 11 (1936), pp. 9-18
  5. ^ Michael Panaretos, Chronicle, ch. 1. Greek text in Original-Fragmente, Chroniken, Inschiften und anderes Materiale zur Geschichte des Kaiserthums Trapezunt, part 2; in Abhandlungen der historischen Classe der königlich bayerischen Akademie 4 (1844), abth. 1, pp. 11; German translation, p. 41
  6. ^ William Miller, Trebizond: The last Greek Empire of the Byzantine Era: 1204-1461, 1926 (Chicago: Agronaut, 1969), p. 15
  7. ^ Niketas Choniates, p. 828
  8. ^ Vasiliev, "Foundation", pp. 21-23
  9. ^ George Finlay, The History of Greece and the Empire of Trebizond, (1204-1461) (Edinburgh: William Blackwood, 1851), p. 321
  10. ^ Alice Gardiner, The Lascarids of Nicaea: The Story of an Empire in Exile, 1912, (Amsterdam: Adolf M. Hakkert, 1964), pp. 75-78
  11. ^ Miller, Trebizond, pp. 16f
  12. ^ a b Miller, Trebizond, p. 17
  13. ^ Anthony Bryer, "David Komnenos and Saint Eleutherios", Archeion Pontou, 42 (1988-1989), p. 183
  14. ^ Henri de Valenciennes pg. 336
  15. ^ Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", p. 112
  16. ^ Shukurov, "The Enigma of David Grand Komnenos", Mesogeios, 12 (2001), p. 131; Bryer, "David Komnenos", p. 185
  17. ^ Savvides (2009), p. 38 n. 39
  18. ^ Bryer, "David Komnenos", p. 184
  19. ^ Shukurov "The Enigma", pp. 129f

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Ian Booth, "Theodore Laskaris and Paphlagonia, 1204-1214; towards a chronological description" in Archeion Pontou (2003/4) pp. 151–224.