Alexius I dari Trebizond

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Alexios I Megas Komnenos
Kaisar dan Otokrat Romawi
(Penuntut)
Masa kekuasaan 1204 – 1 Februari 1222
Lahir skt.1182
Wafat 1 Februari 1222
Pendahulu Alexios V Doukas (Kaisar Bizantium)
Pengganti Andrónikos I
Pasangan dari kemungkinan Theodora Axouchina
Anak Ioannes I
Manouel I
seorg putri yang menikah dgn Andrónikos I Gídos
Ayah Manouel Komnenos
Ibu Rusudani

Alexios I Megas Komnenos atau Alexius I Megas Comnenus (bahasa Yunani: Αλέξιος Α΄ Μέγας Κομνηνός ; skt. 1182 – 1 Februari 1222) merupakan, dengan saudaranya David, pendiri Kekaisaran Trebizond, yang ia pimpin dari tahun 1204 sampai kematiannya pada tahun 1222. Kedua bersaudara itu adalah satu-satunya keturunan laki-laki Kaisar Bizantium Andronikos I, yang telah dipecat dan dibunuh pada tahun 1185, dan dengan demikian mengklaim mewakili pemerintahan sah Kekaisaran setelah penaklukkan Konstantinopel oleh Perang Salib Keempat pada tahun 1204. Meskipun saingannya yang memerintah Kekaisaran Nicea berhasil menjadi penerus de facto, dan membuat klaim dinastinya atas takhta kerajaan kekaisaran, keturunan Alexios terus menekankan warisan dan hubungan mereka dengan wangsa Komnenos dengan mengacu pada diri mereka sebagai Megas Komnenos atau Komnenos Agung.[1]

Sementara saudara lelakinya David menaklukkan sejumlah provinsi Bizantium di Anatolia barat laut, Alexios membela ibukotanya, Trebizond dari pengepungan yang gagal oleh Dinasti Seljuk pada sekitar tahun 1205.[2] Rincian lebih lanjut dari pemerintahannya sangat jarang. Penulis sejarah Muslim mencatat bagaimana, pada tahun 1214, Alexios ditangkap oleh orang-orang Turki di medan ketika membela Sinop; Meskipun mengirim utusan untuk mencari penyerahan mereka kota menolak untuk menyerah kepada Sultan Kaykawus I, dan Alexios dibebaskan setelah menjadi pengikut Kaykawus. Alexios meninggal pada usia empat puluh tahun.

Dari Konstantinopel ke Georgia[sunting | sunting sumber]

Alexius adalah putra sulung Manouel Komnenos, dan cucu Kaisar Bizantium Andronikos I (bertakhta 1183–1185). Andronikos mengungsi ke istana Raja Giorgi III dari Georgia pada tahun 1170-an, dan menjadi gubernur di Pontus ketika sepupunya kaisar Manouel I Komnenos (bertakhta 1143–1180) meninggal; setelah mendengar berita itu, dia berbaris ke Konstantinopel dan merebut takhta kekaisaran. Pemerintahannya bergejolak, dan pada tahun 1185 Andronikos digulingkan dan dibunuh sementara putranya Manouel dibutakan dan mungkin tewas akibat mutilasi ini.[3]

Manouel meninggalkan dua orang anak, Caesar Alexius dan Davíd. Ibunda mereka tidak dicatat dalam sumber-sumber primer; Bizantinis Alexander Vasiliev berspekulasi bahwa "mungkin" bahwa ibunda mereka adalah seorang putri Georgia.[4] Entah bagaimana putra-putra tersebut tiba di istana keluarga mereka, Ratu Tamar dari Georgia; para ahli telah berspekulasi kapan dan bagaimana mereka sampai di sana. Satu aliran pemikiran mendukung hipotesis Fallmerayer, yang percaya bahwa anak-anak itu diambil dari Konstantinopel selama kekacauan kejatuhan kakek mereka dari kekuasaan pada 1185, ketika Alexios berusia sekitar tiga tahun, dan datang ke Georgia pada awal pemerintahan Tamar. Sekolah pemikiran lain mengikuti keyakinan George Finlay bahwa putra-putra itu tetap tinggal di Konstantinopel, dan meskipun dididik di ibukota, entah bagaimana aman dari pengganti Andronikos, kaisar Isaakius II Angelus (bertakhta 1185–1195 dan 1203–1204); Finlay berpendapat bahwa mereka tidak berisiko dari "sebuah pemerintahan yang, seperti kekaisaran Bizantium, diakui sebagai elektif, dan di mana ayahanda mereka telah dikucilkan dari takhta oleh pelaksanaan hak prerogatif konstitusional yang diakui."[5] Para penulis yang lebih tua yang tidak memiliki pengetahuan tentang riwayat penulis sejarah Trabzond, Michaíl Panáretos atau akses ke catatan-catatan Georgia, seperti Edward Gibbon, menganggap bahwa bersaudara hanya dijadikan gubernur Trabzond, dan ketika Perang Salib Keempat menaklukkan Konstantinopel, Alexios menyatakan dirinya sebagai kaisar di sana. Vasiliev membahas pendapat-pendapat ini dalam artikel 1936 yang diterbitkan di Speculum dan menganggap hipotesis Fallmerayer lebih dekat dengan kebenaran.[6]

Persis bagaimana Alexios dan Queen Tamar of Georgia terkait tidak jelas. Menurut Michael Panaretos, Ratu Tamar adalah "kerabat paternal" (προς πατρός θεὶα), sebuah ungkapan yang membingungkan para sarjana. Pada awal 1854, sarjana Rusia, Kunik, mengusulkan agar kalimat ini berarti bahwa ibu Alexios adalah Rusudani, adinda yang kurang dikenal di Tamar, sebuah teori yang didukung oleh Vasiliev.[6] Kirill Lvovich Tumanov berpendapat bahwa kakek mereka Andronikos, ketika berada di Georgia, telah menikahi saudari raja George III yang tidak disebutkan namanya.[7] Baru-baru ini Michel Kuršanskis telah menentang teori Toumanoff, yang menghasilkan bukti bahwa ibu dan / atau nenek Alexios adalah putri wangsa Palaiologos atau Doukas, namun gagal memberikna penjelasan mengapa Panaretos menggambarkan Tamar sebagai bibi paternal Alexius.[8]

Meskipun penelitian Vasiliev, Toumanoff, Kuršanskis dan lain-lain, kehidupan Alexios 'adalah kosong antara 1185, ketika Andronikos digulingkan dan dibunuh, dan 1204 ketika dia dan David tiba di Trabzon—meskipun kurangnya informasi ini tidak mencegah para sarjana dari mengusulkan berbagai hipotesis. Semua pihak berwenang setuju bahwa Alexios dan saudaranya mencari perlindungan di pengadilan Tamar. Vasiliev bahkan berspekulasi bahwa "Georgia menjadi bahasa asli mereka" dan bahwa mereka "sepenuhnya Georgia dalam bahasa dan pendidikan serta dalam cita-cita politik", tetapi mungkin "beberapa orang Yunani berada di antara pembantu mereka agar mereka mungkin akrab dengan bahasa negara mereka sendiri".[9] Namun, Kuršanskis mencatat bahwa ada beberapa jejak pengaruh Georgia dalam administrasi dan budaya Kekaisaran Trebizond, dan menunjukkan bahwa elitnya selalu melihat ke arah Konstantinopel untuk model politik dan agama mereka.[10]

Kembali dari Georgia[sunting | sunting sumber]

Setelah berbaris dari Georgia, dan dengan bantuan kerabat paternal mereka, Ratu Tamar, Alexius dan David menduduki Trabzon pada bulan April 1204.[11] Pada bulan yang sama, Alexius diproklamasikan sebagai kaisar pada usia 22 tahun, sebuah tindakan yang dianggap oleh para penulis di kemudian hari sebagai saat Kekaisaran Trabzon didirikan.[12]

Vasiliev adalah salah satu sejarahwan pertama yang menduga bahwa Tamar membantu kerabat mudanya karena alasan di luar kesetiaan keluarga. "Dengan pemikiran yang religius, Tamar memiliki kebiasaan memberi sedekah di biara-biara dan gereja-gereja tidak hanya di negerinya sendiri tetapi juga di seluruh Timur Dekat", tulis Vasiliev pada tahun 1936. Salah satu karunia yang ia berikan kepada sekelompok biarawan sebelum mereka berangkat ke Yerusalem. diambil dari mereka oleh kaisar Bizantium Alexius III Angelus (bertakhta 1195–1203) ketika mereka berlayar melewati Konstantinopel; meskipun Tamar kemudian melakukan pencurian dengan memberi para biarawan hadiah yang jauh lebih mewah, pencurian Alexius menghina ratu. Dia memutuskan untuk membalas dendam dengan mendukung keponakan-keponakannya dalam serangan mereka ke wilayah Bizantium.[13]

Tanggal Alexius memasuki Trabzon mungkin dipersempit lebih jauh. Sergey Pavlovich Karpov telah mengidentifikasi segel utama Alexius, di satu sisi "gambar Strategos di puncak helmet yang dibimbing oleh lengan Santo Georgius" dengan tulisan Ἀλέξιος ὁ Κομνηνός [Alexios Komnenos] dan Ὁ Ἅ(γιος) Γεώργιος [Santo Georgius] di kedua sisi; di bagian depan adalah adegan Ἡ Ἁγία Ἀνάστασις [Kebangkitan Suci] dengan prasasti yang sesuai. Karpov menginterpretasikan pentingnya gambar ini dan prasasti yang menggambarkan pencapaian terpenting dalam hidupnya, St. Georgius mengundang pangeran yang menang untuk memasuki Trabzon dan membuka gerbang kota dengan tangan kirinya. Pentingnya St. Georgius adalah bahwa Paskah — tanggal Kebangkitan — pada tahun 1204 jatuh pada tanggal 25 April, sedangkan tanggal peringatan St. Georgius adalah 23 April. "Jadi saya berani berasumsi," tulis Karpov, "bahwa segel menunjukkan tanggal penangkapan Trabzon."[14]

Vasiliev menunjukkan bahwa saudara-saudara menduduki Trabzon terlalu dini untuk melakukannya sebagai tanggapan terhadap Tentara Salib yang merebut Konstantinopel; Alexius dan David memulai perjalanan mereka di Trabzon sebelum berita tentang penjarahan Konstantinopel pada tanggal 13 April 1204 dapat mencapai Trabzon atau Georgia. Namun, menurut Vasiliev, niat awal mereka bukanlah merebut basis dari mana mereka dapat memulihkan ibukota Kekaisaran Bizantium, melainkan untuk mengukir Kekaisaran Bizantium sebagai negara penyangga untuk melindungi Georgia dari Dinasti Seljuk.[15] Kuršanskis, sementara setuju dengan Vasiliev bahwa Tamar dimotivasi oleh balas dendam atas penghinaan Alexius Angelus, mengusulkan motivasi yang lebih jelas untuk kembalinya saudara ke wilayah Bizantium: mereka telah memutuskan untuk menaikkan panji-panji pemberontakan, menggulingkan Alexios Angelos, dan mengembalikan tahta kekaisaran ke dinasti Komnenos. Namun, tidak lama setelah mereka menguasai Trabzon dan wilayah sekitarnya, berita penaklukan Konstantinopel Latin mencapai mereka, dan saudara-saudara memasuki kompetisi untuk pemulihan kota kekaisaran melawan Theodōros I Laskaris di Anatolia barat (penguasa "Kekaisaran Nicea") dan Mikhaēl Komnēnos Doukas di daratan Yunani (penguasa "Kedespotan Epirus").[16]

Selama berbulan-bulan berikutnya, David berbaris ke barat membuat dirinya menguasai sisa Pontus dan Paflagonía. Anthony Bryer menyatakan bahwa kisah dalam Sejarah Kerajaan Georgia tentang serangan dapat dipisahkan ke dalam dua rute yang diambil oleh masing-masing saudara. Keduanya dimulai di Imereti dan mencapai Trabzon; David berjalan di sepanjang pantai, mungkin memimpin sebuah armada, menangkap Giresun, Cide, Ámastris dan Irákleia Pontikí; Sementara Alexius menguasai Limnía, Samsun dan Sinop.[17] Meskipun pelabuhan kecil, Samsun adalah pintu Seljuk Kesultanan Rûm ke Laut Hitam, dan pendudukan Alexius menghalangi Kesultanan dari perdagangan dan peluang ekspansi yang diwakili Samsun; dalam kata-kata sejarahwan Muslim Ali ibn al-Athir, ia "menutup laut" ke Seljuk.[18] Memperoleh Paflagonia memberi saudara-saudara akses ke basis dukungan yang penting. Keluarga Komnenos populer di Paflagonia, dengan mana mereka memiliki ikatan lama, karena itu adalah provinsi asal mereka: Kastamonu dikatakan sebagai kastil leluhur Komnenoi;[19] selama masa pemerintahan Isaakios II Angelos, seorang yang berpura-pura ke takhta telah muncul di Paflagonia, menyebut dirinya Alexios, dan ia berhasil menyatukan beberapa distrik di belakangnya.[20]

Ketika David berada di Paflagonia, Alexios dipaksa untuk tetap tinggal di lingkungan Trebizond, membela bagian timur wilayah mereka dari serangan orang Turki Seljuk. Serangan-serangan ini memuncak dalam pengepungan pertama Trabzon oleh Sultan Kaykhusraw I.[21] Dalam sebuah panegyric untuk tuannya, kaisar Nicaean Theodoros Laskaris, Nikítas Choniátis membandingkan Alexius ke Ýlas, seorang anggota ekspedisi Argonaut yang mendarat di pantai Mysia untuk mendapatkan air, tetapi diculik oleh Naiad dan tidak pernah terlihat lagi.[22]

Meskipun Theodoros Laskaris mendorong kembali perbatasan barat Komnenos bersaudara dengan mengalahkan upaya untuk merebut Nikomedia,[23] pada tahun 1207 cucu-cucu Andronikos Komnenos memerintah atas yang terbesar dari tiga negara penerus Bizantium. Dari Irákleia Pontikí, domain mereka diperluas ke timur ke Trabzon dan melewatinya ke Sotirioúpolis di perbatasan Georgia. Alexius juga membuat beberapa bagian Krimea sebagai anak sungai ke Trabzon. Cherson, Kerch, dan daerah pedalaman mereka diperintah sebagai provinsi luar negeri yang disebut Peráteia ("di luar laut").[24] Tampaknya hanya masalah waktu sebelum salah satu Komnenos bersaudara merebut Konstantinopel untuk memerintah sebagai "Basileus dan Autokrátor dari Romaioi". Sayangnya, ini terbukti menjadi tanda air atas penaklukan mereka.

Kampanye di Paflagonía[sunting | sunting sumber]

Musuh mereka, Theodoros Laskaris, tidak berdiam diri. Dia telah menetralkan saingan di sepanjang pawai selatannya—Sávvas Asidinós, Manouíl Komninós Mavrozómis, dan Theódoros Mankafás; dia dinobatkan menjadi Kaisar pada bulan Maret atau April 1206; sementara Theodoros menggagalkan upaya Hendrik dari Flandria untuk memperluas Kekaisaran Latin yang baru didirikan ke Anatolia.[25] Pada tahun 1208 Theodoros memutuskan untuk menyerang kepemilikan Paflagonia dari saudara Alexius, David, dengan menyeberangi Sungai Sakarya dan menginvestasikan Irákleia Pontikí. Sebagai tanggapan, David mengirim utusan kepada Hendrik dari Flandria, yang mencapai Kaisar Latin pada bulan September 1208 dengan permintaan bantuan mereka.[26] Hendrik memimpin pasukannya menyeberangi Laut Marmara dan menduduki Nikomedia, mengancam punggung Laskaris, dan memaksa yang terakhir untuk mengangkat pengepungannya dan kembali ke wilayahnya sendiri. Penarikan Theodoros sangat mahal, karena dia kehilangan sekitar 1000 orang yang menyeberangi Sangarios, yang banjir.[26]

Terlepas dari kemunduran ini, Theodore tidak meninggalkan usahanya pada Paphlagonia. Setelah kekalahan Seljuk di Antiokhia di Meander, ia mengakhiri perjanjian dengan Sultan Seljuk baru, Kaykāwūs I, dan bersama-sama mereka merambah wilayah Trabzon.[27] Menurut panegirik Nikítas Choniátis, tidak ada perlawanan terhadap serangan Theodore, dan Theodore akhirnya merebut Irákleia Pontikí dan Amastris.[28]

Selama periode inilah David Komnenos menghilang dari tempat kejadian. Nasib terakhirnya diketahui dari sebuah catatan dalam naskah yang ditulis di Gunung Athos yang menyatakan David meninggal sebagai seorang biarawan di biara Vatopedi pada tanggal 13 Desember 1212.[29] Bagaimana dia pergi dari sekutu terpercaya Alexius ke kehidupan monastik - kemungkinan perubahan yang ditegakkan - belum didokumentasikan. Shukurov percaya keheningan ini disengaja dan karena itu penting, bahwa David entah bagaimana mempermalukan dirinya sendiri dan terbatas pada Vatopedi oleh Alexius.[30] Petunjuk untuk pelanggarannya mungkin adalah bahwa pada satu titik, dihadapkan dengan serangan lain dari Theodoros Laskaris dengan orang-orang yang tidak mencukupi untuk menarik serangan, David telah menjadi vasal musuh kerajaan Bizantium, Kekaisaran Latin, sejak, seperti William Miller menjelaskan, "Adalah ketertarikannya untuk memilih suatu kedaulatan Latin nominal untuk aneksasi oleh Kaisar Nicea".[31]

Kuršanskis menunjukkan bahwa Alexius juga tertarik dalam politik internal Kesultanan Seljuk, mendukung saudara Kaykāwūs, Keykûbad melawannya. Ini adalah penafsirannya tentang suatu bagian yang membingungkan dalam kisah Ibn Bibi, di mana ia menyatakan bahwa Sultan Kaykāwūs berada di Sevásteia ketika para utusan tiba dengan laporan bahwa Alexis telah melintasi perbatasan dan merebut wilayah milik Sultan - ketika tidak ada gunanya tindakan ini. Jika Kuršanskis dengan benar menafsirkan apa yang ada di balik bagian ini, ini akan memberikan Kaykāwūs dengan alasan yang lebih kuat untuk bersekutu dengan Theodoros.[27]

Peran Kaykāwūs dalam aliansi ini adalah menangkap Sinop, pelabuhan terpenting di Laut Hitam, dan mengendalikannya akan sekali lagi membuka laut ke Seljuk. Itu sementara mengepung kota pelabuhan yang Alexius ditangkap dalam pertempuran; menurut Ibn Bibi, dia berburu di luar kota dengan pengawalan 500 kavaleri, yang menurut pengamatan Kuršanskis terlalu berlebihan untuk perburuan sederhana. Insiden yang menguntungkan ini memberi Kaykaus daya ungkit yang dibutuhkannya untuk merebut kota, yang terletak di tanah genting dan dilindungi oleh dinding yang tangguh.[32] Alexius ditunjukkan kepada para pembela kota. Atas perintah Sultan, Ibn Bibi menulis, ia mengirim orang kepercayaan ke kota untuk merundingkan penyerahan diri; penduduk mengatakan kepada Alexius, "Seandainya Alexius telah ditangkap. Tidak sedikit pun anak-anak lelaki di Trabzon yang mampu memerintah. Kami akan memilih salah satu dari mereka sebagai penguasa kami dan tidak akan menyerahkan negara itu kepada Turki."[33] Shukurov menunjukkan bahwa kurangnya perhatian Sinopian untuk Alexius adalah karena dendam atas deposisi saudaranya.[34]

Marah karena tanggapan mereka, Sultan Kaykāwūs membuat Alexius yang malang disiksa di depan tembok kota beberapa kali, dan para pembangkang mengubah pikiran mereka. Negosiasi dimulai, dan pada tanggal 1 November 1214 penduduk menyerahkan kota mereka ke Seljuk dengan syarat. Alexius dibebaskan, dan setelah berjanji kesetiaannya kepada Sultan, dan berjanji untuk membayar upeti, ia diizinkan untuk kembali ke Trabzon.[35]

Tahun-tahun kemudian[sunting | sunting sumber]

Hilangnya Sinop mendorong perbatasan barat Trabzon, yang berada di Heraklea beberapa tahun sebelumnya, kembali ke sungai-sungai Iris dan Thermōdōn, hanya 250 kilometer (160 mi) dari ibukota. Kerugian ini mengisolasi Trabzon dari kontak langsung dengan Kekaisaran Nicaea dan tanah Yunani lainnya.[36] Terpisah dari dunia Bizantium lainnya, para penguasa Trabzon untuk dua generasi berikutnya mengalihkan perhatian langsung mereka ke urusan Asia.[37]

Tidak ada yang diketahui dari sisa kehidupan Alexius. Vasiliev telah menyarankan bahwa ketika Georgi IV Lasha dari Georgia berkampanye di dekat Sungai Kura, Alexius berada di antara "anak-anak sungai [yang] datang dari Khlar dan Yunani dengan hadiah", dalam ungkapan kronik-kronik Georgia. Dia mengidentifikasi "Khlar" dengan Ahlat dekat Danau Van, dan menyatakan bahwa oleh "Yunani" para kronikus berarti Kekaisaran Trabzon.[38] Kuršanskis, bagaimanapun, tidak yakin dengan argumen Vasiliev, menunjukkan bahwa Alexius akan melakukan perjalanan terlalu jauh dari Trabzon untuk memberi penghormatan dan menekankan bahwa Trabzon selalu disebut dalam Kronik Georgia sebagai "Pontus" dan tidak pernah sebagai "Yunani".[39]

Alexius meninggal pada usia empat puluh tahun pada tanggal 1 Februari 1222 setelah bertakhta selama delapan belas tahun. Putra sulungnya, Ioannes disahkan demi menantunya, Andrónikos I Gídos.[11]

Keluarga dan suksesi[sunting | sunting sumber]

Alexius menikah pada suatu saat dalam hidupnya, tetapi para penulis kontemporer gagal mencatat informasi tentang istrinya. Michel Kuršankis berpendapat, pada kekuatan nama keluarga Ioannes Komnenos "yang Gendut" (†1200), putra protostrátor Aléxios Axoúch.[40] Alexius dikenal memiliki dua orang putra, calon kaisar-kaisar Ioannes I dan Manouel I, dan seorang putri yang menikah dengan Andrónikos I Gídos. Bizantinis Rusia, Rustam Shukurov berpendapat bahwa Alexius mungkin adalah Ionanikios yang dianulir dan dikurung di sebuah biara ketika Manouel menjadi kaisar.[41]

Theodora Axouchina[sunting | sunting sumber]

"Theodora Axuchina" kemungkinan adalah istri Alexios I dari Trabzon. Dia tidak disebutkan dalam sumber apa pun dan nama depan dan nama keluarganya hanyalah tebakan yang dibuat oleh genealogis modern. Nama ini muncul di Europäische Stammtafeln: Stammtafeln zur Geschichte der Europäischen Staaten (1978) oleh Detlev Schwennicke dan sejak itu telah ditemukan di beberapa silsilah modern. Namun, nama itu tidak muncul di sumber-sumber primer.

Bahwa nama marganya adalah "Axouch[os]" dianggap mungkin karena nama lengkap putra sulungnua adalah "Ioannes I Megas Komnenos Axouchos". Komnenos adalah nama marga kerajaan Kekaisaran Trebizond. "Megas" (Besar) adalah nama yang diasumsikan oleh cabang keluarga mereka, berbeda dengan garis-garis lain dari wangsa komnenoi. "Axouchos" dalam nama demikian dianggap mungkin mencerminkan leluhur maternal.

Nama pertama Theodora adalah tebakan berdasarkan nama cucunya yang paling terkenal, Theodōra Megalē Komnēnē. Di bawah konvensi penamaan Yunani, putri sulung dari pasangan dinamai dari nenek paternalnya. Namun tidak terbukti sama sekali bahwa Theodora muda adalah putri tertua dari orang tuanya: ia memiliki setidaknya dua saudari. Jadi tidak ada bukti untuk bahkan berhipotesis bahwa Theodora adalah nama pertama istri Alexios.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dia mungkin putri Ioannes Komnenos Axouch, yang dikenal sebagai "Ioannes Gendut", seorang kaisar saingan yang berumur pendek untuk Alexius III Angelus. Pada tanggal 31 Juli 1200, Ioannes diproklamasikan sebagai Kaisar di Hagia Sophia. Dia dikhianati dan dibunuh oleh prajuritnya sendiri, membelot kembali ke layanan Alexios.

Eyang paternalnya adalah Aléxios Axoúch dan Maria Komnene. Alexios melayani sebagai Adipati Kilikia, protostrátor dan sevastós. Namun ia tidak disukai oleh Manouel I Komnenos pada tahun 1167. Ioánnis Kínnamos dan Nikítas Choniátis melaporkan bahwa tuduhan-tuduhan terhadapnya termasuk praktik santet. Ia dan seorang penyihir "Latin" yang tidak disebutkan namanya dituduh menyebabkan kehamilan Maria dari Antiokhia, sang permaisuri, mengalami keguguran. Mereka diduga berhasil melakukannya dengan memberikan obat kepada Maria.[42] Alexios mengakhiri hidupnya sebagai seorang biarawan. Maria Komnene, "istri Alexios si protostrator" disebutkan dalam segel. Menurut Dictionnaire historique et Généalogique des grandes familles de Grèce, d'Albanie et de Constantinople (1983) oleh Mihail-Dimitri Sturdza, Maria ini menderita sakit gila pada akhir hidupnya.[43]

Alexios pada gilirannya adalah putra Ioánnis Axoúch, pendiri wangsa Axouch. Ioánnis Axoúch ini menjabat sebagai mégas doméstikos dari Angkatan Darat Bizantium selama bagian awal pemerintahan Ioannes II Komnenos. Ioánnis Axoúch pada mulanya adalah seorang Oghuz Turk, yang lahir di Kesultanan Rûm. Pada tahun 1097, sebagai seorang bayi, ia termasuk penduduk Nicaea ketika kota itu jatuh ke tangan pasukan Perang Salib Pertama. Dia dikirim sebagai hadiah untuk Alexius I Komnenus dan dibesarkan sebagai anggota rumah tangga kekaisaran.[44]

Meterai Maria Komnene mengidentifikasi dia sebagai putri Alexios Komnenos, rekan-kaisar dari tahun 1122 hingga 1142. Dia adalah putra sulung Ioannes II Komnenos dan Piroska dari Hongaria. Dia adalah kakanda Isaakios Komnenos dan Manouel I Komnenos. Identitas istrinya tidak pasti. The Europäische Stammtafeln: Stammtafeln zur Geschichte der Europäischen Staaten menyarankan dua istri. Yang pertama adalah Dobrodjeja Mstislavna dari Kiev, putri Mstislav I dari Kiev dan istrinya Kristina dari Swedia. Yang kedua adalah Katay dari Georgia, putri Davit IV dari Georgia oleh salah satu dari dua istrinya, Rusudani dan Gurandukht. Sementara kedua wanita diketahui memiliki anggota wangsa Komnenoi yang sudah menikah, beberapa teori telah dikemukakan mengenai identitas suami atau suami mereka.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ R. Macrides, "What's in the name 'Megas Komnenos'?" Archeion Pontou 35 (1979), pp. 238–245
  2. ^ Kuršanskis, "L'empire de Trébizonde et les Turcs au 13e siècle", Revue des études byzantines, 46 (1988), pp. 110f
  3. ^ A. A. Vasiliev, "The Foundation of the Empire of Trebizond (1204–1222)", Speculum, 11 (1936), pp. 5–8
  4. ^ Vasiliev, "Foundation", p. 17
  5. ^ George Finlay, The History of Greece and the Empire of Trebizond, (1204–1461) (Edinburgh: William Blackwood, 1877), p. 317
  6. ^ a b Vasiliev, "Foundation", pp. 9–12
  7. ^ Toumanoff, "On the Relationship between the Founder of the Empire of Trebizond and the Georgian Queen Thamar", Speculum, 15 (1940), pp. 299–312
  8. ^ Kuršanskis, "L'Empire de Trébizonde et la Géorgie", Revue des études byzantines, 35 (1977). pp. 237–256
  9. ^ Vasiliev, "Foundation", p. 18
  10. ^ Kuršanskis, "Trébizonde et la Géorgie", p. 238
  11. ^ a b Michael Panaretos, Chronicle, ch. 1. Greek text in Original-Fragmente, Chroniken, Inschiften und anderes Materiale zur Geschichte des Kaiserthums Trapezunt, part 2; in Abhandlungen der historischen Classe der königlich bayerischen Akademie 4 (1844), abth. 1, pp. 11; German translation, p. 41
  12. ^ Finlay, History, p. 370; Miller, Trebizond, pp. 14–19
  13. ^ Vasiliev, "Foundation", pp. 18–20
  14. ^ Karpov, "New Archival Discoveries of Documents concerning the Empire of Trebizond", Gamer, 1 (2012), pp. 75f
  15. ^ Vasiliev, "Foundation", p. 19
  16. ^ Kuršanskis, "Trébizonde et la Géorgie", pp. 243–245
  17. ^ Bryer, "David Komnenos and Saint Eleutherios", Archeion Pontou, 42 (1988–1989), p. 179
  18. ^ Claude Cahen, Pre-Ottoman Turkey: A General Survey of the Material and Spiritual Culture and History c. 1071–1330, 1968 (New York: American Council of Learned Societies, 2014), p. 117
  19. ^ William Miller, Trebizond: The last Greek Empire of the Byzantine Era: 1204–1461, 1926 (Chicago: Argonaut, 1969), p. 15
  20. ^ Vasiliev, "Foundation", pp. 21–23
  21. ^ Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", pp. 109–111
  22. ^ Miller, Trebizond, p. 18; Vasiliev, "Foundation", p. 21
  23. ^ Vasiliev, "Foundation", p. 24; Bryer, "David Komnenos", p. 181
  24. ^ Vasiliev, "Foundation", pp. 26–29
  25. ^ Alice Gardiner, The Lascarids of Nicaea: The Story of an Empire in Exile, 1912, (Amsterdam: Adolf M. Hakkert, 1964), pp. 75–78
  26. ^ a b Bryer, "David Komnenos", p. 183
  27. ^ a b Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", p. 112
  28. ^ Shukurov, "The Enigma of David Grand Komnenos", Mesogeios, 12 (2001), p. 131; Bryer, "David Komnenos", p. 185
  29. ^ Bryer, "David Komnenos", p. 184
  30. ^ Shukurov "The Enigma", pp. 129f
  31. ^ Miller, Trebizond, p. 17
  32. ^ Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", p. 113
  33. ^ Vasiliev, "Foundation", p. 27
  34. ^ Shukurov, "The Enigma", p. 131
  35. ^ Vasiliev, "Foundation", pp. 27f; Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", p. 113
  36. ^ Vasiliev, "Foundation", p. 26
  37. ^ Miller, Trebizond, p. 19. See Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", pp. 109–124 for a more thorough discussion of this period.
  38. ^ Vasiliev, "Foundation", pp. 29f
  39. ^ Kuršanskis, "Trébizonde et les Turcs", pp. 245–7
  40. ^ Kuršankis, "Autour des sources Georgiennes de la fondation de l’empire de Trebizonde", Archeion Pontou, 30 (1970), 107-115; cited in Kelsey Jackson Williams, "A Genealogy of the Grand Komnenoi of Trebizond", Foundations, 2 (2006), pp. 173f
  41. ^ Shukurov, "The Enigma", pp. 131f
  42. ^ Lynda Garland and Andrew Stone, "Mary of Antioch"
  43. ^ Mihail-Dimitri Sturdza, Dictionnaire historique et Généalogique des grandes familles de Grèce, d'Albanie et de Constantinople (1983), p. 276.
  44. ^ John Julius Norwich, Byzantium: The Decline and Fall. (New York: Alfred P. Knopf, 1996) pp. 66, 68.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • The Oxford Dictionary of Byzantium, Oxford University Press, 1991.
  • C. Toumanoff, "On the relationship between the founder of the Empire of Trebizond and the Georgian Queen Thamar" in Speculum vol. 15 (1940) pp. 299–312.
  • W. Miller, Trebizond: The Last Greek Empire of the Byzantine Era, Chicago 1926.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Alexius I dari Trebizond
Wangsa Komnenos
Lahir: skt. 1182 Wafat: 1 Februari 1222
Gelar pemerintahan
Jabatan baru Kaisar Trabzon
1204–1222
Diteruskan oleh:
Andrónikos I