Darius III

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Darius III
𐎭𐎠𐎼𐎹𐎺𐎢𐏁
Meister der Alexanderschlacht 003.jpg
Penggambaran Darius III dalam Pertempuran Issos pada Mozaik Aleksander (sekitar 100 SM)
Raja Diraja Iran
Berkuasa336–330 SM
PendahuluArtahsasta IV
PenerusAleksander Agung
Artahsasta V
Firaun Mesir
Berkuasa336–332 SM
PendahuluArtahsasta IV
PenerusAleksander Agung
Lahirsekitar 380 SM
WafatJuli 330 SM (sekitar usia 50 tahun)
Parthia
Pemakaman
WangsaAkhemeniyah
AyahArsames
IbuSisygambis
PasanganStateira
Anak
AgamaZoroastrianisme

Darius III (bahasa Persia Kuno: 𐎭𐎠𐎼𐎹𐎺𐎢𐏁 Dārayava(h)uš; Persia: داریوش Dāryuš; sekitar 380 – 330 SM) adalah Raja Diraja (Kaisar) Iran dari Dinasti Akhemeniyah, berkuasa pada 336–330 SM. Dia juga Firaun Mesir yang berkuasa pada 336–332 SM. Banyak pihak memandang bahwa Darius III adalah Raja Diraja Iran terakhir dari Dinasti Akhemeniyah. Sepeninggalnya, takhta Iran diambil alih oleh Aleksander Agung.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Sebelum naik takhta, Darius menyandang nama Artasiyata (bahagia dalam Arta).[1][2] Sejarawan Romawi Yustinus menyatakan bahwa namanya sebelum terkenal adalah Kodomannus. Nama ini mungkin nama panggilan atau nama ketiga.[1][3] Dia kemudian mengambil nama takhta "Darius" setelah naik takhta.[1][4]

Darius adalah anggota jauh dari Dinasti Akhemeniyah. Pada awalnya dia dilaporkan merupakan sosok yang tidak menonjol di antara rekan-rekannya dan pertama kali menjadi terkenal selama perang dengan bangsa Kadusian pada 350-an SM di masa kekuasaan Artahsasta III. Sebagai hadiah atas keberaniannya, dia diangkat sebagai Satrap Armenia.[1][5] Sekitar tahun 340 SM, ia diangkat sebagai penanggung jawab "layanan pos" kekaisaran, sebuah kedudukan tinggi.[1][6]

Pada 338 SM, Artahsasta III meninggal diracuni oleh Bagoas.[7][8] Bagoas kemudian mengangkat putra bungsu Artahsasta III, Arsyaka, sebagai penguasa baru.[9][10][11] Nama takhtanya Artahsasta IV. Dia hanya memerintah selama beberapa tahun sampai Bagoas meracuninya juga.[10]

Masa kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Darius naik takhta setelah wafatnya Artahsasta IV. Reputasi keberanian Darius III, statusnya yang masih berdarah kaisar, dan dukungan yang dia nikmati dari Artahsasta III membantunya mendapatkan penerimaan di kalangan bangsawan.[1][12] Bagoas segera berusaha untuk meracuni Darius III juga, tetapi rencananya terbongkar. Darius III memanggil Bagoas dan memintanya untuk bersulang untuknya, memberikan cangkirnya yang berisi racun. Bagoas terpaksa meminumnya, mengakibatkan kematiannya.[13][14]

Pada 334 SM, Raja Makedonia Aleksander Agung memulai penyerangan ke wilayah Kekaisaran Iran dengan menyerbu kawasan Asia Kecil. Peristiwa yang dikenal dengan Pertempuran Granikos ini merupakan perang pertama dari tiga perang besar antara pihak Aleksander dan Iran, dan perang ini dimenangkan Aleksander. Darius tidak turut serta dalam perang karena mungkin mengira Aleksander tidak berniat menaklukan seluruh Asia atau berpikir kalau para satrap bisa menghentikannya.[15]

Darius baru turun tangan pada Pertempuran Issos tahun 333 SM, atau satu setengah tahun setelah Granikos. Pasukan Darius mengungguli jumlah pasukan Aleksander dengan perbandingan kira-kira dua banding satu. Namun tidak hanya memenangkan perang, Aleksander bahkan menawan keluarga Darius, yakni Ibu Suri Sisygambis (ibu Darius), Permaisuri Stateira (istri Darius), Putri Stateira (putri Darius), dan Putri Drypetis (putri Darius). Darius sendiri berhasil melarikan diri.[16][17]

Aleksander menduduki Mesir pada akhir 332 SM dan dia dianggap sebagai pembebas.[18] Untuk melegitimasi kekuasaannya, Aleksander membuat pengorbanan kepada para dewa di Memphis dan pergi untuk berkonsultasi dengan orakel Amun-Ra terkenal di Wahat Siwah.[19]

Setelah mengambil alih Mesir, Aleksander menuju timur dan kembali menang melawan Darius dalam Pertempuran Gaugamela di Iraq pada 331 SM,[20][21][22] kemudian menjarah perbendaharaan kota Susan. Aleksander kemudian mengirim sebagian besar pasukannya ke Parsa melalui Jalan Raja. Aleksander sendiri membawa pasukan terpilih ke rute langsung ke kota. Dia kemudian menyerbu celah Gerbang Persia (di Pegunungan Zagros modern) yang telah diblokir oleh tentara Iran di bawah Ariobarzan dan kemudian bergegas ke Parsa sebelum garnisunnya dapat menjarah perbendaharaan.[23] Darius sendiri melarikan diri ke Ekbatana dan kemudian ke Baktria.

Saat memasuki Parsa, Aleksander mengizinkan pasukannya untuk menjarah kota selama beberapa hari.[24] Aleksander tinggal di Parsa selama lima bulan.[25] Selama dia tinggal, kebakaran terjadi di istana timur Xerxes I dan menyebar ke seluruh kota. Kemungkinan penyebabnya termasuk kecelakaan mabuk atau balas dendam yang disengaja atas pembakaran Akropolis Athena selama Perang Persia Kedua oleh Xerxes.[26]

Pasukan Iran menjadi semakin terdemoralisasi dengan ancaman konstan serangan mendadak dari Aleksander, yang menyebabkan banyak desersi dan akhirnya kudeta yang dipimpin oleh Besos, Satrap Baktria dan masih berkerabat dengan Darius. Bersama Nabarzan, Besos menyarankan kepada Darius agar komando pasukan diserahkan pada Besos dan komando akan dikembalikan pada kaisar begitu Aleksander dikalahkan. Darius tidak menerima rencana ini dan para konspiratornya menjadi lebih ingin menyingkirkannya karena kegagalannya berturut-turut melawan Alexander dan pasukannya. Patron, seorang tentara bayaran Yunani, mendorong Darius untuk menerima pengawal tentara bayaran Yunani daripada pengawal Iran biasa untuk melindunginya dari Besos dan Nabarzan, tetapi Darius tidak dapat menerimanya karena alasan politik.[27]

Akhir hayat[sunting | sunting sumber]

Besos dan Nabarzan akhirnya mengikat Darius dan melemparkannya ke dalam gerobak sapi sementara mereka memerintah pasukan Iran. Saat pasukan Aleksander semakin mendekat, pihak Iran menjadi panik. Besos dan dua konspirator lainnya, Satibarzan dan Barsaentes, melukai Darius dengan lembing mereka sampai sekarat.[28] Besos kemudian menyatakan diri sebagai penerus Darius dan mengambil nama takhta Artahsasta (V), kemudian mundur ke Asia Tengah.[29]

Aleksander sendiri kemudian mengirimkan jasad Darius ke Parsa dan memakamkannya selayaknya para penguasa Iran sebelumnya.[30][31] Aleksander mengklaim bahwa saat sekarat, Darius menunjuknya sebagai penerusnya.[32] Pada umumnya, Dinasti Akhemeniyah dipandang jatuh bersama dengan kematian Darius.[33] Aleksander sendiri kemudian menikahi putri Darius, Stateira, pada 324 SM.

Darius dikenang dalam sebagian tradisi Iran sebagai Dara II, raja terakhir dari dinasti mitologis Kayanian, yang mencerminkan kenangan Akhemeniyah.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Orang tua

Pasangan

  • Stateira, kemungkinan saudari Darius III

Anak

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f EIr. 1994, hlm. 51–54.
  2. ^ Briant 2015, hlm. 48.
  3. ^ Briant 2015, hlm. 49.
  4. ^ Schmitt 1994, hlm. 40.
  5. ^ Badian 2000, hlm. 245, 251.
  6. ^ Badian 2000, hlm. 250.
  7. ^ Waters 2014, hlm. 197.
  8. ^ Dandamaev 1989, hlm. 312.
  9. ^ Schmitt 1986, hlm. 658–659.
  10. ^ a b LeCoq 1986, hlm. 548.
  11. ^ Briant 2002, hlm. 690.
  12. ^ Badian 2000, hlm. 252.
  13. ^ Diodorus Siculus, Book XVII, Chapter 5.
  14. ^ Heckel 2020, hlm. 11–12.
  15. ^ Cawkwell, George. The Greek Wars: The Failure of Persia. hlm. 209
  16. ^ John Maxwell O'Brien, Alexander the Great: The Invisible Enemy: A Biography, Routledge, London, 1994, hlm. 58
  17. ^ Arrian, The Campaigns of Alexander.
  18. ^ Ring et al. 1994, hlm. 49, 320
  19. ^ Strudwick, Helen (2006). The Encyclopedia of Ancient Egypt. New York: Sterling Publishing Co., Inc. hlm. 96–97. ISBN 978-1-4351-4654-9. 
  20. ^ John Prevas, Envy of the Gods: Alexander's Ill-fated Journey across Asia (Da Capo Press, 2004), 47.
  21. ^ Ulrich Wilcken, Alexander the Great.
  22. ^ N.G.L. Hammond, The Genius of Alexander the Great.
  23. ^ Arrian 1976, III, 18
  24. ^ Foreman 2004, hlm. 152
  25. ^ Morkot 1996, hlm. 121.
  26. ^ Hammond 1983, hlm. 72–73.
  27. ^ Prevas 64–65
  28. ^ Prevas 69
  29. ^ Arrian 1976, III, 21, 25.
  30. ^ Prevas 71
  31. ^ Arrian 1976, III, 22.
  32. ^ Gergel 2004, hlm. 81.
  33. ^ "The end of Persia". Livius. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Maret 2016. Diakses tanggal 16 November 2009. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Darius III
Lahir: sekitar 380 SM Wafat: 330 SM
Didahului oleh:
Artahsasta IV
Raja Diraja Iran
336–330 SM
Diteruskan oleh:
Aleksander Agung
Artahsasta V
Didahului oleh:
Artahsasta IV
Firaun Mesir
336–332 SM
Diteruskan oleh:
Aleksander Agung