Daftar kode status HTTP

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ini adalah daftar kode status respon Hypertext Transfer Protocol (HTTP). Kode status dikeluarkan oleh server sebagai tanggapan atas permintaan klien yang dibuat ke server. Ini termasuk kode dari IETF Request for Comments (RFC), spesifikasi lain, dan beberapa kode tambahan yang digunakan dalam beberapa aplikasi umum HTTP. Digit pertama dari kode status menentukan satu dari lima kelas respons standar. Frase pesan yang ditampilkan adalah tipikal, tetapi segala alternatif yang dapat dibaca manusia mungkin disediakan. Kecuali dinyatakan sebaliknya, kode status adalah bagian dari standar HTTP/1.1 (RFC 7231).[1]

Internet Assigned Numbers Authority (IANA) mengelola pendaftaran resmi kode status HTTP.[2]

Semua kode status respons HTTP dipisahkan menjadi lima kelas atau kategori. Digit pertama dari kode status menentukan kelas respons, sementara dua digit terakhir tidak memiliki peran klasifikasi atau kategorisasi apa pun. Ada lima kelas yang didefinisikan dengan standar:

  1. 1xx respon informasi - permintaan diterima, melanjutkan proses
  2. 2xx sukses- permintaan berhasil diterima, dipahami, dan diterima
  3. 3xx pengalihan- tindakan lebih lanjut perlu diambil untuk menyelesaikan permintaan
  4. 4xx Klien error- permintaan berisi sintaksis buruk atau tidak dapat dipenuhi
  5. 5xx server error- server gagal memenuhi permintaan yang tampaknya valid

1xx Respon informasi

Respons informasi menunjukkan bahwa permintaan diterima dan dipahami. Ini dikeluarkan secara sementara sementara pemrosesan permintaan berlanjut. Ini memperingatkan klien untuk menunggu tanggapan akhir. Pesan hanya terdiri dari baris status dan bidang tajuk opsional, dan diakhiri oleh baris kosong. Karena standar HTTP/1.0 tidak mendefinisikan kode status 1xx, server tidak boleh mengirim respons 1xx [note 1] ke klien yang mematuhi HTTP/1.0 kecuali dalam kondisi eksperimental.[3]

100 Continue
Server telah menerima header permintaan dan klien harus melanjutkan untuk mengirim badan permintaan (dalam kasus permintaan yang mana badan perlu dikirim; misalnya, permintaan POST). Mengirim badan permintaan besar ke server setelah permintaan ditolak karena tajuk yang tidak pantas akan tidak efisien. Untuk meminta server memeriksa header permintaan, klien harus mengirim Expect: 100-continue sebagai header dalam permintaan awal dan menerima 100 kode status Lanjutkan sebagai tanggapan sebelum mengirim body. Jika klien menerima kode kesalahan seperti 403 (Terlarang) atau 405 (Metode Tidak Diizinkan) maka klien tidak boleh mengirim body permintaan. Respon 417 Expectation Failed mengindikasikan bahwa permintaan harus diulang tanpa header Expect karena menunjukkan bahwa server tidak mendukung harapan (ini adalah kasus, misalnya, dari server HTTP/1.0).[4]
101 Switching Protocols
Pemohon telah meminta server untuk beralih protokol dan server telah setuju untuk melakukannya.[5]
102 Processing (WebDAV; RFC 2518)
Permintaan WebDAV dapat berisi banyak sub-permintaan yang melibatkan operasi file, membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan permintaan. Kode ini menunjukkan bahwa server telah menerima dan sedang memproses permintaan, tetapi belum ada tanggapan.[6] Ini mencegah klien dari waktu habis dan menganggap permintaan itu hilang.
103 Early Hints (RFC 8297)
Digunakan untuk mengembalikan beberapa header respons sebelum pesan HTTP final.[7]

2xx Sukses

Kelas kode status ini menunjukkan tindakan yang diminta oleh klien telah diterima, dipahami, dan diterima

200 OK

Respon standar untuk permintaan HTTP yang berhasil. Respon aktual akan bergantung pada metode permintaan yang digunakan. Dalam permintaan GET, respons akan berisi entitas yang sesuai dengan sumber daya yang diminta. Dalam permintaan POST, respon akan berisi entitas yang menjelaskan atau berisi hasil tindakan.[8]

201 Created

Permintaan telah terpenuhi, menghasilkan penciptaan sumber daya baru.[9]

202 Accepted

Permintaan telah diterima untuk diproses, tetapi pemrosesan belum selesai. Permintaan mungkin atau mungkin tidak pada akhirnya ditindaklanjuti, dan mungkin tidak diizinkan saat pemrosesan terjadi.[10]

203 Informasi Non-Resmi (sejak HTTP/1.1)

Server adalah proxy pengubah (mis. Web accelerator) yang menerima 200 OK dari asalnya, tetapi mengembalikan versi modifikasi dari respons asal tersebut.[1]

204 Tanpa Konten

Server berhasil memproses permintaan, dan tidak kembali dengan konten apa pun.[11]

205 Reset Content

Server berhasil memroses permintaan, meminta peminta mereset tampilan dokumennya, dan tidak kembali dengan konten apa pun.[1]

206 Partial Content (RFC 7233)

Server hanya memberikan sebagian sumber daya (byte serving) karena rentang header yang dikirim oleh klien. Header rentang digunakan oleh klien HTTP untuk mengaktifkan kembali unduhan yang terputus, atau membagi unduhan menjadi beberapa aliran simultan.

207 Multi-Status (WebDAV; RFC 4918)

Badan pesan yang mengikuti secara default adalah pesan XML dan dapat berisi sejumlah kode respons terpisah, tergantung pada berapa banyak sub-permintaan yang dibuat.[12]

208 Already Reported (WebDAV; RFC 5842)

Anggota pengikat DAV telah disebutkan dalam bagian sebelumnya dari respon (multistatus), dan tidak dianggap lagi.

226 IM Used (RFC 3229)

Server telah memenuhi permintaan untuk sumber daya, dan responsnya adalah representasi dari hasil dari satu atau lebih manipulasi-instance yang diterapkan pada instance saat ini.[13]

3xx Pengalihan

Kelas kode status ini menunjukkan klien harus mengambil tindakan tambahan untuk menyelesaikan permintaan. Banyak dari kode status ini digunakan dalam pengalihan URL.[2]

Agen pengguna dapat melakukan tindakan tambahan tanpa interaksi pengguna hanya jika metode yang digunakan dalam permintaan kedua adalah MENDAPATKAN atau MENGHADAPI. Agen pengguna dapat secara otomatis mengalihkan permintaan. Agen pengguna harus mendeteksi dan mengintervensi untuk mencegah pengalihan siklus.[14]

300 Multiple Choices

Menunjukkan beberapa opsi untuk sumber dari mana klien dapat memilih (melalui negosiasi konten yang dikendalikan oleh agen). Misalnya, kode ini dapat digunakan untuk menyajikan beberapa opsi format video, untuk mencantumkan file dengan ekstensi nama file yang berbeda, atau untuk menyarankan disambiguasi arti kata.[15]

301 Moved Permanently

Ini dan semua permintaan di masa mendatang harus diarahkan ke URI yang diberikan.[16]

302 Found (Sebelumnya"Moved temporarily")

Memberitahu klien untuk melihat (menelusuri) URL lain. 302 telah digantikan oleh 303 dan 307. Ini adalah contoh praktik industri yang bertentangan dengan standar. Spesifikasi HTTP / 1.0 (RFC 1945) mengharuskan klien untuk melakukan redirect sementara (frasa yang menggambarkan aslinya adalah "Moved Temporarily"),[17] tetapi peramban populer menerapkan 302 dengan fungsi 303 See Other. Karenanya, HTTP / 1.1 menambahkan kode status 303 dan 307 untuk membedakan antara dua perilaku tersebut.[18] Namun, beberapa aplikasi dan kerangka kerja Web menggunakan kode status 302 seolah-olah itu adalah 303.[19]

303 See Other (sejak HTTP/1.1)

Respons terhadap permintaan dapat ditemukan di bawah URI lain menggunakan metode GET. Ketika diterima sebagai respons terhadap POST (atau PUT / DELETE), klien harus menganggap bahwa server telah menerima data dan harus mengeluarkan permintaan GET baru ke URI yang diberikan.[20]

304 Not Modified

Menunjukkan bahwa sumber daya belum dimodifikasi sejak versi yang ditentukan oleh header permintaan If-Modified-since atau If-None-Match. Dalam kasus seperti itu, tidak perlu mentransmisikan ulang sumber daya karena klien masih memiliki salinan yang diunduh sebelumnya.[21]

305 Use Proxy (sejak HTTP/1.1)

Sumber daya yang diminta hanya tersedia melalui proxy, alamat yang disediakan dalam respons. Untuk alasan keamanan, banyak klien HTTP (seperti Mozilla Firefox dan Internet Explorer) tidak mematuhi kode status ini.[22]

306 Switch Proxy

Tidak lagi digunakan. Awalnya berarti "Permintaan selanjutnya harus menggunakan proksi yang ditentukan."[23]

307 Temporary Redirect (sejak HTTP/1.1)

Dalam hal ini, permintaan harus diulangi dengan URI lain; namun, permintaan di masa mendatang harus tetap menggunakan URI asli. Berbeda dengan bagaimana 302 diterapkan secara historis, metode permintaan tidak diizinkan untuk diubah saat menerbitkan kembali permintaan asli. Misalnya, permintaan POST harus diulang menggunakan permintaan POST lain.[24]

308 Permanent Redirect (RFC; RFC 7238)

Permintaan dan semua permintaan di masa mendatang harus diulang menggunakan URI lain. 307 dan 308 sejajar dengan perilaku 302 dan 301, tetapi jangan biarkan metode HTTP berubah. Jadi, misalnya, mengirimkan formulir ke sumber daya yang dialihkan secara permanen dapat berlanjut dengan lancar.[25]

4xx Klien error

A 404 error on Wikipedia.
404 error di Wikipedia

Kelas kode status ini dimaksudkan untuk situasi di mana kesalahan tampaknya disebabkan oleh klien. Kecuali ketika menanggapi permintaan HEAD, server harus menyertakan entitas yang berisi penjelasan tentang situasi kesalahan, dan apakah itu kondisi sementara atau permanen. Kode status ini berlaku untuk metode permintaan apa pun. Agen pengguna harus menampilkan entitas apa pun yang disertakan kepada pengguna.[26]

400 Bad Request

Server tidak dapat atau tidak akan memproses permintaan karena kesalahan klien yang nyata (mis., Sintaks permintaan salah bentuk, ukuran terlalu besar, pembingkaian pesan permintaan tidak valid, atau perutean permintaan yang menipu).[1]

401 Unauthorized (RFC 7235)

Mirip dengan 403 Forbidden, tetapi khusus untuk digunakan ketika otentikasi diperlukan dan telah gagal atau belum disediakan. Respons harus mencakup bidang tajuk WWW-Otentikasi yang berisi tantangan yang berlaku untuk sumber daya yang diminta. Lihat Basic access authentication dan Digest access authentication.[27] 401 secara semantik berarti "tidak sah", pengguna tidak memiliki kredensial autentikasi yang valid untuk sumber daya target.

402 Payment Required

Digunakan untuk penggunaan di masa mendatang. Maksud awalnya adalah bahwa kode ini dapat digunakan sebagai bagian dari beberapa bentuk uang tunai digital atau skema pembayaran mikro, seperti yang diusulkan, misalnya, oleh GNU Taler,[28] tetapi itu belum terjadi, dan kode ini tidak banyak digunakan. Google Developers API menggunakan status ini jika pengembang tertentu telah melampaui batas harian berdasarkan permintaan.[29] Sipgate menggunakan kode ini jika akun tidak memiliki dana yang cukup untuk memulai panggilan.[30] Shopify menggunakan kode ini ketika toko belum membayar biayanya dan untuk sementara dinonaktifkan.[31] Stripe menggunakan kode ini untuk pembayaran gagal di mana parameternya benar, misalnya pemblokiran pembayaran penipuan .[32]

403 Forbidden

Permintaan berisi data yang valid dan dipahami oleh server, tetapi server menolak tindakan. Ini mungkin disebabkan oleh pengguna yang tidak memiliki izin yang diperlukan untuk sumber daya atau membutuhkan semacam akun, atau mencoba tindakan yang dilarang (mis. Membuat catatan duplikat di mana hanya satu yang diizinkan). Kode ini juga biasanya digunakan jika permintaan menyediakan otentikasi melalui bidang header WWW-Authenticate, tetapi server tidak menerima otentikasi itu. Permintaan tidak harus diulang.

404 Tidak Ditemukan

Sumber daya yang diminta tidak dapat ditemukan tetapi mungkin tersedia di masa depan. Permintaan selanjutnya oleh klien diizinkan.

405 Method Not Allowed

Metode permintaan tidak didukung untuk sumber daya yang diminta; misalnya, permintaan GET pada formulir yang mengharuskan data disajikan melalui POST, atau permintaan PUT pada sumber daya baca-saja.

406 Not Acceptable

Sumber daya yang diminta hanya mampu menghasilkan konten yang tidak dapat diterima sesuai dengan header Terima yang dikirim dalam permintaan.[33] Lihat negosiasi Konten.

407 Proxy Authentication Required (RFC 7235)

Klien harus terlebih dahulu mengotentikasi dirinya dengan proxy.[34]

408 Request Timeout

Server Timeout menunggu permintaan. Menurut spesifikasi HTTP: "Klien tidak menghasilkan permintaan dalam waktu yang disiapkan server untuk menunggu. Klien MUNGKIN mengulangi permintaan tanpa modifikasi di waktu kemudian.[35]

409 Conflict

Menunjukkan bahwa permintaan tidak dapat diproses karena konflik dalam kondisi sumber daya saat ini, seperti konflik edit antara beberapa pembaruan simultan.

410 Gone

Menunjukkan bahwa sumber daya yang diminta tidak lagi tersedia dan tidak akan tersedia lagi. Ini harus digunakan ketika suatu sumber daya telah sengaja dihapus dan sumber daya itu harus dibersihkan. Setelah menerima kode status 410, klien seharusnya tidak meminta sumber daya di masa depan. Klien seperti mesin pencari harus menghapus sumber daya dari indeks mereka.[36] Sebagian besar kasus penggunaan tidak memerlukan klien dan mesin pencari untuk membersihkan sumber daya, dan "404 Tidak Ditemukan" dapat digunakan sebagai gantinya.

411 Length Required

Permintaan tidak menentukan panjang kontennya, yang diperlukan oleh sumber daya yang diminta.[37]

412 Precondition Failed (RFC 7232)

Server tidak memenuhi salah satu prasyarat yang diletakkan pemohon pada bidang header permintaan.[38]

413 Payload Too Large (RFC 7231)

Permintaan lebih besar dari yang diinginkan atau mampu diproses oleh server. Sebelumnya bernama "Permintaan Entitas Terlalu Besar".[8]

414 URI Too Long (RFC 7231)

URI yang diberikan terlalu lama untuk diproses oleh server. Seringkali hasil dari terlalu banyak data yang dikodekan sebagai string kueri dari permintaan GET, dalam hal ini harus dikonversi menjadi permintaan POST.[39] Disebut "Permintaan-URI Terlalu Panjang" sebelumnya.[8]

415 Unsupported Media Type (RFC 7231)

Entitas permintaan memiliki jenis media yang tidak didukung server atau sumber daya. Sebagai contoh, klien mengunggah gambar sebagai gambar / svg + xml, tetapi server mengharuskan gambar menggunakan format yang berbeda.[1]

416 Range Not Satisfiable (RFC 7233)

Klien telah meminta sebagian dari file (byte serving), tetapi server tidak dapat menyediakan bagian itu. Misalnya, jika klien meminta bagian dari file yang berada di luar akhir file.[40] Disebut "Requested Range Not Satisfiable" sebelumnya.[8]

417 Expectation Failed

Server tidak dapat memenuhi persyaratan bidang tajuk permintaan Harapkan.[41]

418 I'm a teapot (RFC 2324, RFC 7168)

Kode ini didefinisikan pada tahun 1998 sebagai salah satu lelucon tradisional IETF April Mop, di RFC 2324, Protokol Kontrol Pot Kopi Hiper Teks, dan tidak diharapkan diimplementasikan oleh server HTTP yang sebenarnya. RFC menentukan kode ini harus dikembalikan oleh teko yang diminta untuk menyeduh kopi.[42] Status HTTP ini digunakan sebagai telur Paskah di beberapa situs web, seperti paskah Google.com's I'm a teapot.[43]

421 Misdirected Request (RFC 7540)

Permintaan diarahkan pada server yang tidak dapat menghasilkan respons[44] (misalnya karena koneksi digunakan kembali).[45]

426 Upgrade Required

Klien harus beralih ke protokol yang berbeda seperti TLS/1.0, yang diberikan di bidang header Upgrade.[46]

5xx Kesalahan Server

Server gagal memenuhi permintaan.[47]

Kode status respons yang dimulai dengan angka "5" menunjukkan kasus-kasus di mana server mengetahui bahwa ia telah mengalami kesalahan atau sebaliknya tidak mampu melakukan permintaan. Kecuali ketika menanggapi permintaan HEAD, server harus menyertakan entitas yang berisi penjelasan tentang situasi kesalahan, dan menunjukkan apakah itu kondisi sementara atau permanen. Demikian juga, agen pengguna harus menampilkan entitas yang disertakan kepada pengguna. Kode respons ini berlaku untuk metode permintaan apa pun.[48]

500 Internal Server Error

Pesan kesalahan umum, diberikan ketika kondisi yang tidak terduga ditemukan dan tidak ada pesan yang lebih spesifik yang cocok.[49]

501 Not Implemented

Server tidak mengenali metode permintaan, atau tidak memiliki kemampuan untuk memenuhi permintaan. Biasanya ini menyiratkan ketersediaan di masa mendatang (mis., Fitur baru API layanan web).[50]

502 Bad Gateway

Server bertindak sebagai gateway atau proxy dan menerima respons yang tidak valid dari server hulu.[51]

503 Service Unavailable

Server tidak dapat menangani permintaan (karena kelebihan beban atau mati untuk pemeliharaan). Secara umum, ini adalah keadaan sementara.[52]

504 Gateway Timeout

Server bertindak sebagai gateway atau proxy dan tidak menerima respons tepat waktu dari server hulu.[53]

505 HTTP Version Not Supported

Server tidak mendukung versi protokol HTTP yang digunakan dalam permintaan.[54]

506 Variant Also Negotiates (RFC 2295)

Negosiasi konten transparan untuk permintaan menghasilkan referensi melingkar.[55]

507 Insufficient Storage (WebDAV; RFC 4918)

Server tidak dapat menyimpan representasi yang diperlukan untuk menyelesaikan permintaan.[12]

508 Loop Detected (WebDAV; RFC 5842)

Server mendeteksi pengulangan tak terbatas saat memproses permintaan (dikirim alih-alih 208 Sudah Dilaporkan)

510 Not Extended (RFC 2774)

Diperlukan ekstensi lebih lanjut untuk permintaan agar server memenuhinya.[56]

511 Network Authentication Required (RFC 6585)

Klien perlu mengautentikasi untuk mendapatkan akses jaringan. Dimaksudkan untuk digunakan dengan mencegat proksi yang digunakan untuk mengontrol akses ke jaringan (mis., "Captive portal" yang digunakan untuk mensyaratkan persetujuan terhadap Ketentuan Layanan sebelum memberikan akses Internet penuh melalui hotspot Wi-Fi).[57]

Kode tidak resmi

Kode berikut tidak ditentukan oleh standar apa pun.

530 Site is frozen

Digunakan oleh platform web Pantheon untuk menunjukkan situs yang telah dibekukan karena tidak aktif.[58]

598 Network read timeout error

Digunakan oleh beberapa proksi HTTP untuk memberi sinyal batas waktu baca jaringan di belakang proksi ke klien di depan proksi.

Layanan Informasi Internet

Server web Layanan Informasi Internet (IIS) Microsoft memperluas ruang kesalahan 4xx untuk memberi sinyal kesalahan dengan permintaan klien.

440 Login Time-out

Sesi klien telah kedaluwarsa dan harus masuk lagi.[59]

449 Retry With

Server tidak dapat memenuhi permintaan karena pengguna belum memberikan informasi yang diperlukan.

451 Redirect

Digunakan di Exchange ActiveSync ketika server yang lebih efisien tersedia atau server tidak dapat mengakses kotak surat pengguna. Klien diharapkan untuk menjalankan kembali operasi HTTP AutoDiscover untuk menemukan server yang lebih tepat.

IIS kadang-kadang menggunakan sub-kode desimal tambahan untuk informasi yang lebih spesifik,[60] namun sub-kode ini hanya muncul di payload respon dan dalam dokumentasi, bukan di tempat kode status HTTP yang sebenarnya.

Cloudflare

Layanan reverse proxy Cloudflare memperluas seri ruang kesalahan 5xx untuk memberi sinyal masalah dengan server asal.[61]

520 Web Server Returned an Unknown Error

Server asal mengembalikan respon kosong, tidak dikenal, atau tidak dijelaskan ke Cloudflare.[62]

521 Web Server Is Down

Server asal menolak koneksi dari Cloudflare.

522 Connection timed out

Cloudflare tidak dapat menegosiasikan handshake TCP dengan server asal.

523 Origin Is Unreachable

Cloudflare tidak dapat mencapai server asal; misalnya, jika catatan DNS untuk server asal salah.

524 Terjadi sebuah timeout

Cloudflare mampu menyelesaikan koneksi TCP ke server asal, tetapi tidak menerima respons HTTP tepat waktu.

Catatan

  1. ^ Kata dan frasa yang dicetak miring seperti must dan should mewakili pedoman interpretasi seperti yang diberikan oleh RFC 2119

Referensi

  1. ^ a b c d e Fielding, Roy; Reschke, Julian. "Hypertext Transfer Protocol (HTTP/1.1): Semantics and Content". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  2. ^ a b "Hypertext Transfer Protocol (HTTP) Status Code Registry". www.iana.org. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  3. ^ "10 Status Code Definitions". W3. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 16, 2010. Diakses tanggal 16 October 2015. 
  4. ^ "Hypertext Transfer Protocol (HTTP/1.1): Semantics and Content - 5.1.1. Expect". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 25, 2017. Diakses tanggal 27 September 2017. 
  5. ^ "101". httpstatus. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 30, 2015. Diakses tanggal 16 October 2015. 
  6. ^ Goland, Yaronn; Whitehead, Jim; Faizi, Asad; Carter, Steve R.; Jensen, Del (February 1999). HTTP Extensions for Distributed Authoring – WEBDAV. IETF. doi:10.17487/RFC2518. RFC 2518. https://tools.ietf.org/html/rfc2518. Diakses pada October 24, 2009. 
  7. ^ Oku, Kazuho (December 2017). An HTTP Status Code for Indicating Hints. IETF. doi:10.17487/RFC8297. RFC 8297. https://tools.ietf.org/html/rfc8297. Diakses pada December 20, 2017. 
  8. ^ a b c d Leach, Paul J.; Berners-Lee, Tim; Mogul, Jeffrey C.; Masinter, Larry; Fielding, Roy T.; Gettys, James. "Hypertext Transfer Protocol -- HTTP/1.1". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  9. ^ "rest - Create request with POST, which response codes 200 or 201 and content". Stack Overflow. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  10. ^ "202 Accepted — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  11. ^ "Server Response Codes And What They Mean". Koozai.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  12. ^ a b Dusseault <lisa@xythos.com>, L. "HTTP Extensions for Web Distributed Authoring and Versioning (WebDAV)". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  13. ^ Hellerstein, Daniel M.; Goland, Yaron Y.; Mogul, Jeffrey C.; Krishnamurthy, Balachander; Douglis, Fred; Hoff, Arthur van. "Delta encoding in HTTP". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  14. ^ Fielding, Roy; Reschke, Julian. "Hypertext Transfer Protocol (HTTP/1.1): Semantics and Content". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  15. ^ "300 Multiple Choices — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-07-03. 
  16. ^ "301 Moved Permanently — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-07-03. 
  17. ^ Nielsen, Henrik Frystyk; Berners-Lee, Tim; Fielding, Roy T. "Hypertext Transfer Protocol -- HTTP/1.0". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  18. ^ Fielding, Roy; Reschke, Julian. "Hypertext Transfer Protocol (HTTP/1.1): Semantics and Content". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  19. ^ "ActionController::Redirecting". api.rubyonrails.org. Diakses tanggal 2020-07-03. 
  20. ^ "303 See Other — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-07-03. 
  21. ^ "304 Not Modified". MDN Web Docs (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  22. ^ "187996 - Strange behavior on 305 redirect". bugzilla.mozilla.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  23. ^ Cohen <josh@microsoft.com>, Josh. "HTTP/1.1 305 and 306 Response Codes". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  24. ^ Fielding, Roy; Reschke, Julian. "Hypertext Transfer Protocol (HTTP/1.1): Semantics and Content". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  25. ^ Reschke <julian.reschke@greenbytes.de>, Julian. "The Hypertext Transfer Protocol Status Code 308 (Permanent Redirect)". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-03. 
  26. ^ "E Explanation of Failure Codes". Oracle. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 16, 2015. Diakses tanggal 16 October 2015. 
  27. ^ "401 Unauthorized — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  28. ^ "The GNU Taler tutorial for PHP Web shop developers 0.4.0". web.archive.org. 2017-11-08. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  29. ^ "Standard Error Responses | Search Ads 360 API". Google Developers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  30. ^ ""Sipgate API Documentation"". api.sipgate.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  31. ^ ""Shopify Documentation"". Shopify (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  32. ^ "Stripe API Reference - Errors". stripe.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  33. ^ "Spring 3.x JSON status 406 "characteristics not acceptable according to the request "accept" headers ()"". Stack Overflow. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  34. ^ "407 Proxy Authentication Required — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  35. ^ "408 Request Timeout — httpstatuses.com". httpstatuses.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  36. ^ Does Google treat 404 and 410 status codes differently?, diakses tanggal 2020-06-24 
  37. ^ "List of HTTP status codes" (dalam bahasa Inggris). PediaPress. 
  38. ^ "http - REST response code for invalid data". Stack Overflow. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  39. ^ "ajax - GET Request - Why is my URI so long?". Stack Overflow. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  40. ^ "Example HTTP Status: 416 Requested Range Not Satisfiable — GetStatusCode.com". web.archive.org. 2015-10-22. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  41. ^ "HTTP/1.1 Status Codes 400 and 417, cannot choose which". Server Fault. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  42. ^ Masinter, L. "Hyper Text Coffee Pot Control Protocol (HTCPCP/1.0)". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  43. ^ "New Google Easter Egg For SEO Geeks: Server Status 418, I'm A Teapot". Search Engine Land. 2014-08-26. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  44. ^ Belshe, M.; Peon, R.; Thomson, M. (2015-05-30). "Hypertext Transfer Protocol Version 2 (HTTP/2)". http2.github.io (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  45. ^ Belshe, Mike; Thomson, Martin; Peon, Roberto. "Hypertext Transfer Protocol Version 2 (HTTP/2)". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  46. ^ Lawrence, Scott; Khare, Rohit. "Upgrading to TLS Within HTTP/1.1". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  47. ^ "Server Error Codes". www.csgnetwork.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  48. ^ "mrGott - Blog - HTTP status codes to handle errors in your API". web.archive.org. 2015-09-30. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  49. ^ Facebook; Twitter; LinkedIn. "Getting a 500 Internal Server Error? Here's What to Do". Lifewire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  50. ^ "www.checkupdown.com/status/E501.html". CheckUpDown (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  51. ^ Facebook; Twitter; LinkedIn. "Getting a 502 Bad Gateway Error? Here's What to Do". Lifewire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  52. ^ "php - What is the correct HTTP status code to send when a site is down for maintenance?". Stack Overflow. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  53. ^ "www.checkupdown.com/status/E504.html". CheckUpDown (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  54. ^ "www.checkupdown.com/status/E505.html". CheckUpDown (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  55. ^ Mutz, Andrew H.; Holtman, Koen. "Transparent Content Negotiation in HTTP". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  56. ^ Leach, Paul J.; Lawrence, Scott. "An HTTP Extension Framework". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  57. ^ Nottingham, Mark; Fielding, Roy. "Additional HTTP Status Codes". tools.ietf.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 
  58. ^ "Platform Considerations". Pantheon Docs (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-07-04. 
  59. ^ ""Error message when you try to log on to Exchange 2007 by using Outlook Web Access: "440 Login Time-out""". support.microsoft.com. Diakses tanggal 2020-07-04. 
  60. ^ ""The HTTP status codes in IIS 7.0"". support.microsoft.com. Diakses tanggal 2020-07-04. 
  61. ^ "Cloudflare Errors – Cloudflare Help Center". support.cloudflare.com. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  62. ^ "Troubleshooting Cloudflare 5XX errors". Cloudflare Help Center (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-24. 

Pranala luar