Cloaca Maxima

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta pusat kota Roma pada masa Kekaisaran Romawi, yang menunjukkan Kloaka Maxima warna merah

Kloaka Maxima[n 1] (bahasa Italia: Cloaca Massima) adalah salah satu sistem pembuangan limbah dunia yang paling awal. Dibangun di zaman Romawi Kuno dalam rangka untuk mengeringkan daerah rawa-rawa dan menghilangkan limbah dari salah satu kota-kota dunia yang paling padat penduduknya, dengan membawa limbah ke Sungai Tiber, yang menyusuri samping kota.[1]

Konstruksi[sunting | sunting sumber]

Nama harfiah berarti Selokan Terbesar. Menurut tradisi mungkin awalnya telah dibangun sekitar tahun 600 SM di bawah perintah Raja Romawi, Tarquinius Priscus.[2]

Kloaka Maxima awalnya dibangun oleh Etruria sebagai kanal terbuka. Seiring waktu, orang-orang Romawi menutup bagian atas kanal dan mengubahnya menjadi sistem saluran pembuangan kota.[3]

Pekerjaan umum ini sebagian besar dicapai melalui penggunaan insinyur Etruscan dan sejumlah besar pekerja semi-kerja paksa dari kelas miskin dari warga negara Romawi. Pekerjaan di bawah tanah ini dikatakan telah dilakukan di selokan oleh Tarquinius Superbus, raja Roma ketujuh dan yang terakhir.[4]

Meskipun Livy menggambarkan itu sebagai terowongan keluar di bawah Roma, ia menulis berabad-abad setelah pembuatannya. Dari tulisan-tulisan lainnya dan dari jalan yang dibutuhkan, tampaknya lebih mungkin bahwa terowongan itu awalnya merupakan saluran terbuka, yang terbentuk dari aliran dari tiga tetangga perbukitan, yang disalurkan melalui Forum utama dan kemudian ke sungai Tiber. Saluran terbuka ini kemudian secara bertahap telah dibangun, akibat ruang bangunan di dalam kota yang menjadi lebih berharga. Adalah mungkin bahwa kedua teori ini benar, dan tentu saja beberapa bagian yang lebih rendah dari sistem yang menunjukkan bahwa mereka akan berada di bawah permukaan tanah bahkan pada saat pembangunan.

Sebelas saluran air yang memasok air ke Roma pada tahun 1 M yang akhirnya disalurkan ke selokan setelah mensuplai banyak pemandian umum seperti Pemandian Umum Diocletian dan Pemandian Umum Trajan, air mancur publik, istana kekaisaran dan rumah-rumah pribadi.[5][6] Pasokan air terus-menerus membantu menghilangkan limbah dan menjaga selokan bersih dari gangguan. Air terbaik disediakan untuk persediaan minum, dan air kualitas kedua akan digunakan untuk mandi, sisa pemakaian terhubung ke jaringan pembuangan di bawah jalan-jalan kota. Sistem saluran air ini kemudian diselidiki oleh Jenderal Frontinus pada akhir abad ke-1 Masehi, yang menerbitkan laporan mengenai keadaan secara langsung kepada kaisar Nerva.

Sistem distribusi[sunting | sunting sumber]

The extraordinary greatness of the Roman Empire manifests itself above all in three things: the aqueducts, the paved roads, and the construction of the drains.

Dionysius of Halicarnassus, Ant. Rom. 3.67.5[7]

Ada banyak cabang-cabang dari saluran utama, tapi semua tampaknya menjadi 'saluran air resmi' yang akan mensuplai toilet umum, bak mandi-rumah-rumah dan bangunan umum lainnya. Rumah pribadi di Roma, bahkan orang kaya, akan mengandalkan semacam pengaturan cess-pit untuk limbah.

Kloaka Maxima terpelihara dengan baik sepanjang kehidupan Kekaisaran Romawi dan bahkan saat ini saluran pembuangan air hujan dan puing-puing dari pusat kota, di bawah Forum kuno, Velabro dan Foro Boario. Pada tahun 33 SM, saluran ini diketahui telah mendapat pemeriksaan dan perbaikan dari Agripa, dan arkeologi mengungkapkan beberapa gaya bangunan dan material dari berbagai usia, menunjukkan bahwa sistem ini telah mendapat perhatian secara teratur. Di masa yang lebih baru, bagian-bagian yang tersisa telah terhubung ke sistem pembuangan limbah zaman modern, terutama untuk mengatasi masalah-masalah backwash dari sungai.

Kloaka Maxima dianggap dipimpin oleh sang dewi Cloacina.

Muara Kloaka Maxima seperti muncul pada tahun 2005

Orang Romawi mencatat – kebenaran akun tergantung pada kasus – telah menyeret mayat-mayat dari sejumlah orang ke gorong-gorong daripada memberikan penguburan yang layak, di antaranya kaisar Elagabalus[8][9] dan Saint Sebastian: adegan terakhir adalah subjek artwork yang terkenal oleh Lodovico Carracci.

Muara dari Kloaka Maxima ke Sungai Tiber masih terlihat hari ini di dekat jembatan Ponte Rotto, dan dekat Ponte Palatino. Ada tangga turun ke saluran itu yang terlihat di samping Basilika Julia di Forum. Beberapa saluran ini juga terlihat dari permukaan yang berlawanan dengan gereja San Giorgio al Velabro.

Kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Melihat dari Kloaka Maxima seperti itu muncul pada tahun 1814. Minyak di atas kanvas oleh Christoffer Wilhelm Eckersberg

Sistem Gorong-gorong Romawi itu banyak ditiru di seluruh Kekaisaran Romawi, terutama bila dikombinasikan dengan pasokan air berlebihan dari saluran air Romawi. Sistem saluran pembuangan di Eboracum — kota modern Inggris, York — sangat mengesankan dan bagian dari itu masih bertahan.[10]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Less often, Maxima Cloaca.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Aldrete, Gregory S. (2004). Daily life in the Roman city: Rome, Pompeii and Ostia. Greenwood Publishing Group. ISBN 978-0-313-33174-9, pp.34-35.
  2. ^ Waters of Rome Journal - 4 - Hopkins.indd
  3. ^ Hopkins, John N. N. "The Cloaca Maxima and the Monumental Manipulation of water in Archaic Rome". Institute of the Advanced Technology in the Humanities. Web. 4/8/12
  4. ^ Livy, Ab urbe condita, 1.56
  5. ^ Woods, Michael (2000). Ancient medicine: from sorcery to surgery. Twenty-First Century Books. ISBN 978-0-8225-2992-7, p.81.
  6. ^ Lançon, Bertrand (2000). Rome in late antiquity: everyday life and urban change, AD 312-609. Routledge. ISBN 978-0-415-92975-2, p.13.
  7. ^ Quilici, Lorenzo (2008): "Land Transport, Part 1: Roads and Bridges", in: Oleson, John Peter (ed.): The Oxford Handbook of Engineering and Technology in the Classical World, Oxford University Press, New York, ISBN 978-0-19-518731-1, pp. 551–579 (552)
  8. ^ Herodian, Roman History, 5.8.9
  9. ^ http://www.bbc.co.uk/religion/0/20627618
  10. ^ Darvill, Timothy, Stamper, Paul and Timby, Jane (2002). England: an Oxford archaeological guide to sites from earliest times to AD 1600. Oxford University Press. ISBN 978-0-19-284101-8, pp. 162-163.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]