Lucius Tarquinius Priscus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Lucius Tarquinius Priscus
Lucius Tarquinius Priscus, Penggambaran abad ke-16 diterbitkan oleh Guillaume Rouillé
Masa kekuasaan 616–579 BC
Pendahulu Ancus Marcius
Pengganti Servius Tullius
Ayah Demaratus of Corinth

Lucius Tarquinius Priscus, atau "Tarquin the Elder", adalah Raja legendaris kelima dari Kerajaan Romawi pada masa 616-579 SM. Istrinya adalah Tanaquil.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Menurut Livy, Tarquin berasal dari Etruria. Livy mengklaim bahwa nama aslinya, dalam bahasa Etruscan, adalah Lucumo, tetapi karena Lucumo (Etruscan Lauchume) adalah kata Etruscan untuk "Raja", ada alasan untuk percaya bahwa nama dan gelar Priscus telah dikacaukan dalam tradisi resmi. Setelah mewarisi seluruh kekayaan ayahnya, Lucius berusaha mendapatkan jabatan politik. Tidak puas dengan kesempatannya di Etruria (ia dilarang mendapatkan jabatan politik di Tarquinii karena etnis ayahnya, Demaratus, yang berasal dari kota Yunani Korintus), ia bermigrasi ke Roma bersama istrinya Tanaquil, atas sarannya. Legenda mengatakan bahwa pada kedatangannya di Roma dalam kereta, seekor elang mengambil topinya, terbang dan kemudian mengembalikannya ke kepalanya. Tanaquil, yang terampil dalam nubuat, menafsirkan ini sebagai pertanda kebesaran masa depannya. Di Roma, ia memperoleh rasa hormat melalui kesopanannya. Raja sendiri memperhatikan Tarquinius dan, atas kehendaknya, menunjuk wali Tarquinius dari putra-putranya sendiri.[1]

Raja Romawi[sunting | sunting sumber]

Tarquin and the Eagle

Meskipun Ancus Marcius, raja Romawi, adalah cucu Numa Pompilius, Raja Roma kedua, prinsip monarki turun-temurun belum ditetapkan di Roma. Tidak ada satupun dari tiga raja pertama yang digantikan oleh putra mereka, dan setiap raja berikutnya tetap diakui oleh rakyat. Setelah kematian Marcius, Tarquin berbicara tentang Comitia Curiata dan meyakinkan mereka bahwa dia harus dipilih sebagai raja atas putra-putra leluhur Marcius, yang masih muda. Dalam satu tradisi, anak-anak itu pergi dalam ekspedisi berburu pada saat kematian ayah mereka, dan dengan demikian tidak dapat mempengaruhi pilihan majelis.[2]

Menurut Livy, Tarquin meningkatkan jumlah Senat dengan menambahkan seratus orang dari keluarga kecil terkemuka.[2] Di antara mereka adalah keluarga Octavii, yang darinya kaisar pertama, Augustus, diturunkan.[3]

Perang pertama Tarquin dilancarkan melawan Latin. Tarquinius mengambil kota Latin Apiolae dengan secepat badai dan mengambil rampasan besar dari sana kemudian kembali ke Roma.[2] Menurut Fasti Triumphales, perang ini pasti terjadi sebelum hingga 588 SM.

Kemampuan militernya kemudian diuji oleh serangan dari Sabines, yang menerima bantuan dari lima kota Etruscan[butuh rujukan]. Tarquin menggandakan jumlah equites untuk membantu upaya perang.[1] Para Sabines dikalahkan setelah pertempuran jalanan yang sulit di kota Roma.[4] Dalam negosiasi damai yang diikutinya, Tarquin menerima kota Collatia, dan menunjuk keponakannya, Arruns Tarquinius, lebih dikenal sebagai Egerius, sebagai komandan garnisun di sana. Tarquin kembali ke Roma dan merayakan kemenangan pada 13 September 585 SM.[5]

Subsequently, the Latin cities of Corniculum, old Ficulea, Cameria, Crustumerium, Ameriola, Medullia, and Nomentum were subdued and became Roman.[6]

Semenjak Tarquin telah menjaga tahanan Etruscan yang ditangkap karena membantu dan ikut campur dalam perang dengan Sabine, lima kota Etruscan yang telah ikut serta menyatakan perang terhadap Roma. Tujuh kota Etruscan lainnya bergabung dengan mereka. Bangsa Etruria segera merebut koloni Romawi di Fidenae, yang kemudian menjadi titik fokus perang. Setelah beberapa pertempuran berdarah, Tarquin sekali lagi menang, dan dia menaklukkan kota-kota Etruscan yang telah mengambil bagian dalam perang. Pada akhir yang sukses dari setiap perangnya, Roma diperkaya oleh penjarahan Tarquin. Templat:Kutipan diperlukan

Tarquin konon telah membangun Circus Maximus, stadion pertama dan terbesar di Roma, untuk balap kereta. Tempat duduk yang diangkat didirikan secara pribadi oleh para senator dan equites, dan area lain ditandai untuk warga negara. Di sana raja mendirikan serangkaian pertandingan tahunan; menurut Livy, kuda dan petinju pertama yang berpartisipasi dibawa dari Etruria.[2]

Setelah banjir besar, Tarquin mengeringkan dataran rendah lembab Roma dengan membangun Cloaca Maxima, saluran pembuangan besar Roma. Dia juga membangun dinding batu di sekeliling kota, dan memulai pembangunan sebuah kuil untuk menghormati Jupiter Optimus Maximus pada Capitoline Hill. Yang terakhir ini dikatakan telah didanai sebagian oleh perampasan yang disita dari Sabines.[7]

Menurut Florus, Tarquin merayakan kemenangannya dalam mode Etruscan, mengendarai kereta kuda emas yang ditarik oleh empat kuda, sambil mengenakan toga emas-bordir dan tunica palmata, sebuah tunik yang di atasnya disulam daun-daun palem. Dia juga memperkenalkan lambang Etruscan lain dari otoritas sipil dan perbedaan militer: [[tongkat kerajaan] raja; trabea, pakaian ungu yang bervariasi dalam bentuk, tetapi mungkin paling sering digunakan sebagai mantel; fasces dibawa oleh lictor; kursi kurator; toga praetexta, kemudian dipakai oleh berbagai magistrates dan pejabat; cincin yang dikenakan oleh senator; paludamentum, jubah yang terkait dengan komando militer; dan phalera, piringan logam yang dikenakan pada penutup dada prajurit selama pawai, atau ditampilkan pada standar berbagai unit militer.[8] Strabo melaporkan bahwa Tarquin memperkenalkan upacara pengorbanan dan perayaaan Etruscan, serta tuba, tanduk lurus digunakan terutama untuk keperluan militer.[9] [10]

Kematian dan suksesi[sunting | sunting sumber]

Tarquin dikatakan telah memerintah selama 38 tahun. Menurut legenda, putra-putra pendahulunya, Ancus Marcius, percaya bahwa takhta seharusnya menjadi milik mereka. Mereka mengatur pembunuhan raja, menyamar dalam kerusuhan, dimana Tarquin menerima pukulan fatal ke kepala. Namun, ratu, Tanaquil, memberi tahu bahwa raja hanya terluka, dan mengambil keuntungan dari kebingungan untuk mengangkat Servius Tullius sebagai bupati; ketika kematian Tarquin dikonfirmasi, Tullius menjadi raja, menggantikan anak-anak Marcius, atau anak-anak Tarquin.

Tullius, dikatakan telah menjadi putra Servius Tullius, seorang pangeran Corniculum yang telah jatuh dalam pertempuran melawan Tarquin, dibawa ke istana sebagai seorang anak dengan ibunya, Ocreisia. Menurut legenda, Tanaquil menemukan potensi kehebatannya dengan berbagai pertanda, dan karena itu lebih memilih dia sebagai putranya sendiri. Dia menikahi Tarquinia, putri raja, dengan demikian membuat hubungan penting antara keluarga. Anak-anak perempuan Tullius kemudian menikah dengan putra-putra raja (atau, dalam beberapa tradisi, cucu-cucu), Lucius dan Arruns.

Kebanyakan penulis kuno menganggap Tarquin sebagai ayah dari Lucius Tarquinius Superbus, Raja Roma ketujuh dan terakhir, tetapi beberapa menyatakan bahwa Tarquin yang lebih muda adalah cucunya. Ketika Tarquin yang lebih muda meninggal sekitar 496 SM, lebih dari delapan puluh tahun setelah Tarquinius Priscus, kronologi tampaknya mendukung tradisi yang terakhir. Sebuah legenda Etruscan yang dihubungkan oleh kaisar Claudius menyamakan Servius Tullius dengan Macstarna (tampaknya bahasa Etruscan setara dengan Latin magister ), seorang pendamping dari pahlawan Etruscan Aulus dan Caelius Vibenna , yang membantu membebaskan saudara-saudara dari penawanan, membunuh para penawan mereka, termasuk seorang Romawi bernama Gnaeus Tarquinius. Episode ini digambarkan dalam fresco di makam keluarga Saties Etruscan di Vulci, sekarang dikenal sebagai François Tomb. Tradisi ini menunjukkan bahwa mungkin anak-anak Tarquin tua berusaha merebut kekuasaan, tetapi dikalahkan oleh bupati, Servius Tullius, dan teman-temannya; Tullius kemudian akan berusaha untuk mengakhiri perjuangan dinasti dengan menikahi anak perempuannya dengan cucu dari Tarquinius Priscus. Namun, rencana ini akhirnya gagal, karena Tullius sendiri terbunuh atas dorongan menantunya, yang menggantikannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Livy, Ab urbe condita, 1:34
  2. ^ a b c d Livy, Ab urbe condita, 1:35
  3. ^ Suetonius,The Life of Augustus 2.
  4. ^ Eutropius, Breviarium historiae romanae , I, 6.
  5. ^ Fasti Triumphales
  6. ^ Livy, Ab urbe condita, 1:38
  7. ^ Livy, Ab urbe condita , 1: 38
  8. ^ [[Florus] ], Epitoma de Tito Livio bellorum omnium annorum DCC, saya, 5.6.
  9. ^ Strabo, Geographia, V, 2.2
  10. ^  Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Tarquinius Priscus, Lucius". Encyclopædia Britannica. 26 (edisi ke-11). Cambridge University Press. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Ancus Marcius
Raja Roma
616–579
Diteruskan oleh:
Servius Tullius