Chrysolophus pictus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pegar emas
Chrysolophus pictus Edit the value on Wikidata
Golden Pheasant, Tangjiahe Nature Reserve, Sichuan.jpg
Edit the value on Wikidata
Data
Berat725 g berat dewasa
525 g berat dewasa
26,7 g berat lahir Edit the value on Wikidata
Rentang sayap70 cm Edit the value on Wikidata
Status konservasi
Status iucn3.1 LC.svg
Risiko rendah
IUCN22679355 Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasAves
OrdoGalliformes
FamiliPhasianidae
GenusChrysolophus
SpesiesChrysolophus pictus Edit the value on Wikidata
Linnaeus, 1758
Tata nama
Sinonim taksonPhasianus pictus Linnaeus, 1758

Pegar emas (Chrysolophus pictus), juga dikenal Pegar Tiongkok, dan Pegar pelangi, dari orde Galliformes (burung gallinaceous) dan keluarga burung Phasianidae. Nama genus berasal dari Yunani Kuno khrusolophos, "dengan lambang emas", pictus dari bahasa Latin untuk "dicat" sedangkan pingere berarti "untuk melukis".[2]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Pegar emas aslinya berasal dari hutan di daerah pegunungan barat Tiongkok, tetapi populasi liar telah lepaskan di Britania Raya, Kanada, Amerika Serikat, Meksiko , Kolombia, Peru, Bolivia, Chili, Argentina, Uruguay, Kepulauan Falkland, Jerman , Belgia, Belanda, Prancis, Irlandia, Australia dan Selandia Baru.[3] Di Inggris mereka dapat ditemukan di East Anglia di lanskap hutan lebat Breckland serta Tresco di Kepulauan Scilly.

Panjang jantan dewasa adalah 90-105 cm, ekornya menyumbang dua pertiga dari total panjangnya. Ini tidak salah lagi dengan jambul keemasannya serta tubuhnya kasar dan merah terang. "Bulu" oranye gelap dapat tersebar di bagian depan, muncul sebagai kipas hitam dan oranye bolak-balik yang menutupi seluruh wajah kecuali mata kuning cerah dengan pupil hitam.

Pegar emas jantan
Pegar emas betina

Pejantan memiliki lambang kuning keemasan dengan sedikit merah di ujungnya. Wajah, tenggorokan, dagu, dan sisi-sisi lehernya merah kecoklatan. Pial dan kulit orbital keduanya berwarna kuning, dan ruff atau jubah berwarna oranye terang. Punggung atas berwarna hijau dan sisa punggung dan pantat berwarna kuning keemasan. Tersiernya berwarna biru sedangkan skapularnya berwarna merah gelap. Ciri-ciri lain dari bulu jantan adalah bulu ekor bagian tengah, berwarna hitam dengan kayu manis, serta ujung ekornya menjadi seperti kayu manis. Bulu ekor bagian atas berwarna sama dengan bulu ekor bagian tengah. Pejantan juga memiliki dada warna merah tua, serta merah dan kastanye di bagian bawah. Kaki bagian bawah berwarna kuning kusam.

Betina (ayam betina) kurang mencolok, dengan kusam coklat bulu, betina mirip dengan burung pada umumnys. Dia lebih gelap dan lebih ramping daripada ayam spesiesnya, dengan ekor yang lebih pendek secara proporsional (setengah dari panjang 60-80cm). Dada dan sisi betina dibatasi warna mengkilap dan coklat kehitaman, dan perutnya mengkilap polos. Dia memiliki wajah dan tenggorokan mengkilap. Beberapa betina abnormal di kemudian hari mungkin mendapatkan bulu jantan. Kaki bagian bawah berwarna kuning kusam

Baik pria dan wanita memiliki kaki berwana kuning.

Mereka makan biji-bijian, daun dan invertebrata di tanah, tetapi mereka bertengger di pohon di malam hari. Selama musim dingin, kawanan cenderung mencari makan di dekat pemukiman manusia di tepi hutan, terutama mengambil daun dan biji gandum.[4] Meskipun mereka dapat terbang secara tidak baik dalam waktu singkat, mereka lebih suka berlari dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di tanah. Jika terkejut, mereka tiba-tiba bisa terbang ke atas dengan kecepatan tinggi dan dengan suara sayap yang khas.

Pegar emas bertelur 8 sampai 12 telur pada suatu waktu dan kemudian akan mengeraminya selama sekitar 22-23 hari. Mereka cenderung memakan buah beri, belatung, biji-bijian, dan vegetasi jenis lain.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2012). "Chrysolophus pictus". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2013.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 26 November 2013. 
  2. ^ Jobling, James A (2010). The Helm Dictionary of Scientific Bird Names. London: Christopher Helm. hlm. 105, 306. ISBN 978-1-4081-2501-4. 
  3. ^ Long, John L. (1981). Introduced Birds of the World. Agricultural Protection Board of Western Australia. pp. 21–493
  4. ^ Wu, Bao-Hua, and Xiao-Ping Yu Tao Li. “Winter Diet and Digestive Tract of the Golden Pheasant (Chrysolophus Pictus) in the Qinling Mountains, China.” Chinese Birds, 北京林業大學期刊編輯部, 2010, www.airitilibrary.com/Publication/alDetailedMesh?docid=16747674-201003-201109260066-201109260066-45-50.