Lompat ke isi

Catharina-Amalia, Putri Orange

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Catharina-Amalia
Putri Oranye
Potret resmi, 2014
Putri Oranye
Periode30 April 2013 - sekarang
(11 tahun, 54 hari)
PendahuluRaja Willem-Alexander
Informasi pribadi
Kelahiran7 Desember 2003 (umur 20)[1]
Rumah Sakit Bronovo
Den Haag, Belanda
WangsaWangsa Oranye-Nassau
Nama lengkap
Catharina-Amalia Beatrix Carmen Victoria
AyahWillem-Alexander, Raja Belanda
IbuMáxima Zorreguieta Cerruti
AgamaProtestan

Catharina-Amalia, Putri Oranye (nama lahir: Catharina-Amalia Beatrix Carmen Victoria; lahir 7 Desember 2003) adalah pewaris jelas Kerajaan Belanda, Curaçao, Aruba, dan Sint Maarten. Gelarnya adalah Yang Mulia Putri Oranye, Putri Belanda, Putri Oranye-Nassau.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Putri Catharina-Amalia Beatrix Carmen Victoria dari Belanda lahir pada 17:01 CET pada tanggal 7 Desember 2003 di HMC Bronovo di Den Haag , anak pertama dari Pangeran Willem-Alexander, Pangeran Oranye (dulunya) dan Putri Máxima (dulunya) . Setelah kelahirannya diumumkan kepada publik, 101 tembakan hormat ditembakkan di empat tempat di Kerajaan Belanda : Den Helder dan Den Haag di Belanda, Willemstad di Curaçao, dan Oranjestad di Aruba.

Pada tanggal 12 Juni 2004, Putri Catharina-Amalia dibaptis oleh Pendeta Carel ter Linden di Gereja Besar di Den Haag. Wali baptisnya adalah pamannya Pangeran Constantijn , Putri Mahkota Victoria dari Swedia , wakil presiden Dewan Negara Belanda (saat itu) Herman Tjeenk Willink , teman ibunya Samantha Deane, pamannya Martín Zorreguieta, dan teman ayahnya Marc ter Haar. Kakek nenek dari pihak ibu Catharina-Amalia, Jorge Zorreguieta dan María del Carmen Cerruti Carricart, dilarang menghadiri pernikahan orangtuanya pada tahun 2002 karena keterlibatan Zorreguieta dalam rezim Jenderal Jorge Rafael Videla , namun hadir pada saat pembaptisannya, yaitu urusan pribadi dan bukan urusan negara.

Putri Catharina-Amalia memiliki dua adik perempuan: Putri Alexia (lahir tahun 2005) dan Putri Ariane (lahir tahun 2007). Keluarga tersebut menghabiskan tahun-tahun pembentukan sang putri di Villa Eikenhorst di perkebunan De Horsten di Wassenaar . Pada tahun 2019 mereka pindah ke Istana Huis ten Bosch di Den Haag.

Ulang tahunnya secara tradisional dirayakan dengan konser di Kloosterkerk di Den Haag, yang dihadiri oleh duta besar dan anggota keluarga kerajaan serta Dewan Negara Belanda.

Nenek dari pihak ayah Putri Catharina-Amalia, Ratu Beatrix , turun tahta pada tanggal 30 April 2013 dan ayahnya Pangeran Willem-Alexander, Pangeran Oranye naik takhta menjadi Raja. Putri Catharina-Amalia, sebagai pewaris tahta yang baru, mengambil gelar Putri Oranye [2] [3] [4].

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 2007, Putri Catharina-Amalia mulai bersekolah di Sekolah Dasar Bloemcamp, sebuah sekolah dasar negeri di Wassenaar, saat itu dia biasa pergi ke sekolah menggunakan sepeda. Setelah lulus sekolah dasar, ia bersekolah di Christelijk Gymnasium Sorghvliet di Den Haag, tempat bibinya Putri Laurentien bersekolah. Putri Catharina-Amalia berpartisipasi dalam OSIS dan menghadiri konferensi Model United Nations of the International School of The Hague dan The Hague International Model United Nations. Dia lulus pada tahun 2021 dengan predikat cemerlang. Setelah menyelesaikan studinya di Sorghvliet, Putri Catharina-Amalia mengambil jeda tahun, di mana ia magang di Orange Fund (Orange Fund adalah organisasi amal kesejahteraan sosial di Belanda) selain itu ia menjadi sukarelawan di beberapa organisasi lain. Pada bulan Juni 2021, dia mengumumkan bahwa dia menolak menerima haknya atas pendapatan €1,6 juta per tahun untuk jangka waktu tersebut, menambahkan bahwa hal itu akan membuatnya "tidak nyaman selama saya tidak melakukan apa pun sebagai imbalannya".

Sejak 5 September 2022 Putri Catharina-Amalia berkuliah di Universitas Amsterdam untuk mendapatkan gelar BSc di bidang Politik, Psikologi, Hukum dan Ekonomi (PPLE).

Putri Catharina-Amalia bisa berbicara bahasa Belanda , Inggris, Spanyol dan Mandarin.[5] [6] [7]

Putri Oranye[sunting | sunting sumber]

Pada saat neneknya, Ratu Beatrix (kini Putri Beatrix) turun takhta pada 30 April 2013 lalu, ayahnya, Pangeran Willem-Alexander dinobatkan menjadi Raja Belanda pertama sejak 1890. Otomatis Catharina-Amalia pun berada di urutan pertama di daftar Pewaris takhta Kerajaan Belanda dan menjadi Putri Oranye.[8]

Gelar, Gaya, dan Kehormatan[sunting | sunting sumber]

  • 7 Desember 2003 - 30 April 2013: Yang Mulia Putri Catharina-Amalia dari Belanda, Putri Oranye-Nassau
  • 30 April 2013 - sekarang: Yang Mulia Sang Putri Oranye, Putri Belanda, Putri Oranye-Nassau

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Newly-born Princess Catharina-Amalia second in line for Dutch throne". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-02. Diakses tanggal 2012-10-19. 
  2. ^ "Royal Christening Around the World". Diakses tanggal 27 Agustus 2015. Dengan terjemahan ke Bahasa Indonesia 
  3. ^ (Belanda)"Doop Prinses Catharina Amalia". Diakses tanggal 27 Agustus 2015. Dengan terjemahan ke Bahasa Indonesia [pranala nonaktif permanen]
  4. ^ (Inggris) "New photos released to mark Princess Catharina-Amalia's 11th birthday". Diakses tanggal 27 Agustus 2015. Dengan terjemahan ke Bahasa Indonesia 
  5. ^ (Inggris) "Princess Amalia to Attend State School". Diakses tanggal 27 Agustus 2015. 
  6. ^ (Inggris) "Future Queen Starts High School". Diakses tanggal 27 Agustus 2015. [pranala nonaktif permanen]
  7. ^ The Children of Crown Prince Willem-Alexander and Princess Maxima
  8. ^ (Inggris) "Queen Beatrix Abdicates". Dengan Perubahan 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Catharina-Amalia, Putri Orange
Cabang kadet Wangsa Amsberg
Lahir: 7 Desember 2003
Belanda
Didahului oleh:
Urutan pertama
Urutan suksesi tahta Belanda
1
Diteruskan oleh:
Putri Alexia
Britania
Didahului oleh:
Ratu Beatrix
Urutan suksesi tahta Inggris Diteruskan oleh:
Putri Alexia dari Belanda