Pewaris takhta Kerajaan Belanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Singgasana Ridderzaal, adalah tempat di mana raja atau ratu melakukan pidato kerajaan pada saat Prinsjesdag.

Garis Suksesi Kerajaan Belanda ditentukan oleh peraturan yang berlaku sejak tahun 1983, di mana takhta harus memenuhi hak primogeniture yang mutlak. Dari 1814 hingga 1887, monarki hanya dapat digantikan oleh kerabat perempuan terdekat jika tidak ada calon pria yang memenuhi syarat. Aturan hak sulung anak laki-laki sesilsilah diadopsi pada tahun 1887. Aturan kedekatan darah juga dipertimbangkan sejak 1922, saat konstitusi diubah untuk membatasi garis suksesi tiga derajat kekerabatan[1] dari monarki yang sedang berkuasa.

Garis suksesi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Derajat kekerabatan dihitung menurut hukum Romawi, atau saat setelah 1983 diberlakukan Hukum Kanonik: menghitung jumlah kelahiran antara dua orang melalui nenek moyang mereka.
  2. ^ "Wawancara dengan Friso dan Mabel". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-03. Diakses tanggal 2013-11-02. 
  3. ^ "Royal news february 2005". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-03. Diakses tanggal 2013-11-02. 
  4. ^ "Prince of Orange to become King Willem-Alexander, 28 January 2013". Dutch Royal House. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-30. Diakses tanggal 2013-11-02.