Cahkwe

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Cahkwe

Cahkwe (Hanzi: 油条, hanyu pinyin: You Tiao) adalah salah satu penganan tradisional Tionghoa.[1] Cahkwe adalah dialek Hokkian yang berarti Hantu yang Digoreng (油炸鬼,hanyu pinyin: You Zha Gui).[1] Nama ini berhubungan erat dengan asal usul penganan yang kecil namun sarat akan nilai sejarah ini.[1]

Cahkwe mulai populer pada zaman Dinasti Song, berawal dari matinya Jenderal Yue Fei (Hanzi: 岳飛) yang terkenal akan nasionalismenya akibat fitnahan Perdana Menteri Qin Hui (Hanzi: 秦檜).[1] Mendengar kabar kematian Yue Fei, rakyat Tiongkok kemudian membuat 2 batang kecil dari adonan tepung beras yang melambangkan Qin Hui dan istrinya lalu digoreng untuk dimakan. Ini dilakukan sebagai simbolisasi kebencian rakyat atas Qin Hui.[1]

Nama[sunting | sunting sumber]

Cakhwe disebut dengan berbagai nama di daratan Tiongkok sendiri karena perbedaan dialek daerah. You Tiao adalah nama umum Cakhwe dalam Bahasa Tionghoa dan sebenarnya diambil dari dialek Zhejiang.[1] Sedangkan dalam dialek Hokkian disebut Cakhwe (油炸鬼) dari asalnya (iû-chiā-kóe).[1] Di dialek Chaozhou dan Shantou penganan ini disebut Zha Guo (炸果).[1] Di daerah lain yaitu Anhui Cakhwe disebut dengan nama You Guozi (油果子).[1] Kata Guo (果) dalam nama-nama tersebut berarti kue.[1]

Dalam bahasa Jawa, panganan ini disebut janggelut.[2]

Cara penyajian[sunting | sunting sumber]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia, cahkwe dijual di toko atau dijajakan oleh pedagang kaki lima di beberapa daerah di tanah air.[3] Cara penyajian pun beragam seperti di daerah Solo, Jawa Tengah, penyajiannya disertai susu kedelai.[4] Sedangkan di daerah lain, Cakhwe disajikan dengan sambal asam cair.

Di Pontianak dan Ketapang, Kalimantan Barat, Cakhwe umumnya manis dan kenyal.[5] Disajikan dengan Lek Taw Zuan (Bahasa Tiochiu yg artinya mutiara kacang hijau).[5] Lek Taw Zhuan adalah kacang hijau yang dibuang kulitnya dan dikukus dengan daun pandan.[5] Setelah itu kacang hijau diberi gula kental dan disajikan bersama Cahkwe yang diiris kecil-kecil.[5]

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Juga banyak disajikan oleh pedagang kaki lima, Cakhwe di Tiongkok dimakan dengan cara mencelupkannya ke dalam bubur panas.[6] Sedangkan di Tiongkok Utara, Cakhwe dimakan bersama susu kedelai manis maupun asin.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Jenderal Yue Fei adalah salah satu Jenderal Dinasti Song Selatan yang terkenal akan keberhasilannya menekan suku Jurchen Dinasti Jin dari utara.[7] Pada abad ke-12, Yue Fei adalah jenderal utama pasukan Kerajaan Song.[7] Dengan perintah Kaisar Gaozong dari Song, ia mengadakan kampanye perang untuk mengembalikan daerah yang direbut oleh Jin.[7] Jenderal Yue Fei dengan gigih berhasil menaklukkan musuh dan mengembalikan beberapa kota milik Song.[7] Konon ada legenda yang menyebutkan sebelum masuk kemiliteran, ibunya pernah memberinya wejangan dan menorehkan tattoo berbunyi Setia Pada Negara.[7] Tato inilah yang selalu diingat Yue Fei dan menjadi pedoman hidupnya.[7]

Pada saat bersamaan di istana Kaisar Tang Gaozong ada seorang menteri bernama Qin Hui.[7] Berbeda dengan Yue Fei, ia menganggap peperangan melawan Jin adalah pemborosan uang negara.[7] Dengan pengaruhnya, Qin Hui menghasut menteri dan Kaisar Tang Gaozong untuk menghukum Yue Fei atas tuduhan palsu.[7] Pada tahun 1141 ia kemudian dipanggil menghadap kaisar dan dihukum mati pada tahun 1163.[7]

Kematian Yue Fei menyulut kemarahan rakyat.[1] Di ibu kota, ada seorang pedagang penganan kecil bernama Wang Xiaoer dan Li Si yang sedang mencari ide untuk menjual makanan.[1][8] Wang Xiaoer melihat kemarahan rakyat pada Qin Hui dan akhirnya mendapat ide.[8] Ia kemudian menggoreng dua adonan tepung yang ia bentuk seperti manusia yang saling memunggungi.[1][8] Jika digoreng, adonan itu pasti mencuat ke permukaan.[8] Dengan lantang ia berteriak "Dijual Hui Goreng!" (油炸桧 hanyu pinyin: You Zha Hui).[8] Hui mengacu pada Perdana Menteri Qin Hui.[8] Hal ini menarik banyak orang yang kemudian datang untuk melihat Hui Goreng.[8] Dengan cara itu, penganan ini menyebar dari Lin'an, ibu kota Song Selatan.[8] Namanya pun secara bertahap berubah menjadi Hantu yang digoreng (atau di Indonesia populer dengan nama Cakhwe) dan terakhir You Tiao.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m (Tionghoa)You Tiao, Baidu Baike. Diakses pada 23 Mei 2010.
  2. ^ Mengenal kue bolang-baling, janggelut, dan sejarahnya
  3. ^ AResep Adonan Dasar Cakwe I, Info Resep. Diakses pada 23 Mei 2010.
  4. ^ Asal usul makanan kecil Tjah Kwei oleh Dr. Han Hwie Song, Budaya Tionghoa Yahoo Groups. Diakses pada 23 Mei 2010.
  5. ^ a b c d Cahkwe / Cakue, Kaskus. Diakses pada 23 Mei 2010.
  6. ^ a b (Inggris)Chinese Breakfast, About. Diakses pada 23 Mei 2010.
  7. ^ a b c d e f g h i j (Inggris)Yue Fei, China Culture. Diakses pada 23 Mei 2010.
  8. ^ a b c d e f g h i (Tionghoa)You Zha Hui, Baidu Baike. Diakses pada 23 Mei 2010.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]