Bubur ketan hitam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bubur ketan hitam
Bubuh Injin Bali 2.jpg
Bubur ketan hitam dihidangkan dengan santan kental disajikan sebagai sarapan di Bali
Nama lainBubur pulut hitam, bubur injit
Tempat asalIndonesia
DaerahJawa
Bahan utamaketan hitam, santan, gula merah atau gula pasir

Bubur ketan hitam (disebut juga bubur pulut hitam atau bubur injit) merupakan hidangan penutup, dengan cita rasa manis, yang terbuat dari beras ketan yang direbus dengan air berlebih hingga lunak, dan biasa disajikan dengan santan.[1] Bubur ketan hitam merupakan sebutan yang dipakai di Indonesia, terutama di Pulau Jawa.[1] Di daerah dengan pengaruh budaya Melayu yang kuat, bubur ini disebut "bubur pulut hitam".[1] Sementara di Bali dan di Nusa Tenggara Timur, nama dari makanan ini adalah "bubur injit".[1][2] Makanan ini dapat disajikan dingin maupun hangat.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bubur ketan hitam juga sudah ada sejak zaman kerajaan Majapahit, sebagai hasil olahan pangan yang saat itu cukup mahal jika dibandingkan dengan beras biasa. Dahulu, Bahan ketan adalah salah satu bahan pangan khas Indonesia yang sudah ada sejak zaman Majapahit.

Pada awalnya ketan hitam hanya dikonsumsi para raja, namun seiring perkembangannya, ketan hitam sudah lebih mudah didapat dengan harga yang terjangkau sehingga bubur ketan hitam bisa dinikmati siapa saja.

Bubur ketan hitam memiliki makna filosofis kebersamaan dan menyatukan. Karena sifat beras ketan yang lengket, seringkali beras ketan dimasak untuk acara seperti pernikahan dengan doa dan harapan bisa merekatkan tali kasih sepasang pengantin dan bisa menjalani pernikahan yang awet. Dengan rasa manis dan gurih, bubur ketan hitam menjadi makanan khas yang tak bisa diabaikan perannya dalam tradisi Jawa.[4][5]

Bahan[sunting | sunting sumber]

Bahan utama untuk membuat bubur ketan hitam adalah beras ketan hitam, gula merah, daun pandan, dan santan kelapa.[3][1] Gula pasir dapat digunakan untuk menggantikan gula merah.[1]

Variasi[sunting | sunting sumber]

Berbagai variasi dapat diaplikasikan dalam penyajian hidangan bubur ketan hitam.[3][2][6][7] Beberapa penulis resep menambahkan beras ketan putih sebagai campuran beras ketan hitam.[2][7] Lebih jauh lagi, berbagai pelengkap dapat ditambahkan sesuai selera.[3][2][6][7] Bahan pelengkap yang dapat ditambahkan kedalam bubur ketan hitam antara lain adalah biji jagung, kastanya, roti tawar, dan ubi jalar.[3][6][7][2]

Cita Rasa[sunting | sunting sumber]

Tepung beras ketan bersifat lengket bila direbus.[8] Penambahan santan yang sering dilakukan dapat mengurangi kelengketan dari makanan tersebut.[8] Bubur ketan hitam mempunyai warna yang hitam legam, dan cita rasa yang dinilai gurih.[8]

Cara Membuat[sunting | sunting sumber]

Bubur ketan hitam dibuat dengan merendam beras ketan (selama kurang lebih 1 jam).[3] Beras tersebut kemudian direbus dengan daun pandan yang direndam, hingga mendidih.[3] Kemudian, dengan intensitas api yang dikurangi, beras terus direbus hingga matang dan lunak.[3] Ketika sudah lunak, gula merah dapat ditambahkan.[3] Makanan ini bisasa disajikan dengan santan.[3] Bubur dapat disajikan dalam keadaan panas maupun dingin.[3]

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Ketan Hitam Mampu Mencegah Diabetes, Ketan hitam mempunyai sifat anti-inflamasi dan akya antioksidan, jika dikonsumsi jangka panjang akan bermnafaat untuk mencegah Alzheimer dan diabetes. Dapat membantu menjaga kesehatan kulit secara alami. Pekatnya ketan hitam mampu menggantikan sel kulit mati dengan sel kulit baru yang lebih halus dan lembut, serta mengandung pelembab alami bahkan dapat mendinginkan kulit.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f (Inggris)"Bubur Ketan Hitam Recipe (Black Glutinous Rice Pudding) and Indonesia Eats on Very Asia.com". Indonesia Eats. 7 Oct 2007. Diakses tanggal 7 May 2014. 
  2. ^ a b c d e (Indonesia)Boga Y (2008). Kue-kue Indonesia. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9789792238600. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k (Indonesia)Winata M (2008). Sajian manis dan segar: jajan pasar, bubur manis, es campur, dan puding cita rasa Asia ala Thailand. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9789792240009. 
  4. ^ "Mengenal Filosofi Ketan Hitam". Kompas. 25 September 2019. 
  5. ^ "Ini Sejarah dan Filosofi Bubur Ketan Hitam yang Mengagumkan". Fimela. 20 January 2019. 
  6. ^ a b c (Indonesia)Soewitomo S (2008). 35 resep pilihan Sisca Soewitomo kolak & es campur: sajian saat ramadhan & idul fitri. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 9789792239935. 
  7. ^ a b c d (Indonesia)Nuraini U, Asti BM. Koleksi Hidangan Lezat Halalan Toyyiban. Mutiara Media. ISBN 9789798780233. 
  8. ^ a b c (Indonesia)Soehoetu C. Dasar Dasar Gizi Kuliner. Grasindo. ISBN 9789796694181.