Bongsang dari Goguryeo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Bongsang dari Goguryeo (meninggal tahun 300, bertakhta 292–300) merupakan raja ke-14 dari Goguryeo, salah satu dari Tiga Kerajaan Korea di bagian paling utara. Ia merupakan putra tertua Raja Seocheon.

Bongsang dari Goguryeo
Hangeul봉상왕, 치갈왕
Hanja烽上王, 雉葛王
Alih Aksara yang DisempurnakanBongsang-wang, Chigal-wang
McCune–ReischauerPongsang-wang, Ch'igal-wang
Nama lahir
Hangeul고상부 or 삽시루
Hanja高相夫 or 歃矢婁
Alih Aksara yang DisempurnakanGo Sang-bu or Sapsiru
McCune–ReischauerKo Sangbu or Sapsiru

Dimasa mudanya ia konon bersifat sombong dan tidak bermoral, tidak dapat dipercaya dan pencemburu. Tidak lama berselang setelah ia naik tahkta, Bongsang menahan pamandanya yang terkenal, Go Dal-ga (Pangeran An-guk) dengan alasan memberontak dan membunuhnya. Menurut babad Samguk Sagi, kekejamannya mengecewakan banyak orang.

Pada bulan lunar kedelapan tahun 293, pemimpin Xianbei, Murong Hui menyerang. Bongsang melarikan diri ke gunung Sinseong. Sohyeong dari utara, Go No-ja, memimpin 500 pasukan berkuda untuk menemui raja, dan pergi untuk mengalahkan pasukan Xianbei. Raja Bongsang mempromosikan Go No-ja sebagai daehyeong, posisi ranking ke-5, dan memberinya wilayah Gongnim atas jasanya.

Pada bulan berikutnya, raja takut kalau adik lelakinya Go Dol-go akan memberontak kepadanya, ia lalu memaksanya untuk bunuh diri. Putra Dol-go, raja selanjutnya, Micheon melarikan diri dan menyelamatkan dirinya sendiri. Pada bulan kedelapan tahun 296, Murong Hui menyerang sekali lagi, akan tetapi dapat dikalahkan.

Pada bulan berikutnya, terjadi hujan salju yang sangat lebat yang menghancurkan seluruh panen di negara itu, akan tetapi raja malah meneruskan rekonstruksi istananya, dan menjadikan rakyat sangat menderita dan mengeluh karenanya. Raja tidak memperdulikan nasihat dari para menterinya dan tidak memperhatikan rakyatnya yang menderita sama sekali.

Pada akhirnya, para menterinya merencanakan sebuah Kudeta pada bulan lunar kedelapan tahun 300. Bongsang dan kedua putranya bunuh diri. Ia dimakamkan di Bongsan-won. Para menteri dapat menemukan Pangeran yang melarikan diri dan membuatnya naik ke atas takhta sebagai Raja Micheon.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Bongsang dari Goguryeo
Wafat: 300
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Seocheon
Raja Goguryeo
292–300
Diteruskan oleh:
Micheon
Hanya gelar saja
Didahului oleh:
Seocheon
— TITULER —
Raja Korea
292–300
Alasan kegagalan suksesi:
Tiga Kerajaan Korea
Diteruskan oleh:
Micheon