Bolesław Mieszkowic

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Bolesław dari Kujawy (juga dikenal sebagai Mieszkowic) (bahasa Polandia: Bolesław kujawski (Mieszkowic)) (1159 – 13 September 1195) merupakan seorang Adipati dari Kujawy dari tahun 1186 sampai kematiannya.

Dia adalah anak sulung (yang ketiga yang lahir) dari Mieszko III Tua, Adipati Wielkopolska dan Adipati Tinggi Polandia pada tahun 1173, oleh istri keduanya Eudoxia, putri Pangeran Agung Iziaslav II dari Kiev.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Hampir segera setelah kelahirannya, Bolesław dianggap sebagai penerus utama ayahandanya di warisan Wielkopolska, terutama karena Mieszko III telah menjadi Adipati Tinggi dan penguasa Polandia pada tahun 1173 setelah kematian saudaranya Bolesław IV Kędzierzawy.

Pada tahun 1177 pemerintahan otoriter Mieszko III memulai Pemberontakan Bangsawan Kraków dan meminta saudaranya, Kazimierz II Sprawiedliwy untuk mengambil gelar Adipati Tinggi. Pada saat yang sama bergabung dengan konspirasi putra sulung Mieszko III, Odon (dari pernikahan pertamanya), yang membenci sikap pilih kasih ayahandanya kepada anak-anaknya yang lahir dari pernikahan keduanya dengan Eudoxia. Pemberontakan yang terjadi di Wielkopolska pada sekitar tahun 1177-1179 merupakan kejutan besar bagi Mieszko III, yang dipaksa melarikan diri dari Polandia bersama Bolesław dan adik-adiknya Mieszko dan Władysław. Adipati Tinggi yang digulingkan itu berlindung di Bohemia, Jerman dan kemudian di istana menantunya, Bogislaw I, Adipati Pommern.

Mieszko III mendapatkan kembali kendali atas Wielkopolska pada tahun 1181, berkat bantuan pasukan Pommern. Satu ia menemukan kembali wilayahnya, Mieszko III tidak membagi wilayah di antara putra-putranya (seperti yang diharapkan) dan sudah mencoba menarik rencana politiknya sendiri yang berpusat pada pemulihan Kraków dan dengan ini, Provinsi Seniorate.

Pada tahun 1186 Leszek, Adipati Masovia meninggal tanpa keturunan. Dalam surat wasiatnya, ia meninggalkan semua kerajaan Masovia-Kujawy ke pamanda bungsunya Kazimierz II. Namun, Mieszko III bisa menguasai Kujawy; Segera setelah itu, dia melewati akuisisi barunya ke Bolesław (beberapa sejarahwan percaya bahwa Bolesław hanya memperoleh Kujawy pada tahun 1194 setelah kematian Kazimierz II).

Tahun penting lainnya di Bolesław bisa jadi pada tahun 1191, saat ayahandanya, dengan absennya Kazimierz II (yang terlibat dalam sengketa suksesi Rus Kiev) merebut dan menaklukkan Kraków. Kemudian, untuk alasan yang tidak diketahui, Mieszko III tidak secara pribadi mengambil alih pemerintahan ibu kota tersebut, namun memberi mereka Bolesław (walaupun beberapa sumber percaya bahwa pangeran yang diangkat sebagai Gubernur Kraków adalah Mieszko Muda). Pemerintahan Bolesław sebagai gubernur di Kraków tidak terlalu lama, karena sebentar lagi Kazimierz II dapat memulihkan kewibawaannya atas ibu kota dan memenjarakan keponakannya. Namun, Kazimierz II yang menang bertindak dengan murah hati dan mengirim pangeran itu bersama ayahandanya.

Pada tanggal 5 Mei 1194 Kazimierz II mati mendadak, meninggalkan putra-putranya yang masih bocah: Leszek dan Konrad. Mieszko III melihat kematian saudaranya sebagai kesempatan baru untuk mendapatkan kembali kekuasaan tertinggi; Namun, saat ini bangsawan setempat berdiri di samping putra-putra Kazimierz II.

Pasukan Wielkopolska Mieszko III dan pasukan Małopolska (yang berjuang atas nama Leszek dan Konrad), yang dipimpin oleh voivode Mikołaj Gryfita, yang dihadapi dalam Pertempuran Mozgawa berdarah (13 September 1195); Bolesław termasuk di antara korban jiwa. Mieszko III, yang terluka parah, mundur ke Kalisz tanpa menunggu pasukan Silesia yang datang membantu, dipimpin oleh Mieszko IV Plątonogi dan Jarosław dari Opole.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar tahun 1187/89, Bolesław menikahi Dobroslawa (1162/72 - † 23 November 1206/set. 1230?), seorang putri Pommern. Mereka semua pasti hanya memiliki keturunan perempuan, tapi jumlah pastinya tetap diperdebatkan. Berbagai sumber menunjukkan beberapa dari tiga putri berikut ini, namun tidak ada sumber yang menunjukkan ketiganya:

  1. Eudoxia (Audacia) (lahir skt. 1190/95 – † 1270), menikah tahun 1208 dengan Heinrich I, Comte Schwerin.
  2. Wierzchosława (lahir seb. 1195 – † 2 Januari/11 September? skt. 1212), seorang biarawati di Strzelno.
  3. Putri (Dobroslawa?) (lahir mati? seb. 1196 – † 1249/53), menikah tahun 1210/15 dengan Jaczo I, Lord Gützkow.

Setelah kematiannya tanpa keturunan laki-laki, Kujawy kembali ke ayahandanya Mieszko III, tapi di 1198 dia menyerahkan Kadipaten kepada putra Kazimierz II sebagai ganti pengakuannya sebagai Adipati Tinggi.

Catatan[sunting | sunting sumber]

Bolesław Mieszkowic
Lahir: 1159 Wafat: 13 September 1195
Didahului oleh:
Leszek
Adipati Kujawy
1186–1195
Diteruskan oleh:
Mieszko III Stary