Blangkon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Blangkon gaya Ngayogyakarta, yang dipakai untuk pernikahan.

Blangkon (Jawa: ꦧ꧀ꦭꦁꦏꦺꦴꦤ꧀) adalah penutup atau ikat kepala lelaki dalam tradisi busana adat Jawa. Umumnya, terbuat dari jalinan kain polos atau bermotif hias (batik). Kain tersebut dilipat, dililit, dan dijahit sehingga berbentuk mirip topi yang dapat dikenakan langsung.

Di balik blangkon ada makna filosofis yang mendalam, berupa pengharapan dalam nilai-nilai hidup. Masyarakat Jawa kuno meyakini bahwa kepala seorang lelaki memiliki arti serius dan khusus sehingga penggunaan blangkon sudah menjadi pakaian keseharian atau pakaian wajib.

Dahulu, pembuatan blangkon tidak bisa dilakukan oleh sembarang orang. Hal ini karena terdapat penetapan pakem atau aturan tersendiri. Jadi, hanya seniman yang memahami dan memiliki keahlian terkait pakem tersebut yang boleh membuat blangkon.

Sebutan blangkon berasal dari kata blangko dari bahasa belanda Blanco, istilah yang dipakai masyarakat etnis Jawa untuk mengatakan sesuatu yang siap pakai. Dulunya blangkon tidak berbentuk bulat dan siap pakai, melainkan sama seperti ikat kepala lainnya yakni melalui proses pengikatan yang cukup rumit. Seiring berjalannya waktu, maka tercipta inovasi untuk membuat ikat kepala siap pakai yang selanjutnya dijuluki sebagai blangkon.[1]

Blangkon sebenarnya bentuk praktis dari iket yang merupakan tutup kepala yang dibuat dari batik dan digunakan oleh kaum pria sebagai bagian dari pakaian tradisional Jawa. Untuk beberapa tipe blangkon ada yang menggunakan tonjolan pada bagian belakang blangkon yang disebut mondholan. Mondholan ini menandakan model rambut pria masa itu yang sering mengikat rambut panjang mereka di bagian belakang kepala, sehingga bagian tersebut tersembul di bagian belakang blangkon. Lilitan rambut itu harus kencang supaya tidak mudah lepas.

Sekarang lilitan rambut panjang yang menjadi mondholan sudah dimodifikasi karena orang sekarang kebanyakan berambut pendek dengan membuat mondholan yang dijahit langsung pada bagian belakang blangkon. Blangkon Surakarta mondholannya trèpès atau gepeng sedang mondholan gaya Yogyakarta berbentuk bulat seperti onde-onde.

Bentuk Jenis Blangkon[sunting | sunting sumber]

Adapun Blangkon memiliki berbagai jenis bentuk berdasarkan daerahnya sebagai berikut,

Blangkon Yogyakarta[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Kedu atau Jogjakartaan
  2. Blangkon Senopaten

Blangkon Jawa Tengah[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Perbawan Surakartaan
  2. Blangkon Banyumasan

Blangkon Jawa Timur[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Warok Ponoragan
  2. Blangkon Jathil Ponoragan
  3. Blangkon Gemblak Ponoragan
  4. Blangkon Jawa Timuran (Bentuk dasar dari Blangkon Gemblak, digunakan di Surabaya, Malang, Lumajang dan Madura)
  5. Blangkon Brongkos wagon Tuban
  6. Blangkon Ublank Jember
  7. Blangkon Isyana Pasuruan
  8. Blangkon Odheng Okra Probolinggo
  9. Blangkon Odheng Situbondo
  10. Blangkon Ki Togo Bondowoso
  11. Blangkon Banyuwangian
  12. Blangkon Odheng Madura
  13. Blangkon Tongkosan Madura
  14. Blangkon Togo Madura

Blangkon Jawa Barat[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Makuta Wangsa Pasundan
  2. Blangkon Keraton Cirebonan

Blangkon Jakarta[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Abang Jakarta

Blangkon Banten[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Makuta Wangsa Baduy

Blangkon Bali[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Udeng Bali

Blangkon Nusa Tenggara Barat[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Sapuk Sasak (Bentuk dasar dari Udeng Bali)

Blangkon Kalimantan Selatan[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Laung Tukup Banjar

Blangkon Kalimantan Tengah[sunting | sunting sumber]

  1. Blangkon Lawung Dayak

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Media terkait Blangkon di Wikimedia Commons