Bertha dari Sulzbach

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Bertha dari Sulzbach (1110s – 29 Agustus 1159) merupakan istri pertama dan Permaisuri Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Bertha lahir di Sulzbach, putri Berengar II, Comte Sulzbach (skt. 1080 – 3 Desember 1125) dan istri keduanya Adelheid dari Wolfratshausen. Pada tahun 1111, Berengar termasuk di antara para bangsawan yang menghadiri penobatan Heinrich V, Kaisar Romawi Suci. Ia disebutkan di antara dokumen-dokumen sureti yang berkaitan dengan penobatan tersebut. Pada tahun 1120, Berengar dicatat memberikan sumbangan kepada Pangeran-Keuskupan Bamberg. Ia disebut-sebut sebagai pendiri Berchtesgaden Provostry dan Baumburg Abbey. Ia juga merupakan salah satu pendiri Kastl Abbey. Ia adalah salah satu penguasa yang menandatangani Konkordat Worms (23 September 1122). Pada bulan Agustus 1125, Berengar disebutkan dalam dokumen Lothar III, Raja Romawi. Kematian Berengar disebutkan empat bulan kemudian.

Identitas ibundanya disebutkan di dalam "Kastler Reimchronik", Vers 525. Adelheid disebutkan dalam berbagai dokumen lain pada abad ke-12 sebagai "Comtesse Sulzbach", tanpa menyebutkan suaminya. "De Fundatoribus Monasterii Diessenses" berisi silsilah yang agak membingungkan mengenai dua putrinya yang paling menonjol. Otto II, Comte Wolfratshausen, ayahanda Adelheid, dinyatakan sebagai ayahanda Richenza, "Permaisuri" dan "Maria, Ratu Yunani". Richenza adalah permaisuri Lothar III. Penulis teks tersebut rupanya keliru dirinya dengan Gertrud von Sulzbach, istri Konrad III dari Jerman. Maria mungkin dianggap sebagai "Irene", nama baptis Bertha dari Sulzbach, istri Manouel I Komnenos. Keduanya sebenarnya adalah cucu perempuan Otto, anak-anak Berengar dan Adelheid. Gertrud adalah adinda Bertha.

Beberapa saudara kandung Gertrud yang terkenal termasuk (1) Gebhard III, Comte Sulzbach, (2) Adelheid, kepala biarawati Niedernburg di Passau (3) Gertrud von Sulzbach, Ratu Jerman (4) Luitgard, pertama-tama Godfried II dari Leuven dan kedua Hugues XII, Comte Dagsburg dan Metz., (5) Matilda dari Sulzbach, istri Engelbert III dari Istria.

Berengar II adalah putra Gebhard II, Comte Sulzbach dan Irmgard dari Rott. Irmgard adalah putri Kuno I dari Rott, pendiri Rott Abbey, dan istrinya Uta. Ada teori yang mengidentifikasi ibundanya sebagai putri Friedrich III, Comte St john. Namun hal ini tidak dikonfirmasi oleh sumber utama. Irmgard disebut-sebut sebagai pendiri biara Berchtesgaden. Ada yang menyebutkan dirinya menikah dua kali, tetapi identitas suami keduanya diperdebatkan. Kandidat yang paling mungkin adalah Kuno, Comte Horburg.

Gebhard II dianggap senama putra Gebhard I, Comte Sulzbach. Gebhard I adalah tokoh pertama yang diketahui menggunakan gelar ini. Pada tanggal 28 November 1043, Gebhard diberi hak milik oleh piagam Heinrich III, Raja Jerman. Disana ibundanya disebut sebagai "Adalheit". "Genealogischen Tafeln zur mitteleuropäischen Geschichte" (1965-1967) oleh W. Wegener mengidentifikasinya sebagai Adelaide dari Susa. Oleh karena itu, ayahandanya menjadi Hermann IV, Adipati Swabia. Teori ini telah memperoleh beberapa penerimaan. Namun Charles Cawley mencatat bahwa ini akan menempatkan kelahirannya sekitar tahun 1037-1038. Agar Gebhard memiliki cucu pada tahun 1080-an, "ini akan membutuhkan suksesi mempelai pemuda yang tampaknya mustahil." Wegener menteorikan istri Gebhard I adalah putri Berengar, Comte Nordgau. Ia menunjukkan bahwa Sulzbach adalah bagian dari mas kawinnya. Cawley menganggap teori ini hanya berdiri pada "transmisi nama Berengar ke dalam keluarga suaminya." Jika tidak, maka tidak ada hubungan antara keluarga yang diketahui ada.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Para utusan kaisar Bizantium Ioannes II Komnenos tiba di Jerman, mencari persekutuan melawan Ruggeru II dari Sisilia. Untuk menyegel aliansi tersebut, para utusan tersebut meminta agar Konrad mengirim seorang putri keluarganya untuk menikah dengan putra kaisar, Manouel. Sebaliknya, Konrad memilih saudari iparnya, Bertha, dan mengirimnya ke Yunani yang dikawal oleh Emicho von Leiningen, Uskup Würzburg.

Pada saat Bertha tiba di istana Kekaisaran di Konstantinopel, kaisar Ioannes meninggal, dan putranya Manouel sekarang adalah kaisar yang memerintah. Manouel menunda menikahinya selama tiga tahun, sampai tak lama setelah Epifani 1146, pada saat mana ia menjadi permaisuri dan berganti nama menjadi "Eirene" (Εἰρήνη), nama umum untuk putri kelahiran asing. Sebagai pengantar untuknya ke budaya Hellenik yang dinikahinya, Yohanes Tzetzes menulis Alegorinya di Iliad.

Bertha-Eirene terkenal karena mengabaikan kesibukan istana Bizantium yang mewah; Basil dari Ochrid, uskup agung Tesalonika, memujinya karena kerendahan hati dan kesalehannya, dan Niketas Choniates (53sq.) mencatat bahwa ia tidak memakai cat wajah. Patriark Konstantinopel, Kosmas II Attikus, yang telah dituduh sesat, diduga mengutuk rahim Bertha-Eirene pada tahun 1147 untuk mencegahnya melahirkan seorang putra. Ia dan Manouel memiliki dua orang putri:

  1. Maria Komnena (1152–1182), yang menikah dengan Ranieri dari Montferrat.
  2. Anna Komnena (1154–1158).

Bertha-Eirene meninggal di Konstantinopel di 1159. Suaminya Manouel digambarkan "mengaum seperti singa" saat meratapi kematiannya, terlepas dari perselingkuhannya selama masa hidupnya. Manouel menikah lagi pada tahun 1161 dengan Maria dari Antiokhia.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bertha dari Sulzbach
Lahir: 1110-an Wafat: 1159
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Piroska dari Hongaria
Permaisuri Bizantium
1146–1159
Diteruskan oleh:
Maria dari Antiokhia