Lompat ke isi

Battle of Britain

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Battle of Britain (film))

Battle of Britain adalah film Perang Dunia II rilisan tahun 1969 yang disutradarai oleh Guy Hamilton, dan diproduksi oleh Harry Saltzman dan S. Benjamin Fisz. Film ini mendokumentasikan peristiwa Pertempuran Britania Raya. Film ini menarik banyak aktor asal Britania Raya yang dihormati untuk menerima peran sebagai tokoh kunci pertempuran, termasuk Sir Laurence Olivier sebagai Sir Hugh Dowding dan Trevor Howard sebagai Keith Park. Film ini juga dibintangi oleh Michael Caine, Christopher Plummer dan Robert Shaw sebagai Pemimpin Skuadron. Naskah oleh James Kennaway dan Wilfred Greatorex didasarkan pada buku The Narrow Margin oleh Derek Wood dan Derek Dempster.

Battle of Britain
Disutradarai oleh Guy Hamilton
Diproduksi oleh Harry Saltzman

Benjamin Fisz

Ditulis oleh James Kennaway

Wilfred Greatorex

Dibintangi Harry Andrews

Michael Caine

Trevor Howard

Curt Jürgens

Ian McShane

Kenneth More

Laurence Olivier

Nigel Patrick

Christopher Plummer

Michael Redgrave

Ralph Richardson

Robert Shaw

Patrick Wymark

Susannah York

Musik oleh Ron Goodwin

William Walton

Sinematografi Freddie Young
Diedit oleh Bert Bates
Didistribusikan oleh United Artist
Tanggal rilis 15 September 1969
Durasi 133 menit
Negara Britania Raya

Jerman Barat

Amerika Serikat

Bahasa

Jerman dan Inggris

Anggaran $ 14 juta
Keuntungan $ 13 juta

Film ini berusaha menjadi kisah yang akurat tentang Pertempuran Britania Raya, ketika pada musim panas dan musim gugur 1940, RAF Britania Raya menimbulkan kekalahan strategis terhadap Luftwaffe dan memastikan pembatalan Operasi Singa Laut - rencana Adolf Hitler untuk menyerang Britania Raya. Film ini terkenal karena urutan terbangnya yang spektakuler, berbeda dengan karya model yang tidak memuaskan yang terlihat dalam Angels One Five (1952). Itu dalam skala yang jauh lebih besar daripada yang pernah dilihat di film sebelumnya dan ini membuat produksi film sangat mahal.

Selama Pertempuran Prancis pada Juni 1940, pilot-pilot RAF mengevakuasi lapangan terbang kecil sebelum Blitzkrieg Jerman. Pilot bersamaama dengan militer Inggris dan Prancis, pergi tepat ketika pesawat Jerman tiba dan melakukan serangan pemberontakan berat. Kepala Udara RAF Marshal Hugh Dowding (Laurence Olivier), menyadari bahwa invasi segera ke Inggris akan mengharuskan setiap pesawat yang tersedia dan penerbang untuk melawannya, menghentikan tambahan pesawat yang dikerahkan ke Prancis sehingga mereka tersedia untuk mempertahankan Inggris. Dalam adegan dramatis berikutnya, warga sipil Prancis menyaksikan dengan putus asa ketika konvoi pasukan Jerman berbaris ke Prancis dan mengambil kendali.

Di pantai Dunkirk yang sepi, BBC melaporkan deklarasi Perdana Menteri Inggris Winston Churchill bahwa "apa yang Jenderal Weygand sebut sebagai 'Pertempuran Prancis' telah berakhir, Pertempuran Inggris akan segera dimulai". Inspektur Jenderal Luftwaffe, Field Marshal Milch, tiba untuk memeriksa lapangan terbang besar Jerman di Prancis yang direbut. Ratusan Heinkel He 111 pesawat pembom ditempatkan di bawah komando Luftwaffe General Kesselring .

Komandan Luftwaffe terpana ketika Führer memberi tahu mereka bahwa Inggris bukan "musuh alami" mereka dan menunda serangan mereka saat mencoba penyelesaian diplomatik. Di Swiss yang netral , duta besar Jerman, Baron von Richter ( Curd Jürgens ) secara resmi mengusulkan persyaratan perdamaian baru kepada mitranya dari Inggris, Sir David Kelly ( Ralph Richardson), menyatakan bahwa terus berjuang melawan "tuan" Eropa tidak ada harapan. Balas Kelly yang berani, "Jangan mengancam atau mendikte kami sampai Anda berbaris Whitehall ... dan bahkan kemudian kami tidak akan mendengarkan", diikuti oleh komentar pribadi kepada istrinya bahwa von Richter mungkin benar. Di Inggris, para komandan merayakan nasib baik mereka, menggunakan penundaan untuk membangun kekuatan mereka dan terus melatih pilot dan pengendali darat mereka.

Penantian itu akhirnya berakhir ketika pilot Luftwaffe menerima perintah untuk bergerak ke garis depan, di mana pasukan sedang bersiap untuk invasi yang dilakukan melalui laut. Kampanye dimulai dengan Luftwaffe meluncurkan serangan pagi hari di "Eagle Day". Rencananya adalah untuk menghancurkan RAF di tanah sebelum mereka punya waktu untuk meluncurkan pejuang Spitfire dan Hurricane mereka.

Eagle Day terbukti sangat sukses, dengan serangan pada instalasi radar Inggris oleh pembom selam Stuka. Dua stasiun radar dimatikan dan sejumlah lapangan udara Inggris rusak atau hancur tetapi kerugian Inggris relatif ringan. Pertempuran gesekan yang melelahkan terjadi kemudian, dengan lapangan udara RAF di bawah serangan berulang-ulang sementara menimbulkan kerusakan berat, tetapi tidak kritis, pada pasukan penyerang.

Menambah masalah RAF adalah pertempuran antara komandan 11 Group, Keith Park (Trevor Howard), dan 12 Group, Trafford Leigh-Mallory (Patrick Wymark). 12 Group bertugas melindungi 11 lapangan terbang Grup sementara 11 Group bertemu musuh, tetapi dalam serangan demi serangan 12 pesawat Grup tidak terlihat. Dipanggil untuk bertemu Dowding, Leigh-Mallory menjelaskan bahwa taktik "Sayap Besar" membutuhkan waktu untuk dibentuk, sementara Park mengeluh bahwa taktik itu tidak berfungsi. Dowding mengakhiri perdebatan dengan mencatat kekurangan kritis pilot, dengan lelah mengatakan, "Kami berjuang untuk bertahan hidup, dan kalah."

Titik balik terjadi ketika satu skuadron pembom Jerman hilang dalam cuaca buruk di malam hari dan menjatuhkan bom di London . Sebagai balasan, RAF menyerang Berlin . Meskipun kerusakan dapat diabaikan, seorang Adolf Hitler yang marah secara terbuka memerintahkan London untuk dihancurkan. Hermann Göring (Hein Riess) tiba di Prancis untuk secara pribadi memerintahkan serangan itu, yakin bahwa akhir pertempuran sudah dekat. Serangan pertama mereka membuat roket RAF, yang masih mempertahankan lapangan terbang mereka ke selatan, dan mereka mengebom tanpa lawan. Serangan waktu malam terjadi dan London terbakar.

Salah satu adegan film yang paling mengharukan terjadi selama Blitz. Pilot pesawat tempur Andy Moore (Ian McShane) yang tidak ditugaskan pulang ke rumah dengan cuti dan geram mengetahui bahwa keluarganya telah kembali ke London dari tempat evakuasi mereka. Bertemu mereka di tempat penampungan selama penggerebekan, ia memberi anak-anaknya hadiah dari pesawat model berukir, dan mengatakan kepada istrinya bahwa ia harus mengembalikan mereka ke negara itu sekaligus. Ketika mereka berdebat, seorang sipir ARP tiba dengan berita tentang keluarga yang terperangkap di sebuah rumah yang terbakar. Andy pergi untuk membantu, tetapi kemudian kembali untuk menemukan tempat perlindungan dihancurkan oleh bom dan keluarganya meninggal.

Sementara itu, untuk menambah pasukan Persemakmuran, RAF telah membentuk unit pilot asing yang telah melarikan diri dari negara-negara yang diduduki Jerman; kesulitan utama adalah kurangnya keterampilan berbahasa Inggris. Saat dalam penerbangan pelatihan, satu skuadron Polandia Gratis secara tidak sengaja menabrak pesawat pembom Jerman yang tidak diselidiki. Mengabaikan perintah petugas pelatihan Inggris mereka, mereka melepaskan satu per satu dan menembak jatuh beberapa pembom dengan taktik agresif yang tidak lazim. Park menghadiahkan mereka dengan mengangkat mereka ke status operasional, memimpin Dowding untuk melakukan hal yang sama untuk skuadron Kanada dan Ceko .

Saat mendiskusikan acara hari itu, Park dan Dowding memeriksa perpindahan Jerman ke London. Diberi kelonggaran, Park mencatat bahwa ia akan dapat memperbaiki lapangan terbangnya dan membawa skuadronnya kembali ke kekuatan penuh. Dowding menambahkan bahwa 12 unit Grup di utara London sekarang semuanya dalam jangkauan, sementara pejuang musuh berada di ujung ekstrim dari jangkauan mereka sendiri. Dia menyimpulkan bahwa "menghidupkan London bisa menjadi kesalahan terbesar Jerman."

Serangan siang hari Jerman berikutnya disambut oleh respons besar-besaran; menyaksikan formasinya terbentuk di ruang operasi 11 Grup, Komandan Wing Willoughby ( Robert Flemyng ) dengan masam menyatakan "ini seharusnya memberi mereka sesuatu untuk dipikirkan." Para pejuang RAF diatur ke dalam kelompok-kelompok besar, menyerang secara massal, mengalahkan serangan Jerman. Kehilangan Luftwaffe sekarang kritis dan Göring marah, memerintahkan pejuangnya tetap dengan pembom, perintah yang dibenci oleh pilot karena merampas mobilitas yang diperlukan untuk menjaga skuadron Inggris dari pembom Jerman. Kerugian terus meningkat di kedua sisi.

Pertempuran udara klimaks 15 September 1940 tiba, dengan Winston Churchill hadir di ruang operasi 11 Grup. Di bunker bawah tanah, personel kontrol darat Inggris memerintahkan setiap skuadron ke udara untuk memenuhi serangan besar-besaran. Pertempuran sengit di langit London mengikuti, dengan kedua belah pihak mengambil kerugian besar. Hasilnya sangat bingung sehingga Dowding menolak untuk mengomentari peristiwa tersebut.

Keesokan harinya RAF dengan cemas menunggu serangan yang tidak pernah datang. Demikian juga Luftwaffe berkecil hati dengan kerugian besar dan juga menunggu perintah yang tidak pernah datang untuk melanjutkan penggerebekan. Dua penembak anti-pesawat Jerman, yang sebelumnya mengamati pelabuhan Prancis yang penuh dengan kapal Kriegsmarine dan tongkang pendaratan, sekarang mengamati cekungan pelabuhan yang sepi. Göring meninggalkan barisan depan, menuduh komandan pengkhianatannya. Dowding memandang ke taman-taman dan ke langit di mana kata-kata Winston Churchill muncul di layar: "Tidak pernah di bidang pertikaian manusia begitu banyak yang berutang begitu banyak kepada begitu sedikit orang."

The Battle of Britain memiliki pemain internasional all-star yang besar. Film ini terkenal karena usahanya untuk secara akurat menggambarkan peran Jerman, dengan peserta dalam pertempuran termasuk Kapten Grup Tom Gleave, Komandan Wing Robert Stanford Tuck, Pemimpin Skuadron Bolesław Drobiński dan Luftwaffe Generalleutnant General Adolf Galland terlibat sebagai konsultan. Selama perang, Drobiński telah sangat merusak pesawat Galland dan memaksanya jatuh.

Subtitle aktor berbahasa Jerman digunakan, keberangkatan dari film Inggris berbahasa Inggris lainnya pada periode pascaperang, di mana Jerman sering dimainkan oleh aktor Anglophone.

Persemakmuran dan Sekutu Inggris

[sunting | sunting sumber]
  • Laurence Olivier sebagai Panglima Udara Marshal Sir Hugh Dowding, Panglima Angkatan Udara RAF, Fighter Command.
  • Trevor Howard sebagai Air Vice-Marshal Keith Park, Air Officer memerintah RAF Grup No. 11.
  • Patrick Wymark sebagai Wakil Presiden Marsekal Trafford Leigh-Mallory , Perwira Udara yang memimpin RAF Grup No. 12 .
  • Christopher Plummer sebagai Pemimpin Skuadron Colin Harvey, seorang pilot Kanada di Royal Canadian Air Force (RCAF).
  • Susannah York sebagai Kepala Petugas Maggie Harvey, istri Colin.
  • Michael Caine sebagai Pemimpin Skuadron Canfield
  • Ralph Richardson sebagai Sir David Kelly , Duta Besar Inggris untuk Swiss.
  • Robert Shaw sebagai "Skipper" - Pemimpin Skuadron yang tidak disebutkan namanya, disebut sebagai "Skipper": slang RAF untuk seorang komandan. Satu-satunya sebutan lain yang dikenalnya adalah tanda panggilannya, "Pemimpin Kelinci". Skipper bisa terinspirasi oleh Sailor Malan .
  • Ian McShane sebagai Sersan Pilot Andy Moore
  • Kenneth More sebagai Group Captain Barker, Station Commander di RAF Duxford .
  • Edward Fox sebagai Pilot Officer Archie.
  • Nigel Patrick sebagai Kapten Harapan Grup.
  • Michael Redgrave sebagai Wakil Udara Marsekal Douglas Evill
  • Harry Andrews sebagai Harold Balfour, Wakil Sekretaris Negara untuk Air
  • Barry Foster sebagai Pemimpin Skuadron Edwards
  • Robert Flemyng sebagai Komandan Wing Willoughby
  • Tom Chatto sebagai Asisten Pengendali Willoughby
  • Bill Foxley sebagai Pemimpin Skuadron Evans
  • Michael Bates sebagai Warrant Officer Warwick
  • Isla Blair sebagai Ny. Andy Moore, istri Sersan Pilot Andy Moore
  • John Baskcomb sebagai Petani
  • David Griffin sebagai Sersan Pilot Chris
  • Jack Gwillim sebagai Staf Udara Senior
  • André Maranne sebagai French NCO
  • Myles Hoyle sebagai Peter
  • Anthony Nicholls sebagai Menteri
  • Duncan Lamont sebagai Sersan Penerbangan Arthur
  • Nicholas Pennell sebagai Simon
  • Sarah Lawson sebagai istri Skipper
  • Andrzej Scibor sebagai Lembu
  • Tandai Malicz sebagai Pasco
  • Jean Wladon sebagai Jean Jacques

Jerman dan Axis

[sunting | sunting sumber]
  • Curd Jürgens sebagai Maximilian Baron von Richter
  • Hein Riess sebagai Reichsmarschall Hermann Göring , Panglima Luftwaffe
  • Karl-Otto Alberty sebagai Jenderal Jeschonnek (kepala staf Luftwaffe)
  • Manfred Reddemann sebagai Mayor Falke
  • Paul Neuhaus sebagai Mayor Föhn
  • Dietrich Frauboes sebagai Generalfeldmarschall Erhard Milch (Inspektur Jenderal, Luftwaffe)
  • Wilfried von Aacken sebagai Jenderal Osterkamp
  • Peter Hager sebagai Generalfeldmarschall Albert Kesselring
  • Wolf Harnisch sebagai Jenderal Johannes Fink
  • Alexander Allerson sebagai Mayor Brandt
  • Helmut Kirchner sebagai Boehm
  • Malte Petzel sebagai Kolonel Beppo Schmid ( Luftwaffe Intelligence)
  • Alf Jungermann sebagai Letnan Froedl, navigator Brandt
  • Reinhard Horras sebagai Bruno
  • Rolf Stiefel sebagai Adolf Hitler