Bakung putih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bakung putih
Crinum asiaticum Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmonocots
OrdoAsparagales
FamiliAmaryllidaceae
SubfamiliAmaryllidoideae
TribusAmaryllideae
SubtribusCrininae
GenusCrinum
SpesiesCrinum asiaticum Edit nilai pada Wikidata
Linnaeus, 1753
Tata nama
Sinonim takson
  • Bulbine asiatica (L.) Gaertn.[1]

Crinum asiaticum, umumnya dikenal sebagai bunga bakung putih, atau bakung pantai [2] adalah spesies tanaman yang banyak ditanam di banyak daerah yang lebih hangat sebagai tanaman hias . Ini adalah tanaman abadi pembentuk umbi yang menghasilkan bentuk bunga besar dan mencolok sehingga diminati oleh penggemar tanaman hias. Namun, semua bagian tanaman beracun jika tertelan. Beberapa laporan menunjukkan paparan getah dapat menyebabkan iritasi kulit. [2] [3]

C. asiaticum berasal dari kepulauan Samudera Hindia, Asia Timur, Asia tropis, Australia dan kepulauan Pasifik. Itu dianggap sebagai naturalisasi di Meksiko, Hindia Barat, Florida, Suriname, Louisiana, banyak pulau Pasifik, Madagaskar dan Kepulauan Chagos . [1]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Bagian atas bonggol berbentuk silinder. Basisnya bercabang secara lateral, dengan diameter sekitar 6–15 cm. Daunnya lanset, margin bergelombang, apikal meruncing. Mereka menampilkan 1 titik tajam dan berwarna hijau tua, tumbuh hingga 1 m. Lebarnya adalah 7–12 cm atau lebih lebar dan jumlahnya 20-30. Perbungaannya adalah umbel dengan 10-24 bunga, enam petaloid tepal, dan aromatik. Batang bunga tegak, sepanjang daun, dan kokoh. Spathe adalah lanset, membran, dan 6-10 cm. Liner bractlet adalah 3–7 cm. Tabung perianthnya ramping dan lurus, hijau putih, 7–10 cm, diameter 1,5–2 mm. Corolla berbentuk seperti laba-laba, putih, linier, berputar, menipis, 4,5–9 cm panjang, dan 6-9 lebar mm. Corolla memiliki 6 lobus. Pedicel adalah ca 0,5-2,5 panjang cm. Ini memiliki 6 benang sari kemerahan. Filamennya adalah 4–5 panjang cm. Kepala sari adalah liner, attenuate, ca. 1.5 cm atau lebih. Ovarium fusiform, dan hingga 2 panjang cm. Buahnya kapsul pepat, hijau, dan 3–5 berdiameter cm. Bijinya besar, dan eksotestanya kenyal.

Toksisitas[sunting | sunting sumber]

Seluruh tanaman beracun, terutama umbinya. [4] Ini berisi berbagai alkaloid seperti lycorine [5] dan tazettine. Jika dimakan, dapat menyebabkan muntah, sakit perut, diare parah, sembelit, pernapasan tidak teratur, denyut nadi cepat, demam, dll.; penyalahgunaan yang cukup dapat menyebabkan kelumpuhan dan kematian sistem saraf.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Crinum asiaticum". World Checklist of Selected Plant Families (WCSP). Royal Botanic Gardens, Kew. Retrieved 6 July 2017.
  2. ^ a b "PlantFiles: Poison Bulb, Giant Crinum Lily, Grand Crinum Lily, Spider Lily Crinum asiaticum". Dave's Garden. Diakses tanggal 18 April 2014. 
  3. ^ "Crinum asiaticum". floridata.com. Diakses tanggal 18 April 2014. 
  4. ^ "Crinum asiaticum - L". Plants for a Future. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-09-24. Diakses tanggal 16 January 2022. 
  5. ^ Ilavenil, S.; Kaleeswaran, B.; Sumitha, P.; Tamilvendan, D.; Ravikumar, S. (18 April 2011). "Protection of human erythrocyte using Crinum asiaticum extract and lycorine from oxidative damage induced by 2-amidinopropane". Pub Med. 18 (2): 181–187. doi:10.1016/j.sjbs.2010.11.001. PMC 3730559alt=Dapat diakses gratis. PMID 23961122. 
  6. ^ "Crinum Lily Poisonous or Toxic: Are Crinum Lilies Safe To Grow?". Plant Care Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-16. Diakses tanggal 16 January 2022.