Babesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Babesia Edit the value on Wikidata
Babiesa spp.jpg
Babesia dalam sel darah merah
Data
PenyakitBabesiosis Edit the value on Wikidata
Taksonomi
SuperdomainBiota
SuperkerajaanEukaryota
KerajaanChromista
SubkerajaanHarosa
InfrakerajaanHalvaria
SuperfilumAlveolata
FilumApicomplexa
KelasAconoidasida
OrdoPiroplasmida
FamiliBabesiidae
GenusBabesia Edit the value on Wikidata
Tipe taksonomiBabesia bovis Edit the value on Wikidata
Spesies
Lihat klasifikasi

Babesia adalah genus protozoa dalam famili Babesiidae dan ordo Piroplasmida yang bertindak sebagai parasit yang menginfeksi sel darah merah vertebrata. Penyakit yang disebabkan oleh Babesia disebut babesiosis, yang termasuk zoonosis. Babesiosis ditularkan oleh vektor berupa caplak. Babesia pertama kali diidentifikasi pada tahun 1988 oleh Victor Babes, ilmuwan Rumania.[1][2]

Daur hidup[sunting | sunting sumber]

Sebagaimana Apicomplexa lainnya, Babesia memiliki daur hidup yang membuatnya memiliki beberapa bentuk dan karakteristik sel yang berbeda. Babesia masuk ke dalam tubuh caplak sebagai inang definitif dalam bentuk gametosit saat caplak tersebut menggigit vertebrata terinfeksi. Sel-sel gamet mengalami reproduksi seksual di dalam tubuh caplak dan mengalami sporogoni yang menghasilkan sporozoit. Ketika caplak menggigit vertebrata, termasuk manusia, sporozoit dalam air liur caplak berpindah ke dalam tubuh vertebrata tersebut, yang menjadi inang perantara Babesia. Dalam sel darah merah vertebrata, tropozoit mengalami merogoni yang menghancurkan sel darah merah tersebut dan menghasilkan banyak merozoit yang mencari sel darah lain sebagai inang baru. Sebagian merozoit membentuk gametosit yang dapat berpindah ke tubuh caplak dan melengkapi daur ini. Manusia merupakan inang akhir dan tidak menularkan ke organisme lainnya. Meskipun demikian penularan antarmanusia bisa terjadi akibat transfusi darah.[3]

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Menurut Encyclopedia of Life dan NCBI, terdapat 39 spesies dalam genus Babesia dan ratusan lainnya yang belum diklasifikasikan dengan baik.[4][5]

Spesies penting[sunting | sunting sumber]

Spesies yang penting dalam kedokteran dan kedokteran hewan di antaranya

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Babesiosis History". University of Stanford. Diakses tanggal 10 Juli 2021. 
  2. ^ Anand, K.P.; Anand, A.; Kashyap, A.S. (2015). "Dr. Victor Babes, Discoverer of Babesia". The Journal of the Association of Physicians of India. 63 (3): 80–81. ISSN 0004-5772. PMID 26540854. 
  3. ^ "Babesiosis". CDC. Diakses tanggal 10 Juli 2021. 
  4. ^ "Babesia". Encyclopedia of Life. Diakses tanggal 10 Juli 2021. 
  5. ^ "Babesia". NCBI. Diakses tanggal 10 Juli 2021. 
  6. ^ "Babesiosis". CDC. Diakses tanggal 10 Juli 2021. 
  7. ^ OIE Manual 2021, hlm. 1.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (2021), Chapter 3.4.2. Bovine Babesiosis (PDF), Manual of Diagnostic Tests and Vaccines for Terrestrial Animals, World Organisation for Animal Health (OIE) 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]