Astrosit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Astrosit
Astrocyte5.jpg
Sel astrosit dari otak mencit ditumbuhkan pada kultur jaringan dan pewarnaan dengan antibodi terhadap GFAP (merah) dan vimentin (hijau). Kedua protein terdapat dalam jumlah yang besar pada filamen intermediat sel ini, sehingga sel tampak kuning. Material biru menunjukkan DNA yang divisualisasikan dengan pewarna DAPI, dan memperlihatkan nukleus astrosit dan sel lainnya. Gambar diambil dari EnCor Biotechnology Inc.
Rincian
Lokasi Otak dan sumsum tulang belakang
Latin Astrocytus
TH H2.00.06.2.00002, H2.00.06.2.01008
Istilah anatomi mikroanatomi
Astrosit (hijau) dalam hubungannya dengan neuron (merah) pada kultur sel korteks mencit
Astrosit pada kultur otak janin manusia berusia 23 minggu

Astrosit (bahasa Inggris: astrocyte, astroglia) adalah sejenis sel glia dengan populasi sekitar 5 kali lebih banyak daripada neuron.[1]

Sejak akhir abad ke-sembilan belas, astrosit diklasifikasi berdasarkan perbedaan morfologi dan lokasi anatomi menjadi dua subtipe, yaitu astrosit protoplasmik dan astrosit fibrosa. Jenis protoplasmik ditemukan pada seluruh bagian korteks otak besar, sedangkan jenis fibrous ditemukan pada bagian ganglia dasar.

Astrosit merespons seluruh stimulasi terhadap sistem saraf pusat melalui suatu proses yang disebut astrogliosis reaktif.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris)"Astrocytes: biology and pathology". Department of Neurobiology, David Geffen School of Medicine, University of California, Division of Neuropathology, Department of Pathology and Laboratory Medicine, Department of Neurology, David Geffen School of Medicine, University of California; Michael V. Sofroniew dan Harry V. Vinters. Diakses tanggal 30 Juli 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]