Aromaterapi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Templat:Infobox alternative interventions Aromaterapi adalah praktik pengobatan alternatif dan ilmu semu yang didasarkan pada penggunaan bahan aromatik, termasuk minyak esensial, dan senyawa aroma lainnya, terapi ini diklaim mampu meningkatkan kesejahteraan psikologis atau fisik.[1] Aromaterami biasanya ditawarkan sebagai terapi komplementer (bersamaan/pelengkap pengobatan medis) atau sebagai bentuk pengobatan alternatif (mengantikan pengobatan medis sepenuhnya).[2][3]

Aromaterapis adalah sebutan bagi orang yang berkecimpung dalam praktik pengobatan aromaterapi, mereka biasanya memanfaatkan campuran minyak esensial terapeutik yang dapat digunakan sebagai aplikasi topikal, pijat, inhalasi, atau perendaman air. Tidak ada bukti medis yang jelas bahwa aromaterapi dapat mencegah, mengobati, atau menyembuhkan penyakit apa pun.[4] Uji coba terkontrol plasebo sulit dirancang, karena inti aromaterapi hanyalah berupa aroma. Ada sejumlah bukti yang masih diperdebatkan bahwa aromaterapi mungkin efektif dalam memerangi mual dan muntah pasca operasi.[5][6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penggunaan minyak esensial untuk tujuan terapeutik, spiritual, higienis, dan ritual telah dijumpai sejak peradaban kuno di Tiongkok, India, Mesir, Yunani, dan Romawi, yang menggunakannya dalam kosmetik, parfum, dan obat-obatan.[7] Minyak esensial digunakan untuk kesenangan estetika dan dalam industri kecantikan. Bahkan sering menjadi barang mewah dan alat pembayaran. Diyakini bahwa minyak esensial meningkatkan umur simpan anggur dan meningkatkan rasa makanan.

Minyak esensial dijelaskan oleh Dioscorides dalam bukunya, De Materia Medica yang ditulis pada abad pertama. Buku ini juga menjelaskan kepercayaan pada saat itu tentang sifat penyembuhan minyak esensial.[8] Minyak atsiri sulingan telah digunakan sebagai obat sejak abad kesebelas,[9] ketika Ibnu Sina mengisolasi minyak atsiri menggunakan distilasi uap.[10]

Di era pengobatan modern, pengobatan ini pertama kali beredar di media cetak pada tahun 1937 dalam sebuah buku Prancis berjudul: Aromathérapie: Les Huiles Essentielles, Hormones Végétales yang ditulis René-Maurice Gattefossé, seorang ahli kimia. Sebuah versi bahasa Inggris diterbitkan pada tahun 1993.[11] Pada tahun 1910, tangan Gattefossé mengalami luka bakar sangat parah dan dia kemudian mengklaim bahwa dia mengobatinya secara efektif dengan minyak lavender.[12]

Seorang ahli bedah Prancis, Jean Valnet [fr], mempelopori penggunaan minyak esensial sebagai obat, yang ia gunakan sebagai antiseptik dalam perawatan tentara yang terluka selama Perang Dunia II.[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Aromatherapy". Better Health Channel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-27. Diakses tanggal 2014-08-14. 
  2. ^ Kuriyama, Hiroko; Watanabe, Satoko; Nakaya, Takaaki; Shigemori, Ichiro; Kita, Masakazu; Yoshida, Noriko; Masaki, Daiki; Tadai, Toshiaki; Ozasa, Kotaro; Fukui, Kenji; Imanishi, Jiro (2005). "Immunological and Psychological Benefits of Aromatherapy Massage". Evidence-Based Complementary and Alternative Medicine. 2 (2): 179–184. doi:10.1093/ecam/neh087. PMC 1142199alt=Dapat diakses gratis. PMID 15937558. 
  3. ^ "Alternative therapies and cancer – Cancer Information". Macmillan Cancer Support. 17 April 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 October 2014. Diakses tanggal 21 August 2019. 
  4. ^ Lee, Myeong Soo; Choi, Jiae; Posadzki, Paul; Ernst, Edzard (March 2012). "Aromatherapy for health care: An overview of systematic reviews". Maturitas. 71 (3): 257–260. doi:10.1016/j.maturitas.2011.12.018. PMID 22285469. 
  5. ^ Ades TB, ed. (2009). "Aromatherapy". American Cancer Society Complete Guide to Complementary and Alternative Cancer Therapies (edisi ke-2nd). American Cancer Society. hlm. 57–60. ISBN 978-0-944235-71-3. 
  6. ^ Hines S, Steels E, Chang A, Gibbons K (March 2018). "Aromatherapy for treatment of postoperative nausea and vomiting". Cochrane Database Syst Rev. 2018 (3): CD007598. doi:10.1002/14651858.CD007598.pub3. PMC 6494172alt=Dapat diakses gratis. PMID 29523018. 
  7. ^ "Aromatherapy". University of Maryland Medical Center. Diakses tanggal 13 August 2014. 
  8. ^ Dioscorides, Pedanius; Goodyer, John (trans.) (1959). Gunther, R.T., ed. The Greek Herbal of Dioscorides. New York: Hafner Publishing. OCLC 3570794. [halaman dibutuhkan]
  9. ^ Forbes, R.J. (1970). A short history of the art of distillation. Leiden: E.J. Brill. OCLC 2559231. [halaman dibutuhkan]
  10. ^ Ericksen, Marlene (2000). Healing With Aromatherapy. New York: McGraw-Hill. hlm. 9. ISBN 0-658-00382-8. 
  11. ^ Gattefossé, R.-M.; Tisserand, R. (1993). Gattefossé's aromatherapy. Saffron Walden: C.W. Daniel. ISBN 0-85207-236-8. [halaman dibutuhkan]
  12. ^ "Aromatherapy". University of Maryland Medical Center. Diakses tanggal 24 October 2010. 
  13. ^ Valnet, J.; Tisserand, R. (1990). The practice of aromatherapy: A classic compendium of plant medicines & their healing properties. Rochester, VT: Healing Arts Press. ISBN 0-89281-398-9. [halaman dibutuhkan]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]