Araucariaceae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Araucariaceae Edit the value on Wikidata
Taksonomi
DivisiPinophyta
KelasPinopsida
OrdoPinales
FamiliAraucariaceae Edit the value on Wikidata
Henkel dan W.Hochst., 1865
Tipe taksonomiAraucaria Edit the value on Wikidata
Tata nama
Status nomenklaturnomen conservandum Edit the value on Wikidata
Genus
Agathis

Araucaria
Wollemia

Araucarioxylon

Araucariaceae adalah familia konifer yang sangat purba. Mereka mencapai keanekaragaman maksimum pada periode Jurassik dan Kapur saat mereka ada hampir di seluruh dunia. Pada akhir periode Kapur, saat Dinosaurus punah, Araucariaceae di belahan Bumi utara juga punah.

Ada tiga genus dengan 41 spesies yang hidup sekarang, Agathis, Araucaria dan Wollemia, semuanya berasal dari flora Antarktika dan tersebar luas di belahan Bumi selatan. Sejauh ini, keanekaragaman terbesar berada di New Caledonia (18 spesies), spesies lain di bagian selatan Amerika Selatan, Selandia Baru, Australia, dan Malesia, di mana Agathis sedikit menyebar ke belahan Bumi utara, mencapai 18°N di Filipina. Semuanya berupa pohon yang berdaun sepanjang tahun, umumnya dengan batang tunggal yang kuat dan gelungan cabang yang sangat beraturan, memberi mereka penampilan yang formal. Beberapa Araucariaceae merupakan pohon yang sangat populer di taman di daerah subtropis, dan beberapa juga pohon penghasil kayu, yang sangat penting, yang menghasilkan kayu bermutu tinggi. Beberapa mempunyai biji yang dapat dimakan seperti kacang pinus, dan yang lainnya menghasilkan resin dan ambar yang berharga. Di hutan di mana Araucariaceae tumbuh, mereka biasanya pohon dominan, sering kali spesies terbesar di hutan itu; yang terbesar adalah Araucaria hunsteinii, dilaporkan setinggi 89 m di pulau Irian, beberapa spesies lain mencapai tinggi 50–65 m.

Kayu membatu dari Hutan Membatu yang terkenal di timur Holbrook, Arizona, adalah Araucariaceae fosil. Selama Trias Atas, daerah itu basah dan ringan. Pohon-pohon itu hanyut dari tempat tumbuhnya pada banjir musiman dan menumpuk pada dataran lumpur delta berpasir di mana mereka terkubur dalam lumpur dan berulangkali oleh debu vulkanik yang memineralkan kayu itu. Pohon fosil itu umumnya termasuk tiga spesies Araucariaceae, yang paling umum adalah Araucarioxylon arizonicum. beberapa ruas batang merepresentasikan pohon raksasa yang diperkirakan bertinggi lebih dari 50 meter saat masih hidup.

Deskripsi

Anggota Araucariaceae biasanya pohon cemara yang sangat tinggi, mencapai ketinggian 60 m (200 kaki) atau lebih. Mereka juga dapat menumbuhkan diameter batang yang sangat besar; pohon kauri Selandia Baru (Agathis australis) bernama Tāne Mahuta ("Penguasa Hutan") telah diukur setinggi 45,2 m (148 kaki) dengan diameter setinggi dada 491 cm (16,11 kaki). Volume kayu totalnya dihitung menjadi 516,7 m3 (18.250 cu ft),menjadikannya konifer terbesar ketiga setelah Sequoia dan Sequoiadendron (keduanya dari subfamili Cupressaceae Sequoioideae). Batangnya berbentuk kolumnar dan memiliki empulur yang relatif besar dengan korteks resin. Percabangan biasanya horizontal dan berjenjang, timbul secara teratur dalam lingkaran tiga sampai tujuh cabang atau bergantian dalam pasangan yang terpisah jauh. Daunnya bisa kecil, seperti jarum, dan melengkung, atau bisa besar, bulat telur lebar, dan pipih. Mereka tersusun secara spiral, persisten, dan biasanya memiliki venasi paralel. Seperti tumbuhan runjung lainnya, mereka menghasilkan kerucut. Setiap pohon dapat memiliki kerucut jantan dan betina mereka, atau hanya dapat memiliki kerucut jantan atau betina. Kerucut jantan adalah yang terbesar di antara semua kerucut konifer, rata-rata. Mereka silindris dan terkulai, agak menyerupai catkins. Mereka ditanggung sendiri di ujung cabang atau ketiak daun. Mereka mengandung banyak sporofil yang tersusun dalam lingkaran atau spiral. Masing-masing memiliki empat hingga 20 kantung serbuk sari memanjang yang menempel pada permukaan bawah di salah satu ujungnya. Butir serbuk sari berbentuk bulat dan tidak memiliki sayap atau kantung udara. Kerucut betina juga sangat besar. Mereka berbentuk bulat hingga ovoid dan tegak pada pucuk yang tebal dan pendek di ujung cabang. Banyak bract dan sisik menyatu satu sama lain atau terpisah setengah dari panjangnya. Sisiknya hampir selalu hanya memiliki satu biji di permukaan atasnya, berbeda dengan dua di pinus sejati (keluarga Pinaceae). Mereka sangat besar, di antara benih terbesar di antara tumbuhan runjung. Mereka disebarkan oleh angin, biasanya menggunakan struktur seperti sayap. Saat dewasa, kerucut betina terlepas dan jatuh ke tanah. Karena ukurannya, mereka dapat menyebabkan cedera serius jika mengenai seseorang. Kerucut bunya bunya, Araucaria bidwillii, misalnya, memiliki berat 10 hingga 15 lb (4,5 hingga 6,8 kg), kira-kira seukuran dan berat nanas besar. Mereka bisa jatuh dari ketinggian 23 m (75 kaki).