Anu (dewa)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Anu
Bapak langit, Raja para Dewa, Tuan Konstelasi
Cuneiform sumer dingir.svg
Aksara paku Sumeria Dinasti Ketiga Ur untuk Anu (dan tanda determinatif untuk dewa-dewa lihat: DINGIR)
Abode Surga
Symbol DINGIR
Pasangan Uraš (early Sumerian),
Ki (Sumeria kemudian),
Antu (Semit Timur)
Orang tua Apsu dan Nammu (Sumeria)
Anshar dan Kishar (bahasa Semit Timur)
Anak Enlil, Enki, Nikikurga, Nidaba, Nintinugga, dalam beberapa versi: Inanna
Greek equivalent Ouranos

Anu (Bahasa Akkadia: 𒀭𒀭 DAN, Anu‹m) atau An (Bahasa Sumeria: 𒀭 AN, dari 𒀭 an "langit, surga")[1] merupakan dewa langit Mesopotamia kuno. Tampaknya aslinya kepala dewa panteon Sumeria, namun, pada saat catatan tertulis paling awal, ia telah digantikan oleh putranya Enlil, dewa angin, udara, tanah, dan badai. Peran utama An dalam mitos adalah sebagai leluhur Anunaki, dewa utama agama Sumeria. An diyakini sebagai sumber tertinggi dari semua otoritas, bagi para dewa lain dan untuk semua penguasa fana. Pusat kultus utamanya adalah kuil Eanna di kota Uruk, namun pada Periode Akkadia, otoritasnya di Uruk sebagian besar diserahkan kepada dewi Inanna, Ratu Surga.

Anu sebentar muncul di Epos Gilgames Akkadia, di mana putrinya Ishtar (bahasa Semit Timur setara dengan Inanna) membujuknya untuk memberinya Banteng Surga sehingga ia dapat mengirimnya untuk menyerang Gilgames. Peristiwa tersebut mengakibatkan kematian Enkidu, yang menjadi kekuatan pendorong bagi bagian epos yang tersisa. Di dalam agama Het Kuno, Anu adalah mantan penguasa para dewa, yang digulingkan oleh putranya Kumarbi, yang menggigit alat kelamin ayahandanya dan melahirkan dewa badai Teshub. Teshub menggulingkan Kumarbi, untuk membalas dendam pemutilasian Anu, dan menjadi raja para dewa yang baru. Kisah ini adalah dasar kemudian pengebirian Ouranos di dalam Theogonia Hesiodos.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]