Emaskulasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sebuah lukisan yang menggambarkan Cronus sedang mengebiri Uranus, ca. 1501

Emaskulasi adalah pengangkatan penis dan testis atau organ seks pria eksternal secara keseluruhan. Ini berbeda dengan kebiri, yaitu pengangkatan buah zakar saja, meskipun istilah ini terkadang digunakan secara bergantian.[1] Konsekuensi medis dari emaskulasi lebih luas daripada yang terkait dengan pengebirian, karena pengangkatan penis bisa menimbulkan beberapa komplikasi. Ada berbagai alasan agama, budaya, hukuman, dan pribadi mengapa seseorang memilih untuk menghilangkan alat kelamin diri sendiri atau orang lain. Emaskulasi konsensual dapat dilihat sebagai bentuk modifikasi tubuh yang meningkatkan koneksi penerima dengan komunitas atau rasa diri. Sebagai perbandingan, pengebirian non-konsensual, seperti yang dilakukan dalam hukuman atau tidak sengaja, dapat berupa mutilasi alat kelamin. Perawatan medis untuk orang yang mengalamai emaskulasi berbeda-beda, tergantung pada apakah prosedurnya konsensual atau tidak.

Emaskulasi juga digunakan secara metafora untuk merujuk pada hilangnya maskulinitas pria. Seorang pria dikatakan dikebiri ketika dia kehilangan karakteristik yang secara tradisional dikaitkan dengan menjadi seorang pria, seperti kekuasaan atau kemandirian.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chiang 2012, hlm. 33; Hoeckelmann 2019, hlm. 4.