Alphonse Bertillon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Alphonse Bertillon

Bertillon, Alphonse, fiche anthropométrique recto-verso.jpg

Mugshot Bertillon
Lahir(1853-04-24)24 April 1853
Paris, Prancis
Meninggal13 Februari 1914(1914-02-13) (umur 60)
Paris, Prancis
PekerjaanPetugas penegak hukum dan peneliti biometrik
Orang tua
Kelas pengajaran teknik Bertillon, Prancis, 1911
Kelas pengajaran teknik Bertillon, Prancis, 1911

Alphonse Bertillon (bahasa Prancis: bɛʁtijɔ; lahir 24 April 1853 – meninggal 13 Februari 1914 pada umur 60 tahun) adalah seorang perwira polisi Prancis dan peneliti biometrik yang menerapkan teknik antropologi antropometri untuk penegakan hukum menciptakan sistem identifikasi berdasarkan pengukuran fisik. Antropometri adalah sistem ilmiah pertama yang digunakan oleh polisi untuk mengidentifikasi penjahat. Sebelum waktu itu, penjahat hanya bisa dikenali dengan nama atau foto. Metode ini akhirnya digantikan dengan sidik jari.

Dia juga penemu tembakan mug. Memotret penjahat dimulai pada tahun 1840-an hanya beberapa tahun setelah penemuan fotografi, tetapi baru pada tahun 1888 Bertiller menetapkan prosesnya.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Bertillon lahir di Paris.[1] Dia adalah anak ahli statistik Louis-Adolphe Bertillon dan adik dari ahli statistik dan demografer Jacques Bertillon.

Setelah diusir dari Imperial Lycée Versailles, Bertillon melayang melalui sejumlah pekerjaan di Inggris dan Prancis, sebelum dipaksa masuk ke tentara Prancis pada tahun 1875. Beberapa tahun kemudian, dia dipecat dari tentara tanpa pendidikan tinggi yang sesungguhnya, jadi Ayahnya mengatur pekerjaannya di sebuah pekerjaan klerus tingkat rendah di Prefektur Polisi di Paris. Dengan demikian, Bertillon memulai karier kepolisiannya pada tanggal 15 Maret 1879 sebagai penyalin departemen.

Sebagai orang yang tertib, dia merasa tidak puas dengan metode ad hoc yang digunakan untuk mengidentifikasi meningkatnya jumlah penjahat yang ditangkap yang telah ditangkap sebelumnya. Ini, bersamaan dengan tingkat residivisme yang terus meningkat di Prancis sejak tahun 1870,[2] memotivasi penemuan antropometriknya. Jalan menuju ketenaran adalah jalan yang berlarut-larut dan sulit, karena ia terpaksa melakukan pengukurannya di waktu luangnya. Dia menggunakan Penjara La Santé yang terkenal di Paris untuk aktivitasnya, menghadapi cemoohan dari tahanan penjara dan juga petugas kepolisian.

[[Berkas:Bertillon - Signalement Anthropometrique.png|right|thumb|250px|FrontispieceBertillon juga menciptakan banyak teknik forensik lainnya, termasuk penggunaan senyawa galvanoplastik untuk mengamankan jejak kaki, balistik, dan dinamometer, digunakan untuk mengetahui tingkat kekuatan yang digunakan dalam pemecah dan pemasukan.

Standar yang hampir berusia 100 tahun untuk membandingkan 16 karakteristik ridge untuk mengidentifikasi cetakan laten di lokasi kejahatan terhadap catatan kriminal dari tayangan sidik jari didasarkan pada klaim dalam makalah Bertco 1912 yang diterbitkan di Prancis. .[3] Citra sidik jari yang digunakan Bertillon dalam makalahnya dan berdasarkan klaimnya kemudian ternyata bisa diubah dan dipalsukan.[4]

Bertillon meninggal tanggal 13 Februari 1914 di Paris.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rhodes, Henry T.F. Rhodes (1956). Alphonse Bertillon: Father of Scientific Detection. New York: Abelard-Schuman. hlm. 27. 
  2. ^ Ginzburg 1984, hlm. 105
  3. ^ "Les empreintes digitales", Archives d’anthropologie criminelle, pp. 36–52
  4. ^ Miller, Clifford G. (8 March 2013) Fingerprint Identification Not Scientific Nor Infallible & Based On Fraud. The Law Society Advocacy Section Newsletter.