Lompat ke isi

Al-Adil I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sayf ad-Din Abu Bakr
Al-Malik al-Adil
Sultan Mesir
Berkuasa1200 – Agustus 1218
PendahuluAl-Mansur Nasir al-Din Muhammad
PenerusAl-Kamil
Emir Damaskus
Berkuasa1196 – Agustus 1218
PendahuluAl-Afdal bin Salah ad-Din
Penerusal-Mu'azzam
Informasi pribadi
KelahiranJuni 1145
Kematian31 Agustus 1218 (umur 73)
Nama lengkap
Al-Malik al-Adil Sayf ad-Din Abu-Bakr Ahmad bin Najm ad-Din Ayyub
AyahNajm ad-Din Ayyub
AnakMalik Al-Kamil
Dayfa Khatun
Al-Mu'azzam Isa
Al-Awhad Ayyub
Al-Muzaffar Ghazi
Al-Ashraf Musa
As-Salih Ismail
AgamaIslam

Al-Adil I (bahasa Arab: العادل, dengan nama lengkap al-Malik al-Adil Sayf ad-Din Abu Bakar Ahmed bin Najm ad-Din Ayyub, bahasa Arab: الملك العادل سيف الدين أبو بكر بن أيوب,‎ artinya: "Ahmad, putra dari Najm ad-Din Ayyub, ayah dari Bakr, Raja yang Adil, Pedang Iman"; 1145-31 Agustus 1218) adalah yang Sultan Mesir dan Suriah keempat, sekaligus saudara laki-laki dari Salahuddin, yang mendirikan Kesultanan Mesir, dan Dinasti Ayyubiyah. Dia dikenal oleh Tentara Salib sebagai Saphadin (berasal dari miliknya laqab atau gelar kehormatan Sayf ad-Din, yang berarti "Pedang Iman"), sebuah nama yang masih dikenal di Dunia barat. Administrator dan penyelenggara yang berbakat dan efektif,[1] Al-Adil memberikan dukungan militer dan sipil yang penting untuk kampanye besar Salahuddin (contoh awal dari menteri perang yang hebat). Ia juga seorang jenderal dan ahli strategi yang cakap, dan berperan penting dalam transformasi Kekhalifahan Fatimiyah yang telah melemah menjadi Kesultanan Ayyubiyah di Mesir.

Al-Adil memiliki 16 putra dan beberapa putri. Nama-nama anak-anak yang masih hidup, yang diberikan dalam karya Kurdi sejarawan Abu'l Fida (yang merupakan Emir Ayyubiyah dari Hama), adalah sebagai berikut;

Masa muda

[sunting | sunting sumber]
Koin Al Adil Sayf al Din Abu Bakr Muhammad I. Sebagai Gubernur di Mesopotamia (1194-1199). Mint Mayafariqin. Tanggal 591 H (1194-1195 M).

Al-Adil adalah putra Najm ad-Din Ayyub, dia adalah anggota keluarga Kurdi [2] [3] Ayyubiyah dan adik dari Salahuddin. Ia lahir pada bulan Juni 1145, kemungkinan di Damaskus. Ia pertama kali meraih prestasi sebagai perwira di pasukan Nuruddin Zengi selama kampanye ketiga dan terakhir pamannya Shirkuh di Mesir (1168–1169); setelah kematian Nuruddin pada tahun 1174, Al-Adil memerintah Mesir atas nama saudaranya Salahuddin dan memobilisasi sumber daya negara yang luas untuk mendukung kampanye saudaranya di Suriah dan perangnya melawan Tentara Salib (1175–1183). Ia menjadi gubernur Aleppo (1183–1186) namun kembali memerintah Mesir selama Perang Salib Ketiga (1186–1192); sebagai gubernur provinsi utara Salahuddin (1192–1193), ia menumpas pemberontakan 'Izz Al-Din di Mosul setelah kematian Saladin (Maret 1193). Setelah Salahuddin meninggal, dia menjadi Gubernur Damaskus.

Pada tahun 1190, Raja Richard I dari Inggris berturut-turut mengusulkan untuk menikahkan adik perempuannya Joan dan keponakannya Eleanor, Pembantu Cantik dari Brittany dengan Al-Adil, namun keduanya sia-sia, karena Al-Adil tidak tertarik sama sekali dengan agama Kristen . [4] [5]

Kematian dan warisan

[sunting | sunting sumber]

Salah satu tujuan utama kebijakan luar negeri al-Adil adalah menghindari provokasi peluncuran Perang Salib baru. Namun, pada bulan September 1217 (Jumadil Akhir 612) Pasukan Salib baru turun di Acre. Al-Adil sama sekali tidak siap menghadapi serangan ini dan meskipun usianya sudah tujuh puluh dua tahun, dia buru-buru membawa pasukannya ke Palestina untuk menghadapi mereka. Namun kampanye militernya di Palestina sia-sia, dan pada bulan Agustus 1218 (Jumadil Awal 615) ia menerima kabar mengejutkan bahwa pasukan Tentara Salib Kedua telah mendarat di Mesir dan menyerang Damietta.[6] Ia jatuh sakit dan meninggal saat berkampanye (Agustus 1218) dan akhirnya kekuasaannya digantikan oleh putranya Malik Al-Kamil .

Pemerintahan Al Adil sangat menentukan dalam menentukan bentuk wilayah Ayyubiyah selama bertahun-tahun yang akan datang. Setelah dia, suksesi di Mesir dan gelar Sultan yang diidam-idamkan tetap berada pada garis keturunan laki-laki tertua dari penerusnya. Keturunannya juga menguasai benteng perbatasan penting Mayyafariqin di ujung timur laut wilayah Ayyubiyah. Di tempat lain, keturunan Salahuddin menguasai Aleppo, dan keluarga saudara laki-laki Al-Adil lainnya , Nur ad-Din Shahanshah, menguasai Baalbek dan Hama. Homs dikuasai oleh keturunan paman Al-Adil, Shirkuh . Damaskus menjadi fokus utama persaingan antara berbagai cabang keluarga, berpindah tangan beberapa kali sebelum pemerintahan Ayyubiyah berakhir.[7]

Lihat juga

[sunting | sunting sumber]

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ From Saladin to the Mongols: The Ayyubids of Damascus, 1193–1260 by R. Stephen Humphreys, SUNY Press 1977, p. 155
  2. ^ Humphreys, R. S. "AYYUBIDS", Encyclopædia Iranica; "AYYUBIDS (Ar. Banū Ayyūb), a Kurdish family who first became prominent as members of the Zangid military establishment in Syria in the mid-sixth/twelfth century."
  3. ^ Mazaheri, Mas‘ud Habibi; Gholami, Rahim. "Ayyūbids", Encyclopaedia Islamica; "Ayyūbids, a dynasty of Kurdish origin that ruled Egypt, Syria, the Jazīra and the Yemen in the 6th/12th and 7th/13th centuries."
  4. ^ A Bit of History WebSite
  5. ^ The Angevin Empire
  6. ^ From Saladin to the Mongols: The Ayyubids of Damascus, 1193–1260 by R. Stephen Humphreys, p. 160
  7. ^ Lane-Poole, Stanley,The Mohammedan Dynasties, Constable, London 1894 p.77
  • Nicolle, David (2008). The Second Crusade. Osprey Publishing. 
Al-Adil I
Lahir: Juni 1145 Meninggal: Agustus 1218
Gelar
Didahului oleh:
Al-Afdal bin Salah ad-Din
Emir Damaskus
1196 – Agustus 1218
Diteruskan oleh:
al-Mu'azzam
Didahului oleh:
al-Mansur Nasir al-Din Muhammad
Sultan Mesir
1200 – Agustus 1218
Diteruskan oleh:
al-Kamil