Abe no Seimei

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

This article may be expanded with text translated from the corresponding article in Japanese. (September 2016) Click [show] for important translation instructions.

Abe no Seimei

Abe Seimei.jpg

Abe no Seimei.
Nama Jepang
Kanji: 安倍 晴明
Hiragana: あべのせいめい
Katakana: アベノセイメイ

Abe no Seimei (安倍 晴明, Abe no Seimei) (921?-1005?) adalah seorang onmyōji, spesialis pemimpin onmyōdō selama pertengahan Periode Heian di Jepang. Ia merupakan figur legendaris dalam cerita rakyat Jepang dan telah digambarkan dalam beberapa cerita dan film.

Seimei bekerja sebagai onmyōji untuk kaisar dan pemerintahan Heian, memberi nasihat tentang cara yang benar secara spiritual untuk menangani masalah. Dia berdoa untuk kesejahteraan kaisar dan pemerintah serta memberi nasihat tentang berbagai masalah. Dia juga seorang astrolog dan memprediksi peristiwa astrologi. Dia menikmati kehidupan yang sangat panjang, bebas dari penyakit besar apa pun, yang berkontribusi pada kepercayaan populer bahwa dia memiliki kekuatan mistik.

Kuil Seimei, yang terletak di Kyoto, adalah kuil populer yang didedikasikan untuknya. Stasiun dan distrik kereta Abeno, di Osaka, kadang-kadang dikatakan dinamai menurut namanya, karena ini adalah salah satu lokasi tempat legenda lahir.


Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Seimei terekam dengan baik, dan ada sedikit pertanyaan tentang itu. Namun, segera setelah kematiannya, legenda muncul seperti yang mengelilingi Merlin. Banyak legenda Seimei awalnya ditulis dalam Konjaku Monogatarishū, dan pada periode Edo ada banyak cerita yang beredar yang berfokus pada tindakan heroiknya.

Silsilahnya tidak begitu jelas. Nenek moyangnya mungkin Abe no Masuki (安 倍 益 材), seorang Daizen-no-daibu (大 膳 大夫 "Tuan Meja Istana"), [3] atau Abe no Shunzai (安 倍 春 材), seorang Kokushi dari Awaji. [4] Kandidat lain adalah Abe no Miushi (阿 倍 御 主人), yang muncul sebagai Udaijin (右 大臣 "Menteri Hak") dalam The Tale of the Bamboo Cutter. [3] [4] Seimei mungkin juga merupakan keturunan Abe no Nakamaro sebagai Abe-no-Sukune-no-Seimei (安 倍 宿 禰 晴明), meskipun beberapa sumber lain mencatat namanya sebagai Abe-no-Asomi-no-Seimei (安 倍 朝臣 晴明), yang mengacu pada Abe-no-Asomi yang turun dari Abe no Miushi. Nama Sukune (宿 禰), melalui klan Abe, diambil dari Naniwa no Imiki (難 波 忌 寸, kemudian Naniwa no Sukune) dari marga Naniwa (難 波 氏), juga dikenal sebagai Naniwa no Kishi (難 波吉士), yang didirikan oleh Naniwa no Mitsuna (難 波 三綱, fl.). [5]

Menurut Anderson, [6] Abe no Seimei adalah keturunan penyair Abe no Nakamaro dan murid Kamo no Tadayuki (賀茂忠 行) dan Kamo no Yasunori, peramal abad ke-10 dari istana Heian. Ia menjadi penerus Kamo no Yasunori dalam astrologi dan ramalan, sementara putra Yasunori mengambil tanggung jawab yang lebih rendah untuk merancang kalender. [7] [8] Tugas Seimei termasuk menganalisis kejadian aneh, melakukan eksorsisme, menangkal roh jahat, dan melakukan berbagai ritual geomansi. Ia dikatakan sangat terampil dalam meramal jenis kelamin janin dan menemukan benda yang hilang. [2] Menurut Konjaku Monogatarishu, dia memprediksi dengan tepat pengunduran diri Kaisar Kazan berdasarkan pengamatannya terhadap fenomena langit.

Reputasi Seimei tumbuh cukup pesat sehingga, dari akhir abad ke-10, Onmyōryō, kementerian pemerintah onmyōdō, dikendalikan oleh klan Abe. Klan Kamo juga menjadi penjaga turun-temurun kalender. [9]

Simbol mistik dari bintang bersudut lima dengan jarak yang sama, disebut di Barat sebagai pentagram, dikenal di Jepang sebagai Seiman atau Segel Abe no Seimei. [10]

Menurut legenda, Abe no Seimei tidak sepenuhnya manusia. Ayahnya, Abe no Yasuna (安 倍 保 名), adalah manusia, tapi ibunya, Kuzunoha, adalah kitsune ("roh rubah"). [11] Pada usia yang sangat dini, tidak lebih dari lima tahun, dia diduga mampu memerintahkan oni yang lemah untuk melakukan perintahnya. Ibunya mempercayakan Seimei kepada Kamo no Tadayuki sehingga dia akan menjalani kehidupan manusia yang layak dan tidak menjadi jahat sendiri.

Periode Heian, terutama saat Seimei hidup, adalah masa damai. Banyak dari legenda berkisar pada serangkaian pertempuran magis dengan saingannya, Ashiya Doman (蘆 屋 道 満), yang sering mencoba mempermalukan Seimei sehingga dia bisa merebut posisinya. Satu cerita terkenal melibatkan Doman dan Seimei muda dalam duel ramalan untuk mengungkap isi kotak tertentu. Doman menyuruh orang lain memasukkan lima belas jeruk mandarin ke dalam kotak dan "meramalkan" bahwa ada lima belas jeruk di dalamnya. Seimei melihat melalui tipu muslihat, mengubah jeruk menjadi tikus, dan menyatakan bahwa lima belas tikus berada di dalam kotak. Saat tikus diturunkan, Doman kaget dan kalah.

Seimei juga terlibat dalam banyak cerita lainnya. Dia muncul sebagai karakter kecil di Heike Monogatari dan dikatakan bertanggung jawab untuk meramal lokasi Shuten-dōji, oni kuat yang konon dibunuh oleh Minamoto no Yorimitsu. [12] Dia kadang-kadang dikatakan sebagai onmyōji yang menemukan sifat asli Tamamo-no-Mae, meskipun waktu cerita Tamamo-no-Mae tidak bertepatan dengan masa hidup Seimei; Sumber lain menyebut tindakan itu dilakukan oleh seorang keturunan, Abe no Yasuchika. [13] [14] [15]