Abdullah bin Saba'

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Abdullah bin Saba'
KebangsaanYaman
Nama lain
  • Abdullah bin Saba' al-Himyari
  • Ibnu Saba'
  • Ibnu Saudah
  • Ibnu Wahb
  • Ibnu Harb
Dikenal atasMendirikan gerakan Saba'iyyah

Abdullah bin Saba' al-Himyari (bahasa Arab: عبد الله ابن سبأ الحميري‎) atau Ibnu Saba' (juga kadang-kadang disebut sebagai Ibnu Saudah, Ibnu Wahb, atau Ibnu Harb)[1] adalah tokoh abad ke-7 yang kontroversial dalam sejarah Islam dan sering dikaitkan dengan sekelompok pengikut yang disebut Saba'iyyah (bahasa Arab: سبئية).[2]

Menurut riwayat Sunni dan Syi'ah, Abdullah bin Saba' adalah seorang Yahudi Yaman yang berasal dari suku Himyar yang masuk Islam pada masa pemerintahan khalifah Utsman.[2][3] Disebabkan penghormatannya yang berlebihan terhadap Ali, ia secara tradisional dianggap sebagai sosok Ghulat yang pertama. Dalam catatan yang dikumpulkan oleh Saif bin Umar, Ibnu Saba' dan para pengikutnya (Saba'iyyah) dikatakan sebagai orang-orang yang mengajak penduduk Mesir untuk melawan Utsman dan bertanggung jawab terhadap perusakan pemukiman yang berada di dekat lokasi Pertempuran Unta.[4]

Sejarawan modern mempunyai pendapat yang berbeda-beda mengenai sosok historis Abdullah bin Saba' ini.[1] Beberapa sejarawan percaya bahwa Abdullah bin Saba' dan Ibnu Saudah adalah dua sosok yang berbeda (menurut pendapat Marshall Hodgson). Beberapa yang lainnya menggambarkannya sebagai sosok semi-fiktif atau bahkan sepenuhnya fiktif (Taha Hussein, Bernard Lewis, Wilferd Madelung, Leone Caetani, dan sejarawan Syi'ah).[5] Sejarawan lainnya seperti Israel Friedlander, Sabatino Moscati, dan sejarawan Sunni menegaskan keberadaannya.[5] Asal Yahudi-nya juga telah diperdebatkan. Beberapa sejarawan modern menyatakan bahwa Saif bin Umar mengarang riwayat tentang pembunuhan Utsman untuk "menghindarkan masyarakat Madinah dari perpecahan setelah insiden pembunuhan khalifah" dan menyatakan bahwa gerakan untuk mendukung Ali sebagai pengganti Muhammad belum ada pada zaman Utsman.[6] Dengan pengecualian Taha Hussein, sebagian besar penulis Sunni modern menegaskan keberadaan Ibnu Saba'.[7]

Historisitas[sunting | sunting sumber]

Menurut sumber-sumber Sunni dan Syiah tradisional, Abdullah bin Saba' adalah seorang Yahudi Yaman yang memeluk Islam.[2][3] Tetapi sejarawan modern berbeda pendapat mengenai pada historisitas Ibnu Saba. M.G.S. Hodgson meragukan bahwa Ibn Saba 'adalah seorang Yahudi, dan menyatakan bahwa Ibnu Saba' dan Ibnu Sauda 'harus dianggap sebagai dua sosok individu yang terpisah. Menurut Leone Caetani, Ibn Saba pada mulanya adalah pendukung murni politik Ali, "yang di sekitarnya generasi berikutnya membayangkan konspirasi keagamaan seperti yang dilakukan Abbasiyah". Taha Hussein dan Ali al-Wardi berpendapat bahwa Ibnu Saba 'adalah ciptaan propaganda Umayyah.

Namun, beberapa sejarawan menegaskan keberadaan Ibnu Saba 'atau para pengikutnya. Israel Friedlander menyimpulkan bahwa Ibnu Saba 'dan Saba'iyya memang benar-benar ada. Karyanya juga telah dibuktikan oleh Sabatino Moscati, Linda D. Lau, dan A. R. Armush juga menerima kisah Saif bin Umar dan peran Saba'iyyah pada Pertempuran Unta.

Mengenai kepercayaan agama Ibnu Saba, khususnya mengenai Saba'iyyah, W. F. Tucker mencatat bahwa keyakinan mereka lebih lengkap dan lebih baik dicatat dalam sumber-sumber yang ditujukan untuk heresiografi. Matti Musa menunjukkan bahwa Saba'iyyah sebagai sekte ghulat memang ada, mencatat bahwa pandangan mereka telah dipertimbangkan secara serius oleh para ahli heresi Sunni dan Syiah. Hodgson menyatakan bahwa ada kontradiksi dalam apa pandangan keagamaan yang berasal dari dirinya dan para pengikutnya, tetapi kita dapat berasumsi bahwa dia adalah pendiri atau pahlawan dari satu atau lebih sekte yang disebut Sabaʾiyyah, yang meninggikan posisi Ali.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Hodgson, M. G. S. (1960). "ʿAbd Allāh ibn Sabaʾ". Encyclopaedia of Islam. 1 (edisi ke-2nd). Brill Academic Publishers. hlm. 51. ISBN 90-04-08114-3. 
  2. ^ a b c Abd Allah b. Saba, M.G.S. Hodgson, The Encyclopaedia of Islam, Vol. I, ed. H. A. R. Gibb, J. H. Kramers, E. Levi-Provencal, J. Schacht, (Brill, 1986), 51.
  3. ^ a b Anthony, Sean (2011-11-25). The Caliph and the Heretic: Ibn Saba' and the Origins of Shi'ism. BRILL. hlm. 71. ISBN 9789004209305. Equally impressive, perhaps, is the sobriety with which Imami sources confirm the heresiarch's Jewish identity, as well as how salient this datum persists through the heresiographical literature, and this despite Sunni polemics against Shi'ism as being polluted by Judaic beliefs. Indeed, of all the components of Ibn al-Sawda's identity proffered by Sayf, that he was a Jew enjoys the broadest attestation elsewhere by far. 
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Landau
  5. ^ a b Tucker, William Frederick (2008). Mahdis and millenarians: Shī'ite extremists in early Muslim IraqAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Cambridge University Press. hlm. 10–12. ISBN 978-0-521-88384-9. 
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Moosa
  7. ^ Al-Samarrai, Qasim (2000-09-19), "Sayf ibn ʿUmar and ibn Sabaʾ: A new approach", dalam Tudor Parfitt, Israel and Ishmael: studies in Muslim-Jewish relations, Palgrave Macmillan, hlm. 52–58, ISBN 978-0-312-22228-4 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Tucker, William Frederick (2008). Mahdis and millenarians: Shī'ite extremists in early Muslim Iraq. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-88384-9. 
  • Halm, Heinz (2004-07-21). Shi'ismPerlu mendaftar (gratis). Edinburgh University Press. ISBN 978-0-7486-1888-0. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]