Xian (Taoisme)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Xian (Hanzi=仙/仚/僊; pinyin=xiān; w=hsien) merupakan sebuah kata (huruf/ karakter) China untuk menyebut seseorang yang mencapai pencerahan, diterjemahkan sebagai:

  • "abadi secara spiritual; transenden; manusia super; makhluk surgawi" (dalam filosofi dan kosmologi Daois/Taois)
  • "abadi secara fisik; manusia abadi; yang abadi; orang suci" (dalam agama dan panteon Daois)
  • "alkemis; orang yang berusaha menemukan obat keabadian; orang yang mempraktikkan teknik-teknik umur panjang" atau perluasannya "(secara kimia, pola makan, metode qigong) untuk mendapatkan keabadian" (dalam alkimia China)
  • "Penyihir; penyulap; shaman" (dalam mitologi Cina)
  • "jin; elf, peri; peri air" (dalam literatur China populer, 仙境 xian jing adalah "alam gaib", malaikat)
  • "orang suci yang tinggal di pegunungan tinggi; orang gunung; rahib; petapa" (etimologi rakyat untuk karakter 仙)
  • "abadi (bakat); manusia yang telah memenuhi; (keindahan) surgawi; menakjubkan; luar biasa" (modifikasi metafora)

Xian pengembangan tata bahasa dalam lingkup spiritual "keabadian; pencerahan", hingga fisikal "keabadian; umur panjang" termasuk metode-metode alkimia, meditasi pernapasan, dan T'ai chi ch'uan, dan "keabadian" berwujud serta melegenda.

Pola dasar xian digambarkan oleh Victor H. Mair.

Mereka tidak terpengaruh panas dan dingin, tidak tersentuh oleh elemen-elemen, dan dapat terbang, melayang ke atas dengan anggun. Mereka tinggal terpisah dari dunia manusia yang hiruk-pikuk, hidup dari udara dan embun, serta tidak gelisah seperti manusia biasa, dan mempunyai kulit halus serta wajah lugu seperti anak-anak. Kehidupan para transenden tidak membutuhkan daya usaha yang paling tepat digambarkan sebagai spontan. Mereka mengingatkan pada petapa dan orang suci India kuno yang disebut ṛṣi yang juga memiliki penggambaran yang sama.1994:376

Berdasarkan Kamus Digital Buddhisme, huruf xian (仙) dalam bahasa Sanskerta dapat berarti ṛṣi (resi "orang suci terinspirasi dalam Weda").

"Delapan Dewa Melintasi Laut"[1]

Kata xian[sunting | sunting sumber]

Kata majemuk bahasa China yang paling terkenal untuk kata xiān adalah Bāxiān (八仙 "Delapan Dewa"). Kata lain yang umum termasuk xiānrén (仙人 sennin dalam Bahasa Jepang, "Manusia abadi; transenden", (Xiānrén Dòng atau Gua Xianren), xiānrénzhăng (仙人掌 "telapak imortal; kaktus"), xiānnǚ (仙女 "wanita imortal; wanita langit; malaikat"), dan shénxiān (神仙 "para dewa dan imortal; imortal abadi"). Selain manusia, xiān juga dapat merujuk pada binatang supernatural. húlijīng 狐狸精 (lit. "roh rubah") "siluman rubah; rubah betina; nenek sihir; penyihir wanita" memiliki nama lain sebagai húxiān 狐仙 (lit. "imortal rubah").

Etimologi xiān masih tidak jelas. Sekitar 200 M Shiming, sebuah kamus bahasa China yang mencantumkan etimologi kata, mendefinisikan xiān (仙) sebagai "menjadi tua dan tidak meninggal," dan menjelaskannya sebagai seseorang yang qiān (遷 "pergi menuju") pegunungan."

Edward H. Schafer (1966:204) mendefinisikan xian sebagai "transenden, sylph (sesosok makhluk yang, melalui proses alkimia, oleh tubuh dan cara lain, telah mencapai tubuh yang diperbaharui atau mungkin abadi, mampu untuk terbang seperti seekor burung di atas kungkungan dunia material dasar menuju alam eter, dan menutrisi diri mereka dengan udara serta embun.)" Schafer mencatat xian berkaitan dengan xian 䙴 "membumbung naik", qian 遷 "memindahkan", dan xianxian 僊僊 "sebuah gerakan tarian yang mengepak-ngepak"; dan membandingkan kata yuren 羽人 "manusia bersayap; xian" dengan peri "sesosok peri atau makhluk supernatural dalam mitologi Persia" (Bahasa Persia pari dari par "bulu; sayap").

Dua hipotesa linguistik untuk etimologi xian adalah dari bahasa Arab dan bahasa Sino-Tibet. Wu dan Davis (1935:224) menduga sumbernya adalah jinn, atau jinni "jin" (dari bahasa Arab جني jinnī). "Kekuatan menakjubkan Hsien sangat mirip dengan jinni dari Kisah 1001 Malam sehingga membuat orang menjadi berpikir apakah kata Arab, jinn, mungkin berasal dari kata China Hsien." Kamus etimologi Axel Schuessler (2007:527) menduga bahwa Sino-Tibet menghubungkan antara xiān (China kuno *san atau *sen) "'Sesosok Imortal' … pria dan wanita yang memperoleh kekuatan supernatural; setelah meninggal mereka menjadi imortal dan makhluk suci yang dapat terbang di udara" dan bahasa Tibet gšen < g-syen "shaman, orang yang memiliki kemampuan supernatural, termasuk berkelanan di udara".

Karakter dan variasinya[sunting | sunting sumber]

Aksara xiān ditulis dengan tiga cara , , atau , yang mengombinasikan logografik "radikal" rén (人 atau 亻 "orang; manusia") dengan dua elemen "fonetik" (lihat Klasifikasi aksara Cina). Catatan tertua aksara xiān 僊 memiliki fonetik xiān ("bangkit; naik") dikarenakan imortal dapat "naik ke surga". (Dibandingkan dengan qiān 遷 "bergerak; transfer; berubah" mengombinasikan fonetik tersebut dengan motion radical.) Penulisan modern xiān yang umum adalah 仙, dan variasinya yang lebih jarang digunakan adalah 仚, keduanya memuat aksara fonetik shān (山 "gunung"). Untuk alaisa karakter, Schipper (1993:164) menginterpretasikan "'umat manusia dari gunung,' atau alternatifnya, 'manusia gunung.' Kedua penjelasan tersebut sesuai untuk makhluk ini: mereka menghuni pegunungan suci, dan menjadi perwujudan alam."

Shijing (220/3) mencatat kemunculan tertua aksara 僊, diduplikasi ulang sebagai xiānxiān (僊僊 "menari ringan; melompati; meloncat-loncat"), dan berima dengan qiān (遷). "Tetapi mereka minum terlalu banyak, Mereka menjadi bertingkah sesuka hati dan sembrono—Mereka meninggalkan kursi mereka, dan [遷] pergi ke tempat lain, Mereka terus [僊僊] berdansa dan berkelakar." (tr. James Legge)[1] Needham dan Wang (1956:134) menduga bahwa xian memiliki asal kata yang sama dengan wu 巫 tarian "shamanik". Paper (1995:55) menulis, "fungsi istilah xian dalam sebuah kalimat yang mendeskripsikan tarian menunjukkan pada tinggi lompatan. Semenjak "hidup untuk waktu yang lama" tidak memiliki relasi etimologikal dengan xian, pengertian itu kemungkinan ditambahkan pada masa-masa selanjutnya."

Tahun 121 M, Shuowen Jiezi, kamus aksara China pertama yang tergolong penting, tidak memasukkan 仙 kecuali dalam definisi untuk 偓佺 (Wo Quan "nama seorang imortal zaman kuno"). Ia mendefinisikan 僊 sebagai "hidup lama dan pergi" dan 仚 sebagai "penampilan seseorang di puncak gunung".

Referensi tekstual[sunting | sunting sumber]

Xian mengendarai naga[1]
Lukisan xian oleh Soga Shōhaku 曾我蕭白, ca. 1760.

Bagian ini menjelaskan secara kronologi mengenai bagaimana Bangsa China mendeskripsikan xian. Sementara teks-teksa awal seperti Zhuangzi, Chuci, dan Liezi mengiaskan xian dan pulau-pulau ajaib untuk mendeskripsikan keabadian spiritual, teks selanjutnya seperti Shenxian zhuan dan Baopuzi menggunakan istilah keabadian secara harafiah serta mendeskripsikan teknik alkimia esoterik China untuk memperpanjang umur secara fisik. Misalnya, teknik neidan (內丹 "alkimia dalam") meliputi pelatihan pernapasan taixi (胎息 "respirasi embrio"), meditasi, visualisasi, pelatihan seksual, dan olahraga Tao Yin (yang kemudian dikembangkan menjadi Qigong dan Taijiquan). Di lain pihak, teknik waidan (外丹 "alkimia luar") untuk keabadian meliputi resep alkimia, tanaman-tanaman ajaib, mineral-mineral langka, obat-obatan herbal, jamu, dan teknik diet seperti inedia.

Representasi paling awal dari Xian, tertanggal dari Dinasti Han, menggambarkan mereka terbang dengan sayap-sayap berbulu (kata yuren 羽人 "manusia bersayap" selanjutnya diartikan sebagai "Taois") atau mengendarai naga. Dalam kesenian China, xian sering dilukiskan bersama dengan simbol-simbol keabadian seperti naga, burung jenjang, rubah, rusa putih, pohon pinus, persik, dan jamur.

Disamping naskah-naskah utama tersebut, naskah-naskah lain menggunakan berbagai variasi tulisan xian. Xian (仙) muncul pada Chunqiu Fanlu, Fengsu Tongyi, Qian fu lun, Fayan, dan Shenjian; xian (僊) muncul dalam Caizhong langji, Fengsu Tongyi, Guanzi, dan Shenjian.

Zhuangzi[sunting | sunting sumber]

"Bab Luar" dari Zhuangzi (莊子 "[Buku] Guru Zhuang") dari sekitar abad ke 3 SM menggunakan aksara kuno xian 僊. Bab 11 memiliki sebuah cerita mengenai "Yun Jiang" (雲 將)  dan "Hong Meng" (鴻濛) yang menggunakan xianxian dari Shijing ("menari; melompat"):

Hong Meng berkata , "Jika engkau bingung atas jaring-jaring Surga yang konstan dan merusak wujud sejadi segala sesuatu, maka Surga Gelap tidak akan dapat terpenuhi. Malahan, binatang-binatang liar akan terberai dari kawanan mereka, burung-burung akan menjerit sepanjang malam, bencana akan datang pada rerumputan dan pepohonan, kemalangan akan menggapai bahkan hingga ke serangga. Ah, ini adalah kesalahan manusia yang 'memerintah'!"
"Jadi apa yang harus aku lakukan?" tanya Yun Jiang.
"Ah," kata Hong Meng, "engkau telah bertindak terlampau jauh! [僊僊] Naik, naik, arahkan dirimu dan pergi!"
Yun Jiang berkata, "Tuan Surgawi, sangat sulit bagiku untuk bertemu dengan dirimu—aku memohon sepatah kata nasihat!"
"Baiklah, maka—pikiran‑terpelihara!" kata Hong Meng. "Engkau hanya perlu beristirahat tak berbuat apa-apa dan segala sesuatu akan bertransformasi sendiri. Hancurkan wujud dan tubuhmu, lepaskan pendengaran dan penglihatan, lupakan bahwa dirimu adalah salah satu di antara yang lain, dan engkau dapat bersatu dengan persatuan agung yang dalam dan tanpa ikatan. Singkirkan pikiran, endapkan jiwa, menjadi kosong dan tak berjiwa, dan sepuluh ribu hal satu demi satu akan kembali ke akar—kembali ke akar dan tidak tahu mengapa. Kekacauan yang gelap dan tak dapat dibedakan—hingga ke akhir hidup, tak ada yang akan dapat meninggalkannya. Tetapi jika engkau mencoba untuk mengetahuinya, engkau telah pergi darinya. Jangan bertanya apa namanya, jangan mencoba untuk mengamati wujudnya. Segala sesuatu yang hidup secara alamiah akan berakhir pada diri mereka sendiri."
Yun Jiang berkata, "Tuan Surgawi telah memberkahiku dengan Kebajikan ini, ajarilah diriku dalam Ketenangan ini. Aku telah mencarinya seumur hidupku, dan sekarang akhirnya aku memperolehnya!" Ia membungkukkan kepalanya dua kali, berdiri, kemudian beranjak pergi. (11, tr. Burton Watson 1968:122-3)

Bab 12 menggunakan xian saat Kaisar legendaris Yao mendeskripsikan seorang shengren (聖 人 "nabi").

Nabi sejati hanya sedikit beristirahat, sedikit memakan makanannya, seekor burung terbang yang tidak meninggalkan jejak di belakangnya. Saat dunia memperoleh Jalan, ia bergabung dengan paduan suara bersama seluruh alam. Saat dunia tidak memiliki Jalan, ia memupuk Kebajikannya dan mengundurkan diri dalam ketenangan. Dan setelah seribu tahun, jika ia lelah pada dunia, ia akan meninggalkannya dan [上] naik menjadi [僊] imortal, mengendarai awan-awan putih menuju perkampungan Dewa. (12, tr. Watson 1968:130)

Beberapa bagian Zhuangzi juga menggunakan penggambaran xian meskipun tidak menampilkan aksaranya, seperti terbang di awan-awan, untuk menggambarkan setiap individu yang berkekuatan super. Misalnya, Bab 1 dari ""Bab Dalam" yang berasal dari sekitar abad ke-3 SM memiliki dua penggambaran. Yang pertama adalah penggambaran Liezi di bawah ini.

Lieh Tzu dapat mengendarai angin dan berkelana dengan kemampuan yang hebat, tetapi setelah 15 hari ia kembali ke bumi. Sejauh pencarian keberuntungan, ia tidak resah dan gelisah. Ia tidak lagi perlu, tetapi ia masih tergantung pada sesuatu untuk berkelana. Jika ia hanya mengendarai kebenaran dari Surga dan Bumi, mengendarai perubahan dari enam napas, dan berkelana melewati yang tak terbatas, maka apa yang membuatnya tergantung? Maka aku berkata, Manusia Sempurna tidak memiliki diri; Manusia Suci tidak memiliki jasa; Orang Bijak tridak memiliki ketenaran. (1, tr. Watson 1968:32)

Yang kedua adalah deskripsi mengenai shenren (神人 "manusia ilahi").

Ia berkata bahwa ada Manusia Suci yang hidup di Gunung Ku-she yang sangat jauh [姑射], yang berkulit seperti es atau salju, dan lembut dan pemalu seperti gadis muda. Ia tidak memakan kelima jenis bebijian pokok, tetapi menghisap udara, meminum embun, mendaki awan dan kabut, mengendarai seekor naga terbang, dan berkelana menjelajahi empat samudra. Dengan memusatkan jiwanya, ia dapat melindungi makhluk-makhluk dari penyakit dan wabah dan membuat panen berkelimpahan. (1, tr. Watson 1968:33)

Penulis Zhuangzi memiliki pandangan mengenai kehidupan dan kematian, memandang keduanya sebagai aspek yang saling melengkapi dari perubahan alamiah. Hal ini merupakan antitesis dari keabadian fisik (changshengbulao 長生不老 "hidup selamanya dan tidak pernah tua") yang dicari oleh para alkimia Taoisme pada masa-masa selanjutnya. Menganggap kalimat terkenal mengenai menerima kematian ini.

Istri Chuang Tzu meninggal. Saat Hui Tzu datang untuk mengucapkan duka citanya, ia menemukan Chuang Tzu duduk dengan menggeletak, mengetuk sebuah bak dan bernyanyi. "Engkau tinggal bersamanya, ia memberimu anak dan menjadi tua," kata Hui Tzu. "Maka cukup sederhana untuk tidak menangisi kematiannya. Tetapi kelakuan mengetuk bak dan bernyanyi seperti ini tidakkah terlalu jauh?"
Chuang Tzu berkata, "Engkau salah. Saat ia baru meninggal, apakah kamu tidak berpikir aku berduka sebagaimana orang-orang pada umumnya? Tetapi aku melihat ke masa ia baru lahir dan sebelum ia lahir. Tidak hanya masa sebelum ia lahir, tetapi pada masa ia belum memiliki tubuh. Tidak hanya masa saat ia belum memiliki tubuh, tetapi masa sebelum ia memiliki jiwa. Di tengah-tengah keajaiban dan misteri yang campur-aduk, terjadi perubahan dan ia memperoleh jiwa. Perubahan lain dan ia memiliki tubuh. Perubahan lain dan ia terlahir. Sekarang terjadi perubahan lain dan ia meninggal. Hal ini hanya seperti perubahan keempat musim, semi, panas, gugur, dingin."
"Sekarang ia akan berbaring damai di tempat yang luas. Jika aku terisak dan menangisi kepergiannya, hal tersebut akan membuatku terlihat tidak mengerti apa-apa mengenai nasib. Maka aku berhenti. (18, tr. Watson 1968:191–2)

Alan Fox menjelaskan anekdot mengenai istri Zhuangzi ini.

Banyak penjelasan dapat dihasilkan dari kisah ini, tetapi tampaknya kematian dipandang sebagai sebuah bagian alamiah dari surut dan mengalirnya perubahan-perubahan yang merupakan pergerakan dari Tao. Menangisi kematian, atau takut akan kematiannya sendiri, untuk masalah itu, adalah sama dengan mengevaluasi semena-mena apa yang tidak dapat dihindari. Tentu saja, bacaan ini memiliki kesan ironis karena kenyataannya banyak tradisi Taoisme yang mencari umur panjang dan keabadian menggunakan model dasar Zhuangzi. (1995:100)

Chuci[sunting | sunting sumber]

Sebuah kolam kecil pada Kuil Lima Imortal di Guangzhou konon berasal dari "jejak kaki sesosok xian"

Antologi puisi Chuci (楚辭 "Lirik Chu") dari abad ketiga hingga dua SM mencantumkan xian 仙 sekali dan xian 僊 dua kali. Hal tersebut menunjukkan teks tersebut memiliki sumber yang berbeda. Ketiganya menyebutkan sesosok xian legendaris bernama Chi Song (赤松 "Pinus Merah]]", lihat Kohn 1993:142–4) dan Wang Qiao (王僑, atau Zi Qiao 子僑). Pada biografi orang suci Taoisme yang disusun selanjutnya, Chi Song adalah Penguasa Hujan dibawah perintah Shennong, penemu agrikultur yang legendaris; dan Wang Qiao adalah putra dari Raja Ling dari Zhou (r. 571–545 BCE), yang melarikan diri dari burung raksasa, menjadi imortal, dan tidak pernah terlihat lagi.

Puisi "Yuan You" (遠遊 "Perjalanan Sangat Jauh") mendeskripsikan sebuah perjalanan spiritual menuju alam para dewa dan imortal, beberapa kali dijadikan referensi dalam mitologi dan teknik-teknik Taoisme.

Rohku melesat pergi dan tidak kembali lagi padaku,
Dan tubuhku, ditinggalkan tak berpenghuni, menjadi layu dan tak berkehidupan.
Kemudian aku melihat ke dalam diriku sendiri untuk memperkuat ketetapan hati,
Dan mencari untuk belajar dari mana roh utama muncul.
Dalam kekosongan dan keheningan aku menemukan ketenangan;
Dalam kelambanan yang tenang aku mengumpulkan kepuasan sejati.
Aku mendengar bagaimana Pinus Merah telah menyapu debu dunia hingga bersih:
Aku akan membentuk diriku seturut pola yang ia tinggalkan untukku.
Aku menghormati kekuatan menakjubkan Sang Murni [真人],
Dan mereka yang pada masa-masa lampau telah menjadi Xian [仙].
Mereka berangkat dalam aliran perubahan dan menghilang dari pandangan manusia,
Meninggalkan sebuah nama yang terkenal yang abadi di belakang mereka. (tr. Hawkes 1985:194)

"Xi shi" (惜誓 "Kesedihan atas Kesetiaan yang Dikhianati") menyerupai "Yuan You", dan keduanya merefleksikan ide Taoisme dari Dinasti Han. "Meskipun temanya tidak asli," kata Hawkes (1985:239), "ini mendeskripsikan perjalanan udara, ditulis pada masa sebelum ada pesawat terbang, sangat ,menggembirakan dan lumayan impresif."

Kami menatap ke bawah pada Wilqayah Tengah [China] bersama dengan penduduknya yang banyak sekali
Saat kami beristirahat di atas angin puyuh, hanyut secara acak.
Dengan cara ini kami datang ke ladang Shao-yuan:
Di sana, bersama dengan para terberkati lainnya, ada Pinus Merah dan Wang Qiao.
Kedua guru memainkan sitar dengan nada yang harmonis sempurna:
Aku menyanyikan udara Qing Shang karena permainan mereka.
Dalam ketenangan dan kenikmatan sepi,
Perlahan aku mengambang, menghirup semua esensi.
Tetapi kemudian aku berpikir bahwa kehidupan abadi [僊] dari yang terberkati,
Tidaklah senilai dibandingkan pengorbananku pulang ke rumah. (tr. Hawkes 1985:240)

"Ai shi ming" (哀時命 "Ratapan Masa Takdir") mendeskripsikan sebuah perjalanan udara yang menyerupai dua puisi sebelumnya.

Jauh dan terlantar, tanpa memiliki harapan untuk kembali:
Dengan sedih aku menatap di kejauhan, pada dataran yang kosong.
Di bawah, aku memancing pada sebuah sungai kecil di lembah;
Di atas, aku mencari [僊] para petapa suci.
Aku menjalin pertemanan dengan Pinus Merah;
Aku bergabung dengan Wang Qiao sebagai temannya. Kami mengutus Xiao Yang ke depan untuk memandu kami;
Harimau Putih berlari maju-mundur untuk melayani.
Melayang di atas awan dan kabut, kami memasuki keremang-remangan surga;
Mengendarai rusa putih kami berkejaran dan bersenang-senang. tr. Hawkes 1985:266)

"Li Sao" (離騷 "Saat Menghadapi Masalah"), puisi Chuci yang paling terkenal, biasanya diintepretasikan sebagai penggambaran penerbangan gembira dan teknik trance para shaman China. Ketiga puisi di atas adalah variasi yang mendekripsikan xian Taoisme.

Beberapa puisi Chuci yang lain menyebutkan imortal yang sinonim dengan xian. Misalnya, "Shou zhi" (守志 "Menjaga Keputusan), menggunakan zhenren (真人 "manusia sejati", tr. "Yang Murni" dalam "Yuan You"). Komentar pendahuluan dari Wang Yi menyebutkan zhen xianren (真仙人 "manusia imortal sejati").

Aku mengunjungi Fu Yue, mengendarai seekor naga,
Bergabung dalam pernikahan dengan Gadis Penenun,
Mengangkat Jaring Surga untuk menangkap kejahatan,
Menarik Busur Surga untuk memanah keburukan,
Mengikuti para Imortal [真人] yang berkibar-kibar di langit,
Memakan Esensi Utama untuk memperpanjang hidupku. (tr. Hawkes 1985:318)

Liezi[sunting | sunting sumber]

Shenxian zhuan[sunting | sunting sumber]

Baopuzi[sunting | sunting sumber]

Zhong Lü Chuan Dao Ji[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Werner, E. T. C. (1922). Myths & Legends of China. New York: George G. Harrap & Co. Ltd. Diakses 2007-03-14.  (Project Gutenberg eText 15250)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Akahori, Akira. 1989. "Drug Taking and Immortality", in Taoist Meditation and Longevity Techniques, ed. Livia Kohn. Ann Arbor: University of Michigan, pp. 73–98. ISBN 0-89264-084-7.
  • Blofeld, John. 1978. Taoism: The Road to Immortality. Boston: Shambhala. ISBN 1-57062-589-1.
  • Campany, Robert Ford. 2002. To Live As Long As Heaven and Earth: Ge Hong’s Traditions of Divine Transcendents. Berkeley: University of California Press, pp. 18–31, 52–60 and 75–78. ISBN 0-520-23034-5.
  • DeWoskin, Kenneth. 1990. "Xian Descended: Narrating Xian among Mortals." Taoist Resources 1.2:21–27.
  • Fox, Alan. Zhuangzi, in Great Thinkers of the Eastern World, Ian P. McGreal ed., HarperCollins Publishers, 1995, 99–103.
  • Hawkes, David, tr. 1985. The Songs of the South: An Anthology of Ancient Chinese Poems by Qu Yuan and Other Poets. Penguin Books. ISBN 0-14-044375-4.
  • Hsi, Lai. 2001. The Sexual Teachings of the White Tigress: Secrets of the Female Taoist Masters. Rochester, Vermont: Destiny Books, pp. 48. ISBN 0-89281-868-9.
  • Hsi, Lai. 2002. The Sexual Teachings of the Jade Dragon: Taoist Methods for Male Sexual Revitalization. Rochester, Vermont: Destiny Books. pp. 99–100. ISBN 0-89281-963-4.
  • Kohn, Livia. 1993. The Taoist Experience: an anthology. Albany: State University of New York Press. ISBN 0-7914-1579-1.
  • Komjathy, Louis. 2004. Daoist Texts in Translation.
  • Mair, Victor H. 1994. Wandering on the Way: early Taoist tales and parables of Chuang Tzu. New York: Bantam. ISBN 0-553-37406-0.
  • Needham, Joseph and Wang Ling. 1954. Science and Civilisation in China, vol. 2. Cambridge University Press.
  • Paper, Jordan D. 1995. The Spirits Are Drunk: Comparative Approaches to Chinese Religion. State University of New York Press.
  • Robinet, Isabel. 1986. "The Taoist Immortal: Jesters of Light and Shadow, Heaven and Earth". Journal of Chinese Religions 13/14:87–106.
  • Schafer, Edward H. (1966), "Thoughts about a Students' Dictionary of Classical Chinese," Monumenta Serica 25: 197-206.
  • Schipper, Kristofer. 1993. The Taoist Body. Berkeley: University of California. ISBN 0-520-08224-9.
  • Schuessler, Axel. 2007. ABC Etymological Dictionary of Old Chinese. Honolulu: University of Hawaii Press. ISBN 0-8248-1111-9.
  • Watson, Burton, tr. 1968. The Complete works of Chuang Tzu. New York: Columbia University Press. ISBN 0-231-03147-5.
  • Welch, Holmes. 1957. Taoism: The Parting of the Way. Boston: Beacon Press. ISBN 0-8070-5973-0.
  • Wong, Eva. 2000. The Tao of Health, Longevity, and Immortality: The Teachings of Immortals Chung and Lü. Boston: Shambhala.
  • Wu Lu-ch’iang and Tenney L. Davis. 1935. "An Ancient Chinese Alchemical Classic. Ko Hung on the Gold Medicine and on the Yellow and the White]", Proceedings of the American Academy of Arts and Sciences 70:221-84.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]