Turi, Lamongan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Turi
—  Kecamatan  —
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Timur
Kabupaten Lamongan
Pemerintahan
 • Camat Muhammad Khozin
Luas 48,69 km&sup2
Jumlah penduduk 51.362 jiwa
Kepadatan 1.055 jiwa/km&sup2

Turi adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa Timur, Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Turi awalnya berpusat di suatu desa bernama "Turi", yang letaknya sekitar 4-5 km ke arah utara dari Kruwul. Karena sesuatu hal dipindah ke Kruwul yang terletak di Desa Sukoanyar, Dukuh Kruwul, orang sering menyebutnya Kruwul. Kruwul berarti pating kruwel atau serba ngumpul. Tujuan pemindahan lokasi ibu kota ini supaya kecamatan ini mudah untuk berkembang karena lokasinya terletak di jalan raya Jakarta-Surabaya, tepatnya diapit sebelah barat kota Bojonegoro (jalur tengah) dan kota Tuban (jalur pantura) dan sebelah timur kota Gresik.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Turi merupakan salah satu Kecamatan dari 27 Kecamatan yang berada di Kabupaten Lamongan yang letak geografis Kecamatan Turi disebelah barat ibukota Kabupaten Lamongan dengan jarak orbitasi 5 Km dari ibukota Lamongan yang dilalui jalan raya Surabaya – Jakarta. Secara astronomis, Kecamatan Turi terletak pada posisi 7°01'30" LS - 7°06'30" LS dan 112°20'30" BT – 112°26'00" BT. Secara Geografis,batas-batas wilayah Kecamatan Turi meliputi:

Utara Kecamatan Kalitengah
Selatan Kecamatan Lamongan
Barat Kecamatan Sukodadi
Timur Kecamatan Deket

Kecamatan Turi terdiri dari 19 desa dengan tata tuna tanah sebagai berikut:

  • Tanah sawah seluas : 3.870,5 Ha.
  • Tanah tegal seluas : 478,1 Ha.
  • Tanah pekarangan seluas : 481,07 Ha.
  • Tanah hutan negara : - Ha.
  • Tanah lain-lain seluas : 39,343 Ha.

Topografi[sunting | sunting sumber]

Rata-rata tanah di kecamatan Turi adalah tanah datar, dengan struktur tanah ;

  • Alovial : 100 %
  • Gromosol : 0 %
  • Mediteron : 0 %

Hidrogeologi[sunting | sunting sumber]

Kedalaman air tanah rata-rata 0 – 20 meter dari permukaan tanah.

Klimatologi[sunting | sunting sumber]

Beriklim tropis dengan dua musim, musim kemarau bulan April sampai dengan bulan September dan musim penghujan pada bulan Oktober sampai dengan bulan Maret dengan suhu ± 25 – 32 º C.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Camat-camat yang pernah menjabat antara lain, adalah:

  • Soedarman (1960-an), ........,
  • Sakrip Haryo Malik (1969-an), ..........,
  • Bonawi (2001 - 2005)
  • Gunadi,S.Sos,M.si ( )
  • DRS. M.KHOZIN (2008 - 2012)
  • "Edy Yunan Achmadi, SSTP. M.Si (2012 - Sekarang)

Adapun personel pejabat kecamatan Turi Sekarang:

  • Camat : Edy Yunan Achmadi, SSTP. M.Si
  • Sekretaris Camat : Nur Salim, SH. MM
  • Kasubag Umum : Hariyanto
  • Kasubag Keuangan : Swisty Riyantini, SE
  • Kasi Trantib : Umar Hasan, S.Sos
  • Kasi Pemerintahan : Sujak, S.Sos
  • Kasi Ekonomi & Pembangunan : Kabul, SE, MM
  • Kasi PMD : Ana Azemi, SE

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

  • Layanan Kependudukan seperti KTP/KK
  • Layanan Perizinan, yaitu Izin Mendirikan Bangunan, izin HO, izin Giling, izin Keramaian.
  • Layanan Rekomendasi Surat Keterangan Catatan Kepolisian, rekomendasi kredit perbankan dan legalisasi surat-surat keterangan yang dibutuhkan masyarakat Kecamatan Turi.
  • Layanan Kesehatan dengan jumlah dokter 2 orang dokter umum, 1 orang dokter gigi, 12 Bidan, 7 Perawat dengan fasilitas rawat inap rawat jalan gigi, kulit, Flu/ISPA, Diare dan TBC/KP dengan alamat
  • Sarana Pendidikan:
  1. Sekolah Dasar sebanyak 24 unit
  2. Madrasah Ibtidaiyah sebanyak 29 unit
  3. Sekolah Menengah Pertamasebanyak 3 Unit
  4. Madrasah Tsanawiyah sebanyak 5 unit
  5. Sekolah Menengah Atas sebanyak 1 unit
  6. Madrasah Aliyah sebanyak 4 unit
  7. Pondok Pesantren sebanyak 5 Unit
  • Sarana Perekonomian:
  1. KUD 1 unit
  2. Pasar desa 2 unit

Produk unggulan[sunting | sunting sumber]

  • Produksi pertanian meliputi padi 5,663 ton/ha. Produksi perikanan meliputi :
  1. Ikan Bandeng dengan produksi 750 - 800 Kg./Ha.
  2. Ikan Tombro dengan produksi 350 - 400 Kg./Ha.
  3. ikan lele dengan produksi 15 - 20 Ton/ha.
  4. Udang Windu poly cultur dengan produksi 150 Kg./Ha.
  5. Ikan Mujair Nila dengan produksi 800 Kg. – 1.000 Kg/Ha.
  • Kelompok Peternak Itik
  • Home industri dengan produksi :
  1. Tas Plastik diproduksi 360.000 buah per tahun
  2. Kerajinan Tas yang terbuat dari bahan CCI, Tempel dan Kadud diproduksi 6.720 buah per tahun
  3. Telur Asin dengan produksi pembuatan telur asin rata-rata setiap bulan menghasilkan 7.500 butir

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  • Trimo Sumodiwiryo (Penggali Sejarah Kota Lamongan). Ia adalah guru dari zaman Belanda, Republik (merdeka) sampai pensiun sebagai Penilik Sekolah di Kecamatan Sukodadi dan Kecamatan Sekaran. Ia juga sebagai salah satu penduduk yang mempunyai kepedulian terhadap kota kabupaten Lamongan. Pembuat lambang kota kabupaten Lamongan (1967-an). Penulis sejarah kota kabupaten Lamongan. Ironisnya, beliau wafat persis saat semua penduduk kabupaten Lamongan merayakan hari jadi kabupaten Lamongan.