Tengguli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Trengguli)
Langsung ke: navigasi, cari
?Tengguli
Tengguli sedang berbunga
Tengguli sedang berbunga
Status konservasi
Tidak dievaluasi (IUCN 3.1)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Upakelas: Rosidae
(tidak termasuk) Eurosids I
Ordo: Fabales
Famili: Fabaceae
Upafamili: Caesalpinioideae
Bangsa: Cassieae
Upabangsa: Cassiinae
Genus: Cassia
Spesies: C. fistula
Nama binomial
Cassia fistula
L., 1753[1]
Sinonim
  • Bactyrilobium fistula Willd.
  • Cassia bonplandiana DC.
  • Cassia excelsa Kunth
  • Cassia fistuloides Collad.
  • Cassia rhombifolia Roxb
  • Cathartocarpus fistula Pers.

Sumber: The Plant List[2].

Tengguli[3], trengguli atau kayu raja (Cassia fistula) adalah tumbuhan di dalam keluarga Fabaceae, anak suku Caesalpinioidea. Berbunga kuning cerah dan indah, tengguli banyak ditanam sebagai pohon hias dan juga tanaman obat tradisional. Tanaman ini tumbuh secara alami di Asia Selatan dan Asia Tenggara, namun kini menyebar luas ke pelbagai negeri tropis. Bunganya merupakan bunga nasional Thailand.

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Pelat botani menurut Blanco

Pohon yang menggugurkan daun, tinggi 10 hingga 20 m [4] dengan batang bebas cabang sekitar 5 m. Tajuk melebar menyebar. Pepagan berwarna abu-abu pucat dan halus ketika muda, menjadi cokelat gelap dan kasar ketika menua.[5]

Daun-daun tersusun berseling, majemuk menyirip genap, panjang 30-40 cm. Anak daun 3-8 pasang, bundar telur memanjang, berambut pendek, sisi bawahnya hijau biru 6-20 cm × 3,5-9 cm. Perbungaan berupa tandan terminal yang menggantung, 15-40 cm panjangnya, berbunga banyak, tidak rapat. Bunga-bunga berbau enak; kelopaknya berbagi-5 dalam; mahkota 2-3,5 cm panjangnya, kuning cerah. Tiga tangkai sari yang terbawah berbentuk-S, lebih panjang daripada yang lainnya.[4]

Buah polong bulat torak, 20-45 cm × 1,5 cm, menggantung, hitam dan tidak memecah ketika tua, dalamnya terbagi oleh sekat-sekat menjadi ruang-ruang berbiji-1[4]. Biji pipih kecokelatan, terletak melintang dalam ruang, 25-100 butir per polong, diantarai oleh sekat dan sejenis daging buah yang lengket berwarna cokelat kehitaman[4][5].

Ekologi dan agihan[sunting | sunting sumber]

Ranting dan daun

Tengguli biasa didapati di lingkungan hutan gugur daun tropika[5] dan juga hutan-hutan jati. Pohon ini dilaporkan tahan terhadap naungan menengah, tahan kekeringan, dapat menolerir curah hujan antara 480-2.720 mm pertahun, temperatur tahunan antara 18-29°C dan pH tanah antara 5,5-8,7[5].

Tengguli menyebar alami mulai dari Pakistan selatan di barat, India, Srilangka di selatan, terus ke timur melalui Burma hingga ke Thailand. Tengguli ditemukan tumbuh liar di banyak tempat Indonesia; tanaman ini juga diintroduksi ke Australia, Ghana, Mesir, Meksiko, dan Zimbabwe.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Bahan obat[sunting | sunting sumber]

Close up bunga

Tengguli banyak ditanam karena kegunaannya dalam pengobatan, selain karena bunganya yang indah. Polong yang masak dan biji-bijinya digunakan sebagai obat urus-urus (laksativa); begitu pula bunga, daun-daun dan kulit akarnya, meski dengan kekuatan yang lebih rendah.[6] Air rebusan akar tengguli digunakan untuk membersihkan luka dan bisul. Pepagannya digunakan di Jawa dan India untuk mengatasi penyakit kulit, sementara daun-daunnya di Filipina dipakai untuk menyembuhkan sakit kulit akibat jamur. Di India, akarnya dipakai untuk mengobati demam. Tengguli juga digunakan di Panama untuk mengobati kencing manis.[6]

Polong yang masak

Dalam pengobatan modern, daging buah tengguli yang kehitam-hitaman kadang kala dipakai sebagai laksativa menengah[6]. Simplisia (bahan obat dasar) dari buah tengguli ini dikenal sebagai Fistulae Fructus (Buah Trengguli)[7], dan setidaknya di masa lalu, dimasukkan sebagai salah satu simplisia yang wajib tersedia di apotik[8]. Daging buah ini terutama mengandung hidroksimetil antrakinon, yang berkhasiat sebagai pencahar; dan juga gula, pektin, lendir, minyak atsiri yang berbau seperti madu[7].

Bahan penyamak[sunting | sunting sumber]

Polong yang dibuka, memperlihatkan daging buah yang kehitaman dan bijinya

Pepagan tengguli juga menghasilkan zat penyamak (tanin), yang dalam penggunaannya di perusahaan penyamakan kulit biasanya dicampur dengan pepagan pilang (Acacia leucophloea). Tanin dan bahan-bahan lain dari pepagan tengguli dapat membentuk asam, sehingga dapat menyamak dengan cepat. Hasilnya adalah kulit dengan mutu yang baik berwarna kuning muda; sebagai bahan pembuatan sepatu, atau pakaian kuda.[9] Kadar tanin pada pepagan tengguli ini berkisar antara 12-18%[10].

Kayu[sunting | sunting sumber]

Tengguli menghasilkan kayu perkakas yang bermutu baik, awet dan kuat; meskipun jarang yang panjang ukurannya. Kayu ini padat, berat dan keras; kuning pucat hingga kemerah-merahan pada yang tua, kayu terasnya kelabu kehitam-hitaman. Disebutkan bahwa serat-serat kayu tengguli ini kasar atau agak kasar; kekuatannya termasuk kelas kuat II dan kelas awet II.[9]

Sifat-sifat ini sedikit banyak mirip dengan kayu trengguli wanggang (C. javanica) yang berkerabat. Trengguli wanggang, atau juga disebut bobondelan, menghasilkan kayu berbobot ringan hingga berat, dengan densitas berkisar antara 400-875 kg/m³; keras dan kuat, kayu terasnya berwarna kekuningan, kemerahan, hingga jingga-cokelat pucat bila lama kena udara. Kayu ini dapat dikeringkan dengan hasil baik, dengan hanya sedikit susut tanpa mengalami kerusakan yang berarti.[11]

Nama-nama lain[sunting | sunting sumber]

Di tanah air, tumbuhan ini dikenal dengan banyak nama:

Nama-nama mancanegara, antara lain:

Jenis serupa[sunting | sunting sumber]

Trengguli wanggang (C. javanica), juga dikenal sebagai bobondelan, memiliki buah dan perawakan pohon yang serupa. Perbedaan yang menyolok adalah pada bunganya yang memiliki mahkota merah tua hingga merah keputihan (C. fistula berwarna kuning), dan kelopak merah tua atau cokelat merah (C. fistula: hijau). Buah trengguli wanggang tidak memiliki daging buah yang cokelat kehitaman dan lengket, namun daging buah itu serupa gabus yang kering. Daun penumpu pada C. javanica berbentuk setengah bulan sabit, sedangkan pada C. fistula serupa paku.[4]

Trivia[sunting | sunting sumber]

Nama warna tengguli (cokelat merah tua) dipakai dengan merujuk pada warna daging buah tengguli ini.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Linne, Carl von, & Lars Salvius. 1753. Caroli Linnaei ... Species plantarum :exhibentes plantas rite cognitas, ad genera relatas, cum differentiis specificis, ... Tomus I:377. Holmiae :Impensis Laurentii Salvii, 1753.
  2. ^ The Plant List: Cassia fistula L.
  3. ^ Kamus Besar Bahasa Indonesia: tengguli
  4. ^ a b c d e van Steenis, C.G.G.J. 1981. Flora, untuk sekolah di Indonesia. PT Pradnya Paramita. Jakarta. Hal. 224-25.
  5. ^ a b c d ICRAF Agroforestry Tree Database: Cassia fistula L.
  6. ^ a b c Toruan-Purba, A.V.. 1999. Cassia L. in Padua, L.S., N. Bunyapraphatsara, & R.H.M.J. Lemmens (Eds.) Plant Resources of South-East Asia 12(1) - Medicinal and poisonous plants 1: 181-85. Prosea Foundation, Bogor.
  7. ^ a b Sutrisno, R.B. 1974. Ihtisar Farmakognosi: 171. Jakarta: Pharmascience Pacific.
  8. ^ Sutrisno, R.B. op cit.: 47
  9. ^ a b Heyne, K.. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia II: 918-20. Badan Litbang Kehutanan, Departemen Kehutanan. Jakarta. (versi berbahasa Belanda -1916- 2:244)
  10. ^ R.H.M.J. Lemmens & N. Wulijarni-Soetjipto. (Eds.) 1999. Sumber Daya Nabati Asia Tenggara 3 - Tumbuh-tumbuhan penghasil pewarna dan tanin: 17. Balai Pustaka - Jakarta dan Prosea Indonesia - Bogor.
  11. ^ Utomo, B.I.. 1999. Cassia L. in Sosef, M.S.M., L.T. Hong, & S. Prawirohatmodjo (Eds.) Plant Resources of South-East Asia 5(3) - Timber trees: Lesser known timber. 144-46. Prosea Foundation, Bogor.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • (Inggris) International Legume Database & Information Service (ILDIS) (2005): Genus Cassia. Version 10.01, November 2005. Retrieved 2007-DEC-20.
  • (Inggris) Multilingual Multiscript Plant Name Database (MMPND) (2005): Cassia fistula L.. Version of 12/01/2005. Retrieved 2007-DEC-20.
  • (Inggris) The Plant List: Cassia fistula L.
  • (Inggris) NTBG: Cassia fistula L.
  • (Inggris) The Flowers of India: Amaltas.
  • (Inggris) Database on state of environment, Kerala (2008): Kerala Symbols.