Semak duri berapi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
God Appears to Moses in Burning Bush ("Allah menampakkan diri kepada Musa dari semak duri berapi"). Lukisan pada "Saint Isaac's Cathedral", Saint Petersburg, Ukraina.

Semak duri berapi (atau semak duri menyala; bahasa Inggris: burning bush) adalah suatu objek yang digambarkan dalam Kitab Keluaran, terutama Keluaran 3:1–22 dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dicatat bahwa "tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api."[1] Peristiwa munculnya semak duri berapi ini terjadi di gunung Horeb, pada waktu Allah pertama kali berbicara dengan Musa dan menugasinya untuk memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir dan pergi ke tanah Kanaan. Kejadian ini dikutip beberapa kali di bagian-bagian Alkitab yang ditulis kemudian, termasuk pengutipan oleh Yesus Kristus[2] dan Stefanus.[3]

Merupakan suatu simbol agamawi yang kuat dan melambangkan berbagai hal bagi orang Yahudi dan orang Kristen, misalnya energi yang menakjubkan dari Allah, cahaya kudus, api murni yang menyala dalam hati. Dari sudut pandang manusia, juga melambangkan rasa hormat Musa di hadapan kehadiran Ilahi.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata Ibrani yang digunakan dalam naratif ini untuk "semak duri" adalah seneh (סנה), yang merujuk kepada suatu jenis semak duri tertentu.[4][5][6] Kata seneh, suatu hapax legomenon atau dis legomenon, hanya muncul pada dua bagian Alkitab -- yang lain pada Ulangan 33:16-- keduanya merujuk kepada "semak duri berapi".[5] Mungkin pula semak duri ini merujuk kepada "gunung Sinai", (סיני), gunung Allah yang digambarkan berapi pada puncaknya.[5][7] Kata "semak duri" di bagian Alkitab lain diterjemahkan dari istilah lain yaitu "אטד" (atad; Ziziphus spina-christi).[8]

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Moses and the Burning Bush, attributed to Dirk Bouts.

Kisah penampakan semak duri berapi dalam Alkitab bahasa Indonesia versi Terjemahan Baru adalah sebagai berikut:

Adapun Musa, ia biasa menggembalakan kambing domba Yitro, mertuanya, imam di Midian. Sekali, ketika ia menggiring kambing domba itu ke seberang padang gurun, sampailah ia ke gunung Allah, yakni gunung Horeb. Lalu Malaikat TUHAN menampakkan diri kepadanya di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api. Musa berkata: "Baiklah aku menyimpang ke sana untuk memeriksa penglihatan yang hebat itu. Mengapakah tidak terbakar semak duri itu?" Ketika dilihat TUHAN, bahwa Musa menyimpang untuk memeriksanya, berserulah Allah dari tengah-tengah semak duri itu kepadanya: "Musa, Musa!" dan ia menjawab: "Ya, Allah." Lalu Ia berfirman: "Janganlah datang dekat-dekat: tanggalkanlah kasutmu dari kakimu, sebab tempat, di mana engkau berdiri itu, adalah tanah yang kudus." Lagi Ia berfirman: "Akulah Allah ayahmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub." Lalu Musa menutupi mukanya, sebab ia takut memandang Allah. Dan TUHAN berfirman: "Aku telah memperhatikan dengan sungguh kesengsaraan umat-Ku di tanah Mesir, dan Aku telah mendengar seruan mereka yang disebabkan oleh pengerah-pengerah mereka, ya, Aku mengetahui penderitaan mereka. Sebab itu Aku telah turun untuk melepaskan mereka dari tangan orang Mesir dan menuntun mereka keluar dari negeri itu ke suatu negeri yang baik dan luas, suatu negeri yang berlimpah-limpah susu dan madunya, ke tempat orang Kanaan, orang Het, orang Amori, orang Feris, orang Hewi dan orang Yebus. Sekarang seruan orang Israel telah sampai kepada-Ku; juga telah Kulihat, betapa kerasnya orang Mesir menindas mereka. Jadi sekarang, pergilah, Aku mengutus engkau kepada Firaun untuk membawa umat-Ku, orang Israel, keluar dari Mesir."[9]
Ikon menggambarkan Musa menerima dua loh batu berisi Sepuluh Perintah Allah; semak duri tergambar di dekat kakinya. (Biara Santa Katarina, ~ tahun 1050).

Mula-mula Musa enggan menerima tugas tersebut, tetapi Allah memberikan Musa tanda-tanda ajaib untuk menguatkannya, antara lain mengubah tongkatnya menjadi ular,[10] Tangan Musa menjadi seperti kena sakit kusta,[11] dan mengubah air menjadi darah.[12]

Pengutipan di bagian Alkitab lain[sunting | sunting sumber]

Perjanjian Lama[sunting | sunting sumber]

  • Dalam berkatnya untuk suku Yusuf, Musa menyebutkan antara lain: "dengan perkenanan Dia yang diam dalam semak duri; biarlah itu semuanya turun ke atas kepala Yusuf, ke atas batu kepala orang yang teristimewa di antara saudara-saudaranya."[13]
  • Perkatan Yotam bin Gideon menyebutkan: "Jawab semak duri itu kepada pohon-pohon itu: Jika kamu sungguh-sungguh mau mengurapi aku menjadi raja atas kamu, datanglah berlindung di bawah naunganku; tetapi jika tidak, biarlah api keluar dari semak duri dan memakan habis pohon-pohon aras yang di gunung Libanon."[14] Kata "semak duri" di sini menggunakan istilah yang berbeda yaitu "אטד" (atad; Ziziphus spina-christi)

Perjanjian Baru[sunting | sunting sumber]

  • Tiga kitab Injil mencatat Yesus Kristus merujuk pada peristiwa Musa melihat "Semak Duri Berapi", dua di antaranya secara eksplisit menyebut "semak duri":
    • Injil Markus 12:26: "Dan juga tentang bangkitnya orang-orang mati, tidakkah kamu baca dalam kitab Musa, dalam ceritera tentang semak duri, bagaimana bunyi firman Allah kepadanya: Akulah Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub?" (bagian serupa di Injil Matius menyebutkan bunyi firman Allah, tetapi tidak menyinggung mengenai Semak Duri, meskipun jelas merujuk kepada peristiwa yang sama).
    • Injil Lukas 20:37: "Tentang bangkitnya orang-orang mati, Musa telah memberitahukannya dalam nas tentang semak duri, di mana Tuhan disebut Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub."
  • Dalam pembelaannya di hadapan Sanhedrin, diaken Stefanus mengutip peristiwa ini untuk menunjukkan kedatangan Kristus sebagai penggenapan janji Allah untuk bangsa Israel:
    • Kisah Para Rasul 7:30: "Dan sesudah empat puluh tahun tampaklah kepadanya seorang malaikat di padang gurun gunung Sinai di dalam nyala api yang keluar dari semak duri."
    • Kisah Para Rasul 7:35: "Musa ini, yang telah mereka tolak, dengan mengatakan: Siapakah yang mengangkat engkau menjadi pemimpin dan hakim? --Musa ini juga telah diutus oleh Allah sebagai pemimpin dan penyelamat oleh malaikat, yang telah menampakkan diri kepadanya di semak duri itu."

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Pohon semak duri di St. Catherine's Monastery, Gunung Sinai, yang menurut tradisi diidentifikasi sebagai "semak duri berapi".
St. Catherine's Monastery di kaki gunung Saint Catherine.

Para biarawan Kristen asalnya berkumpul di gunung Serbal, percaya bahwa itulah gunung Sinai yang dicatat di Alkitab. Namun, pada abad ke-4 M, di bawah Kekaisaran Bizantin, biara yang dibangun di sana ditinggalkan, karena muncul kepercayaan baru bahwa gunung Saint Catherine adalah gunung Sinai yang disebut dalam Alkitab, lalu biara baru "St. Catherine's Monastery" (Biara Santa Katarina) didirikan di kaki gunung itu, dan lokasi "semak duri berapi" yang dicatat di Alkitab juga diyakini diidentifikasi di sana. Tempat tumbuhnya semak duri itu (bahasa Inggris: bramble, nama ilmiah Rubus sanctus[15]), kemudian ditransplantasi beberapa meter jauhnya dari halaman biara dan tempat asalnya ditutupi dengan sebuah kapel yang didedikasikan untuk Annunciation, dengan sebuah bintang perak menandai tempat akar semak duri itu muncul dari tanah. Para biara di St. Catherine's Monastery, mengikuti tradisi gereja, percaya bahwa semak duri itu adalah yang dilihat oleh Musa, bukan hanya pengganti saja, dan semua yang memasuki kapel itu diwajibkan melepaskan sepatu mereka, sebagaimana Musa diperintahkan dalam catatan Alkitab.

Dalam zaman modern, bukan gunung Saint Catherine, melainkan "Jebel Musa" ("gunung Musa"; bahasa Inggris: Mount Moses), yang sekarang diidentifikasi sebagai "gunung Sinai" dan diterima sebagai tradisi populer serta dicantumkan dalam buku-buku panduan; identifikasi ini berasal dari tradisi kaum bedouin.

Gunung Serbal, Jebel Musa, dan gunung Saint Catherine, semua terletak di ujung selatan Semenanjung Sinai, tetapi nama "Sinai" untuk semenanjung tersebut merupakan ciptaan modern, karena nama itu tidak dipakai dan tidak diketahui pada zaman Flavius Yosefus (abad ke-1 Masehi) atau sebelumnya. Kebanyakan pakar modern, juga para teolog modern, tidak menerima ide bahwa gunung Sinai di Alkitab berada di bagian selatan semenanjung tersebut, melainkan menempatkannya di lokasi-lokasi sekitar Hijaz (di barat laut Saudi Arabia), sebelah utara Araba (di sekitar Petra), atau juga ada yang menempatkan di bagian tengah atau utara semenanjung Sinai. Karenanya, mayoritas peneliti dan teolog setuju bahwa "jika" semak duri berapi itu memang ada, kemungkinan bukanlah yang berada di St Catherine's Monastery.

Penafsiran Ortodoksi Timur[sunting | sunting sumber]

Ikon tradisional "Our Lady of the Burning Bush" ("Bunda kami di Semak Duri Berapi"; Neopalimaya Kupina).

Dalam Ortodoksi Timur, ada tradisi yang berasal dari bapa-bapa gereja Ortodoks dan Sinode-sinode (atau konsili) ekumenikal (Ecumenical Synods or Councils), bahwa api yang dilihat Musa itu sebenarnya adalah "Energi yang tidak diciptakan" (Uncreated Energies) atau "Kemuliaan" (Glory) Allah, yang nampak sebagai cahaya, sehingga menjelaskan mengapa semak duri itu tidak dimakan api. Sehingga, hal itu ditafsirkan bukan sebagai peristiwa mujizat yang sementara, melainkan dipandang bahwa Musa diizinkan untuk melihat "Energi yang tidak diciptakan" atau "Kemuliaan" yang merupakan hal baka. Definisi keselamatan Ortodoks tentang penglihatan "Energi yang tidak diciptakan"/"Kemuliaan" ini merupakan tema yang seringkali muncul dalam karya-karya para teolog Ortodoks Yunani seperti John S. Romanides.

Menurut istilah Gereja Ortodoks Timur, nama yang sering dipakai untuk peristiwa ini adalah "Semak Duri yang Tak Terbakar" (The Unburnt Bush). Teologi dan himnografi gereja memandang hal ini sebagai penampakan awal kelahiran Yesus dari seorang perawan. Teologi Ortodoks Timur memandang Maria, ibu Yesus, sebagai Theotokos ("Pembawa Allah"; "God bearer"), yang melahirkan Allah yang Menjelma ("Incarnate God") tanpa mengalami cidera, atau kehilangan keperawanannya, paralel dengan semak duri yang berapi tetapi tidak terbakar.[16] Ada sebuah ikon dengan nama the Unburnt Bush ("Semak Duri yang Tak Terbakar"), menggambarkan Maria dalam penyamaran "Pembawa Allah" (God bearer). Ikon ini diperingati setiap tanggal 4 September (bahasa Rusia: Неопалимая Купина, Neopalimaya Kupina).

Ketika Allah berbicara kepada Musa dalam cerita Alkitab, Ortodoksi Timur percaya bahwa suara malaikat yang didengar oleh Musa berasal dari "Sang Firman Allah", dan menganggap malaikat itu sebagai "Malaikat Penasihat Ajaib" (Angel of Great Counsel) seperti yang disebutkan dalam versi Septuaginta untuk Kitab Yesaya.[17]

Simbolisme[sunting | sunting sumber]

Lambang berbentuk lonjong menggambarkan "semak duri berapi", sebagai lambang Gereja Skotlandia, diletakkan di depan salib Saint Andrew.
Lambang Gereja Skotlandia, di atas pintu masuk kantor gereja di Edinburgh

Semak duri berapi telah menjadi simbol populer di kalangan gereja-gereja Reformed sejak pertama kalinya diterima oleh golongan Huguenot (penganut Kalvinisme Perancis) dalam Rapat Sinode Nasional ke-12 pada tahun 1583. Moto bahasa Perancis Flagror non consumor - Aku menyala tetapi tidak dimakan api - merujuk kepada gereja yang menderita penganiayaan tetapi terus hidup. Namun, karena api juga melambangan kehadiran Allah, yaitu Dia yang merupakan api yang menghanguskan (Ibrani 12:29) keajaiban tersebut menunjukkan mujizat yang lebih agung: Allah dalam rahmat-Nya ada bersama-sama orang percaya, sehingga mereka tidak terbakar.

Logo Jewish Theological Seminary of America juga berupa gambar Semak Duri Berapi dengan frasa "and the bush was not consumed" ("dan semak duri itu tidak dimakan api") dalam bahasa Inggris dan bahasa Ibrani.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keluaran 3:2
  2. ^ Markus 12:26; Lukas 20:37
  3. ^ Kisah Para Rasul 7:30, 35
  4. ^ Cheyne and Black, Encyclopedia Biblica
  5. ^ a b c Jewish Encyclopedia
  6. ^ Peake's commentary on the Bible
  7. ^ Cheyne and Black, Encyclopedia Biblica
  8. ^ Antara lain Hakim-hakim 9:15
  9. ^ Keluaran 3:1-10
  10. ^ Keluaran 4:2-4
  11. ^ Keluaran 4:4:6-7
  12. ^ Keluaran 4:9
  13. ^ Ulangan 33:16
  14. ^ Hakim Hakim 9:15
  15. ^ Popa's Tales: The Burning Bush
  16. ^ The Octoechos, Volume II (St. John of Kronstadt Press, Liberty, TN, 1999), Dogmaticon, Tone II
  17. ^ Yesaya 9:6 (LXX); dalam versi Teks Masoret disebut Counsellor, Almighty God.
  18. ^ The Jewish Theological Seminary - Home Page

Pranala luar[sunting | sunting sumber]