Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bangsa Israel)
Langsung ke: navigasi, cari
Negara Israel
מְדִינַת יִשְׂרָאֵל (Ibrani)
Medīnat Yisrā'el
دَوْلَةُ إِسْرَائِيلَ (Arab)
Dawlat Isrā'īl
Bendera
Lagu kebangsaanHatikvah
Harapan
Ibu kota
(dan kota terbesar)
Tel Aviv
Yerusalem (Tidak diakui secara internasional)
Bahasa resmi Ibrani, Arab[1]
Kelompok etnik  75.4% Yahudi, 20.6% Arab, 4% kelompok minoritas[2]
Pemerintahan Demokrasi parlementer[1]
 -  Presiden Shimon Peres
 -  Perdana Menteri Benjamin Netanyahu
 -  Ketua Knesset Reuven Rivlin
 -  Presiden Mahkamah Agung Dorit Beinisch
Kemerdekaan dari Mandat Britania atas Palestina 
 -  Proklamasi kemerdekaan 14 Mei 1948 
Luas
 -  Total 1 20,770 / 22,072 km2 (ke-151)
 -  Perairan (%) ~2%
Penduduk
 -  Perkiraan 2010 7.587.0002[3] (ke-96)
 -  Sensus 2008 7.406.900[4] 
 -  Kepadatan 365,3/km2 (ke-30)
PDB (KKB) Perkiraan 2009
 -  Total AS$206,430 miliar[5] (ke-49)
 -  Per kapita AS$28.393[5] (ke-29)
PDB (nominal) Perkiraan 2009
 -  Total AS$194,825 miliar[5] (ke-40)
 -  Per kapita AS$26.796[5] (ke-28)
Gini (2008) 39.2[1]
IPM (2007) 0,935[6] (sangat tinggi) (ke-27)
Mata uang Shekel () (ILS atau NIS)
Zona waktu IST (UTC+2)
 -  Musim panas (DST) IDT (UTC+3)
Lajur kemudi kanan
Ranah Internet .il
Kode telepon 972
1 Tidak termasuk / Termasuk Dataran Tinggi Golan dan Yerusalem Timur.
2 Meliputi semua penduduk permanen Israel, Dataran Tinggi Golan, dan Yerusalem Timur. Juga termasuk populasi Israel di Tepi Barat. Tidak termasuk populasi non-Israel di tepi Barat dan Jalur Gaza.

Israel (bahasa Ibrani מדינת ישראל Medinat Yisra‘el, Arab دولة إسرائيل Dawlat Isrā'īl) adalah sebuah negara di Timur Tengah yang dikelilingi Laut Tengah, Lebanon, Suriah, Yordania, Mesir dan gurun pasir Sinai. Selain itu dikelilingi pula dua daerah Otoritas Nasional Palestina: Jalur Gaza dan Tepi Barat. Dengan populasi sebesar 7,5 juta jiwa, Israel merupakan satu-satunya negara Yahudi di dunia.[7] Selain itu, terdapat pula beberapa kelompok etnis minoritas lainnya, meliputi etnis Arab yang berkewarganegaraan Israel, beserta kelompok-kelompok keagamaan lainnya seperti Muslim, Kristen, Druze, Samaria, dan lain-lain.

Pendirian negara modern Israel berakar dari konsep Tanah Israel (Eretz Yisrael), sebuah konsep pusat Yudaisme sejak zaman kuno,[8] yang juga merupakan pusat wilayah Kerajaan Yehuda kuno. Setelah Perang Dunia I, Liga Bangsa-Bangsa menyetujui dijadikannya Mandat Britania atas Palestina sebagai "negara orang Yahudi".[9] Pada tahun 1947, PBB menyetujui Pembagian Palestina menjadi dua negara, yaitu satu negara Yahudi dan satu negara Arab.[10] Pada 14 Mei 1948, Israel memproklamasikan kemerdekaannya dan ini segera diikuti oleh peperangan dengan negara-negara Arab di sekitarnya yang menolak rencana pembagian ini. Israel kemudian memenangkan perang ini dan mengukuhkan kemerdekaannya. Akibat perang ini pula, Israel berhasil memperluas batas wilayah negaranya melebihi batas wilayah yang ditentukan oleh Rencana Pembagian Palestina. Sejak saat itu, Israel terus menerus berseteru dengan negara-negara Arab tetangga, menyebabkan peperangan dan kekerasan yang berlanjut sampai saat ini.[11] Sejak awal pembentukan Negara Israel, batas negara Israel beserta hak Israel untuk berdiri telah dipertentangkan oleh banyak pihak, terutama oleh negara Arab dan para pengungsi Palestina. Israel telah menandatangani perjanjian damai dengan Mesir dan Yordania, namun usaha perdamaian antara Palestina dan Israel sampai sekarang belum berhasil.

Israel merupakan negara demokrasi dengan sistem pemerintahan parlementer dan hak pilih universal.[12][13] Perdana Menteri Israel menjabat sebagai kepala pemerintahan dan Knesset bertugas sebagai badan legislatif Israel. Dalam hal produk domestik bruto, ekonomi negara ini menduduki peringkat ke-44 di dunia.[14] Israel memiliki peringkat Indeks Pembangunan Manusia[15], kebebasan pers,[16] dan daya saing ekonomi[17] yang tertinggi dibandingkan dengan negara-negara Arab di sekitarnya. Menurut hukum negara Israel, ibukota Israel adalah Yerusalem. Walaupun demikian badan PBB dan kebanyakan negara di dunia tidak mengakuinya.

Etimologi

Selama lebih dari tiga ribu tahun, nama "Israel" memiliki pengertian umum dan religi sebagai Tanah Israel ataupun keseluruhan negara Yahudi.[18] Menurut Alkitab, Yakub dinamai Israel setelah berhasil bergumul dengan seorang malaikat Tuhan.[19]

Berdasarkan penemuan artefak arkeologi, nama "Israel" (selain sebagai nama pribadi) paling awal disebutkan di prasasti Merneptah Mesir kuno (sekitar akhir abad ke-13 SM). Pada prasasti tersebut nama "Israel" itu sendiri merujuk kepada sekelompok orang yang berasal dari tanah tertentu.[20] Negara modern Israel dinamakan Medinat Yisrael, yang artinya "Negara Israel". Selain itu, terdapat pula nama-nama lain yang digagaskan, meliputi Eretz Israel ("Tanah Israel"), Zion, dan Judea , namun semuanya ditolak.[21] Dalam Bahasa Inggris, warga negara/orang Israel disebut sebagai Israeli. Istilah tersebut dipilih oleh pemerintah Israel pada awal kemerdekaannya. Hal ini secara resmi diumumkan oleh Menteri Luar Negeri Israel saat itu, Moshe Sharett.[22]

Daerah ini juga dikenal sebagai Tanah Suci, yang suci untuk semua agama Abrahamik termasuk Yahudi, Kristen, Islam dan kepercayaan Bahá'í. Sebelum Deklarasi Kemerdekaan Israel 1.948, seluruh wilayah ini dikenal dengan berbagai nama lain, termasuk Suriah Selatan, Suriah Palestina, Kerajaan Yerusalem, Provinsi Iudaea, Coele-Suriah, Retjenu, Kanaan dan, khususnya, Palestina.

Sejarah

Awal sejarah

Emblem of Israel.svg Negara Israel Flag of Israel.svg
Geografi

Tanah Israel · Distrik · Kota
Transportasi · Mediterania
Laut Mati · Laut Merah · Danau Galilea
Yerusalem · Tel Aviv · Haifa

Sejarah

Sejarah Yahudi (Garis waktu)
Zionisme ·Aliyah · Herzl
Deklarasi Balfour · Mandat
Rancangan PBB 1947 · Deklarasi kemerdekaan

Konflik Arab-Israel

Perang 1948 · Gencatan senjata 1949 · Perang Suez
Perang Enam Hari · War of Attrition
Perang Yom Kippur · Perang Lebanon
Konflik Israel-Lebanon
Perjanjian perdamaian dengan: Mesir, Yordania

Konflik Israel-Palestina

Garis waktu · Proses perdamaian · Kubu perdamaian
Intifada pertama · Persetujuan Oslo · Intifada ke-2
Pemisah · Penarikan diri

Ekonomi

Agrikultur · Perusahaan · Intan
Sains dan teknologi · Pariwisata
Pembuatan anggur · Silicon Wadi

Demografi · Budaya

Agama · Arab Israel · Kibbutz
Musik · Arkeologi · Universitas
Bahasa Ibrani · Sastra · Olahraga · Tokoh Israel

Hukum · Politik

Undang-undang kepulangan · Hukum Yerusalem
Partai · Pemilu · PM · Presiden
Knesset · Mahkamah Agung · Pengadilan

Hubungan luar negeri

Perserikatan Bangsa-Bangsa · Amerika Serikat
Liga Arab · Perancis

Pasukan keamanan

Angkatan Pertahanan Israel
Komunitas Intelijen · Dewan Keamanan
Polisi · Polisi Perbatasan · Dinas Penjara

Peta wilayah Kerajaan-kerajaan Israel kuno

Tanah Israel, yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Eretz Yisrael, merupakan tanah suci orang Yahudi. Menurut kitab Taurat, Tanah Israel dijanjikan kepada tiga Patriark Yahudi oleh Tuhan sebagai tanah air mereka[23][24]. Pada cendekiawan memperkirakan periode ini ada pada milenium ke-2 SM.[25] Menurut pandangan tradisional, sekitar abad ke-11 SM, beberapa kerajaan dan negara Israel didirikan disekitar Tanah Israel; Kerajaan-kerajaan dan negara-negara ini memerintah selama seribu tahun ke depan.[26]

Antara periode Kerajaan-kerajaan Israel dan penaklukan Muslim abad ke-7, Tanah Israel jatuh di bawah pemerintahanKerajaan Israel,Kerajaan Yehuda Asiria, Babilonia, Persia, Yunani, Romawi, Sassania, dan Bizantium.[27] Keberadaan orang Yahudi di wilayah tersebut berkurang drastis setelah kegagalan Perang Bar Kokhba melawan Kekaisaran Romawi pada tahun 132, menyebabkan pengusiran besar-besaran Yahudi. Pada tahun 628/9, Kaisar Bizantium Heraklius memerintahkan pembantaian dan pengusiran orang-orang Yahudi, mengakibatkan populasi Yahudi menurun lebih jauh. Walau demikian, terdapat sekelompok kecil populasi Yahudi yang masih menetap di tanah Israel. Tanah Israel direbut dari Kekaisaran Bizantium sekitar tahun 636 oleh penakluk Muslim. Selama lebih dari enam abad, kontrol wilayah tersebut berada di bawah kontrol Umayyah,[28] Abbasiyah,[29] dan Tentara Salib sebelum jatuh di bawah Kesultanan Mameluk pada tahun 1260. Pada tahun 1516, Tanah Israel menjadi bagian dari Kesultanan Utsmaniyah, yang memerintah wilayah tersebut sampai pada abad ke-20.[30]

Zionisme dan mandat Britania

Orang-orang Yahudi yang berdiaspora telah lama bercita-cita untuk kembali ke Zion dan Tanah Israel.[31] Harapan dan kerinduan tersebut tercatat pada Alkitab[32] dan merupakan tema pusat pada buku doa Yahudi. Pada permulaan abad ke-12, penindasan Yahudi oleh Katolik mendorong perpindahan orang-orang Yahudi Eropa ke Tanah Suci dan meningkatkan jumlah populasi Yahudi setelah pengusiran orang Yahudi dari Spanyol pada tahun 1492.[33] Selama abad ke-16, komunitas-komunitas besar Yahudi kebanyakan berpusat pada Empat Kota Suci Yahudi, yaitu Yerusalem, Hebron, Tiberias, dan Safed. Pada pertengahan kedua abad ke-18, keseluruhan komunitas Hasidut yang berasal dari Eropa Timur telah berpindah ke Tanah Suci.[34]

Theodor Herzl, penggagas Negara Yahudi, pada tahun 1901.

Imigrasi dalam skala besar, dikenal sebagai Aliyah Pertama (Bahasa Ibrani: עלייה), dimulai pada tahun 1881, yakni pada saat orang-orang Yahudi melarikan diri dari pogrom di Eropa Timur.[35] Manakala gerakan Zionisme telah ada sejak dahulu kala, Theodor Herzl merupakan orang Yahudi pertama yang mendirikan gerakan politik Zionisme,[36] yakni gerakan yang bertujuan mendirikan negara Yahudi di Tanah Israel.[37] Pada tahun 1896, Herzl menerbitkan buku Der Judenstaat (Negara Yahudi), memaparkan visinya tentang negara masa depan Yahudi; Tahun berikutnya ia kemudian mengetuai Kongres Zionis Sedunia pertama.[38]

Aliyah Kedua (1904–1914) dimulai setelah terjadinya pogrom Kishinev. Sekitar 40.000 orang Yahudi kemudian berpindah ke Palestina.[35] Baik gelombang pertama dan kedua migrasi tersebut utamanya adalah Yahudi Ortodoks,[39] namun pada Aliyah Kedua ini juga meliputi pelopor-pelopor gerakan kibbutz.[40] Selama Perang Dunia I, Menteri Luar Negeri Britania Arthur Balfour mengeluarkan pernyataan yang dikenal sebagai Deklarasi Balfour, yaitu deklarasi yang mendukung pendirian negara Yahudi di tanah Palestina. Atas permintaan Edwin Samuel Montagu dan Lord Curzon, disisipkan pula pernyataan "it being clearly understood that nothing shall be done which may prejudice the civil and religious rights of existing non-Jewish communities in Palestine, or the rights and political status enjoyed by Jews in any other country".[41] Legiun Yahudi, sekelompok batalion yang terdiri dari sukarelawan-sukarelawan Zionis, kemudian membantu Britania menaklukkan Palestina. Oposisi Arab terhadap rencana ini berujung pada Kerusuhan Palestina 1920 dan pembentukan organisasi Yahudi yang dikenal sebagai Haganah (dalam Bahasa Ibrani artinya "Pertahanan").[42]

Pada tahun 1922, Liga Bangsa-Bangsa mempercayakan mandat atas Palestina kepada Britania Raya.[43] Populasi wilayah ini pada saat itu secara dominan merupakan Arab Muslim, sedangkan pada wilayah perkotaan seperti Yerusalem, secara dominan merupakan Yahudi.[44]

Imigrasi Yahudi berlanjut dengan Aliyah Ketiga (1919–1923) dan Aliyah Keempat (1924–1929), secara keseluruhan membawa 100.000 orang Yahudi ke Palestina.[35] Setelah terjadinya kerusuhan Jaffa, Britania membatasi imigrasi Yahudi, dan wilayah yang ditujukan sebagai negara Yahudi dialokasikan di Transyordania.[45] Meningkatnya gerakan Nazi pada tahun 1930 menyebabkan Aliyah kelima (1929-1939) dengan masukknya seperempat juta orang Yahudi ke Palestina. Gelombang masuknya Yahudi secara besar-besaran ini menimbulkan Pemberontakan Arab di Palestina 1936-1939, memaksa Britania membatasi imigrasi dengan mengeluarkan Buku Putih 1939. Sebagai reaksi atas penolakan negara-negara di dunia yang menolak menerima pengungsi Yahudi yang melarikan diri dari Holocaust, dibentuklah gerakan bawah tanah yang dikenal sebagai Aliyah Bet yang bertujuan untuk membawa orang-orang Yahudi ke Palestina.[35] Pada akhir Perang Dunia II, jumlah populasi orang Yahudi telah mencapai 33% populasi Palestina, meningkat drastis dari sebelumnya yang hanya 11% pada tahun 1922.[46]

Kemerdekaan dan tahun-tahun pertama

Setelah 1945, Britania Raya menjadi terlibat dalam konflik kekerasan dengan Yahudi.[47] Pada tahun 1947, pemerintah Britania menarik diri dari Mandat Palestina, menyatakan bahwa Britania tidak dapat mencapai solusi yang diterima baik oleh orang Arab maupun Yahudi.[48] Badan PBB yang baru saja dibentuk kemudian menyetujui Rencana Pembagian PBB (Resolusi Majelis Umum PBB 18) pada 29 November 1947. Rencana pembagian ini membagi Palestina menjadi dua negara, satu negara Arab, dan satu negara Yahudi. Yerusalem ditujukan sebagai kota Internasional – corpus separatum – yang diadministrasi oleh PBB untuk menghindari konflik status kota tersebut.[49] Komunitas Yahudi menerima rencana tersebut,[50] tetapi Liga Arab dan Komite Tinggi Arab menolaknya atas alasan kaum Yahudi mendapat 55% dari seluruh wilayah tanah meskipun hanya merupakan 30% dari seluruh penduduk di daerah ini.[51] Pada 1 Desember 1947, Komite Tinggi Arab mendeklarasikan pemogokan selama 3 hari, dan kelompok-kelompok Arab mulai menyerang target-target Yahudi. Perang saudara dimulai ketika kaum Yahudi yang mula-mulanya bersifat defensif perlahan-lahan menjadi ofensif. Ekonomi warga Arab-Palestina runtuh dan sekitar 250.000 warga Arab-Palestina diusir ataupun melarikan diri.[52]

Pada 14 Mei 1948, sehari sebelum akhir Mandat Britania, Agensi Yahudi memproklamasikan kemerdekaan dan menamakan negara yang didirikan tersebut sebagai "Israel". Sehari kemudian, gabungan lima negara Arab – Mesir, Suriah, Yordania, Lebanon dan Irak –menyerang Israel, menimbulkan Perang Arab-Israel 1948.[53] Maroko, Sudan, Yemen dan Arab Saudi juga membantu mengirimkan pasukan. Setelah satu tahun pertempuran, genjatan senjata dideklarasikan dan batas wilayah sementara yang dikenal sebagai Garis Hijau ditentukan. Yordania kemudian menganeksasi wilayah yang dikenal sebagai Tepi Barat dan Yerusalem Timur, sedangkan Mesir mengontrol Jalur Gaza. Israel kemudian diterima sebagai anggota PBB pada tanggal 11 Mei 1949.[54] Selama konflik ini, sekitar 711.000 orang Arab Palestina (80% populasi Arab) mengungsi keluar Palestina.[55]

Peta rencana pembagian Palestina. Daerah berwarna jingga merupakan wilayah negara Yahudi, sedangkan daerah berwarna kuning merupakan wilayah negara Arab

Pada masa-masa awal kemerdekannya, gerakan Zionisme buruh yang dipimpin oleh Perdana Menteri David Ben-Gurion mendominasi politik Israel.[56][57] Tahun-tahun ini ditandai dengan imigrasi massal para korban yang selamat dari Holocaust dan orang-orang Yahudi yang diusir dari tanah Arab. Populasi Israel meningkat dari 800.000 menjadi 2.000.000 dalam jangka waktu sepuluh tahun antara 1948 sampai dengan 1958.[58] Kebanyakan pengungsi tersebut ditempatkan di perkemahan-perkemahan yang dikenal sebagai ma'abarot. Sampai tahun 1952, 200.000 imigran bertempat tingal di kota kemah ini. Adanya desakan untuk menyelesaikan krisis ini memaksa Ben-Gurion menandatangani perjanjian antara Jerman Barat dengan Israel. Perjanjian ini menimbulkan protes besar kaum Yahudi yang tidak setuju Israel berhubungan dengan Jerman.[59]

Selama tahun 1950-an, Israel terus menerus diserang oleh militan Palestina yang kebanyakan berasal dari Jalur Gaza yang diduduki oleh Mesir.[60] Pada tahun 1956, Israel bergabung ke dalam sebuah aliansi rahasia bersama dengan Britania Raya dan Perancis, yang betujuan untuk merebut kembali Terusan Suez yang sebelumnya telah dinasionalisasi oleh Mesir (lihat Krisis Suez). Walaupun berhasil merebut Semenanjung Sinai, Israel dipaksa untuk mundur atas tekanan dari Amerika Serikat dan Uni Soviet sebagai ganti atas jaminan hak pelayaran Israel di Laut Merah dan Terusan Suez.[61]

Pada permulaan dekade selanjutnya, Israel berhasil menangkap dan mengadili Adolf Eichmann, seorang penggagas utama Solusi Akhir yang bersembunyi di Argentina.[62] Peradilan ini memiliki pengaruh yang kuat terhadap kepedulian publik terhadap Holocaust,[63] dan sampai sekarang Eichmann merupakan satu-satunya orang yang dieksekusi oleh Israel[64] walaupun John Demjanjuk juga dijatuhi hukuman mati sebelum kemudian putusan tersebut dibalikkan oleh Mahkamah Agung Israel[65].

Konflik dan perjanjian damai

Negara-negara Arab selama bertahun-tahun menolak hak Israel untuk berdiri. Nasionalisme Arab yang dipimpin oleh Nasser menyerukan penghancuran negara Israel.[66] Pada tahun 1967, Mesir, Suriah, dan Yordania menutup perbatasannya dengan Israel dan mengusir pasukan perdamaian PBB keluar dari wilayah tersebut serta memblokade akses Israel terhadap Laut Merah. Israel kemudian melancarkan serangan terhadap pangkalan angkatan udara Mesir karena takut akan terjadinya invasi oleh Mesir. Hal ini kemudian berujung pada Perang Enam Hari yang kemudian dimenangkan oleh Israel. Pada perang ini, Israel berhasil merebut Tepi Barat, Jalur Gaza, Semenanjung Sinai, dan Dataran Tinggi Golan.[67] Garis Hijau menjadi penanda batas antara wilayah administrasi Israel dengan Wilayah pendudukan Israel. Batas wilayah Yerusalem juga diperluas dengan memasukkan wilayah Yerusalem Timur. Sebuah undang-undang yang mengesahkan pemasukan wilayah ini kemudian ditetapkan. Hal ini kemudian berujung pada Resolusi Dewan Keamanan PBB 478 yang menyatakan bahwa penetapan ini tidak sah dan melanggar hukum internasional.

Perdana Menteri Golda Meir yang kemudian mengundurkan diri setelah Perang Yom Kippur

Kegagalan negara-negara Arab pada perang tahun 1967 kemudian menyebabkan tumbuhnya gerakan kemerdekaan Palestina oleh Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).[68][69] Pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, beberapa kelompok militer Palestina melancarkan berbagai gelombang serangan[70] terhadap warga-warga Israel di seluruh dunia,[71] termasuk pula pembunuhan atlet-atlet Israel pada Olimpiade München 1972. Israel membalas aksi tersebut dengan melancarkan Operasi Wrath of God (Murka Allah). Pada operasi ini, orang-orang yang bertanggung jawab terhadap peristiwa München ini dilacak dan dibunuh.[72]

Pada hari Yom Kippur 6 Oktober 1973 yang merupakan hari suci Yahudi, pasukan Mesir dan Suriah melancarkan serangan mendadak terhadap Israel. Perang tersebut berakhir pada tanggal 26 Oktober dengan Israel berhasil memukul balik pasukan Mesir dan Suriah. Walaupun demikian perang ini dianggap sebagai kekalahan Israel.[73] Sebuah komisi yang dibentuk untuk menginvestigasi perang ini membebaskan pemerintah Israel dari tanggung jawab. Namun kemarahan publik Israel pada akhirnya memaksa Perdana Menteri Golda Meir untuk mengundurkan diri.

Pemilihan Knesset 1977 menandai terjadinya titik balik dalam sejarah perpolitikan Israel. Pada pemilihan ini, Menachem Begin yang berasal dari partai Likud mengambil alih kontrol pemerintahan dari Partai Buruh Israel.[74] Pada tahun itu pula, Presiden Mesir Anwar El Sadat melakukan kunjungan ke Israel dan mengucapkan pidato di depan Knesset. Aksi ini dilihat sebagai pengakuan kedaulatan Israel yang pertama oleh negara Arab.[75] Dua tahun kemudian, Sadat dan Menachem Begin menandatangani Persetujuan Camp David dan Perjanjian Damai Israel-Mesir.[76] Israel menarik mundur pasukannya dari semenanjung Sinai dan setuju untuk bernegosiasi membahas otonomi warga Palestina yang berada di luar Garis Hijau, namun rencana tersebut tidak pernah diimplementasikan. Pemerintahan Begin mendukung warga Israel untuk bermukim di Tepi Barat, mengakibatkan konflik dengan warga Palestina di daerah tersebut.

Pada tanggal 7 Juni 1981, Israel membombardir reaktor nuklir Osirak milik Irak pada Operasi Opera. Badan intelijen Israel, Mossad, mencurigai reaktor nuklir tersebut akan digunakan Irak untuk mengembangkan senjata nuklir. Pada tahun 1982, Israel melakukan intervensi pada Perang Saudara Lebanon untuk menghancurkan basis-basis serangan Organisasi Pembebasan Palestina di Israel Utara. Intervensi ini kemudian berkembang menjadi Perang Lebanon Pertama.[77] Israel menarik pasukannya dari Lebanon pada tahun 1986. Intifada Pertama yang merupakan perlawanan rakyat Palestina terhadap pemerintahan Israel[78] terjadi pada tahun 1987, menyebabkan terjadinya kekerasan di daerah pendudukan Israel. Selama 6 tahun berikutnya, lebih dari seribu orang tewas, kebanyakan merupakan korban kekerasan internal warga Palestina.[79] Selama Perang Teluk 1991, PLO dan kebanyakan warga Palestina mendukung Saddam Hussein dan Irak dalam melancarkan serangan misil terhadap Israel.[80][81]

Yitzhak Rabin dan Yasser Arafat berjabat tangan, dipantau oleh Bill Clinton, pada penandatanganan Persetujuan Oslo pada 13 September 1993

Pada tahun 1992, Yitzhak Rabin menjadi Perdana Menteri Israel setelah memangkan pemilihan umum legislatif Israel 1992. Yitzhak Rabin dan partainya mendukung adanya kompromi dengan tetangga-tetangga Israel.[82][83] Setahun kemudian, Shimon Peres dan Mahmoud Abbas, sebagai wakil Israel dan PLO, menandatangani Persetujuan Oslo. Persetujuan ini memberikan Otoritas Nasional Palestina hak untuk memerintah di Tepi Barat dan Jalur Gaza.[84] Selain itu, juga dinyatakan pula pengakuan hak Israel untuk berdiri dan menyerukan berakhirnya terorisme.[85] Pada tahun 1994, Perjanjian Damai Israel-Yordania ditandatangani, membuat Yordania menjadi negara Arab kedua yang melakukan normalisasi hubungan dengan Israel.[86]

Dukungan publik Arab terhadap persetujuan ini menurun setelah terjadinya peristiwa pembantaian umat Muslim yang sedang bersembahyang di Masjid Ibrahimi oleh sekelompok ekstremis gerakan Kach. Selain itu, permukiman warga Israel di daerah pendudukan yang masih berlanjut, serta menurunnya kondisi ekonomi Palestina juga menurunkan dukungan publik Arab. Dukungan publik Israel terhadap persetujuan ini juga berkurang setelah terjadinya rentetan kasus bom bunuh diri yang dilakukan oleh hamas. Pembunuhan Yitzhak Rabin yang dilakukan oleh ekstremis Yahudi ketika ia sedang meninggalkan sebuah pawai yang mendukung perdamaian dengan Palestina mengejutkan seluruh negeri.

Pada akhir 1990-an, Israel yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu menarik mundur pasukannya dari Hebron[87] dan menandatangai Memorandum Sungai Wye. Memorandum tersebut memberikan Otoritas Nasional Palestina kontrol yang lebih luas.[88]

Ehud Barak yang merupakan Perdana Menteri terpilih pada pemilihan tahun 1999 memulai pemerintahannya dengan menarik mundur pasukan Israel dari Lebanon Selatan dan melakukan negosiasi dengan Ketua Otoritas Palestina Yasser Arafat dan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton pada Pertemuan Camp David bulan Juli tahun 2000. Dalam pertemuan itu, Barak menawarkan rencana pendirian Negara Palestina, namun Yasser Arafat menolak tawaran tersebut.[89] Setelah negosiasi gagal, Intifada Kedua dimulai.

Ariel Sharon menjadi Perdana Menteri Israel yang baru setelah memenangi pemilihan tahun 2001. Pada masa pemerintahannya, Sharon secara sepihak menarik muncur pasukan Israel dari Jalur Gaza dan membangun dinding pemisah di perbatasan Tepi Barat.[90] Pada Januari 2006, setelah Ariel Sharon menderita strok berat dan berada dalam keadaan koma, kekuasaannya digantikan oleh Ehud Olmert.

Perkembangan terkini

Pada bulan Juli tahun 2006, serangan Hezbollah ke Israel Utara beserta penculikan dua tentara Israel memicu terjadinya Perang Lebanon Kedua.[91][92] Peperangan ini diakhiri dengan gencatan senjata yang disponsori oleh Dewan Keamanan PBB dengan mengeluarkan Resolusi PBB 1701.

Pada akhir Desember 2008, gencatan senjata antara Hamas dengan Israel berakhir setelah adanya serangan roket yang diluncurkan oleh Hamas. Israel merespon serangan tersebut dengan serangan udara.[93] Pada tanggal 3 Januari 2009, pasukan Israel memasuki kota Gaza dan memulai serangan darat.[94] Pada tanggal 17 Januari 2009, Israel mengumumkan gencatan senjata secara sepihak dengan syarat dihentikannya serangan roket dan mortir. Hal ini kemudian diikuti oleh Hamas yang juga mengumumkan gencatan senjata dengan syarat ditariknya pasukan Israel dari Gaza serta dibukanya kembali perbatasan.

Geografi dan iklim

Israel terletak di sebelah timur Laut Mediterania, berbatasan dengan Lebanon di sebelah utara, Suriah di sebelah timur laut, Yordania di sebelah timur, dan Mesir di sebelah barat daya. Wilayah kedaulatan Israel, tidak termasuk wilayah yang ditaklukkan semasa Perang Enam Hari tahun 1967 adalah sekitar 20.770 kilometer persegai dengan 2%-nya adalah air.[1] Menurut hukum Israel, luas wilayah keseluruhan Israel, yang meliputi Yerusalem Timur dan Dataran Tinggi Golan adalah 22.072 kilometer persegi.[95] Sedangkan luas wilayah keseluruhan yang dikontrol Israel, meliputi wilayah Palestina di Tepi Barat adalah 27.799 km2.[96]

Ein Afek

Walaupun luasnya yang kecil, geografi Israel bermacam-macam, dari padang pasir Negev di bagian selatan sampai dengan barisan pegunungan Galilea dan Dataran Tinggi Golan di bagian utara. Sekitar 70% populasi Israel bertempat tinggal di bagian barat pesisir pantai Israel yang menghadap laut Mediterania. Di sebelah timur pegunungan tengah terdapat Lembah Yordan yang merupakan bagian dari Great Rift Valley sepanjang 6.500 km. Sungai Yordan mengalir di sepanjang Lemabh Yordan, dari Gunung Hermon melalui Lembah Hulah dan Laut Galilea menuju Laut Mati.[97] Ke sebelah lebih selatannya terdapat Arabah dan berakhir dengan Teluk Eilat (Teluk Aqaba).

Salah satu ciri khas geografi Israel dan Semenanjung Sinai adalah terdapatnya makhtesh, yaitu suatu kawah yang disebabkan oleh erosi.[98] Makhtesh terbesar di dunia adalah Kawah Ramon di Negev,[99] yang berukuran 40 kilometer kali 8 kilometer. Sebuah laporan mengenai status lingkungan cekungan Mediterania melaporkan bahwa Israel memiliki jumlah spesies tumbuhan per meter persegi yang paling banyak dibandingkan negara-negara lainnya yang juga berada di cekungan Mediterania.[100]

Temperatur di Israel bervariasi, terutama semasa musim dingin. Daerah yang bergunung-gunung cenderung berangin, dingin, dan kadang-kadang bersalju; Yerusalem biasanya bersalju paling tidak satu kali tiap tahun.[101] Sedangkan di kota-kota pesisir seperti Tel Aviv dan Haifa, iklimnya cenderung beriklim Mediterania, dengan suhu yang sejuk, musim dingin yang berhujan, dan musim panas yang panas dan lama. Suhu tertinggi di Asia yang pernah tercatat (53,7 °C) terjadi pada tahun 1942 di kibbutz Tirat Zvi di bagian utara Lembah Yordan.[102] Dari bulan Mei sampai dengan September, hujan jarang turun di Israel.[103][104] Oleh karena sumber daya air yang sangat rendah, Israel telah mengembangkan berbagai macam teknologi penghematan air, meliputi irigasi tetes.[105] Rakyat Israel juga menggunakan cahaya matahari sebagai sumber energinya. Israel memiliki penggunaan energi surya per kapita yang tertinggi di dunia.[106]

Pemerintahan dan Politik

Gedung Knesset tempat parlemen Israel bersidang

Israel merupakan negara republik demokrasi dengan sistem parlementer.[1] Presiden Israel adalah kepala negara, namun tugas-tugasnya sangat terbatas dan hanyalah seremonial.[107] Anggota parlemen yang didukung oleh mayoritas di dalam parlemen menjadi Perdana Menteri. Biasanya yang menjadi perdana menteri adalah ketua Partai terbesar. Perdana Menteri adalah kepala pemerintahan dan ketua kabinet.[107][108] Israel diperintah oleh 120-anggota parlemennya, yang dikenal sebagai Knesset. Anggota-anggota Knesset berasal dari berbagai partai yang dipilih dalam pemilihan parlemen.[109] Biasanya pemerintahan yang terbentuk adalah pemerintahan koalisi.

Pemilihan parlemen dijadwalkan setiap empat tahun sekali, namun koalisi pemerintahan yang tidak stabil ataupun adanya mosi tidak percaya oleh Knesset seringkali membubarkan pemerintahan yang ada lebih awal. "Rata-rata lamannya suatu pemerintahan Israel memerintah adalah sekitar 22 bulan. Proses perdamaian dengan Palestina, peranan agama dalam negara, dan skandal-skandal politik seringkali merupakan sebab retaknya koalisi dan mengakibatkan pemilu yang lebih cepat."[110] Hukum-hukum dasar Israel (bahasa Ibrani: חוקי היסוד, ḥŭḳḳēi ha-yyǝsōd) berfungsi sebagai konstitusi tak tertulis negara. Pada tahun 2003, Knesset mulai mengajukan draf konstitusi resmi yang didasarkan pada hukum-hukum dasar ini.[1][111]

Kantor Presiden Israel 2007.

Sistem peradilan Israel memiliki tiga tingkat. Pada tingkat terendah adalah pengadilan kehakiman yang terletak di kebanyakan kota-kota Israel. Di atasnya adalah pengadilan distrik, yang berfungsi sebagai pengadilan tingkat banding dan pengadilan tingkat pertama; Pengadilan distrik terletak di lima Distrik Israel. Tingkat teratas peradilan Israel adalah Mahkamah Agung yang terletak di Yerusalem. Mahkamah Agung Israel berperan baik sebagai pengadilan tingkat banding teratas maupun pengadilan tingkat pertama dan terakhir. Sebagai pengadilan tingkat pertama dan terakhir, Mahkamah Agung Israel mengijinkan individu-individu, baik yang merupakan warga negara maupun yang bukan warga negara, untuk melakukan petisi terhadap keputusan pemerintah Israel.[112][113] Israel bukanlah anggota Pengadilan Kriminal Internasional.[114]

Sistem hukum Israel merupakan kombinasi antara hukum umum Inggris, hukum sipil, dan hukum Yahudi (Halakha).[1] Hukum Israel didasarkan pada prinsip stare decisis (yakni keputusan hakim terdahulu dijadikan sebagai dasar keputusan pada masa depan) dan menggunakan sistem adversarial, di mana dua pihak dalam pengadilan diharuskan membawa bukti di hadapan pengadilan. Kasus-kasus peradilan diputuskan oleh hakim dan bukan oleh juri.[112] Masalah perkawinan dan perceraian berada di bawah yuridiksi pengadilan agama menurut agama masing-masing: Yahudi, Muslim (syariah), Druze, dan Kristen. Para anggota Knesset, para hakim Mahkamah Agung, dan para anggota asosiasi pengacara Israel melaksanakan proses pemilihan hakim.[115]

Hukum Dasar Israel mengenai Martabat dan Kebebasan Manusia melindungi hak asasi manusia dan kebebasan di Israel. Israel adalah satu-satunya negara di Timur Tengah mendapatkan status "Bebas" oleh organisasi Freedom House berdasarkan hak politik dan kebebasan sipil, namun di daerah pendudukan Israel, statusnya adalah "Tidak Bebas"[116][117] Hal yang sama juga terlihat pada laporan Reporters Without Borders yang menempatkan Israel di urutan 93 dari 175 negara dalam hal kebebasan pers. Peringkat ini berada di belakang negara seperti Kuwait (ke-60), Lebanon (ke-61), dan Uni Emirat Arab (ke-86).[118][119] Beberapa kelompok seperti Amnesty International dan Human Rights Watch[120] juga mengecam catatan HAM Israel dalam konflik Arab-Israel. B'Tselem merupakan organisasi HAM Israel yang sering mengkritik pelanggaran HAM yang dilakukan oleh pemerintah Israel.[121]

Pembagian Administratif

Israel dibagi menjadi enam distrik administratif utama, disebut sebagai mehozot (מחוזות; tunggal: mahoz) , yaitu Distrik Tengah, Distrik Haifa, Distrik Yerusalem, Distrik Utara, Distrik Selatan, dan Distrik Tel Aviv. Distrik-distrik ini lebih jauh lagi dibagi menjadi lima belas subdistrik yang disebut nafot (נפות; tunggal: nafa).[122]

Untuk tujuan statistika, Israel dibagi menjadi tiga daerah metropolitan: Tel Aviv (populasi 3.150.000), Haifa (populasi 996.000), dan Beersheba (populasi 531.600).[123] Munisipalitas Israel yang terbesar, baik dalam hal populasi maupun luas daerah,[124] adalah Yerusalem, dengan 732.100 penduduk di tanah seluas 129 km2. Tel Aviv, Haifa, dan Rishon LeZion menduduki peringkat selanjutnya sebagai kota berpenduduk paling banyak, dengan populasi sebesar 384.600, 267.000, dan 222.300 secara berturut-turut.[125]

Daerah pendudukan

Peta Tepi Barat dan Jalur Gaza, 2007

Pada tahun 1967, sebagai akibat dari Perang Enam Hari, Israel mendapatkan kontrol atas Tepi Barat, Yerusalem Timur, Jalur Gaza, dan Dataran Tinggi Golan. Israel juga mengambil kontrol semenanjung Sinai, namun mengembalikannya kepada Mesir sebagai bagian dari perjanjian damai Israel-Mesir tahun 1979.

Setelah Israel menaklukkan wilayah ini, permukiman-permukiman Israel didirikan di daerah tersebut. Israel telah menerapkan hukum sipil di Dataran Tinggi Golan dan Yerusalem Timur, menganeksasi kedua daerah tersebut sebagai bagian wilayahnya serta menawarkan para penduduk kedua daerah tersebut status "penduduk permanen" dan "warga negara" Israel. Sebaliknya, Tepi Barat berada dalam pendudukan militer. Tepi Barat dan Jalur Gaza dipandang oleh bangsa Palestina dan komunitas internasional sebagai masa depan Negara Palestina. Dewan Keamanan PBB menyatakan bahwa inkorporasi Dataran Tinggi Golan dan Yerusalem Timur sebagai tidak sah dan melanggar hukum internasional. PBB terus memandang wilayah-wilayah ini sebagai daerah pendudukan.[126]

Status Yerusalem Timur menjadi salah satu bagian tersulit bagi penyelesaian perjanjian damai antara Israel dengan Palestina. Kebanyakan negosiasi mengenai wilayah didasarkan pada Resolusi 242 Dewan Keamanan PBB yang menyerukan Israel untuk menarik mundur dari wilaah pendudukan tersebut sebagai syarat normalisasi hubungan dengan negara-negara Arab.[127][128][129]

Tepi Barat dianeksasi oleh Yordania pada tahun 1948, setelah penolakan Arab terhadap keputusan PBB untuk menciptakan dua negara di Palestina. Hanya Britania yang mengakui aneksasi ini dan sejak perjanjian damai Israel-Yordania, Yordania telah memberikan klaimnya kepada Organisasi Pembebasan Palestina. Tepi Barat diduduki oleh Israel pada tahun 1967. Populasi Tepi Barat pada umumnya adalah warga Arab Palestina, meliputi pengungsi Palestina yang mengungsi akibat Perang Arab-Israel 1948.[130] Sejak pendudukannya dari tahun 1967 sampai dengan tahun 1993, warga Palestina hidup di bawah administrasi militer Israel. Sejak adanya Surat Pengakuan Israel-PLO, kebanyakan populasi dan kota-kota Palestina berada di bawah yuridiksi internal Otoritas Palestina, walaupun masih berada di bawah kontrol militer Israel secara parsial. Sebagai respon terhadap Intifada Kedua, pemerintah Israel mulai membangun Tembok Pemisah Israel[131] yang dibangun di dalam wilayah Tepi Barat.[132]

Jalur Gaza diduduki Mesir dari tahun 1948 sampai dengan tahun 1967 dan kemudian diduduki oleh Israel dari tahun 1967 sampai dengan tahun 2005. Pada tahun 2005, sebagai bagian dari rencana penarikan unilateral Israel, Israel memindahkan semua penduduk dan tentaranya dari Jalur Gaza, namun Israel masih mengontrol lalu lintas udara dan laut Jalur Gaza.[133] Gaza berbatasan dengan Mesir, dan perjanjian antara Israel, Uni Eropa, Otoritas Palestina, dan Mesir mengatur lalu lintas di perbatasan tersebut (diawasi oleh pemantau dari Uni Eropa),[134] namun dengan terpilihnya pemerintahan Hamas membuat implementasi perjanjian ini sulit dilaksankan.[135] Daerah internal Jalur Gaza saat ini di kontrol oleh Hamas.

Hubungan luar negeri

Israel memiliki hubungan diplomatik dengan 161 negara dan 94 misi diplomatik di seluruh dunia.[136] Hanya tiga negara liga Arab yang telah menormalisasi hubungan dengan Israel; Mesir menandatangani perjanjian damai dengan Israel pada tahun 1979, Yordania pada tahun 1994, dan Mauritania memutuskan untuk membuka hubungan diplomatik penuh dengan Israel pada tahun 1999. Dua anggota liga Arab, Maroko dan Tunisia yang memiliki hubungan diplomatik secara terbatas dengan Israel memutuskan hubungan diplomatik tersebut pada awal mula Intifada Kedua pada tahun 2000.[137] Sejak tahun 2003, hubungan dengan Maroko telah mulai membaik, dan menteri luar negeri Israel telah berkunjung ke negara tersebut.[138]

Akibat dari perang Gaza tahun 2009, Mauritania, Qatar, Bolivia, dan Venezuela menghentikan hubungan politik dan ekonomi dengan Israel.[139][140] Di bawah hukum Israel, Lebanon, Suriah, Arab Saudi, Irak, dan Yaman adalah negara musuh[141] dan warga negara Israel dilarang berkunjung ke negara tersebut tanpa seizin Kementerian Dalam Negeri Israel.[142] Sejak tahun 1995, Israel merupakan anggota Dialog Mediterania, yang bertujuan meningkatkan kerja sama antara tujuh negara yang terletak di cekungan Mediterania dan negara anggota NATO.[143]

Hubungan luar negeri Israel dengan Amerika Serikat, Turki, Jerman, Britania, dan India merupakan yang paling dekat. Amerika Serikat merupakan negara pertama yang mengakui berdirinya Israel, diikuti oleh Uni Soviet. Amerika Serikat menganggap Israel sebagai sekutu utama Timur Tengah.[144]

Walaupun Turki dan Israel tidak memiliki hubungan diplomatik penuh sampai dengan tahun 1991,[145] Turki telah melakukan kerja sama dengan Israel sejak pengakuan Turki terhadap kemerdekaan Israel pada tahun 1949. Oleh karena Turki juga berhubungan baik dengan negara-negara Arab di Timur Tengah, beberapa kali Turki mendapatkan tekanan yang besar agar Turki memutuskan hubungan dengan Israel.[146] Hubungan kedua negara surut ketika Turki mengutuk serangan Israel ke Gaza pada tahun 2009.[139]

Jerman juga mempunyai hubungan kuat dengan Israel. Kerja sama antara kedua negara ini meliputi kerja sama ilmiah, pendidikan, ekonomi, dan militer.[147][148] India membuka hubungan diplomatik penuh dengan Israel pada tahun 1992.[149] Hubungan diplomatik Israel dengan Iran berlangsung semasa Iran di bawah Dinasti Pahlavi[150] namun pengakuan Iran ditarik kembali semenjak Revolusi Iran.[151]

Sampai sekarang Indonesia belum mengakui kedaulatan Israel, walaupun kedaulatan Palestina diakui meskipun daerahnya belum pasti. Mantan presiden RI Abdurrahman Wahid (1999-2001) sempat berencana akan mengakui kedaulatan Israel dan membuka hubungan diplomatik, namun mendapatkan kecaman dan penentangan dari kelompok Muslim Indonesia.[152] Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan tidak akan membuka hubungan dengan Israel sebelum masalah Palestina dipecahkan dan pendudukan Israel atas Palestina diakhiri.

Militer

Korvet Kelas-5 Sa'ar Angkatan Laut Israel

Angkatan Pertahanan Israel terdiri dari Tentara Israel, Angkatan Udara Israel, dan Angkatan Laut Israel. Angkatan pertahanan ini didirikan semasa Perang Arab-Israel 1948 dengan mengkonsolidasi organisasi-organisasi paramiliter - utamanya Haganah – yang telah berdiri sebelum Israel berdiri.[153] Angkatan Pertahanan Israel juga dibantu oleh Direktorat Intelijen Militer Israel (Aman) yang bekerja sama dengan Mossad dan Shabak.[154] Angkatan Pertahanan Israel telah terlibat dalam beberapa perang besar dan konflik perbatasan walaupun usianya yang masih relatif muda, membuatnya menjadi salah satu angkata bersenjata yang paling terlatih di dunia.[155][156]

Mayoritas warga negara Israel diwajibkan mengikuti program wajib militer pada usia 18 tahun. Pria diwajibkan mengikuti wamil selama tiga tahun, sedangkan perempuan dua tahun.[157] Setelah wamil, lelaki Israel bergabung ke dalam angkatan cadangan dan melakukan tugas-tugas angkatan cadangan selama beberapa minggu setiap tahunnya sampai usia 40 tahun. Kebanyakan perempuan dibebaskan dari tugas ini. Warga negara Israel yang beretnis Arab (kecuali Druze) dan yang terlibat dalam kajian religius secara penuh dibebaskan dari wajib militer.[158][159] Terdapat kewajiban alternatif bagi warga negara yang menerima pembebasan wamil, yaitu Sherut Leumi atau pelayanan nasional, yang melibatkan kegiatan bakti sosial di rumah sakit dan sekolah, ataupun kegiatan sosial lainnya.[160] Oleh karena progam wajib militer ini, Angkatan Pertahanan Israel memiliki sekitar 168.000 tentara aktif dan sekitar 408.000 angkatan cadangan.[161]

Militer Israel sangat bergantung pada persenjataan canggih yang dibuat di Israel maupun diimpor dari luar negeri. Amerika Serikat utamanya merupakan negara kontributor utama, dan dianggarkan untuk memberikan bantuan militer kepada Israel sebesar AS$30 miliar antara tahun 2008 sampai dengan tahun 2017.[162] Misil Hetz (Panah) buatan Israel dan Amerika merupakan salah satu sistem misil anti balistik yang operasional di dunia.[163] Sejak Perang Yom Kippur, Israel telah mengembangkan jaringan satelit mata-mata.[164] Suksesnya program Ofeq membuat Israel menjadi salah satu dari tujuh negara yang mampu meluncurkan satelit seperti itu.[165] Sejak berdirinya Israel, Israel telah menghabiskan sebagian besar proporsi produk domestik brutonya untuk keperluan pertahanan. Sebagai contohnya, pada tahun 1984 negara ini menghabiskan sekitar 24% PDB-nya untuk keperluan militer.[166] Sekarang, proporsi tersebut telah menurun mencapai 7,3%.[1]

Israel dipercaya luas memiliki senjata nuklir.[167] Walaupun demikian, Israel tidak menandatangani Perjanjian Nonproliferasi Nuklir dan mengambil kebijakan yang ambigu dengan tidak mengakui ataupun membantah kepemilikan senjata nuklir.

Setalah Perang Teluk pada tahun 1991, Israel mengesahkan sebuah hukum yang mewajibkan semua apartemen dan rumah-rumah Israel memiliki mamad, yaitu ruang keamanan yang tahan terhadap serangan kimiawi maupun biologise.[168]

Ekonomi

Salah satu distrik bisnis utama Israel di Ramat Gan

Israel dianggap sebagai salah satu negara termaju di Asia Barat Daya dalam hal pembangunan ekonomi dan industri. Negara ini menduduki peringkat nomor 3 di kawasan tersebut menurut Indeks Kemudahan Berbisnis Bank Dunia[169] dan Laporan Daya Saing Global Forum Ekonomi Dunia.[17]

Pada tahun 2007, Israel memiliki produk domestik bruto ke-44 terbesar dan pendapatan per kapita ke-22 tertinggi (berdasarkan keseimbangan kemampuan berbelanja) di dunia sebesar AS$232,7 miliar dan AS$33.299 secara berurutan.[170] Pada tahun 2007, Israel diundang untuk bergabung ke dalam Organisasi untuk Kerjasama dan Pengembangan Ekonomi (OECD)[171] yang bertujuan untuk meningkatkan kerja sama antar negara-negara yang menjunjung prinsip-prinsip demokrasi dan ekonomi pasar bebas.[172]

Walaupun sumber daya alam Israel terbatas, pembangunan yang intensif pada sektor agrikultur dan industri selama puluhan tahun menjadikan Israel dapat berswasembada pangan secara garis besarnya, terkecuali pada serealia dan daging sapi. Pada tahun 2006, impor Israel mencapai AS$47,8 miliar, yang terdiri dari bahan bakar fosil, bahan-bahan mentah, dan peralatan militer.[1] Komoditas ekspor utama Israel meliputi buah-buahan, sayur-sayuran, obat-obatan, piranti lunak, bahan-bahan kimia, teknologi militer, dan intan; pada tahun 2006, ekspor Israel mencapai AS$42,86 miliar.[1]

Israel menduduki peringkat pertama di dunia dalam hal konservasi air dan penggunaan energi panas bumi.[173] Israel juga mengembangkan teknologi-teknologi piranti lunak, komunikasi, dan sains di Silicon Wadi.[174][175] Sejak tahun 1970-an, Israel telah menerima bantuan ekonomi dari Amerika Serikat, dan pinjaman dari Amerika Serikat tersebut menduduki proporsi hutang luar negeri Israel yang cukup besar.[1] Pada tahun 2007, Amerika Serikat menyetujui bantuan sebesar AS$30 miliar kepada Israel untuk sepuluh tahun ke depan.[162]

Pariwisata, utamanya wisata religi, juga merupakan bidang industri Israel yang penting. Permasalahan keamanan di Israel telah menghambat perkembangan industri ini, namun belakangan jumlah turis mulai meningkat.[176] Pada tahun 2008, sekitar 3 juta turis berkunjung ke Israel.[177]

Transportasi

Bandara Internasional Ben Gurion

Israel memiliki 18.096 kilometer jalan beraspal[178] dan 2,4 juta kendaraan bermotor.[179] Jumlah kendaraan bermotor per 1000 orang adalah 324, relatif lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya.[179] Israel memiliki 5.715 bus berjadwal rutin[180] yang dioperasikan oleh berbagai perusahaan angkutan. Rel kereta api Israel merambah sepanjang 949 kilometer dan dioperasikan oleh perusahaan negara Israel[181]. Seiring dengan investasi besar-besaran pada awal sampai dengan akhir 1990-an, jumlah penumpang kereta api setiap tahunnya telah meningkat dari 2,5 juta pada tahun 1990 menjadi 35 juta pada tahun 2008. Rel kereta api juga digunakan untuk mengangkut sekitar 6,8 juta ton kargo setiap tahunnya.[181]

Israel memiliki dua bandara internasional, Bandara Internasional Ben Gurion dan Bandara Ovda.[182]

Ilmu pengetahuan, teknologi, dan pendidikan

Israel memiliki angka harapan sekolah (didefinisikan sebagai tahun lamanya seorang anak berumur 4 tahun diharapkan dapat mengenyam pendidikan pada masa depan) tertinggi di Asia Barat Daya dan menduduki peringkat kedua setara dengan Jepang di Asia (setelah Korea Selatan).[183] Israel juga memiliki angka melek huruf tertinggi di seluruh Asia Barat daya.[184] Hukum Pendidikan Negara Israel yang diundang-undangkan pada tahun 1953 membagi sekolah menjadi lima macam: sekolah negeri sekuler, sekolah negeri agama, sekolah ultra ortodoks, sekolah permukiman komunal, dan sekolah Arab. Sekolah negeri sekuler merupakan sekolah yang terbesar dan dihadiri oleh mayoritas murid-murid Yahudi dan non-Arab di Israel. Kebanyakan warga negara Israel beretnis Arab mengirimkan anaknya ke sekolah-sekolah yang berbahasa Arab.[185]

Israel memiliki program wajib belajar bagi anak-anak berumur antara tiga sampai dengan delapan belas tahun.[186][187] Tahapan-tahapan sekolah dibagi menjadi tiga tahap: sekolah dasar (tingkat 1-6), sekolah menengah pertama (tingkat 7-9), dan sekolah menengah atas (tingkat 10-12). Tahapan sekolah berakhir dengan ujian akhir yang disebut Bagrut. Kemahiran di mata-mata pelajaran utama seperti matematika, Alkitab Ibrani, Bahasa Ibrani, literatur Ibrani dan umum, Bahasa Inggris, sejarah, dan pendidikan kewarganegaraan diperlukan untuk mendapatkan sertifikat Bagrut.[188] Dalam sekolah-sekolah Arab, Kristen, dan Druze, ujian kajian Alkitab Ibrani digantikan dengan ujian dalam mata pelajaran Islam, Kristen, ataupun Druze.[189] Pada tahun 2003, lebih dari separuh murid tingkat 12 Israel mendapatkan sertifikat ini.[190]

Parabola surya terbesar di dunia di Pusat Energi Solar Nasional Ben-Gurion.[191]

Delapan universitas negeri Israel disubsidi oleh negara.[188][192] Perpustakaan Universitas dan Nasional Yahudi yang menyimpan buku-buku bertopik Yahudi terbesar di dunia berada di Universitas Ibrani Yerusalem.[193] Universitas Ibrani Yerusalem menduduki peringkat 100 besar universitas ternama di dunia[194][195] berdasarkan pemeringkatan Universitas Jiao Tong Shanghai. Universitas utama lainnya di Israel meliputi Technion, Institut Sains Weizmann, Universitas Tel Aviv, Universitas Bar-Ilan, Universitas Haifa, dan Universitas Ben-Gurion Negev. Israel berada pada peringkat ketiga di dunia dalam hal jumlah sarjana akademik per kapita (20% populasi).[196][197] Israel merupakan negara yang terdepan dalam hal jumlah artikel ilmiah riset sel punca per kapita sejak tahun 2000[198]

Israel juga mengedepankan penggunaan energi surya dan memiliki teknologi energi surya yang terdepan[199] dan perusahaan-perusahan tenaga surya Israel mengerjakan proyek-proyeknya di seluruh dunia.[200][201] Lebih dari 90% rumah penduduk Israel menggunakan tenaga surya untuk pengadaan air panas dan merupakan penggunaan per kapita yang tertinggi di dunia.[202][203] Menurut data pemerintah Israel, negara ini menghemat 8% konsumsi listrik per kapitanya oleh karena penggunaan energi surya.[204]

Demografi

Petunjuk jalan trilingual

Sampai dengan tahun 2009, populasi Israel adalah sebesar 7,5 juta jiwa.[205] Israel memiliki dua bahasa resmi, yaitu bahasa Ibrani dan bahasa Arab.[1] Bahasa Ibrani merupakan bahasa utama negara dan dituturkan oleh mayoritas populasi Israel. Bahasa Arab utamanya dituturkan oleh kaum Arab minoritas dan Yahudi yang berasal dari tanah Arab. Pada tahun 2002, populasi Yahudi yang berasal dari Tanah Arab mencapai 40% populasi Israel.[206] Sedangkan pada tahun 2008, warga negara Israel berkebangsaan Arab mencapai 20% populasi total Israel.[207]

Persentase populasi kaum Yahudi, Muslim, Druze, dan lainnya di Israel

Banyak penduduk Israel yang dapat berkomunikasi dengan baik dalam bahasa Inggris. Oleh karena banyaknya jumlah imigran Yahudi yang berimigrasi ke Israel, terdapat pula bahasa-bahasa lain yang dapat terdengar di jalanan-jalanan Israel sehari-hari. Bahasa Rusia dan bahasa Amhar dituturkan secara meluas[208] oleh karena banyaknya imigran yang berasal dari Uni Soviet dan Etiopia (sekitar 120.000 Yahudi Etiopia tinggal di Israel)[209] Antara tahun 1990 sampai dengan tahun 1994, imigrasi besar-besaran yang berasal dari Rusia meningkatkan populasi Israel sebesar dua belas persen.[210] Terdapat lebih dari satu juta imigran berbahasa Rusia di Israel,[211] dengan sekitar 300.000-nya bukanlah orang Yahudi.[212]

Beberapa dasarwasa ini pula, sejumlah besar pekerja migran dari Rumania, Thailand, Cina, Afrika, dan Amerika Selatan juga telah menetap di Israel. Jumlah pasti para pekerja migran ini tidaklah diketahui karena banyak yang menetap secara ilegal,[213] namun diperkirakan jumlahnya adalah sekitar 200.000[214] Lebih dari 16.000 pencari suaka Afrika masuk ke Israel beberapa tahun ini.[215]

Pada tahun 2009, lebih dari 300.000 warga Israel tinggal di permukiman-permukiman Tepi Barat[216] seperti Ma'ale Adumim dan Ariel, dan di komunitas-komunitas yang telah ada sebelum berdirinya Negara Israel seperti di kota Hebron dan Gush Etzion. Delapan belas ribu penduduk Israel tinggal di Dataran Tinggi Golan.[217] Pada tahun 2006, terdapat 250.000 Yahudi yang tinggal di Yerusalem Timur.[218] Jumlah total pemukim Israel adalah lebih dari 500.000 (6,5% populasi Israel). Sekitar 7.800 penduduk Israel tinggal di permukiman di Jalur Gaza sebelum semuanya dievakuasi dengan paksa oleh pemerintah Israel pada tahun 2005 sebagai bagian dari rencana penarikan unilateral Israel.[219]

Agama

Tembok Ratapan dan Kubah Shakhrah di Yerusalem

Israel didirikan sebagai negara kaum Yahudi dan sering kali disebut sebagai negara Yahudi. Hukum negara ini memberikan para Yahudi dan orang-orang yang berketurunan Yahudi hak untuk mendapatkan kewarganegaraan Israel.[220] Lebih dari tiga per empat, atau 75,5% populasi Israel adalah Yahudi yang berlatarbelakang berbeda-beda. Sekitar 68% Yahudi Israel dilahirkan di Israel, 22%-nya merupakan imigran dari Eropa dan Amerika, dan 10%-nya merupakan imigran dari Asia dan Afrika (termasuk pula dari Arab).[221] Afiliasi keagamaan penduduk Yahudi Israel bervariasi: 55%-nya mengaku sebagai "tradisional", sedangkan 20%-nya menganggap dirinya sendiri sebagai "Yahudi sekuler", 17% mengaku sebagai "Yahudi Ortodoks"; sisa 8%-nya mengaku sebagai "Yahudi Haredi"[222]

Umat Muslim mencapai 16% total populasi Israel dan merupakan agama minoritas terbesar di Israel. Sekitar 2% populasi beragama Kristen dan 1,5%-nya beragama Druze.[223] Populasi umat Kristen ini termasuk pula Arab Kristen dan Yahudi Mesiah.[224] Terdapat pula sebagian kecil kelompok agama seperti agama Buddha dan Hindu.[225]

Kota Yerusalem merupakan kota yang penting bagi umat Yahudi, Muslim, dan Kristen. Yerusalem merupakan tempat beradanya Tembok Ratapan dan Bait Allah, Masjid Al-Aqsa, dan Gereja Makam Kudus. Situs-situs keagamaan yang penting lainnya berlokasi di Tepi Barat, meliputi Makam Yusuf di Shechem, Gereja Kelahiran dan Kuburan Rahel di Betlehem, dan Gua Machpelah di Hebron.

Budaya

An outdoor book fair at dusk. Vendors are in booths along both sides of a walkway crowded with people.
Pekan Buku Ibrani di Yerusalem

Budaya Israel memiliki budaya yang beranekaragam oleh karena para Yahudi imigran dari seluruh dunia membawa tradisi dan budayanya masing-masing.[226] Hari raya nasional ditentukan berdasarkan kalender Yahudi dan hari Sabtu (Sabat) ditentukan sebagai hari libur.[227] Budaya Israel juga dipengaruhi oleh budaya Arab yang terlihat pada arsitektur-arsitektur bangunan,[228] musik,[229] dan kuliner Israel.[230]

Orkestra Filharmonik Israel

Literatur Israel, utamanya puisi dan prosa, ditulis dalam bahasa Ibrani dan merupakan bagian dari renaisans bahasa Ibrani sebagai bahasa lisan sejak pertengahan abad ke-19. Walau demikian, terdapat pula literatur-literatur yang dipublikasikan dalam bahasa lainnya, seperti Inggris. Menurut hukum Israel, dua kopi materi cetak yang dipublikasikan di Israel haruslah disimpan ke dalam Perpusatakaan Universitas dan Nasional Yahudi di Universitas Ibrani Yerusalem. Pada tahun 2001, hukum ini diamandemen dengan menambah pula rekaman audio dan video beserta media non-cetak lainnya.[231] Pada tahun 2006, 85% dari 8.000 buku yang ditransfer ke perpusatakaan adalah berbahasa Ibrani.[232] Pekan Buku Ibrani (שבוע הספר) diadakan tiap bulan Juni dan acara ini meliputi pameran buku, bacaan publik, dan temu muka para pengarang Israel dari seluruh negeri.

Heikhal HaSefer (Kuil Buku) merupakan tempat disimpannya Naskah Laut Mati di Yerusalem

Museum Israel di Yerusalem merupakan salah satu institusi kebudayaan yang terpenting di Israel[233]. Di museum ini, tersimpan Naskah Laut Mati,[234] bersamaan dengan koleksi ekstensif mengenai Yudaisme dan seni budaya Barat.[233] Museum Holocaust nasional Israel, Yad Vashem, menyimpan sejumlah arsip-arsip informasi mengenai Holocaust yang terbanyak di dunia.[235] Beth Hatefutsoth (Museum Diaspora) yang berada di kampus Universitas Tel Aviv adalah sebuah museum interaktif yang berisi koleksi sejarah komunitas Yahudi di seluruh dunia.[236]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b c d e f g h i j k l "Israel". The World Factbook. Central Intelligence Agency. 2007-06-19. Diakses 2007-07-20. 
  2. ^ Haaretz Service (16-09-2009). "Israel on eve of Rosh Hoshanah: Population hits 7.5m, 75.4% Jewish". Haaretz. Diakses 2009-12-26. 
  3. ^ Israel at 62: Population of 7,587,000, Ynet, 18 April 2010 
  4. ^ Press release – First data from the 2008 Population Census – Completed in July, 2009, Israeli Central Bureau of Statistics (CBS), 30 September 2009, diakses 18-05-2010 
  5. ^ a b c d Israel, International Monetary Fund, diakses 21 April 2010 
  6. ^ "Human Development Report 2009. Human development index trends: Table G". The United Nations. Diakses 2009-10-10. 
  7. ^ "Israel". Country Report. Freedom House. 2007. Diakses 2007-07-15. 
  8. ^ "Judaism". Britannica Online Encyclopedia. Diakses 2008-12-30. 
  9. ^ "The Palestine Mandate". The Avalon Project. Yale University. 1922-07-24. Diakses 2007-09-06. 
  10. ^ "United Nations General Assembly Resolution 181". The Avalon Project. Yale University. 1947-11-29. Diakses 2007-08-21. 
  11. ^ "Arab-Israeli wars". Britannica Online Encyclopedia. Diakses 2008-07-29. 
  12. ^ Rummel 1997, hlm. 257. "A current list of liberal democracies includes: Andorra, Argentina, ... , Cyprus, ... , Israel, ..."
  13. ^ "Global Survey 2006: Middle East Progress Amid Global Gains in Freedom". Freedom House. 2005-12-19. Diakses 2007-07-01. 
  14. ^ "Total GDP 2006" (PDF). The World Bank. 2007-07-01. Diakses 2008-03-03. 
  15. ^ "Human Development Report 2006". United Nations Development Programme. Diakses 2007-07-15. 
  16. ^ "Worldwide Press Freedom Index 2007". Reporters Without Borders. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-10-17. Diakses 2008-02-29. 
  17. ^ a b "Global Competitiveness Report 2006-2007". World Economic Forum. 2007-02-14. Diakses 2007-07-15. 
  18. ^ Levine, Robert A. "See Israel as a Jewish Nation-State, More or Less Democratic". The International Herald Tribune. ISSN 0294-8052. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2009-05-29. Diakses 2008-07-29. 
  19. ^ Dari Alkitab Terjemahan Baru: "Lalu kata orang itu: "Namamu tidak akan disebutkan lagi Yakub, tetapi Israel, sebab engkau telah bergumul melawan Allah dan manusia, dan engkau menang." (Kejadian, 32:38).
  20. ^ Barton & Bowden 2004, hlm. 126. "Prasasti Merneptah bisa dikatakan sebagai bukti arkeologis tertua yang membuktikan keberadaan Israel pada abad ke-13 SM."
  21. ^ "Popular Opinion". The Palestine Post. 1947-12-07. hlm. 1. 
  22. ^ "On the Move". TIME Magazine. 1948-05-31. Diakses 2007-08-06. 
  23. ^ Dari Alkitab Terjemahan Baru: "TUHAN, Allahmu, akan membawa engkau masuk ke negeri yang sudah dimiliki nenek moyangmu, dan engkaupun akan memilikinya pula. Ia akan berbuat baik kepadamu dan membuat engkau banyak melebihi nenek moyangmu." (Ulangan, 30:5)
  24. ^ Dari Alkitab Terjemahan Baru: "Tetapi, bila kamu berbalik kepada-Ku dan tetap mengikuti perintah-perintah-serta melakukannya, maka sekalipun orang-orang buanganmu ada di ujung langit, akan Kukumpulkan mereka kembali dan Kubawa ke tempat yang telah Kupilih untuk membuat nama-Ku diam di sana." (Nehemia, 1:9)
  25. ^ "Walking the Bible Timeline". Walking the Bible. Public Broadcast Television. Diakses 2007-09-29. 
  26. ^ Friedland & Hecht 2000, hlm. 8. "For a thousand years Jerusalem was the seat of Jewish sovereignty, the household site of kings, the location of its legislative councils and courts."
  27. ^ "Ancient Palestine". Encarta. Microsoft. 2007. Diakses 2007-09-30. 
  28. ^ "Palestine: The Rise of Islam". Encyclopedia Britannica. 2007. Diakses 2007-09-19. 
  29. ^ "Palestine: 'Abbasid rule". Encyclopedia Britannica. 2007. Diakses 2007-09-19. 
  30. ^ "Palestine: The Crusades". Encyclopedia Britannica. 2007. Diakses 2007-09-19. 
  31. ^ Rosenzweig, hlm. 1. "Zionism, the urge of the Jewish people to return to Palestine, is almost as ancient as the Jewish diaspora itself. Some Talmudic statements... Almost a millennium later, the poet and philosopher Yehuda Halevi... In the 19th century..."
  32. ^ Dari Alkitab Terjemahan Baru:"dan banyak suku bangsa akan pergi serta berkata: "Mari, kita naik ke gunung TUHAN, ke rumah Allah Yakub, supaya Ia mengajar kita tentang jalan-jalan-Nya, dan supaya kita berjalan menempuhnya; sebab dari Sion akan keluar pengajaran dan firman TUHAN dari Yerusalem."." (Yesaya, 2:3)
  33. ^ Gilbert 2005, hlm. 2. "Jews sought a new homeland here after their expulsions from Spain (1492)..."
  34. ^ Ausubel 1964, hlm. 142–4
  35. ^ a b c d "Immigration". Jewish Virtual Library. The American-Israeli Cooperative Enterprise. Diakses 2007-07-12.  The source provides information on the First, Second, Third, Fourth, and Fifth Aliyot in their respective articles. The White Paper leading to Aliyah Bet is discussed [1].
  36. ^ Kornberg 1993 "How did Theodor Herzl, an assimilated German nationalist in the 1880s, suddenly in the 1890s become the founder of Zionism?"
  37. ^ Herzl 1946, hlm. 11
  38. ^ "Chapter One: The Heralders of Zionism". Jewish Agency for Israel. Diakses 2007-07-12. 
  39. ^ Stein 2003, hlm. 88. "As with the First Aliyah, most Second Aliyah migrants were non-Zionist orthodox Jews..."
  40. ^ Romano 2003, hlm. 30
  41. ^ Macintyre, Donald (2005-05-26). "The birth of modern Israel: A scrap of paper that changed history". The Independent. Diakses 2009-01-07. 
  42. ^ Scharfstein 1996, hlm. 269. "During the First and Second Aliyot, there were many Arab attacks against Jewish settlements... In 1920, Hashomer was disbanded and Haganah ("The Defense") was established."
  43. ^ "League of Nations: The Mandate for Palestine, July 24, 1922". Modern History Sourcebook. Fordham University. 1922-07-24. Diakses 2007-08-27. 
  44. ^ J. V. W. Shaw , "A Survey of Palestine, Vol 1: Prepared in December 1945 and January 1946 for the Information of the Anglo-American Committee of Inquiry", Reprinted 1991 by The Institute for Palestine Studies, Washington, D.C., p.148
  45. ^ Liebreich 2005, hlm. 34
  46. ^ "The Population of Palestine Prior to 1948". MidEastWeb. Diakses 2007-07-12. 
  47. ^ Fraser 2004, hlm. 27
  48. ^ (1949-04-20). "Background Paper No. 47 (ST/DPI/SER.A/47)". United Nations. Diakses pada 31 Juli 2007.
  49. ^ Best 2003, hlm. 118–9
  50. ^ "History: Foreign Domination". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2006-10-01. Diakses 2007-07-06. 
  51. ^ Bregman 2002, hlm. 40–1
  52. ^ Benny Morris 1948: A History of the First Arab-Israeli War, Yale University Press, 2008.
  53. ^ "Part 3: Partition, War and Independence". The Mideast: A Century of Conflict. National Public Radio. 2002-10-02. Diakses 2007-07-13. 
  54. ^ (1949-05-11). "Two Hundred and Seventh Plenary Meeting". The United Nations. Diakses pada 13 Juli 2007.
  55. ^ (1950-10-23). "General Progress Report and Supplementary Report of the United Nations Conciliation Commission for Palestine, Covering the Period from December 11, 1949 to October 23, 1950". The United Nations Conciliation Commission. Diakses pada 13 Juli 2007. (U.N. General Assembly Official Records, Fifth Session, Supplement No. 18, Document A/1367/Rev. 1)
  56. ^ Lustick 1988, hlm. 37–9
  57. ^ "Israel (Labor Zionism)". Country Studies. Library of Congress. 
  58. ^ "Population, by Religion and Population Group". Israel Central Bureau of Statistics. 2006. Diakses 2007-08-07. 
  59. ^ Shindler 2002, hlm. 49–50
  60. ^ Gilbert 2005, hlm. 58
  61. ^ "The Suez Crisis". University of San Diego. 2005-12-05. Diakses 2007-07-15. 
  62. ^ "Adolf Eichmann". Jewish Virtual Library.  Text "accessdate-2007-09-18" ignored (help)
  63. ^ Cole 2003, hlm. 27. "...the Eichmann trial, which did so much to raise public awareness of the Holocaust..."
  64. ^ "Justice Ministry Reply to Amnesty International Report". Israel Ministry of Foreign Affairs. 1995-07-05. Diakses 2007-08-10. 
  65. ^ Time: Ivan the Not-So-Terrible, Monday, Aug. 02, 1993
  66. ^ Encarta - Six-Day War
  67. ^ Smith 2006, hlm. 126. "Nasser, the Egyptian president, decided to mass troops in the Sinai...casus belli by Israel."
  68. ^ NYTimes - The Interregnum
  69. ^ Israel Ministry of Foreign Affairs - The Palestinian National Covenant- July 1968
  70. ^ Ma'alot, Kiryat Shmona, and Other Terrorist Targets in the 1970s
  71. ^ Andrews, Edmund L. and John Kifner."George Habash, Palestinian Terrorism Tactician, Dies at 82." The New York Times. January 27, 2008. May 12, 2008.
  72. ^ Crowdy 2006, hlm. 333
  73. ^ "1973: Arab states attack Israeli forces". On This Day. The BBC. Diakses 2007-07-15. 
  74. ^ Bregman 2002, hlm. 169–70 "In hindsight we can say that 1977 was a turning point..."
  75. ^ Bregman 2002, hlm. 171–4
  76. ^ Bregman 2002, hlm. 186–7
  77. ^ Bregman 2002, hlm. 199
  78. ^ "Intifada". Encarta. Microsoft. 2007. Diakses 2007-09-16. 
  79. ^ Stone & Zenner 1994, hlm. 246. "Toward the end of 1991,... were the result of internal Palestinian terror."
  80. ^ Haberman, Clyde (1991-12-09). "After 4 Years, Intifada Still Smolders". The New York Times. Diakses 2008-03-28. 
  81. ^ Mowlana, Gerbner & Schiller 1992, hlm. 111
  82. ^ Bregman 2002, hlm. 236
  83. ^ "From the End of the Cold War to 2001". Boston College. Diakses 2007-07-16. 
  84. ^ "Declaration of Principles on Interim Self-Government Arrangements". U.S. Department of State. 1993-09-13. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2003-08-23. Diakses 2007-07-16. 
  85. ^ Israel-Palestine Liberation Organization letters of recognition
  86. ^ Harkavy & Neuman 2001, hlm. 270. "Even though Jordan in 1994 became the second country, after Egypt to sign a peace treaty with Israel..."
  87. ^ Bregman 2002, hlm. 257
  88. ^ "The Wye River Memorandum". U.S. Department of State. 1998-10-23. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2003-08-23. Diakses 2007-07-16. 
  89. ^ Gelvin 2005, hlm. 240
  90. ^ "West Bank barrier route disputed, Israeli missile kills 2". The Associated Press (via USA Today). 2004-07-29. Diakses 2007-07-16. 
  91. ^ 'Permanent Ceasefire to Be Based on Creation Of Buffer Zone Free of Armed Personnel Other than UN, Lebanese Forces' United Nations Security Council, August 11, 2006
    - escalation of hostilities in Lebanon and in Israel since Hizbollah’s attack on Israel on July 12, 2006
  92. ^ Harel, Amos (July 13, 2006). "Hezbollah kills 8 soldiers, kidnaps two in offensive on northern border". Haaretz. Diakses 2006-08-13. 
  93. ^ Associated Free Press (2008-12-29). "Israeli jets pound Hamas" (dalam bahasa English). The Sydney Morning Herald. Diakses 2008-12-29. 
  94. ^ Koutsoukis, Jason (5/1/9). "Battleground Gaza: Israeli ground forces invade the strip" (dalam bahasa English). smh.com.au. Diakses 5/1/9. 
  95. ^ "Area of Districts, Sub-Districts, Natural Regions and Lakes" (PDF). Statistical Abstract of Israel. Israel Central Bureau of Statistics. 2006. 
  96. ^ "Israel (Geography)". Country Studies. The Library of Congress. Diakses 2007-07-20. 
  97. ^ "The Living Dead Sea". Israel Ministry of Foreign Affairs. 1999-04-01. Diakses 2007-07-20. 
  98. ^ "Makhteshim Country". UNESCO. Diakses 2007-09-19. 
  99. ^ Jacobs 1998, hlm. 284. "The extraordinary Makhtesh Ramon – the largest natural crater in the world..."
  100. ^ Rinat, Zafrir (2008-06-02). "More endangered than rain forests?". Haaretz. Diakses 2008-07-29. 
  101. ^ Goldreich 2003, hlm. 85
  102. ^ Watzman, Haim (1997-02-08). "Left for dead". Diakses 2008-07-29. 
  103. ^ "Average Weather for Tel Aviv-Yafo". The Weather Channel. Diakses 2007-07-11. 
  104. ^ "Average Weather for Jerusalem". The Weather Channel. Diakses 2007-07-11. 
  105. ^ Sitton, Dov (2003-09-20). "Development of Limited Water Resources- Historical and Technological Aspects". Israeli Ministry of Foreign Affairs. Diakses 2007-11-07. 
  106. ^ Grossman, Gershon; Ayalon, Ofira; Baron, Yifaat; Kaufman, Debby. "Solar energy for the production of heat". Samuel Neaman Institute. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-11-06. Diakses 2007-11-07. 
  107. ^ a b "Field Listing — Executive Branch". The World Factbook. Central Intelligence Agency. 2007-06-19. Diakses 2007-07-20. 
  108. ^ Pada tahun 1990-an, pemilihan umum langsung Perdana Menteri disahkan namun sistem ini dinyatakan tidak memuaskan dan sistem lama kembali digunakan.
  109. ^ "The Electoral System in Israel". The Knesset. Diakses 2007-08-08. 
  110. ^ Migdalovitz, Carol (2007-07-06). "Israel: Background and Relations with the United States" (PDF). Congressional Research Service (via the U.S. Mission to Italy). hlm. 23. Diakses 2009-02-20. 
  111. ^ Mazie 2006, hlm. 34
  112. ^ a b "The Judiciary: The Court System". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2005-08-01. Diakses 2007-08-05. 
  113. ^ "Israel’s high court unique in region". The Boston Herald. 2007-09-09. Diakses 2007-09-15. 
  114. ^ "Israel and the International Criminal Court". Office of the Legal Adviser to the Israeli Ministry of Foreign Affairs. 2002-06-30. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-06-23. Diakses 2007-07-20. 
  115. ^ "The State — Judiciary — The Court System". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2006-10-01. Diakses 2007-08-09. 
  116. ^ "Freedom in the World 2008 - Israel". Freedom House. 2008. Diakses 2009-05-27. 
  117. ^ "Freedom in the World 2008 - Palestinian Authority-Administered Territories [Israel]". Freedom House. 2008. Diakses 2009-05-27. 
  118. ^ RSF.org
  119. ^ Ynetnews.com
  120. ^ "Israel/Palestinian Authority". Human Rights Watch. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2003-12-23. Diakses 2007-07-20. 
  121. ^ "Land Grab: Israel's Settlement Policy in the West Bank". B'Tselem. May 2002. Diakses 2007-08-09. 
  122. ^ "Introduction to the Tables: Geophysical Characteristics" (doc). Central Bureau of Statistics. Diakses 2007-09-04. 
  123. ^ "Localities, Population, and Density" (PDF). Diakses 2007-07-02. 
  124. ^ "Press Release: Jerusalem Day" (PDF). Central Bureau of Statistics. 2006-05-24. Diakses 2007-03-10. 
  125. ^ "Population of Localities numbering above 1,000 residents and other rural population on 31/12/2006" (PDF). Israel Central Bureau of Statistics. 2006-12-31. Diakses 2007-04-29. 
  126. ^ Golan Heights: UNSC Res. 497 http://daccessdds.un.org/doc/RESOLUTION/GEN/NR0/418/84/IMG/NR041884.pdf?OpenElement East Jerusalem: UNSC Res. 478 http://domino.un.org/UNISPAL.NSF/0/dde590c6ff232007852560df0065fddb?OpenDocument
  127. ^ "Olmert: Willing to trade land for peace". Ynetnews. 2006-12-16. Diakses 2007-09-26. 
  128. ^ "Syria ready to discuss land for peace". The Jerusalem Post. June 12, 2007. Diakses 2007-09-26. 
  129. ^ "Egypt: Israel must accept the land-for-peace formula". The Jerusalem Post. May 15, 2007. Diakses 2007-09-26. 
  130. ^ "UNRWA in Figures: Figures as of December 31, 2004" (PDF). United Nations. April 2005. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-04-09. Diakses 2007-09-27. 
  131. ^ "Questions and Answers". Israel’s Security Fence. The State of Israel. February 22, 2004. Diakses 2007-04-17. 
  132. ^ "Under the Guise of Security: Routing the Separation Barrier to Enable Israeli Settlement Expansion in the West Bank". Publications. B'Tselem. December 2005. Diakses 2007-04-16. 
  133. ^ untuk lebih jelas mengenai kontrol Israel lihat http://www.btselem.org/english/Gaza_Strip/Gaza_Status.asp
  134. ^ Eubam-rafah.eu portal and Eubam-rafah.eu files
  135. ^ "B'Tselem - The Gaza Strip - 30 July 2007: Joint call by human rights groups to open the Rafah border crossing". Btselem.org. Diakses 2009-03-13. 
  136. ^ "Israel's Diplomatic Missions Abroad: Status of Relations". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2006-07-12. Diakses 2009-03-13. 
  137. ^ "Israel Among the Nations: Middle East — North Africa". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2006-10-01. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2011-06-05. Diakses 2009-03-13. 
  138. ^ "Israel sees Morocco as mediator". BBC News. 2003-09-02. Diakses 2007-09-28. 
  139. ^ a b "Qatar, Mauritania cut Israel ties". Al-Jazeera English. 2009-01-17. Diakses 2009-05-18. 
  140. ^ Abn, Abi (2009-01-18). "Qatar, Mauritania cut Israel ties" (dalam bahasa Spanish). Bolivia rompe relaciones diplomáticas con Israel y anuncia demanda por genocidio en Gaza. Diakses 2009-05-18. 
  141. ^ "Initial Periodic Report of the State of Israel Concerning the Implementation of the Convention of the Rights of the Child (CRC)" (PDF). Israel Ministry of Justice. February 2001. hlm. 147 (173 using pdf numbering). Diakses 2007-08-09. 
  142. ^ (Ibrani) "הוראות הדין הישראלי". Israeli Ministry of Foreign Affairs. 2004. Diakses 2007-08-09. 
  143. ^ "Week of 8-March 14, 2000". North Atlantic Treaty Organization. 2001-09-13. Diakses 2007-07-21. 
  144. ^ "Israel: Background and Relations with the United States Updated". Defense Technical Information Center. Diakses 2009-10-19. 
  145. ^ Abadi 2004, hlm. 3. "However, it was not until 1991 that the two countries established full diplomatic relations."
  146. ^ Abadi 2004, hlm. 4–6
  147. ^ "Germany and Israel". Background Papers. German Embassy, Washington, D.C. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-05-17. Diakses 2007-09-23. 
  148. ^ "Israel welcomes new Germany to a celebration of its 60th birthday". Times Online. Diakses 2009-03-13. 
  149. ^ Kumar, Dinesh. "India and Israel: Dawn of a New Era". Jerusalem Institute for Western Defense. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2002-02-28. Diakses 2007-09-23. 
  150. ^ Abadi 2004, hlm. 37–9, 47
  151. ^ Abadi 2004, hlm. 47–9
  152. ^ "Wahid's Move on Trade Stirs Up Nationalism Among Muslims". New York Times. 1999-11-12. Diakses 2009-06-25. 
  153. ^ "History: 1948". Israel Defense Forces. 2007. Diakses 2007-07-31. 
  154. ^ Henderson 2003, hlm. 97
  155. ^ "The State: Israel Defense Forces (IDF)". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2009-03-13. Diakses 2007-08-09. 
  156. ^ "Israel Defense Forces". GlobalSecurity.org. Diakses 2007-09-16. 
  157. ^ "The Israel Defense Forces". Israel Ministry of Foreign Affairs. Diakses 2006-10-21. 
  158. ^ Stendel 1997, hlm. 191–2
  159. ^ Shtrasler, Nehemia (2007-05-16). "Cool law, for wrong population". Haaretz. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-10-01. Diakses 2007-07-21. 
  160. ^ "Sherut Leumi (National Service)". Nefesh B'Nefesh. 2007-07-04. Diakses 2007-07-31. 
  161. ^ Wheeler, Carolynne (2007-09-06). "Stars take the shine off military service". The Globe and Mail. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-04-30. Diakses 2007-09-16. 
  162. ^ a b Erlanger, Steven (2007-08-17). "Israel to Get $30 Billion in Military Aid From U.S.". The New York Times. Diakses 2007-09-23. 
  163. ^ Katz, Yaakov (2007-03-30). "'Arrow can fully protect against Iran'". The Jerusalem Post. Diakses 2007-09-16. 
  164. ^ Zorn, E. L. (2007-05-08). "Israel's Quest for Satellite Intelligence". Central Intelligence Agency. Diakses 2007-09-16. 
  165. ^ Katz, Yaakov (2007-06-11). "Analysis: Eyes in the sky". The Jerusalem Post. Diakses 2007-09-16. 
  166. ^ Seitz, Charmaine (2001-01-30). "Israel’s Defense Budget: The Business Side of War". The Jerusalem Fund. Diakses 2007-09-16.  (first appeared in Information Brief No. 64)
  167. ^ Mohamed ElBaradei (2004-07-27). "Transcript of the Director General's Interview with Al-Ahram News". International Atomic Energy Agency. Diakses 2007-07-19. 
  168. ^ "Israel Homeowner Glossary". Israelhomeowner.com. 2007-01-03. Diakses 2009-03-13. 
  169. ^ "Economy Rankings — Middle East & North Africa". The World Bank Group. Diakses 2009-03-13. 
  170. ^ "Report for Selected Countries and Subjects". Imf.org. 2006-09-14. Diakses 2009-03-13. 
  171. ^ "Israel invited to join the OECD". Ynet News. 2007-05-16. Diakses 2007-08-04. 
  172. ^ "About". Organisation for Economic Co-operation and Development. Diakses 2007-08-04. 
  173. ^ Ginsburg, Mitch (2007-05-28). "A Hotter Holy Land". The Jerusalem Report. Diakses 2007-08-30. 
  174. ^ "Israel keen on IT tie-ups". The Hindu Business Line. 2001-01-10. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-03-10. Diakses 2007-08-04. 
  175. ^ "Israel: Punching above its weight". Economist. 2005-11-14. Diakses 2007-08-04. 
  176. ^ Burstein, Nathan (2007-08-14). "Tourist visits above pre-war level". The Jerusalem Post. Diakses 2007-09-04. 
  177. ^ "Pope to visit Holy Land". Haaretz. Diakses 2009-03-13. 
  178. ^ "Roads(1)(2), By Length and Area". Israeli Central Bureau of Statistics. 2008. Diakses 2010-02-05. 
  179. ^ a b "2008 - 2.4 Million motor vehicles in Israel". Israeli Central Bureau of Statistics. 2009-06-29. Diakses 2010-02-05. 
  180. ^ "Bus Services on Scheduled Routes". Israeli Central Bureau of Statistics. 2009. Diakses 2010-02-05. 
  181. ^ a b "Israeli Railway Services". Israeli Central Bureau of Statistics. 2009. Diakses 2010-02-05. 
  182. ^ "Transportation in Israel". Jewish Virtual Library. November 2001. Diakses 2010-02-05. 
  183. ^ "Comparing Education Statistics Across the World" (PDF). Global Education Digest 2004. UNESCO Institute for Statistics. 2004. hlm. 75, 77. Diakses 2007-08-04. 
  184. ^ "Human Development Indicators" (PDF). Human Development Report 2005. United Nations. 2005. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-07-02. Diakses 2007-08-04. 
  185. ^ "ED250227 - Israeli Schools: Religious and Secular Problems". Eric.ed.gov. 1984-10-10. Diakses 2009-03-13. 
  186. ^ Kashti, Or; Shahar Ilan (2007-07-19). "Knesset raises school dropout age to 18". Haaretz. Diakses 2007-08-05. 
  187. ^ "Summary of the Principal Laws Related to Education". Israel Ministry of Foreign Affairs. 2003-01-26. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-03-27. Diakses 2007-08-04. 
  188. ^ a b "Education" (PDF). Ministry of Immigrant Absorption. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-08-07. Diakses 2007-08-05. 
  189. ^ "The Israeli Matriculation Certificate". United States-Israel Educational Foundation via the University of Szeged University Library. January 1996. Diakses 2007-08-05. 
  190. ^ "Pupils in Grade XII, matriculation examinees and entitled to a certificate" (PDF). Central Bureau of Statistics. Diakses 2007-07-02. 
  191. ^ Giant solar plants in Negev could power Israel's future, John Lettice, The Register, 2008-01-25
  192. ^ "Higher Education in Israel". Embassy of Israel in Washington, DC. Diakses 2007-09-10. 
  193. ^ "About the Library". Jewish National and University Library. Diakses 2007-08-05. 
  194. ^ "Top 500 World Universities (1-100)". Institute of Higher Education, Shanghai Jiao Tong University. 2006. Diakses 2007-07-02. 
  195. ^ "Academic Ranking of World Universities - 2009". Institute of Higher Education, Shanghai Jiao Tong University. 2009. Diakses 2009-11-14. 
  196. ^ "Top Ten Reasons to Invest in Israel". Israeli Consulate, New York City. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-07-16. Diakses 2007-08-01. 
  197. ^ "Israel: IT Workforce". Information Technology Landscape in Nations Around the World. American University. Diakses 2007-08-14. 
  198. ^ "Stem cell density highest in Israel". The Scientist. 2009-03-21.  Text "http://www.the-scientist.com/news/print/23240/" ignored (help);
  199. ^ Israel Pushes Solar Energy Technology, Linda Gradstein, National Public Radio, 2007-10-22.
  200. ^ At the Zenith of Solar Energy, Neal Sandler,BusinessWeek, 2008-03-26.
  201. ^ Looking to the sun, Tom Parry, Canadian Broadcasting Corporation, 2007-08-15.
  202. ^ Del Chiaro, Bernadette; Telleen-Lawton, Timothy. "Solar Water Heating (How California Can Reduce Its Dependence on Natural Gas)" (PDF). Environment California Research and Policy Center. Diakses 2007-09-29. 
  203. ^ Gershon Grossman; Debby Kaufman (2007). "Solar energy for the production of heat Summary and recommendations of the 4th assembly of the energy forum at SNI". The Samuel Neaman Institute for Advanced Research in Science and Technology. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-11-06. Diakses 2010-02-12. 
  204. ^ Solar, what else?!
  205. ^ "Selected Data from the New Israel Statistical Abstract No. 60 - 2009". Israel Central Bureau of Statistics. 2009-09-16. Diakses 2009-10-26. 
  206. ^ Ada Aharoni "The Forced Migration of Jews from Arab Countries, Historical Society of Jews from Egypt website. Diakses pada 2009-02-01.
  207. ^ Johnathan Marcus (2005-05-02). "Israeli Arabs: 'Unequal citizens'". BBC News. Diakses 2007-12-06. 
  208. ^ Israel's Welcome for Ethiopian Jews Wears Thin. USA Today 2008-08-16.
  209. ^ Israel may admit 3,000 Ethiopia migrants if Jews. Reuters. 2009-07-16.
  210. ^ Friedberg, Rachel M. (November 2001). "The Impact of Mass Migration on the Israeli Labor Market". The Quarterly Journal of Economics 116: 1373. doi:10.1162/003355301753265606. 
  211. ^ Study: Soviet immigrants outperform Israeli students. Haaretz. 10/02/2008.
  212. ^ Q&A Lily Galili on 'The Russians in Israel'. Haaretz
  213. ^ Israel: Crackdown on illegal migrants and visa violators. Integrated Regional Information Networks (IRIN). 2009-07-14.
  214. ^ Adriana Kemp, "Labour migration and racialisation: labour market mechanisms and labour migration control policies in Israel", Social Identities 10:2, 267–292, 2004
  215. ^ Israel Struggles With African Refugee Dilemma. ABC News. 2009-08-12
  216. ^ "Settlements in the West Bank". Settlement Information. Foundation for Middle East Peace. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-02-24. Diakses 2007-12-12. 
  217. ^ "Settlements in the Golan Heights". Settlement Information. Foundation for Middle East Peace. Diakses 2007-12-12. 
  218. ^ "Settlements in East Jerusalem". Settlement Information. Foundation for Middle East Peace. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-04-20. Diakses 2007-12-12. 
  219. ^ "Settlements in the Gaza Strip". Settlement Information. Foundation for Middle East Peace. Diakses 2007-12-12. 
  220. ^ "The Law of Return". Knesset. Diakses 2007-08-14. 
  221. ^ Central Bureau of Statistics, Government of Israel. "Jews and others, by origin, continent of birth and period of immigration" (PDF). Diakses 2006-04-08. 
  222. ^ Elazar, Daniel J. "Religion in Israel: A Consensus for Jewish Tradition". Jerusalem Center for Public Affairs. Diakses 2007-09-06. 
  223. ^ Central Bureau of Statistics, Government of Israel. "Population, by religion and population group" (PDF). Diakses 2007-08-06. 
  224. ^ Bassok, Moti (2006-12-25). "Israel's Christian population numbers 148, 000 as of Christmas Eve". Haaretz. Diakses 2008-07-29. 
  225. ^ "National Population Estimates" (PDF). Central Bureau of Statistics. hlm. 27. Diakses 2007-08-06. 
  226. ^ "Immigration and Social and Cultural Diversity Among the Jewish Population". International Youth Foundation. Diakses 2007-09-06. 
  227. ^ "Jewish Festivals and Days of Remembrance in Israel". Israel Ministry of Foreign Affairs. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-08-11. Diakses 2007-09-16. 
  228. ^ Ran, Ami (1998-08-25). "Encounters: The Vernacular Paradox of Israeli Architecture". Ministry of Foreign Affairs. Diakses 2007-09-06. 
  229. ^ Brinn, David (2005-10-23). "Israeli, Palestinian and Jordanian DJs create bridge for peace". Israel21c. Diakses 2007-09-16. 
  230. ^ "The International Israeli Table". Israel Ministry of Foreign Affairs. Diakses 2009-06-26. 
  231. ^ "Depositing Books to The Jewish National & University Library". Jewish National and University Library. Diakses 2007-08-21. 
  232. ^ "Israeli Book Statistics for 2006". Jewish National and University Library. Diakses 2007-08-12. 
  233. ^ a b "About the Museum". The Israel Museum, Jerusalem. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2002-07-30. Diakses 2007-08-13. 
  234. ^ "Shrine of the Book". The Israel Museum, Jerusalem. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2002-07-11. Diakses 2007-08-13. 
  235. ^ "About Yad Vashem: The Yad Vashem Library". Yad Vashem. Diakses 2007-08-13. 
  236. ^ "Museum Information". Beth Hatefutsoth. Diakses 2007-08-13. 

Daftar pustaka

  • Abadi, Jacob (2004), Israel's Quest for Recognition and Acceptance in Asia: Garrison State Diplomacy, Routledge, ISBN 0714655767 
  • Ausubel, Natan (1964), The Book of Jewish Knowledge, New York, New York: Crown Publishers, ISBN 051709746X 
  • Barton, John; Bowden, Julie (2004), The Original Story: God, Israel and the World, Wm. B. Eerdmans Publishing Company, ISBN 0802829007 
  • Barzilai, Gad (1996), Wars, Internal Conflicts, and Political Order: A Jewish Democracy in the Middle East, State University of New York Press, ISBN 0-7914-2943-1 
  • Best, Anthony (2003), International History of the Twentieth Century, Routledge, ISBN 0415207398 
  • Bregman, Ahron (2002), A History of Israel, Palgrave Macmillan, ISBN 0333676319 
  • Broughton, Simon; Ellingham, Mark; Trillo, Richard (1999), World Music: The Rough Guide, Rough Guides, ISBN 1858286352 
  • Cole, Tim (2003), Holocaust City: The Making of a Jewish Ghetto, Routledge, ISBN 0415929687 
  • Crowdy, Terry (2006), The Enemy Within: A History of Espionage, Osprey Publishing, ISBN 1841769339 
  • Dekmejian, R. Hrair (1975), Patterns of Political Leadership: Egypt, Israel, Lebanon, State University of New York Press, ISBN 087395291X 
  • Friedland, Roger; Hecht, Richard (2000), To Rule Jerusalem, University of California Press, ISBN 0520220927 
  • Gelvin, James L. (2005), The Israel-Palestine Conflict: One Hundred Years of War, Cambridge University Press, ISBN 0521852897 
  • Gilbert, Martin (2005), The Routledge Atlas Of The Arab-Israeli Conflict (ed. 8th), Routledge, ISBN 0415359007 
  • Goldreich, Yair (2003), The Climate of Israel: Observation, Research and Application, Springer, ISBN 030647445X 
  • Hamilton, Victor P. (1995), The Book of Genesis (ed. 2nd revised), Wm. B. Eerdmans Publishing Company, ISBN 0802823092 
  • Harkavy, Robert E.; Neuman, Stephanie G. (2001), Warfare and the Third World, Palgrave Macmillan, ISBN 0312240120 
  • Henderson, Robert D'A. (2003), Brassey's International Intelligence Yearbook (ed. 2003), Brassey's Inc., ISBN 1574885502 
  • Herzl, Theodor (1946), The Jewish State, American Zionist Emergency Council, ISBN 0486258491 
  • Howe, Kathleen Stewart (1997), Revealing the Holy Land: the photographic exploration of Palestine, University of California Press, hlm. 144, ISBN 9780899510958 
  • Jacobs, Daniel (1988), Israel and the Palestinian Territories: The Rough Guide (ed. 2nd revised), Rough Guides, ISBN 1858282489 
  • Kellerman, Aharon (1993), Society and Settlement: Jewish Land of Israel in the Twentieth Century, State University of New York Press, ISBN 0791412954 
  • Kornberg, Jacques (1993), Theodor Herzl: From Assimilation to Zionism, Indiana University Press, ISBN 0253332036 
  • Liebreich, Fritz (2005), Britain's Naval and Political Reaction to the Illegal Immigration of Jews to Palestine, 1945–1948, Routledge, ISBN 0714656372 
  • Lustick, Ian (1988), For the Land and the Lord: Jewish Fundamentalism in Israel, Council on Foreign Relations Press, ISBN 0876090366 
  • Mazie, Steven (2006), Israel's Higher Law: Religion and Liberal Democracy in the Jewish State, Lexington Books, ISBN 0739114859 
  • Morçöl, Göktuğ (2006), Handbook of Decision Making, CRC Press, ISBN 1574445480 
  • Mowlana, Hamid; Gerbner, George; Schiller, Herbert I. (1992), Triumph of the File: The Media's War in the Persian Gulf — A Global Perspective, Westview Press, ISBN 0813316103 
  • Roberts, Adam (1990). "Prolonged Military Occupation: The Israeli-Occupied Territories Since 1967". The American Journal of International Law (American Society of International Law) 84 (1): 44–103. doi:10.2307/2203016. 
  • Romano, Amy (2003), A Historical Atlas of Israel, The Rosen Publishing Group, ISBN 0823939782 
  • Reveron, Derek S.; Murer, Jeffrey Stevenson (2006), Flashpoints in the War on Terrorism, Routledge, ISBN 0415954908 
  • Rosenzweig, Rafael (1997), The Economic Consequences of Zionism, T Brill Academic Publishers, ISBN 9004091475 
  • Rummel, Rudolph J. (1997), Power Kills: Democracy As a Method of Nonviolence, Transaction Publishers, ISBN 0765805235 
  • Sampter, Jessie (2007) [1933], "Jewish Colonization Before 1917", in Sampter, Jessie, Modern Palestine - A Symposium, READ BOOKS, hlm. 444, ISBN 9781406738346 
  • Scharfstein, Sol (1996), Understanding Jewish History, KTAV Publishing House, ISBN 0881255459 
  • Shindler, Colin (2002), The Land Beyond Promise: Israel, Likud and the Zionist Dream, I.B.Tauris Publishers, ISBN 186064774X 
  • Skolnik, Fred (2007), Encyclopedia Judaica 9 (ed. 2nd), Macmillian, ISBN 0028659287 
  • Smith, Derek (2006), Deterring America: Rogue States and the Proliferation of Weapons of Mass Destruction, Cambridge University Press, ISBN 0521864658 
  • Stein, Leslie (2003), The Hope Fulfilled: The Rise of Modern Israel, Greenwood Press, ISBN 0275971414 
  • Stendel, Ori (1997), The Arabs in Israel, Sussex Academic Press, ISBN 1898723230 
  • Stone, Russell A.; Zenner, Walter P. (1994), Critical Essays on Israeli Social Issues and Scholarship, SUNY Press, ISBN 0791419592 
  • Torstrick, Rebecca L. (2004), Culture and Customs of Israel, Greenwood Press, ISBN 0313320918 
  • Wenham, Gordon J. (1994), Word Biblical Commentary, 2 (Genesis 16–50), Dallas, Texas: Word Books, ISBN 0849902010 

Pranala luar

Situs Pemerintah Israel
Referensi umum