Neo-Konfusianisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Patung perunggu Zhou Dunyi di White Deer Grotto Academy.

Neo-Konfusianisme (Hanzi Sederhana: 宋明理学; Hanzi Tradisional: 宋明理學; pinyin: Song-Ming Lǐxué sering disingkat dengan 理學) adalah filosofi Cina etika dan metafisikal dipengaruhi oleh Konfusianisme, yang terutama dikembangkan selama Dinasti Song dan Dinasti Ming, tetapi yang dapat ditelusuri kembali ke Han Yu dan Li Ao (772-841) dalam Dinasti Tang.

Neo-Konfusianisme merupakan upaya untuk menciptakan bentuk yang lebih rasionalis dan sekuler dari Konfusianisme dengan menolak unsur-unsur takhayul dan mistis dari Taoisme dan Buddha yang dipengaruhi Konfusianisme selama dan setelah Dinasti Han.[1] Meskipun Neo-Konfusiusme secara kritis Taoisme dan Buddhisme, [2] dua memang memiliki pengaruh pada filosofi, dan Neo-Konfusiusme meminjam istilah dan konsep dari keduanya. Namun, tidak seperti Buddha dan Taois, yang melihat metafisika sebagai katalis untuk pengembangan spiritual, pencerahan agama, dan keabadian, Neo-Konfusiusme digunakan metafisika sebagai panduan untuk mengembangkan filsafat etika rasionalis.[3]

Tokoh cendekiawan neo-Konfusianisme[sunting | sunting sumber]

Patung Su Shi atau Su Dongpo

Cina[sunting | sunting sumber]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Korea[sunting | sunting sumber]

Vietnam[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Blocker, H. Gene; Starling, Christopher L. (2001). Japanese Philosophy. SUNY Press. hlm. 64. 
  2. ^ Huang 1999, hlm. 5.
  3. ^ Chan 2002, hlm. 460.

Referensi[sunting | sunting sumber]