Luis Alberto Suárez

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Luis Suárez
Luis Suárez vs. Netherlands.jpg
Suárez bermain untukUruguay
Informasi pribadi
Nama lengkap Luis Alberto Suárez Díaz
Tanggal lahir 24 Januari 1987 (umur 27)
Tempat lahir Salto, Uruguay
Tinggi 1,81 m (5.9 kaki)
Posisi bermain Penyerang
Informasi klub
Klub saat ini Liverpool
Nomor 7
Karier junior
2003–2005 Nacional
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
2005–2006 Nacional 27 (10)
2006–2007 Groningen 29 (10)
2007–2011 Ajax 110 (81)
2011– Liverpool 95 (62)
Tim nasional
2007 Uruguay U-20 4 (2)
2012– Uruguay U-23 4 (3)
2007– Uruguay 71 (39)
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik dan akurat per 22:44, 28 Januari 2014 (UTC).

‡ Penampilan dan gol di tim nasional
akurat per 23 November 2013

Luis Alberto Suárez Díaz (lahir di Salto, Uruguay, 24 Januari 1987; umur 27 tahun) adalah seorang pemain sepak bola Uruguay yang bermai di posisi Striker untuk klub Liverpool F.C. Dia juga anggota tim nasional Uruguay.[1] Di Liverpool ia menjadi striker bersama Andy Carroll, Craig Bellamy dan Dirk Kuyt. Setelah kedatangan manajer Kenny Dalglish di Liverpool, Suárez dibeli Liverpool F.C.

Karier[sunting | sunting sumber]

Nacional[sunting | sunting sumber]

Suárez bergabung dengan tim muda lokal side Nacional ini pada usia 14.[2] Pada usia 15, Suárez dikartu merah karena menanduk wasit.[3] Suatu malam dia tertangkap minum dan berpesta, dan pelatih mengancam Suárez tidak akan pernah bermain kecuali ia mulai bermain sepak bola lebih serius.[2][4] pada bulan Mei 2005, pada usia 18, ia membuat debut tim pertama melawan SMP de Barranquilla di Copa Libertadores. dia mencetak gol pertamanya pada bulan September 2005 dan membantu Nacional memenangkan 2005-06 Uruguay liga dengan 10 gol dalam 27 pertandingan.

Suárez ditemukan oleh pemandu bakat dari klub Belanda Groningen ketika mereka berada di Uruguay untuk menonton pemain lain.[5] Saat mereka menonton, ia memenangkan dan penalti, dan mencetak "wonder gol" melawan Defensor. Setelah menonton pertandingan itu, para pengintai mendekati Suárez dan mengatakan mereka ingin membelinya, setelah musim, Groningen membayar Nacional € 800.000 untuk dia. Suárez sangat senang untuk pergi ke Eropa karena pacarnya, dan saat ini menjadi istri. , Sofia Balbi, telah pindah ke Barcelona,. mereka telah mempertahankan hubungan jarak jauh selama satu tahun dan ia ingin bergerak lebih dekat dengannya.

Groningen[sunting | sunting sumber]

Suárez saat latihanGroningen in 2006

Suárez berusia 19 tahun ketika ia pergi bermain untuk Groningen. Awalnya ia berjuang karena dia tidak tahu bahasa Belanda atau Inggris, dan ia bermain di tim kedua untuk menyesuaikan diri dengan permainan Belanda.[6] Rekan setimnya dan sesama Uruguay Bruno Silva, membantunya menetap tinggal di Belanda dan bermain untuk tim baru, dia bekerja keras untuk mempelajari bahasa Belanda dan rekan tim menghormatinya atas usahanya. Suárez mencetak gol bagi Groningen, tetapi ia juga punya masalah disiplin,.. dalam satu lima pertandingan peregangan pada bulan Januari 2007, ia mencetak empat gol namun menerima tiga kartu kuning dan satu kartu merah. Suárez berakhir dengan 10 gol dalam 29 penampilan liga untuk membantu Groningen finish kedelapan di Eredivisie 2006-07. dia juga mencetak gol pada kekalahan 4-2 melawan Partizan Belgrade dalam debut Eropanya.[7]

Ajax melihat potensi di Suárez dan menawar kepada Groningen € 3,5 juta untuk dia, tapi Groningen menolak kesepakatan itu.[8] Suárez menangguhkan dan membawa kasusnya kepada komite arbitrase KNVB untuk mencoba memfasilitasi penjualan Komite arbitrase. Memutuskan terhadap dia pada tanggal 9 Agustus 2007, tetapi pada hari yang sama, Ajax meningkatkan tawaran mereka menjadi € 7,5 juta dan Groningen menerima.[9]

Ajax[sunting | sunting sumber]

Suárez menandatangani kontrak lima tahun dengan Ajax,[8][10] dan membuat debut klubnya di kualifikasi Liga Champions melawan Slavia Prague.[11] Dia mencetak satu gol dalam debut Eredivisie bagi klub dan dua gol dalam debut kandang di Amsterdam Arena.[12] Ajax finish di peringkat kedua liga pada musim 2007-08 dan Suárez mencetak 17 gol dalam 33 penampilan liga, dengan pencetak gol terbanyak liga top Klaas-Jan Huntelaar.[13]

Selama musim 2008-09, pelatih Ajax Marco van Basten mencatat bagaimana Suárez memainkan peran penting dalam banyak gol Ajax, namun van Basten juga kecewa dengan jumlah kartu kuning yang diterima Suárez.[14][15] Suárez diskors untuk pertandingan karena ia diberi kartu kuning ketujuh musim ini melawan Utrecht dalam kemenangan 2-0. Ia juga terhenti setelah turun minum terlibat perkelahian dengan rekan setimnya Albert Luque melalui tendangan bebas. Ajax finih musim di tempat ketiga, Suárez mencetak 22 gol dalam 31 pertandingan liga. Dan finish kedua dalam tabel topskor, tertinggal satu gol Mounir El Hamdaoui dari AZ;. Suárez dinobatkan sebagai Ajax Player of the Year.[16]

Suárez (with the Ajax pennant) as Ajax skipper in 2010

Sebelum musim 2009-10, Martin Jol menggantikan van Basten sebagai pelatih. Setelah kepergian kapten sebelumnya, Thomas Vermaelen ke Arsenal, Jol menunjuk Suárez sebagai kapten tim.[17] Suárez mulai mencetak gol di awal musim dengan hattrick dalam kemenangan 4-1 melawan RKC Waalwijk.[18] Suárez memiliki sejumlah multiple-gol dalam permainannya sepanjang musim, termasuk empat gol dalam kemenangan atas Slovan Bratislava di play-off Liga Eropa, VVV-Venlo dan Roda JC Kerkrade. Ia mencetak tiga di babak pertama dalam kemenangan lain atas VVV-Venlo dan enam melawan WHC Wezep di Piala KNVB. Suárez mencetak dua lagi di leg kedua final Piala KNVB dan finish sebagai pencetak gol terbanyak turnamen. Ajax memenangkan final Piala agregat 6-1 atas Feyenoord, tetapi mereka finish peringkat kedua liga dibelakang FC Twente. Suárez mengakhiri musim sebagai top skorer Eredivisie dengan 35 gol dalam 33 pertandingan dan memiliki 49 gol di semua kompetisi. Dia terpilih Ajax Player of the Year untuk kali kedua berturut-turut dan pemain Belanda of the Year.[16] and Dutch Footballer of the Year.[16][19]

Klub Eropa lainnya mulai menunjukkan minat mereka dalam Suárez karena jumlah gol yang Suárez cetak bagi Ajax. Dramanya ketika musim panas di Piala Dunia 2010 meningkatkan minat klub-klub Eropa.[20] Segera setelah Suárez kembali dari kampanye Piala Dunia , ia mencetak satu gol keseratus nya untuk Ajax dalam hasil imbang 1-1 melawan PAOK dalam kualifikasi Liga Champions. ini menempatkan dia dalam kelompok elit pemain, termasuk Johan Cruyff, van Basten dan Dennis Bergkamp, untuk mencetak 100 gol atau lebih dengan klub. Suárez terus mencetak gol dijalankan dengan hattrick melawan De Graafschap dalam kemenangan 5-0. Suárez bermain untuk Ajax di pertandingan Liga Champions melawan Dynamo Kiev pada tahun 2010.

Suárez bermain untuk Ajax pada UEFA Champions League melawan Dynamo Kiev di 2010

Pada tanggal 20 November 2010, Suárez dalam masalah lagi ketika ia menggigit pemain PSV Otman Bakkal di bahu saat bermain imbang 0-0. Ajax menskorsnya untuk dua pertandingan dan didenda dalam jumlah yang tidak diungkapkan yang klub mengatakan mereka akan menyumbang untuk "tujuan baik".[21] harian Belanda The De Telegraaf mengabarkan dengan judul Suárez yang "Cannibal of Ajax".[22] KNVB meningkat suspensi Suárez untuk tujuh pertandingan liga. Suárez meminta maaf atas tindakannya melalui video yang diunggah ke halaman Facebook-nya. Selama suspensi Ajax telah melakukan kontak dengan klub-klub Eropa lainnya tertarik pada Suárez, pada 28 Januari 2011 mereka menerima tawaran € 26.500.000 (£ 22,8 juta) untuk Suárez dari klub Liga Premier Liverpool. Meskipun sempat sementara ditangguhkan, Suárez meninggalkan Ajax dengan baik-baik, dan ia diberi sendoff perpisahan setelah pertandingan Ajax. Selama sendoff, seorang pelatih Ajax berbicara kepadanya dan kerumunan berkata bagaimana klub berharap dia bisa tinggal lebih lama. Supporter bertepuk tangan dalam kesepakatan mereka dan diikuti kembang api. Ajax mengakhiri musim 2010-11 sebagai juara Eredivisie dan Suárez diberi medali pemenang selama tujuh gol dalam 13 penampilan.[23] for his seven goals in 13 appearances.[24]

Sementara ia berada di Ajax, Suárez mencetak 111 gol dalam 159 penampilan. Suárez diakui Ajax sebagai legenda, van Basten, Bergkamp, ​​Frank de Boer dan Henk ten Cate, untuk mengajarinya tentang sepak bola selama waktunya di klub. Dia mencatat bahwa van Basten mengajarinya teknik dan gerakan yang diperlukan untuk bermain ke depan dan ia belajar dari mereka.

Liverpool[sunting | sunting sumber]

Suárez menandatangani kontrak lima setengah tahun sampai 2016,[25] dan penandatanganan Liverpool termahal (£ 22,8 juta) sampai kedatangan Andy Carroll (£ 35 juta) beberapa jam kemudian.[26] Suárez meminta nomor jersey tujuh, tetapi pada waktu itu tidak menyadari bahwa itu telah dipakai oleh "legenda" Liverpool seperti manajer baru Kenny Dalglish nya dan Kevin Keegan. Setelah ia belajar tentang pemain yang sebelumnya memakai nomor itu, dia mengatakan bahwa dia menghargai harapan yang terkait dengan itu. Suárez membuat debut Liverpool pada tanggal 2 Februari melawan Stoke City di Anfield dalam kemenangan 2-0,. ia datang sebagai pemain pengganti dan mencetak gol kedua Liverpool dalam The Kop di menit 63. Dia adalah salah satu pemain terbaik Liverpool selama musim parsial nya,[27] dan membantu Liverpool pergi dari klasmen kedua belas liga pada pertengahan Januari untuk menyelesaikan ke peringkat enam. Ia menyelesaikan musim 2010-11 dengan empat gol dalam 13 pertandingan.

Suárez bermain untuk Liverpool di 2011

Setelah memenangkan Pemain terbaik Turnamen di Copa América 2011, Suárez memiliki musim 2011-12 mengecewakan dari standar nya. Liverpool finis di tempat kedelapan dan Suárez mencetak 11 gol di liga.Suárez mencetak gol pertama Liverpool di hat trick melawan Norwich City di Carrow Road, dan memenangkan trofi pertamanya dengan Liverpool yaitu Piala Liga. dan ia finish di urutan keenam untuk FIFA Ballon d'Or 2011.Tapi musim ditandai oleh Insiden di mana Suárez dinyatakan bersalah oleh FA dari kasus rasisme menyalahgunakan Patrice Evra selama pertandingan melawan Manchester United pada bulan Oktober, ia diberi skorsing delapan pertandingan dan denda £ 40.000 Dalam pertemuan mereka berikutnya pada bulan Februari,[28]. Selama pregame jabat tangan, Suárez menghindari menjabat tangan Evra, yang Suárez dan Dalglish kemudian dipaksa untuk meminta maaf.[29]

Pada tanggal 7 Agustus 2012, Suárez menandatangani kontrak jangka panjang baru dengan Liverpool.[30]

Pada tanggal 29 September 2012, Suárez mencetak hat-trick di Liverpool melawan Norwich City untuk musim kedua berturut-turut.[31] Pada tanggal 17 November, ia mencetak gol, membawa golnya menjadi 10 gol dalam 12 pertandingan liga, seperti Liverpool mengalahkan Wigan 3-0.

Pada tanggal 4 Desember 2013, Suárez kembali mencetak hat-trick melawan Norwich City, menjadikanya sebagai pemain Liverpool pertama yang mencetak 3 hat-trick melawan klub yang sama.

Pada tanggal 21 Desember 2013, Suárez mencetak gol ke 19-nya di musim 2013/2014 yang membuatnya menjadi top skor sementara Liga Inggris.

Karier internasional[sunting | sunting sumber]

Suárez diundang untuk bermain untuk Uruguay di babak kualifikasi untuk Piala Dunia 2007 U-20, tapi klubnya, Groningen, tidak melepaskan dia untuk bermain.[32] Dia bermain di turnamen yang tepat, dan dia mencetak dua gol dalam empat penampilan. Golnya datang pada penyisihan grup melawan Spanyol[33] dan di babak 16 melawan AS, tetapi AS menang 2-1 dan Uruguay tersingkir dari turnamen.[32] but the US won 2–1 and Uruguay was knocked out of the tournament.[34]

Suárez membuat debut seniornya untuk Uruguay pada tanggal 8 Februari 2007 di kemenangan 3-1 melawan Kolombia. Dia diusir di menit delapan puluh lima setelah menerima kartu kuning kedua. Suárez bermain di 19 dari 20 pertandingan di kualifikasi Piala Dunia 2010 dan antar-konfederasi playoff dan mencetak lima gol.

Gaya bermain[sunting | sunting sumber]

Suárez dibayang-bayangi Sylvain Distin dari Everton selama Derby Merseyside pada tahun 2012

Suárez menciptakan peluang mencetak gol dengan tembakan yang kuat,[35] kemampuan udara [35][36] dan " kemampuan teknis luar biasa"[36] Harry Redknapp mengatakan bahwa Suárez bisa bermain di mana saja - . Sebagai target man atau di belakang sebagai second striker [37] pelatih Uruguay Óscar Tabárez Suárez " striker yang besar , pemain elit di antara striker di dunia",[38] dan pelatih Liverpool Kenny Dalglish mengatakan, " dia cerdas, dia punya pendidikan yang fantastis di Ajax."[39] Mantan striker Liverpool John Aldridge mengatakan kemampuannya memungkinkan dia untuk masuk ke posisi untuk mencetak gol [40] dan menghindari bek lawan [41] Suárez telah dipuji karena tingkat kreasinya,[41] dan kecepatan nya [39] memungkinkan dia untuk menyerang dari luar [36] ia juga menciptakan peluang mencetak gol untuk rekan-rekan setimnya [42] dengan menggiring bola meliuk dan kemampuan untuk membawa bola melewati kaki lawan menjadi salah satu yang terbaik di Liga Premier.[43]

Mantan pelatih Ajax Marco van Basten mengkritik Suárez karena kecenderungannya untuk menghasilkan kartu kuning.[12] van Basten mengatakan dia memiliki hubungan yang tegang dengan Suárez,[12] meskipun ia mengakui, " Luis tidak dapat diprediksi, dia sulit untuk dipengaruhi tapi itu yang membuat dia istimewa"[12] Pada saat ini, Suárez dapat menjadi dominan tetapi gagal untuk mengubah usahanya menjadi gol [44] Meskipun karena kelemahannya, Suárez keluar dari manajemen Ajax,[45] pelatih Martin Jol menunjuk dia sebagai kapten karena Jol percaya bahwa Suárez bisa mentransfer mentalitas dan sikapnya terhadap tim.[5]

Suárez juga telah banyak dituduh melakukan diving.[46][47][48] Manajernya, rekan-rekan dan berbagai analis berkomentar bahwa reputasi ini yang telah menyebabkan wasit tidak mudah memberi hadiah penalti kepadanya.[49][50][51][52] Pada Januari 2013, Suárez mengaku melakukan diving melawan Stoke dalam pertandingan Oktober 2012. Hal ini menyebabkan manajer Brendan Rodgers berkomentar bahwa tindakannya itu "tidak bisa diterima " dan ia akan ditangani dengan " internal " oleh klub..[53] Pada Desember 2013, situs sepak bola Spanyol El Gol Digital memberi peringkat 5 kepada Suárez dalam daftar dari pemain paling kotor di dunia.[54]

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Suárez lahir di Salto, Uruguay, dan merupakan yang keempat dari tujuh bersaudara.[55] Dia pindah bersama keluarganya ke Montevideo ketika ia berusia tujuh dan orang tuanya berpisah ketika ia berusia sembilan tahun. Dia tinggal dengan ibunya dan saudara-saudara tetapi masih mempertahankan kontak dengan ayahnya di Montevideo, Suárez mengembangkan keterampilan sepak bola di jalanan.[55] Ketika ia berusia 11 ia diundang ke sebuah kamp pemuda nasional tim sepak bola pelatihan, tetapi ia harus menolak tawaran itu karena ia tidak mampu membeli sepatu bola.[55] saudaranya Paolo Suárez juga merupakan pemain sepak bola profesional yang bermain untuk Isidro Metapan di El Salvador.[55]

Pada tahun 2009, ia menikah dengan pacar masa kecilnya, Sofia Balbi, dan mereka memiliki putri pertama mereka, Delfina, pada tanggal 5 Agustus 2010.[56]

Ketika Suárez berada di Afrika Selatan untuk Piala Dunia, ia menjadi terlibat dalam pekerjaan amal yang didukung solidaritas.[57]

Statistik karier[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Per 02 November 2013..
Klub Musim Liga Cup Piala Liga Continental Other Total
Penampilan Goals Penampilan Goals Penampilan Goals Penampilan Goals Penampilan Goals Penampilan Goals
Nacional 2005–06 27 10 0 0 0 0 3 0 4 2 34 12
Total 27 10 0 0 0 0 3 0 4 2 34 12
Groningen 2006–07 29 10 2 1 0 0 2 1 4 3 37 15
Total 29 10 2 1 0 0 2 1 4 3 37 15
Ajax 2007–08 33 17 3 2 0 0 4 1 4 2 42 22
2008–09 31 22 2 1 0 0 10 5 0 0 43 28
2009–10 33 35 6 8 0 0 9 6 0 0 48 49
2010–11 13 7 1 1 0 0 9 4 1 0 24 12
Total 110 81 12 12 0 0 32 16 5 2 159 111
Liverpool 2010–11 13 4 0 0 0 0 0 0 0 0 13 4
2011–12 31 11 4 3 4 3 0 0 0 0 39 17
2012–13 33 23 2 2 1 1 8 4 0 0 44 30
2013–14 15 10 0 0 1 0 0 0 0 0 7 8
Total 83 46 6 5 6 4 8 4 0 0 103 59
Career total 249 147 20 19 6 4 45 21 13 7 333 197

Internasional[sunting | sunting sumber]

Tim nasional Tahun Penampilan Goals
Uruguay 2007 6 2
2008 10 4
2009 12 3
2010 11 7
2011 13 10
2012 8 4
2013 11 8
Total 71 38

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ficha de jugador del selección: Luis Suárez". Tenfield. Diakses 2009-05-11. 
  2. ^ a b James Pearce (9 February 2011). "Luis Suarez’s rise from the streets of Montevideo to Liverpool FC hero – part one". Liverpool Echo (Trinity Mirror). hlm. 2. Diakses 21 August 2011. 
  3. ^ Luis Suarez's granny reveals she used to call him 'Mi Negrito' The Sun, 26 February 2012
  4. ^ Ben Lyttleton (4 July 2010). "In Suarez's absence Uruguay will lean even more heavily on Forlan". SI.com. CNN. Diakses 21 August 2011. 
  5. ^ a b Matt Lawton (24 March 2011). "Luis Suarez – I want to be known for great goals not biting or that handball". Mail Online (Associated Newspapers). Diakses 21 August 2011. 
  6. ^ James Pearce (9 February 2011). "Luis Suarez’s rise from the streets of Montevideo to Liverpool FC hero – part one". Liverpool Echo (Trinity Mirror). hlm. 3. Diakses 22 August 2011. 
  7. ^ "2006/07 UEFA Cup – History – Partizan-Groningen". UEFA.com. 14 September 2006. Diakses 22 August 2011. 
  8. ^ a b James Pearce (9 February 2011). "Luis Suarez’s rise from the streets of Montevideo to Liverpool FC hero – part one". Liverpool Echo (Trinity Mirror). hlm. 4. Diakses 22 August 2011. 
  9. ^ "Ajax made to pay for Suárez". UEFA.com. UEFA. 9 August 2007. Diakses 21 August 2011. 
  10. ^ "Ajax sign Luis Suárez". Ajax.nl. AFC Ajax. 9 August 2007. Diakses 28 August 2011. 
  11. ^ "Suarez swaps Ajax for Liverpool". Ajax.nl. AFC Ajax. 28 January 2011. Diakses 24 August 2011. 
  12. ^ a b c d "The Luis Suarez story part two – new Liverpool FC star always one to hit the headlines". Liverpool Echo. 10 February 2011. hlm. 1. Diakses 22 August 2011. 
  13. ^ "Liverpool agree Suarez fee". ESPN Soccernet. 28 January 2011. Diakses 28 August 2011. 
  14. ^ "Preview: ADO Den Haag v Ajax Amsterdam". ESPN Soccernet. 8 March 2009. Diakses 26 August 2011. 
  15. ^ "Report: FC Utrecht v Ajax Amsterdam". ESPN Soccernet. 1 March 2009. Diakses 26 August 2011. 
  16. ^ a b c "7. Luis Suárez Profile". LiverpoolFC.TV. Liverpool FC. Diakses 25 August 2011. 
  17. ^ "Luis Suarez named Ajax's captain". Ajax.nl. 15 July 2009. Diakses 26 August 2011. 
  18. ^ "Match: Ajax Amsterdam v RKC Waalwijk". ESPN Soccernet. 8 August 2009. Diakses 26 August 2011. 
  19. ^ Johannes Baas (3 May 2010). "Luis Suarez beste eredivisievoetballer van het jaar" [Luis Suarez Eredivisie player of the year] (dalam bahasa Dutch). Elsevier. Diakses 3 May 2010. 
  20. ^ Kevin Palmer (3 February 2011). "Stage is set for Suarez show". ESPN Soccernet. Diakses 27 August 2011. 
  21. ^ "Ajax accepts Suarez’ suspension". Ajax.nl. AFC Ajax. 24 November 2010. Diakses 25 August 2011. 
  22. ^ "Luis Suárez: 'The Cannibal of Ajax'?". guardian.co.uk. Associated Press. 22 November 2010. Diakses 23 August 2011. 
  23. ^ Barry Glendenning (1 June 2011). "Football teams for religion". guardian.co.uk. Diakses 27 August 2011. 
  24. ^ "Luis Suárez Statistics". Voetbal International. Diakses 13 April 2010. 
  25. ^ Elliot Ball (31 January 2011). "Suarez seals Reds switch". Sky Sports. Diakses 31 January 2011. 
  26. ^ "Luis Suarez nets on Liverpool FC debut". Liverpool Echo (Trinity Mirror). 2 February 2011. Diakses 27 August 2011. 
  27. ^ "Uruguay striker Suarez inspiring Liverpool revival". The Times of India. Associated Press. 21 August 2011. Diakses 28 August 2011. 
  28. ^ "Liverpool striker Luis Suarez handed eight-match FA ban". BBC Sport. 20 December 2011. Diakses 20 December 2011. 
  29. ^ Dan Roan (12 February 2012). "Luis Suarez and Kenny Dalglish apologise after US owners intervene over handshake row". BBC Sport. Diakses 12 February 2012. 
  30. ^ "Suarez signs new contract". Liverpool official website. 7 August 2012. Diakses 7 August 2012. 
  31. ^ "Norwich 2 - 5 Liverpool". BBC Sport. BBC. 29 September 2012. Diakses 29 September 2012. 
  32. ^ a b "Luis SUAREZ". FIFA.com. Diakses 21 August 2011. 
  33. ^ Jack Bell (9 July 2007). "U-20’s: USA vs. Uruguay — the Preview". NYTimes.com (The New York Times Company). Diakses 27 August 2011. 
  34. ^ "Match 38 – USA – Uruguay". FIFA.com. 11 July 2007. Diakses 27 August 2011. 
  35. ^ a b "9 Luis SUAREZ – Profile". FIFA.com. Diakses 23 August 2011. 
  36. ^ a b c "Luis Suárez Statistics". ESPN Soccernet. Diakses 13 April 2010. 
  37. ^ Laura Williamson (16 September 2011). "Redknapp's regret at missing on Suarez after Spurs baulked at Ajax's asking price". Mail Online. Diakses 21 September 2011. 
  38. ^ Vicente L. Panetta (19 July 2011). "Suarez's 2 goals put Uruguay into final". USAToday.com (Gannett Co Inc). Associated Press. Diakses 6 November 2011. 
  39. ^ a b Jimmy Rice (1 February 2011). "Kenny: Suarez deal a statement". LiverpoolFC.TV. Liverpool FC. Diakses 22 August 2011. 
  40. ^ John Aldridge (27 September 2011). "Too early to crown Luis Suarez a Liverpool FC legend". Liverpool Echo (Trinity Mirror). hlm. 2. Diakses 2 October 2011. 
  41. ^ a b John Aldridge (27 September 2011). "Too early to crown Luis Suarez a Liverpool FC legend". Liverpool Echo (Trinity Mirror). hlm. 3. Diakses 2 October 2011. 
  42. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama 9_Suarez_overview
  43. ^ "Why Luis Suarez is the most lethal striker in the Premier League" Bleacher Report. Retrieved 4 December 2013
  44. ^ Norman Hubbard (3 November 2011). "Counting the cost at Liverpool". ESPN Soccernet. Diakses 6 November 2011. 
  45. ^ "The Luis Suarez story part two – new Liverpool FC star always one to hit the headlines". Liverpool Echo (Trinity Mirror). 10 February 2011. hlm. 4. Diakses 23 August 2011. 
  46. ^ Mark Lawrenson (22 October 2011). "Suarez's diving is wrecking his reputation". MirrorFootball. Mirror Group Newspapers. Diakses 6 November 2011. 
  47. ^ Hunter, Andy. "Liverpool's Luis Suárez has a history of diving, says David Moyes". The Guardian. Diakses 19 January 2013. 
  48. ^ "Luis Suarez 'diving' debate continues". ESPN FC. Diakses 19 January 2013. 
  49. ^ "Rodgers fears Suarez could be victim of reputation after Reds striker denied another penalty". Daily Mail. Diakses 19 January 2013. 
  50. ^ Percy, John. "Luis Suárez is the victim of a referee witch-hunt over unfair reputation for diving, say Liverpool team-mates". The Telegraph. Diakses 19 January 2013. 
  51. ^ Poll, Graham. "Suarez being made to pay the penalty for diving antics". Daily Mail. Diakses 19 January 2013. 
  52. ^ Lacey, David. "A reputation for diving is hard for referees to forget in a hurry". The Guardian. Diakses 19 January 2013. 
  53. ^ "Luis Suarez diving: Liverpool boss Brendan Rodgers reveals anger". BBC Sport. Diakses 19 January 2013. 
  54. ^ "Australian Kevin Muscat named the dirtiest footballer ever". inside World Soccer. 12 December 2013. 
  55. ^ a b c d James Pearce (9 February 2011). "Luis Suarez’s rise from the streets of Montevideo to Liverpool FC hero – part one". Liverpool Echo. hlm. 1. Diakses 20 August 2011. 
  56. ^ "Suarez in Barcelona vader geworden van dochter" [Suarez has a daughter in Barcelona] (dalam bahasa Dutch). Voetbal International. 5 August 2010. Diarsipkan dari aslinya tanggal 12 January 2013. Diakses 6 August 2010. 
  57. ^ Luis Suarez. "Tomando Conciencia". Media Base Sports. Diakses 28 August 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]