Lawrence of Arabia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lawrence of Arabia
Lawr5.jpg
Sutradara David Lean
Produser Sam Spiegel
Penulis Thomas Edward Lawrence (penulisan)
Robert Bolt
Michael Wilson (didaftar hitamkan)
Pemeran Peter O'Toole
Omar Sharif
Alec Guinness
Anthony Quinn
Musik Maurice Jarre
Sinematografi Freddie Young
Penyunting Anne V. Coates
Distributor Columbia Pictures
Durasi 216
Negara Britania Raya
Anggaran $15 juta (perkiraan)

Lawrence of Arabia adalah film epik biografi produksi Inggris tahun 1962, berdasarkan pada kehidupan T.E. Lawrence. Dibintangi oleh Peter O'Toole sebagai aktor utama, bersama dengan Omar Sharif dan Alec Guinness.

Lawrence of Arabia memenangkan 7 Academy Award, salah satunya untuk Gambar Terbaik.

Dianggap sebagai salah satu film terbesar yang pernah dibuat, film ini masuk daftar 100 Years... 100 Movies dari AFI (urutan 5).

Director's Cut film ini, mengalir 216 menit, tak memiliki tokoh wanita yang berbicara.

Ringkasan Cerita[sunting | sunting sumber]

Film produksi Inggris ini mengambil kisah nyata kehidupan Thomas Edward Lawrence alias T.E. Lawrence (diperankan Peter O'Toole), seorang perwira intelijen AD Inggris pada Perang Dunia I (1914-1918) yg ditugaskan mendampingi (liaise) pemimpin-pemimpin Timur Tengah selama Kampanye Sinai dan Palestina dan belakangan menjadi provokator Revolusi Arab (Arab Revolt) menentang Kekhalifahan Turki Utsmani (Ottoman Empire) pada tahun 1916 - 1918. Tokoh yg tenar sebagai Lawrence of Arabia ini difilmkan secara flashback, diawali dengan kecelakaan sepeda motor yg merenggut nyawanya di Dorset, Inggris tahun 1935.

Dalam upacara pemakamannya, reporter mulai mengungkapkan kisah heroik pria kelahiran Tremadog, Wales tahun 1888. Setting film berpindah ke Kairo, Mesir tempat Lieutenant Lawrence ditugaskan pada Perang Dunia 1. Oleh Biro Arab pimpinan Mr. Dryden, Lawrence ditugaskan untuk mendekati Pangeran Faisal, putra Raja Hejaz Raja Hussain (Grand Sharif/Amir Makkah) untuk diajak menjadi sekutu Inggris menghadapi pasukan Turki Ottoman di front Arab.

Di gurun Arab, Lawrence bersahabat dgn Sharif Ali Ben Al Kharis (putra Hussain yg lain, diperankan dgn apik oleh Omar Sharif) dan menjabarkan rencananya membantu orang-orang Arab melawan kekuasaan Ottoman. Tak seorang pun menyadari motif Lawrence sebenarnya: mendekati Pangeran Faisal (diperankan oleh Alec Guinness) yg mengabaikan Lawrence sebagai sekedar seorang Inggris pecinta gurun (desert-loving Englishman), dan atasan Lawrence pun beranggapan Faisal ini arogan atau gila.

Memadukan diplomasi dan penyuapan, Lawrence berhasil menyatukan dua tokoh Arab yg saling bermusuhan, Faisal dan Auda Abu Tayi (Anthony Quinn), namun tetap dipertahankan sebagai pion penting dalam menjamin persekutuan dgn pemimpin-pemimpin Arab oleh atasannya, Panglima Pasukan Sekutu di Timur Tengah, General Allenby (Jack Hawkins) dan Mr. Dryden (Claude Rains). Ketika sedang dalam misi mengintai Daraa, Lawrence tertangkap dan disiksa oleh perwira Ottoman yg sadis, Hacim Bey (Jose Ferrer). Setelah dibebaskan dari tahanan Ottoman, Lawrence menjadi makin kejam dan selalu memerintahkan pasukannya untuk tidak mengambil (baca: membunuh) tawanan dari pasukan musuh.

T.E. Lawrence dalam baju tradisional Arab

Film yg diangkat dari autobiografi TE Lawrence: The Seven Pillars of Wisdom, terbagi dalam 2 bagian. Bagian pertama menggambarkan perjalanan Lawrence menjalin hubungan aliansi dengan mitra-mitra Arabnya, menghasut mereka untuk merebut Aqaba, kota pelabuhan Ottoman di Laut Merah (sekarang jadi satu-satunya pelabuhan laut yg dimiliki Yordania), setelah menempuh perjalanan hidup mati menembus Gurun Nefud yg tidak ada oasisnya sama sekali. Penyerbuan ini berhasil karena Lawrence dgn cerdas memanfaatkan lemahnya pertahanan garis belakang Ottoman di Aqaba, yg fokus menghadapkan meriam-meriamnya ke Laut Merah. Bagian pertama yg dimulai dgn prolog berupa musik klasik sajian London Philharmonic Orchestra ini diakhiri dengan kedatangan Lawrence ke markas besar Inggris di Kairo untuk melaporkan kemenangan di Aqaba ini kepada General Allenby dan Mr. Dryden.

Peter O'Toole sebagai T.E. Lawrence dalam film Lawrence of Arabia (1962)

Bagian ke-2 berkisah perjuangan gerilya Lawrence, yg dipromosi sebagai Major, bersama sekutu2nya menyerang kota-kota basis Ottoman di Jerusalem dan Damaskus. Di bagian inilah muncul adegan kontroversial Lawrence yg memerintahkan anak buahnya membunuh semua tawanan (take no prisoner order) akibat trauma penyiksaan oleh Hacim Bey sebelumnya. Pasukannya direkrut dari kriminal, tentara bayaran dan tentara yg dibuang dari pasukan reguler dan sedikit prajurit Arab yg tak mau bergeming di luar perintah pemimpinnya masing-masing. Strategi ini berjalan dengan baik hingga pasukan Lawrence mampu mendahului pasukan Allenby yg lebih terorganisir, disiplin dan bersenjata lengkap dalam merebut Damaskus.

Namun, usai Perang Dunia I berakhir, Lawrence harus menerima kenyataan bahwa tugasnya sebagai "pembebas" Arab sudah selesai. Kekuasaan atas wilayah-wilayah yg dibebaskannya jatuh ke tangan bangsawan-bangsawan Arab dan komando pasukan Inggris, yg karena tidak berpengalaman mengatur kota2, akhirnya Arab Council yg terbentuk u/ mengatur wilayah eks Ottoman tsb harus bubar dan kekuasaan de facto jatuh ke tangan Inggris. Faisal yg diangkat menjadi raja di Syria dan Iraq pun tak lebih dari sekedar pemerintah boneka sementara Lawrence, yg sudah menjadi Colonel, diperintahkan kembali ke tanah airnya dan berakhir di meja staff di markas besar Royal Army.

Tahun 1963, film ini dinominasikan untuk sepuluh kategori Academy Awards ke-35 dan memenangkan tujuh kategori termasuk Best Director, Best Sound Editing, dan Best Picture. Selanjutnya di tahun yg sama, dinominasikan 5 kategori BAF Award (sekarang BAFTA) dan memenangkan 4 kategori, dan terakhir 7 nominasi Golden Globe dan menang 6 kategori.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]