Jongmyo Jerye

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Jongmyo Jerye

Upacara Agung Jongmyo
Nama Korea
Hangeul 종묘제례 atau 종묘대제
Hanja 宗廟祭禮 atau 宗廟大祭
Alih Aksara yang Disempurnakan Jongmyo Jerye atau Jongmyo Daeje
McCune–Reischauer Chongmyo Cherye atau Chongmyo Taeche

Jongmyo Jerye (Upacara Jongmyo) atau Jongmyo Daeje (Upacara Agung Jongmyo)[1] adalah upacara yang dilaksanakan di Kuil Jongmyo di Seoul, Korea Selatan.[2][3] Jongmyo Daeje yang diselenggarakan setiap satu tahun sekali merupakan perayaan persembahan, penghormatan dan peringatan akan jasa-jasa para pemimpin dari wangsa Yi yang mendirikan Dinasti Joseon yang memerintah Korea pada tahun 1392-1910.[4] Upacara Jongmyo didasarkan atas tatacara ritual Konfusianisme dalam menghargai leluhur dan pemimpin bangsa Korea.[1] Ritual ini merupakan salah satu bentuk kebudayaan Korea yang diakui sebagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia UNESCO atau UNESCO's Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity pada tahun 2001.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ritual ini ditujukan untuk memberikan penghormatan penuh bagi leluhur pendiri Dinasti Joseon.[1] Dinasti Joseon didirikan oleh Yi Seong-gye sebagai negara yang menganut paham dan cara pandang menurut Konfusianisme, sehingga perilaku yang paling penting bagi mereka ialah penghormatan dan penghargaan terhadap leluhur.[5] Kepercayaan dan filosofi Konfusianisme sampai saat ini sangat memengaruhi tatacara kehidupan orang Korea sehingga ritual pemujaan terhadap leluhur masih dipraktikkan.[6]

Jongmyo Jerye termasuk ke dalam Gillye ("upacara bertuah"), salah satu dari 5 jenis upacara besar yang diselenggarakan oleh wangsa kerajaan Joseon, selain Hyungrye ("upacara pemakaman"), Binnye ("upacara penyambutan"), Gunrye ("upacara militer") dan Garye ("upacara pernikahan").[4] Upacara Gillye mencakup ritual pemujaan terhadap dewa langit dan bumi serta arwah nenek moyang.[4] Upacara Jongmyo tidak hanya mencakup pemujaan saja, namun juga memperingati pencapaian gemilang dalam bidang militer dan kesejahteraan bangsa.[4]

Pada saat ini papan nama leluhur para raja dan ratu Dinasti Joseon disimpan di dalam bangunan ini secara berurutan dalam ruangan altar yang berjumlah 19 buah kamar.[7] Papan nama raja berjumlah 19 buah dan papan nama ratu berjumlah 30 buah.[7] Keseluruhan raja dan ratu Joseon dihormati dalam altar kuil ini dengan pengecualian, Raja Yeonsangun dan Raja Gwanghaegun.[4] Bangunan utama Kuil Jongmyo, yakni Jeongjeon ("Aula Utama") menyimpan 49 buah papan nama leluhur yang diletakkan di 19 buah kamar dan Yeongnyeongjeon ("Aula Kedamaian Abadi") menyimpan 33 buah papan nama dalam 16 kamar.[8]

Raja Taejo mulai melaksanakan ritual ini setelah ia mendirikan Kuil Jongmyo pada tahun 1394 dan mendeklarasikan ideologi Konfusianisme dengan memindahkan ibukota ke Hanyang (Seoul sekarang) dari Gaegyeong (sekarang Gaeseong, Korea Utara).[7] Taejo mendirikan Jongmyo untuk memberi penghormatan bagi leluhurnya.[4]

Ritual ini sempat tidak bisa dilaksanakan pada tahun 1592 sampai tahun 1598 dikarenakan peristiwa Perang Imjin.[4] Dalam peristiwa itu Kuil Jongmyo runtuh dan terbakar, namun papan nama leluhur raja-raja terdahulu berhasil diselamatkan.[9] Raja Seonjo sendiri menyelamatkan diri ke Pyongyang dan Uiju.[9]

Upacara Jongmyo kembali dilaksanakan pada masa pemerintahan Raja Gwanghaegun setelah bangunan kuil beserta istana-istana direkonstruksikan kembali pada tahun 1608.[7] Pada masa Penjajahan Jepang atas Korea pada tahun 1910, Upacara Jongmyo dilarang dipraktikkan oleh pemerintah kolonial Jepang.[1] Upacara Jongmyo kembali dihidupkan pada tahun 1946, namun unsur musik dan tarian baru dipentaskan pada tahun 1971.[4]

Prosedur[sunting | sunting sumber]

Yi Won, keturunan wangsa Yi yang saat ini berperan sebagai pemimpin upacara (Choheongwan). Ia merupakan cicit Kaisar Gojong.

Pada awalnya, Upacara Jongmyo diadakan secara rutin pada bulan Januari (musim dingin), April (musim semi), Juli (musim panas), dan Oktober (musim gugur) terutama pada saat negara sedang menghadapi krisis dan bencana alam.[1] Namun semenjak merdeka dari penjajahan Jepang, Upacara Jongmyo mulai diselenggarakan pada hari Minggu pertama pada bulan Mei setiap tahunnya.[4] Dahulu dilaksanakan oleh anggota-anggota kerajaan terhadap leluhur mereka, yakni mendiang raja-raja dan ratu-ratu.[7] Raja yang sedang bertahta menjadi pemimpin upacara dan melakukan ritual-ritual penting seperti menuangkan arak dan melakukan sembah sujud.[7] Sekarang ini masih dilaksanakan oleh anggota-anggota masyarakat yang masih memiliki hubungan darah dengan wangsa Yi Jeonju yang mendirikan Dinasti Joseon, walaupun sebenarnya kekuasaan wangsa ini telah berakhir pada tahun 1910.[10][7]

Ritual penyambutan arwah leluhur[sunting | sunting sumber]

Pada masa lalu, raja yang sedang bertahta bertindak sebagai pemimpin jalannya upacara. Namun pada saat ini, raja diperankan oleh seorang lelaki dari anggota wangsa Yi Jeonju, yang disebut Cheoheongwan, putra mahkota diperankan Aheongwan, dan yang memainkan peran perdana menteri dinamakan Jongheongwan.[11] Pada saat ini, putra tertua dari Pangeran Gang (cucu dari Kaisar Gojong) bernama Yi Won, saat ini berperan sebagai Choheongwan.[10]

Periode satu minggu sebelum upacara dinamakan Jaegye atau "penyucian".[11] Selama 4 hari pertama dinamakan sanjae, dan 3 hari berikutnya dinamakan periode chijae.[11] Dalam satu minggu ini raja harus membersihkan jiwa serta pikirannya untuk memimpin jalannya upacara dan hanya mengonsumsi makanan yang sederhana serta menghindari minuman keras dan juga tidak boleh mengurus hal yang berhubungan dengan perkara kriminal, mengunjungi orang yang sakit atau pula mendengarkan musik.[1] Pada hari dilaksanakannya upacara, raja akan dijemput dengan tandu dari istana menuju kuil dan dikawal oleh pasukan istana.[12] Dimulai dengan chwiwi, raja akan menunggu di sebuah ruangan sebelum datangnya kotak dupa dan kertas doa yang dibawa melalui Namsinmun, gerbang selatan kuil.[11] Dengan masuknya kotak dupa dan kertas doa, raja keluar dari ruang tunggu dan mengambil posisi di depan kuil.[1] Pada saat yang bersamaan, musik upacara dan tarian mulai dipentaskan, menandakan prosedur pertama mulai dilaksanakan.[11] Para peserta upacara yang berpakaian resmi mulai beriringan mencuci tangan untuk persiapan ritual (gwansewi).[1]

Ritual Cheonghaengrye atau "Upacara Permulaan" dilaksanakan di depan altar masing-masing ruangan, yakni chanrye atau asisten upacara mengisyaratkan raja untuk segera memulai bersujud.[11] Raja mulai bersujud sebanyak 4 kali lalu diikuti para peserta upacara di belakangnya, sementara musik ritual Botaepyeong-ji-ak mengiringi bersama tarian Botaepyeong-ji-mu.[1] Ritual selanjutnya adalah menyambut datangnya arwah leluhur (Singwanrye) dengan mempersembahkan arak dengan menuangkannya ke dalam sebuah lobang yang berada di depan altar ruangan.[11]

Ritual penghiburan arwah leluhur[sunting | sunting sumber]

Ritual persembahan dimaksudkan untuk menghibur arwah leluhur, yang dimulai dengan ritual Jinchan atau Cheonjorye, dimana Bongjogwan dan Cheonjogwan, petugas yang bertanggung jawab menyiapkan makanan persembahan mulai menata makanan di depan altar.[9] Ritual penyajian makanan ini diiringi musik pung-an-jia-ak.[11] Choheonrye atau ritual persembahan cangkir arak pertama dilaksanakan secara bergiliran, pertama oleh raja, lalu diikuti putra mahkota, dan yang terakhir oleh perdana menteri.[9] Seraya para peserta upacara bersujud saat persembahan arak, daechugwan melantunkan doa dan syair pujian bagi leluhur.[9] Ahonrye atau ritual persembahan arak kedua dilakukan oleh ketiga pelaku upacara yang sebelumnya dengan prosedur yang sama, namun tanpa pelantunan syair-syair dan doa.[9] Ritual ini diiringi musik Jeongdae-eop-ji-ak dan tarian Mumu atau Botaepyeong-ji-mu yang terdiri dari 64 orang, yang terbagi ke dalam 2 kelompok penari yang menggunakan tombak dan pedang, simbolisme keagungan militer raja.[13] Ritual persembahan arak ketiga (Jonghonrye) dilaksanakan sama dengan prosedur pertama dan kedua, namun kali ini para pelaku upacara lain di aula kuil ikut mempersembahkan arak, sambil diiringi musik dan tarian militer Mumu.[11]

Ritual pelepasan arwah leluhur[sunting | sunting sumber]

Prosedur Eumbok dimulai saat makanan persembahan dibagi-bagikan kepada para peserta ritual, hal ini menandakan bahwa upacara akan segera diakhiri.[9] Choheongwan kemudian akan melakukan sembah sujud sebanyak 4 kali di depan altar, yang diikuti oleh semua peserta upacara di halaman kuil.[11] Setelah itu, sajian-sajian makanan mulai dikeluarkan dari ruangan altar, sementara para pemusik memainkan repertoar Yong-in-ji-ak, ritual ini dinamakan Cheonbyeondu.[9] Ritual Cheonbyeondu diikuti sembah sujud sebanyak 4 kali oleh seluruh pelaku upacara yang dimaksudkan untuk mengantarkan arwah leluhur pulang (Songsin).[9] Ritual yang terakhir adalah Mangryorye, dimana kertas-kertas yang berisi syair dan puji-pujian dibakar di sebuah tempat pembakaran kertas yang disebut Mangryodae.[11] Setelah ritual ini selesai, Cheoheongwan dan semua peserta upacara melakukan sujud yang terakhir kalinya sebanyak 4 kali, menandakan bahwa upacara telah selesai dilaksanakan dan keseluruhan peserta meninggalkan kuil.[11]

Musik[sunting | sunting sumber]

Jongmyo Jerye-ak

Musik yang dipentaskan dalam Upacara Agung Jongmyo dinamakan Jongmyo Jerye-ak atau "Musik Upacara Jongmyo".[2] Saat berlangsungnya Jongmyo Jerye, yang merupakan jenis musik aak ("musik upacara") dimainkan untuk mengikuti jalannya setiap prosesi upacara.[4] Jongmyo Jerye-ak diiringi dengan Jongmyo Akjang, yakni syair-syair yang dinyanyikan untuk memuji pencapaian prestasi raja-raja dan kebesaran militernya. [14]

Para musisi yang memainkan komposisi musik ini terbagi atas 2 kelompok orkestra.[4] Orkestra teras atas di depan kuil dinamakan Deung-ga, dan orkestra yang berada di teras bawah dinamakan Heon-ga.[4] Para musisi ini merupakan kelompok musisi dari Gungnip gugak-won, lembaga musik tertua di Korea yang khusus dibina untuk memainkan musik-musik istana sejak zaman kerajaan Silla.[8]

Permainan Musik Upacara Jongmyo dihidupkan kembali pada tahun 1462, pada masa pemerintahan pemimpin ke-4 Joseon, Raja Sejong Yang Agung.[15] Sebelumnya, musik ini diperkenalkan pada tahun 1116 pada masa Dinasti Goryeo dari Dinasti Song.[15] Dengan bantuan ahli musik Park Yeon, Raja Sejong menciptakan komposisi musik yang dinamakan Musik Botaepyeong ("Botaepyeong-ji-ak") dan Musik Jeongdae-eop ("Jeongdae-eop-ji-ak") serta Jongmyo Akjang ("Syair Jongmyo").[16][14] Ia pula yang menghadirkan kembali pementasan tarian ritual Ilmu yang ditarikan oleh barisan penari sebanyak 64 orang.[8] Musik Botaepyeong dan Jeongdae-eop disempurnakan lagi oleh Raja Sejo (bertahta 1455-1468).[4] Komposisi Musik Botaepyeong dan Jeongdae-eop masing-masing terdiri dari 11 buah nomor musik repertoar.[4]

Upacara dan permainan musik Jongmyo sempat terhenti pada masa penjajahan Jepang akibat tekanan atas budaya dan bangsa Korea, sehingga pemusik menjadi semakin langka karena semakin sedikit yang menguasai permainan musik tradisional.[17] Para pemusik yang masih tersisa kemudian bergabung untuk mendirikan lembaga musik Gungnip Gugak-won pada tahun 1951 guna melestarikan permainan musik istana yang hampir punah.[18] Walau Upacara Jongmyo sudah kembali dilaksanakan setelah Korea merdeka, tidak halnya dengan permainan musik dan tarian yang baru dihidupkan pada tahun 1971.[8]

Gungnip Guk-ak-won amat berjasa dalam membina para pemusik untuk mengembalikan permainan Musik Upacara Jongmyo dan sampai dengan saat ini para pemusik dari lembaga tersebut masih memainkan komposisi musik untuk prosedur ritual upacara di kuil-kuil Konfusius utama di Seoul.[8] Berkat jasa mereka pula Upacara Agung Jongmyo beserta musik dan tariannya menjadi bagian dari Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia yang diakui oleh UNESCO.[19]

Alat-alat musik[sunting | sunting sumber]

Alat musik Pyeongyeong.

Alat-alat musik yang dimainkan dalam Jerye-ak merupakan alat musik istana, sebagian dibawa dari Cina semasa zaman Dinasti Goryeo pada tahun 1116[8], antara lain:

  • Bak, semacam kastanyet berbentuk panjang dari kayu yang digunakan untuk menandai awal mula, jeda serta akhir dari permainan musik.[20]
  • Pyeonjong, lonceng metal yang terdiri dari 16 buah lonceng berirama.[20]
  • Pyeongyeong, lonceng batu yang terdiri dari 16 buah lonceng berirama.[20]
  • Banghyang, metalofon yang terdiri dari 16 buah metal berirama.[20]
  • Piri, sejenis suling berlobang 3.[20]
  • Daegeum, suling besar.[20]
  • Chuk, kotak yang dibunyikan dengan cara dipukul dengan tongkat untuk menandakan awal permainan musik upacara.[20]
  • Eo, miniatur macan yang dibuat dari kayu, dibunyikan dengan dipukulkan dan digeretkan.[20]
  • Haegeum, rebab bersenar 2.[20]
  • Janggo, genderang jam pasir.[20]
  • Jingo, beduk besar.[20]
  • Ajaeng, kecapi gesek bersenar 7.[20]
  • Taepyeongso, terompet.[20]

Tarian[sunting | sunting sumber]

Tari Ilmu atau Tarian Baris

Tarian yang dipentaskan dalam Upacara Agung Jongmyo dinamakan Ilmu atau "Tari Baris".[19] Tarian ini ditarikan dengan berbaris oleh kelompok penari berjumlah 64 orang dengan iringan musik pada saat berlangsungnya prosedur upacara di dalam kuil.[19] Dinasti Goryeo mengadopsi tari ini dari Cina, yang formasinya terdiri dari 64 orang penari, masing-masing penari membentuk 8 baris, sehingga disebut juga Palilmu (Tari Delapan Baris).[13] Pada masa pemerintahan Raja Sejong, Ilmu ditarikan di perayaan-perayaan istana dan pada masa pemerintahan Raja Sejo, tari ini mulai dipentaskan dalam ritual Upacara Jongmyo.[13]

Konsep tarian ini merupakan gabungan daripada dua buah energi, yin dan yang, yang dilambangkan dengan 2 buah kelompok penari, Munmu dan Mumu.[13] Munmu yang disebut juga Botaepyeong-ji-mu berarti tarian Ilmu yang merepresentasikan pencapaian dan prestasi raja yang telah mensejahterakan rakyatnya, sementara Mumu atau Jeongdae-eop-ji-mu merupakan tarian yang melambangkan keagungan dan kecakapan armada militer raja.[13]

Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Mei tahun 2001 Jongmyo Jerye beserta Jongmyo Jerye-ak berhasil masuk ke dalam daftar Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia atau dalam catatan UNESCO dikenal dengan Royal Ancestral Rite and Ritual Music in Jongmyo Shrine.[21] UNESCO mengakui ritual ini berdasarkan keunikan yang dimilikinya, selain karena tradisi ini telah dilestarikan sejak lama oleh pemerintahan Korea Selatan dalam Warisan Budaya Non-bendawi, yakni nomor 1 untuk Jongmyo Jerye-ak dan nomor 56 untuk Jongmyo Jerye.[20] Kuil Jongmyo sendiri merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1995.[7] Pemerintah Korea Selatan serius dalam melestarikan tradisi ini dengan mengadakan restorasi kembali bagian-bagian penting upacara seperti kostum, peralatan, komposisi dan alat musik dengan bantuan daripada lembaga musik nasional (Gungnip-gugak-won).[21]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j (Indonesia) Anggur Musim Semi bagi Arwah Leluhur, kompas. Diakses pada 7 April, 2010.
  2. ^ a b (Inggris) Jongmyo Shrine, lifeinkorea. Diakses pada 5 April, 2010.
  3. ^ (Inggris) Jongmyo Shrine, UNESCO.org. Diakses pada 5 April, 2010.
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n RII Hae Un (2003). "JONGMYO (ROYAL SHRINE): ICONOGRAPHY OF KOREA". ICOMOS (dalam bahasa Inggris) 14: 1–5. Diakses 21 April 2010 
  5. ^ Bowker, John (2003). WORLD RELIGIONS - The Great faiths explored & explained. Dorling Kindersley Limited. ISBN 978-0-7566-1772-1. 
  6. ^ (Inggris) What Is the Significance of Jongga in Korea’s Modern-day Society?, Koreana. Diakses pada 7 April 2010.
  7. ^ a b c d e f g h (Inggris) Cultural Heritage Sites:Jongmyo Shrine, visitkorea. Diakses pada 7 April 2010.
  8. ^ a b c d e f (Inggris) Jeryeak, koreanculture.org. Diakses pada 7 April 2010.
  9. ^ a b c d e f g h i (Inggris) The Origin of Korean Ritual Culture - Jongmyo, KBS WORLD. Diakses pada 7 April 2010.
  10. ^ a b (Inggris) Reviving JOSEON, Invest Korea Journal. Diakses pada 7 April 2010.
  11. ^ a b c d e f g h i j k l (Inggris)Summary of Procedures, Jongmyo.net. Diakses pada 7 April 2010.
  12. ^ (Inggris) Royal Procession, Jongmyo.net. Diakses pada 21 April 2010.
  13. ^ a b c d e (Inggris) Ilmu, Ilmu. Diakses pada 22 April 2010.
  14. ^ a b (Inggris) Akjang, akjang, Diakses pada 22 April 2010.
  15. ^ a b (Inggris) Confucian ritual music of Korea: tribute to Confucius and royal ancestors. Korea Foundation. 2008. ISBN 89-86090-28-7. 
  16. ^ (Inggris) Nahm. Ph. D, Andrew (2009). A Panorama of 5000 Years: Korean History. Hollym International Corp, Elizabeth, New Jersey. ISBN 0-930878-68-X. 
  17. ^ (Inggris) Traditional Performing Arts Series Beckons Culture Seekers, koreatimes. Diakses pada 22 April 2010.
  18. ^ (Korea)국악원의 역사, gugak. Diakses pada 22 April 2010.
  19. ^ a b c (Inggris) Ko Chang-Soo (November 2001). "Jongmyo shrine music and Yeongsanjae Buddhist ritual". Proquest (dalam bahasa Inggris) 18: 60–61. Diakses 7 April 2010 
  20. ^ a b c d e f g h i j k l m n (Inggris) Korean Musical Instruments, NCKTPA. Diakses pada 7 April 2010.
  21. ^ a b (Inggris) Royal Ancestral Rite and Ritual Music in Jongmyo Shrine, unesco.org, Diakses pada 7 April 2010.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Jongmyo jerye