Seonjo dari Joseon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Seonjo
Raja Joseon
Masa kekuasaan 1567∼1608
Pendahulu Myeongjong
Pewaris Gwanghaegun
Pasangan Ratu Uiin, Ratu Inmok
Anak Gwanghaegun
Wangsa Yi
Ayah Deokheung Daewongun
Ibu Hadongbu Daebuin Jeong
Seonjo dari Joseon
Hangeul 선조
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Seonjo
McCune–Reischauer Sŏn-jo
Nama lahir
Hangeul 이연
Hanja 李蚣
Alih Aksara yang Disempurnakan I Yeon
McCune–Reischauer Yi Yŏn

Raja Seonjo memerintah Joseon, Korea pada tahun 1567 sampai dengan tahun 1608. Ia merupakan raja ke empat belas Dinasti Joseon. Ia dikenal atas dukungannya kepada Konfusianisme dan merenovasi urusan-urusan negara di awal masa pemerintahannya, meskipun politik porak poranda dan kepemimpinannya yang tidak baik selama invasi Jepang ke Korea merusak masa-masa akhir pemerintahannya. [1]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Raja Seonjo lahir sebagai Yi Yeon pada tahun 1552 di Hanseong, ibukota Korea, sebagai putra ketiga Deokheung Daewongun (대원군, 'Pangeran Besar Istana)[2] Ia diberikan gelar Pangeran Haseong, dan ketika Raja Myeongjong mati muda tanpa seorang pewaris, Haseong menjadi calon pewaris atas keputusan istana kerajaan, jadi ia dimahkotai sebagai raja pada tahun 1567 pada usia 16 tahun.[1][3]

Awal Pemerintahan (1567-1575)[sunting | sunting sumber]

Raja Seonjo fokus pada perkembangan hidup rakyat biasa, juga membangun kembali negara setelah korupsi politik selama pemerintah kacau Yeonsangun dan Raja Jungjong. Ia mendukung sarjana-sarjana Sarim, yang telah dianiaya oleh kaum bangsawan di dalam empat pembersihan berbeda antara tahun 1498 dan tahun 1545 selama pemerintahan Yeosangun dan Jungjong. Seonjo melanjutkan reformasi politik Raja Myeongjong, dan menaruh banyak sarjana-sarjana Konfusian, termasuk Yi Hwang, Yi I, Jeong Cheol, dan Yu Seong-ryong, di dalam kantor.[1]

Seonjo juga mereformasi sistem ujian pelayanan sipil, terutama kualifikasi ujian resmi sipil. Ujian yang lalu kebanyakan mengenai sastra, bukan politik atau sejarah. Raja sendiri memerintahkan sistem itu direformasi dengan meningkatkan kepentingan subyek-subyek lainnya. Ia juga mengembalikan reputasi sarjana-sarjana yang telah di eksekusi seperti Jo Gwang-jo, yang gugur di dalam Pembersihan Sastrawan Ketiga Tahun 1519, dan mencela pencapaian aristokrat yang korup, terutama Nam Gon, yang menghasut pembersihan di bawah Jungjong dan memberikan kontribusi besar terhadap korupsi waktu itu. Tindakan ini membuat masyarakat umum menghormati raja, dan negara menikmati era singkat perdamaian.[1][4]

Perpecahan Politik dan Perseteruan Timur-Barat (1575-1592)[sunting | sunting sumber]

Di antara para sarjana yang dipanggil Raja Seonjo ke pemerintahan adalah Sim Ui-gyeom dan Kim Hyowon. Sim adalah kerabat ratu, dan konservatif berat.[5] Kim merupakan seorang figur pemimpin dari generasi baru para pejabat, dan dipanggil atas reformasi bebasnya.[6] Para sarjana yang mendukung Raja Seonjo mulai terpisah menjadi dua fraksi, yang dipimpin oleh Sim dan Kim. Anggota-anggota dua fraksi tersebut bahkan tinggal di lingkungan yang sama; fraksi Sim tinggal di bagian barat kota dan pengikut Kim berada di bagian timur. Sebagai konsekuennya kedua fraksi itu disebut sebagai Fraksi Barat dan Fraksi Timur; sistem politik kedua fraksi ini berlangsung selama 400 tahun dan kemudian membantu membawa keruntuhan dinasti.[3][4]

Mulanya anggota Fraksi Barat mendapatkan simpati dari raja, karena Sim memiliki hubungan dengan ratu dan juga memiliki dukungan yang lebih besar dari para bangsawan yang kaya raya. Namun, sikap mereka atas reformasi dan keraguan Sim membantu Fraksi Barat mendapatkan kekuasaan, dan Fraksi Barat tersebut kehilangan kepercayaan. Reformasi ini dipercepat selama periode pertama pengaruh Fraksi Timur, namun kemudian banyak anggota dari Fraksi Timur mulai mendesak yang lainnya untuk memperlambat reformasi tersebut. Fraksi Timur sekali lagi dibagi menjadi Fraksi Utara dan Selatan. Yu Seong-ryong memimpin fraksi Selatan ketika Fraksi Utara bahkan dibagi lebih jauh lagi setelah perdebatan atas banyak hal; Fraksi Utara Besar merupakan fraksi yang berhaluan radikal, dan Fraksi Utara Kecil memiliki sedikit pikiran untuk bereformasi daripada Fraksi Utara Kecil, namun masih lebih berhaluan radikal daripada Fraksi Selatan.[3]

Perpecahan politik itu menyebabkan negara menjadi lemah, karena jumlah dari pasukan militer juga menjadi salah satu permasalahan dalam agenda untuk direformasi. Yi I, seorang konservatif yang netral, mendesak raja untuk meningkatkan jumlah pasukan dengan maksud mempersiapkan diri menghadapi invasi pada masa yang akan datang dari Jurchens dan Jepang. Bagaimanapun juga, kedua faksi menolak usulan Yi, dan jumlah dari pasukan justru dikurangi nantinya karena banyak yang percaya kalau masa damai akan terus berlangsung. Jurchens dan Jepang menggunakan kesempatan ini untuk mengembangkan pengaruh mereka di Asia Timur, menyebabkan Perang Tujuh Tahun, dan mendasari pendirian dari Dinasti Qing di China, keduanya yang mana akan menyebabkan kehancuran dari Semenanjung Korea

Raja Seonjo menghadapi banyak kesulitan dalam berurusan dengan kedua ancaman baru ini, mengirimkan banyak komandan militer yang berpengalaman ke perbatasan Utara, sementara juga menghadapi para pemimpin Jepang Oda Nobunaga, Toyotomi Hideyoshi dan Tokugawa Ieyasu, di bagian selatan. Bagaimanapun juga, setelah Toyotomi Hideyoshi mempersatukan Jepang, Jepang segera membuktikan diri mereka akan menjadi ancaman yang lebih besar; dan banyak orang Korea mulai takut kalau negeri mereka akan diambil alih oleh Jepang. Banyak pejabat mencemaskan pertahanan dari kerajaan, mendesak raja untuk mengirim para delegasi ke Hideyoshi, tujuan utama mereka adalah untuk mencari tahu apakah Hideyoshi sedang mempersiapkan untuk invasi atau tidak. Bagaimanapun juga, dua faksi pemerintahan tidak dapat mencapai kata sepakat mengenai kepentingan nasional ini; sehingga sebuah persetujuan dibuat dan satu delegasi dari setiap faksi dikirim ke Hideyoshi. Ketika para utusan itu kembali ke Korea, laporan mereka justru menambahkan kontroversi dan kebingungan. Hwang Yun-gil, dari faksi Barat, melaporkan kalau Hideyoshi sedang meningkatkan jumlah pasukannya dalam jumlah yang sangat besar, [7] tapi Kim Seong-il, dari faksi Timur, memberitahu Raja kalau ia pikir pasukan yang besar ini tidak untuk digunakan berperang melawan Korea, karena Hideyoshi sedang mengusahakan menyelesaikan reformasinya dengan cepat untuk mencegah pelanggaran hukum dan menekan para bandit yang sekarang berkeliaran di pedesaan. [8] Karena faksi Timur memiliki lebih banyak suara di pemerintahan pada waktu itu, laporan dari Hwang diabaikan dan Seonjo memutuskan untuk tidak bersiap-siap perang, walaupun sikap dari Hideyoshi di suratnya yang dikirim kepada Seonjo dengan jelas menunjukkan hasratnya untuk menaklukkan Asia. [7][9]

Perang Selama Tujuh Tahun (1592-1598)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1591, setelah delegasi kembali dari Jepang, Toyotomi Hideyoshi mengirim delegasinya untuk mengunjungi Raja Seonjo, dan meminta izin untuk melewati Semenanjung Korea untuk menyerang Cina, sebagai efek mengumumkan perang melawan Dinasti Joseon. Raja terperanjat; setelah menolak permintaan Jepang ia mengirimkan sepucuk surat ke Beijing untuk memberi sinyal kepada Cina bahwa Jepang sebenarnya mempersiapkan perang berskala penuh melawan aliansi Korea-Cina. Ia juga memerintahkan untuk mengkonstruksi banyak benteng di wilayah pesisir dan mengirim para jenderalnya Sin Rip dan Yi Il ke pantai selatan untuk mempersiapkan perang. Sewaktu bangsa Korea sibuk mempersiapkan diri mereka, Jepang memproduksi banyak senapan untuk tentara-tentara mereka, dan mengerahkan prajurit dari seluruh negeri.[9][10]

Pada tanggal 13 April, 1592, sekitar 700 kapal Jepang di bawah pimpinan Konishi Yukinaga menyerang Korea. Konishi dengan mudah membakar Benteng Busan dan Benteng Donglae, membunuh komandan-komandan Jeong Bal dan Song Sang-hyeon dan menuju ke arah utara. Pada hari berikutnya pasukannya bahkan lebih banyak lagi di bawah pimpinan Kato Kiyomasa dan Kuroda Nagamasa mendarat, juga menuju ke arah Hanyang. Armada Jepang yang besar di bawah pimpinan Todo Takatora dan Kuki Yoshitaka mendukung mereka dari laut. Jenderal Yi Il menghadapi Kato Kiyomasa di dalam Perang Sangju, yang dimenangkan oleh Jepang. Kemudian Yi Il bertemu Jenderal Sin Rip, namun gabungan pasukan mereka juga dikalahkan di dalam Perang Ch'ungju oleh Kato Kiyomasa. Kemudian Seonjo menunjuk Jenderal Kim Myeong-won sebagai Kepala Komandan dan Panglima Tertinggi, dan memerintahkannya untuk mempertahankan ibukota. Kemudian raja pindah ke Pyongyang, karena Jepang mulai merebut ibukota. Ia kemudian pindah lebih jauh lagi ke utara ke kota perbatasan Uiju tak lama sebelum Pyongyang jatuh. Ketika raja absen dari ibukota, banyak orang yang telah kehilangan harapan di dalam pemerintah merampok istana dan membakar banyak gedung-gedung publik. Ini mengakibatkan lebih banyak lagi kerusakan dari yang telah dilakukan Jepang setelah mereka merebut kota tersebut.[9][10]

Meskipun pasukan terus kehilangan orang dan perang, angkatan laut berhasil memotong sumber bahan dari laut; Laksamana Yi Sun-sin mengalahkan armada Jepang beberapa kali dan melakukan banyak kerusakan atas kapa-kapal penyalur bahan. Dengan angkatan laut yang memblokir bahan, pasukan Cina di bawah Jenderal Li Rusong tiba, dan mulai mendorong Jepang ke arah selatan, akhirnya merebut kembali Pyongyang. Konishi Yukinaga berhasil menahan kemajuan Cina di dalam Perang Byeokjegwan, dan mencoba kembali untuk mendorong Korea ke arah utara [11], namun pukulan penting datang lewat Perang Hangju, dimana Jenderal Gwon Yul mengalahkan Jepang dengan kekuatan yang jauh lebih kecil.[12] Jepang kemudian memutuskan untuk memasuki negosiasi damai, ketika kedua belah pihak masih melanjutkan perangnya. Selama negosiasi ini Korea mengambil kembali Seoul, namun istana-istana seluruhnya telah terbakar habis, kemudian Seonjo memperbaiki satu dari rumah-rumah kuno milik keluarga kerajaan dan menamakannya Deoksugung, menjadikannya sebagai salah satu istana resminya.[13]

Negosiasi damai antara Cina dan Jepang berakhir tanpa hasil, karena kurangnya pengertian antara kedua belah pihak dan misinterpresentasi bangsa Korea. Jepang menyerang Korea lagi pada tahun 1597; namun kali ini seluruh ketiga negara siap untuk berperang, dan Jepang tidak dapat maju semudah seperti pada tahun 1592. Jepang mencoba untuk merebut Hanyang baik dari rute darat dan laut. Mulanya rencana itu kelihatannya berjalan lancar ketika Todo Takatora mengalahkan Laksamana Won Gyun di Perang Chilchonryang[14], namun rencana itu diabaikan ketika angkatan laut Korea dibawah Laksamana Yi Sun-sin berhasil mengalahkan armada Jepang dibawah pimpinan Todo Takatora di dalam Perang Myeongnyang dengan hanya 13 kapal. Hasil dari pertempuran itu secara efektif mengakhiri perang selama 7 tahun, dan pada tahun 1598 Jepang akhirnya mundur dari Korea setelah kematian mendadak Toyotomi Hideyoshi. Perang Noryang menandai akhirnya perang tersebut, dengan unit terakhir Jepang dibawah pimpinan Konishi Yukinaga meninggalkan Korea.[4][9][10]

Hari-hari Terakhir (1598-1608)[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari semua upaya yang diletakkan Seonjo selama perang, seperti membangun fasilitas pelatihan militer dan reformasi hukum pajak - rakyat diberikan hadiah dengan kenaikan kelas sosial, pembebasan tenaga kerja atau kejahatan ditukar dengan pembayaran pajak atas beras - perang meninggalkan tanah yang hancur dan orang-orang yang kelaparan. [1] Setelah perang, keinginan untuk merekonstruksi negara terganggu oleh kekacauan politik yang disebabkan oleh faksi-faksi politik dan memerangi kelaparan.[3] Raja Seonjo kehilangan harapan untuk memerintah negara tersebut, dan membiarkan Putra Mahkota Gwanghaegun menggantikan tempatnya. Namun, ketika ratu melahirkan seorang putra (Gwanghaegun merupakan putra kedua Lady Kim, selir raja), suksesi juga menjadi masalah yang dipertentangkan.[15] Raja Seonjo meninggal pada tahun 1608, sedangkan divisi politik dan ancaman dari luar membuat langit masih menggelapi Korea.[3]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Ayah : Deokheung Daewongun (덕흥대원군)[2]
  • Ibu : Hadong, Puteri Selir Pangeran istana yang Agung, dari klan Jeong (하동부대부인 정씨)
  • Selir-selir :
  1. Ratu Uiin dari klan Bannam Bak (의인왕후 박씨)
  2. Ratu Inmok dari klan Yeonan Gim (인목왕후 김씨)
  3. Selir Gong dari klan Gimhae Gim (공빈 김씨)
  4. Selir In dari Suwon Gim (인빈 김씨)
  5. Selir Sun dari klan Gim (순빈 김씨)
  6. Selir Jeong dari klan Yeoheung Min (정빈 민씨)
  7. Selir Jeong dari klan Hong (정빈 홍씨)
  8. Selir On dari klan Han (온빈 한씨)
  • Keturunan :
  1. Pangeran Besar Yeongchang (영창대군), Putra Tunggal Ratu Inmok dari klan Yeonan Gim.
  2. Pangeran Imhae (임해군), Putra Pertama Selir Gong dari klan Gimhae Gim.
  3. Pangeran Gwanghae (광해군), Putra Kedua Selir Gong dari klan Gimhae Gim.
  4. Pangeran Uian (의안군), Putra Pertama Selir In dari klan Suwon Gim.
  5. Pangeran Sinseong (신성군), Putra Kedua Selir In dari klan Suwon Gim.
  6. Pangeran Uichang (의창군), Putra Ketiga Selir In dari klan Suwon Gim.
  7. Pangeran Jeongwon (정원군), Putra Keempat Selir In dari klan Suwon Gim.
  8. Pangeran Sunhwa (순화군), Putra Tunggal Selir Sun dari klan Gim.
  9. Pangeran Inseong (인성군), Putra Pertama Selir Jeong dari klan Yeoheung Min.
  10. Pangeran Inheung (인흥군), Putra Kedua Selir Jeong dari klan Yeoheung Min.
  11. Pangeran Gyeongchang (경창군), Putra Tunggal Selir Jeong dari klan Hong.
  12. Pangeran Heungan (흥안군), Putra Pertama Selir On dari klan Han.
  13. Pangeran Gyeongpyeong (경평군), Putra Kedua Selir On dari klan Han.
  14. Pangeran Yeongseon (영선군), Putra Ketiga Selir On dari klan Han.
  15. Puteri Jeongmyeong (정명공주), Putri Tunggal Ratu Inmok dari klan Yeonan Gim. Nenek buyut Hong Bong-han, ayah Lady Hyegyeong dan kakek maternal Raja Jeongjo
  16. Puteri Jeongsin (정신옹주), Putri Pertama Selir In dari klan Suwon Gim.
  17. Puteri Jeonghye (정혜옹주), Putri Kedua Selir In dari klan Suwon Gim.
  18. Puteri Jeongsuk (정숙옹주), Putri Ketiga Selir In dari klan Suwon Gim.
  19. Puteri Jeongan (정안옹주), Putri Keempat Selir In dari klan Suwon Gim.
  20. Puteri Jeonghwi (정휘옹주), Putri Kelima Selir In dari klan Suwon Gim.
  21. Puteri Jeongin (정인옹주), Putri Pertama Selir Jeong dari klan Yeoheung Min.
  22. Puteri Jeongseon (정선옹주), Putri Kedua Selir Jeong dari klan Yeoheung Min.
  23. Puteri Jeonggeun (정근옹주), Putri Ketiga Selir Jeong dari klan Yeoheung Min.
  24. Puteri Jeongjeong (정정옹주), Putri Tunggal Selir Jeong dari klan Hong.
  25. Puteri Jeonghwa (정화옹주), Putri Tunggal Selir On dari klan Han.

Nama Lengkap Anumertanya[sunting | sunting sumber]

  • Raja Seonjo Sogyung Jeongryun Ripgeuk Seongdeok Hongryeol Jiseong Daeeui Gyeokcheon Heeun Gyungmyung Sinryeok Honggong Yungeop Hyeonmun Euimu Seongye Dalhyo yang Agung Korea
  • 선조소경정륜립극성덕홍렬지성대의격천희운경명신력홍공융업현문의무성예달효대왕
  • 宣祖昭敬正倫立極盛德洪烈至誠大義格天熙運景命神曆弘功隆業顯文毅武聖睿達孝大王

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e (Korea) Seonjo at Doosan Encyclopedia
  2. ^ a b (Korea) Daewongun at Doosan Encyclopedia. A honorary title given to the father of the king who is not a direct heir from the previous king.
  3. ^ a b c d e (Korea) Seonjo at Encyclopedia of Korean Culture
  4. ^ a b c The Academy of Korean Studies, Korea through the Ages Vol. 1 p189-p195, The Editor Publishing Co., Seoul, 2005. ISBN 89-7105-544-8
  5. ^ (Korea) Sim Ui-gyeom at Doosan Encyclopedia
  6. ^ (Korea) Kim Hyowon at Doosan Encyclopedia
  7. ^ a b (Korea) Hwang Yun-gil at Doosan Encyclopedia
  8. ^ (Korea) Kim Seong-il at Doosan Encyclopedia
  9. ^ a b c d (Korea) Japanese invasions of Korea 1592-1598 at Doosan Encyclopedia
  10. ^ a b c (Korea) Japanese invasions of Korea 1592-1598 at Encyclopedia of Korean Culture
  11. ^ (Korea) Battle of Byeokjegwan at Doosan Encyclopedia
  12. ^ (Korea) Gwon Yul at Doosan Encyclopedia
  13. ^ (Korea) Deoksugung at Doosan Encyclopedia
  14. ^ (Korea) Won Gyun at Encyclopedia of Korean Culture
  15. ^ (Korea) Gwanghaegun at Encyclopedia of Korean Culture

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Myeongjong
Daftar Penguasa Korea
(Dinasti Joseon)
1567–1608
Diteruskan oleh:
Gwanghaegun