Jungjong dari Joseon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Jungjong dari Joseon
Hangeul 중종
Hanja 中宗
Alih Aksara yang Disempurnakan Jungjong
McCune–Reischauer Chungjong
Nama lahir
Hangeul 이역
Hanja 李懌
Alih Aksara yang Disempurnakan I Yeok
McCune–Reischauer Yi Yŏk

Jungjong dari Joseon (1488 – 1544, bertahta pada tahun 1506–1544), lahir Yi Yeok, memerintah di Kerajaan Joseon, Korea. Ia menggantikan saudara tirinya, Yeonsangun, karena pemerintahannya yang tiran, yang menyebabkan timbulnya sebuah kudeta menempatkan Jungjong ke atas tahta.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Reformasi Jo Gwang-jo[sunting | sunting sumber]

Pada waktu Yeonsangun digulingkan, para pasukan kudeta mengelilingi rumah saudara tirinya, Pangeran Besar Jinseong. Ia akan membunuh dirnya sendiri, menyangka bahwa Yeonsangun akhirnya akan membunuhnya; namun, dibujuk oleh istrinya, Pangeran Besar Jinseong menemukan dirinya sendiri menjadi raja kesebelas Dinasti Joseon, atau Raja Jungjong.

Jungjong bekerja keras sebagai raja yang baru untuk menyingkirkan bekas-bekas era Yeonsangun dengan membuka kembali Seonggyungwan, universitas kerajaan, dan Kantor Sensor, yang fungsinya sebagai pengkritik tindakan raja. Namun di awal masa pemerintahannya, Jungjong tidak dapat memaksakan otoritasnya seperti yang ia inginkan karena yang menaruhnya di atas tahta memiliki kekuasaan jauh lebih besar daripadanya. Hanya ketika tiga pemimpin utama kudeta meninggal karena lanjut usia dan secara alami delapan tahun kemudian, Jungjong mulai menegaskan otoritasnya dan menjalankan sebuah skala besar reformasi pemerintahan dengan bantuan Jo Gwang-jo dan para sarjana Sarim lainnya.

Jo Gwang-jo menguatkan otonomi lokal dengan mendirikan sistem pemerintahan sendiri yang dinamakan Hyang'yak, tulisan-tulisan Konfusius diundangkan dengan menerjemahkan mereka ke dalam hangul Korea dan mendistribusikannya secara luas, mengejar reformasi tanah yang akan mendistribusikan lebih banyak tanah secara adil antara kaya dan miskin, dan memperkenalkan sistem tambahan untuk merekrut talenta kepada pemerintah. Ia juga percaya bahwa setiap orang yang berbakat termasuk budak harus ditunjuk sebagai perwira tanpa memandang status sosialnya. Sebagai Inspektur Jenderal, ia menegakkan hukum-hukum yang ketat bahwa pejabat tidak boleh menerima suap atau mengeksploitasi rakyat lokal pada masa itu menurut Sejarah Dinasti Joseon.[1]

Namun reformasi tersebut menghadapi banyak oposisi dari para nobel yang konservatif yang memimpin kudeta pada tahun 1506 yang menempatkan Jungjong atas kukuasaan. Setelah empat tahun yang pendek dari agenda reformis, Jungjong tiba-tiba meninggalkan program Jo Gwang-jo mungkin karena ia telah kehilangan kepercayaan di dalam program atau khawatir bahwa Jo Gwang-Jo akan menjadi terlalu kuat. Ketika Jungjong dan Jo Gwang-jo membagi agenda reformis, Jungjong juga tertarik untuk menguatkan otoritas kerajaan dimana kemudian lebih memperhatikan ideologi neo-Konfusianisme, sesuai dengan siapa yang memimpin harus menjadi contoh yang berbudi daripada yang lainnya. Akhirnya di bulan November 1519, ketika para pejabat konservatif memfitnah Jo Gwang-jo tidak setia dengan menuliskan "Jo akan menjadi raja" (주초위왕, 走肖爲王) dengan madu di atas daun supaya ulat-ulat tetap tinggal seperti layaknya sebuah manisfestasi supranatural, Jungjong mengeksekusi Jo Gwang-jo dengan tuduhan faksionalisme dan mengasingkan banyak pengikutnya, dengan tiba-tiba mengabaikan reformasinya. Insiden ini dikenal sebagai Pembersihan Sastrawan Ketiga tahun 1519 atau pembunuhan masal para sarjana Gimyo.

Peraturan Ipar[sunting | sunting sumber]

Setelah Jo Gwang-jo jatuh, Raja Jungjong tidak pernah memiliki kesempatan untuk memerintah sendiri. Pemerintahannya diwarnai oleh pertikaian yang menggemparkan di antara berbagai fraksi konservatif, setiap fraksi di dukung oleh ratu-ratu atau selir-selir raja. Pada tahun 1524 fraksi konservatif tersebut saling bentrok, satu fraksi menggulingkan pejabat yang korupsi Kim Anro. Pengikut Kim Anro membalas dendam mereka pada tahun 1527 dengan menarik melawan Selir Park, salah satu selir raja, yang mengakibatkannya di eksekusi bersama putranya Pangeran Bokseong. Kim Anro kembali kekuasaannya dan membalas dendam kepada musuh-musuhnya sampai ia disingkirkan dari pemerintah dan kemudian di eksekusi oleh kedua saudara laki-laki ratu yang baru, Yun Wonro dan Yun Wonhyeong. Namun, Yun Im, sekutu Kim Anro, dapat menjaga keponakannya sebagai putra mahkota karena ratu yang baru, Ratu Munjeong, tidak memiliki putra di waktu itu. Injong kemudian diumumkan sebagai putra mahkota. Pamannya Yoon Im bersaing kekuasaan dengan kedua saudara laki-laki Ratu Munjeong, Yoon Won-hyeong dan Yoon Wonro. Banyak pejabat dan sarjana berkumpul di sekitar dua pusat kekuasaan tersebut dan masing-masing grup berkembang menjadi fraksi politik terpisah. Fraksi Yoon Im dikenal sebagai ‘Yoon Besar’ dan fraksi Yoon bersaudara dikenal sebagai ‘Yoon Kecil’. Konflik mereka memimpin ke Pembersihan Sastrawan Keempat tahun 1545 setelah kematian Jungjong.

Karena dinasti melemah sebagai akibat dari konflik internal yang sedang berlangsung, pasukan asing yang diusir oleh kerajaan sebelumnya kembali dengan efek yang jauh lebih besar. Bajak laut Wokou dan kapal penyerang musuh sering menjarah wilayah pesisir selatan, sedangkan serangan Jurchen terjadi beberapa kali di utara perbatasan, menguras darah para pasukan.

Taksiran[sunting | sunting sumber]

Jungjong merupakan seorang administrator yang baik dan cakap terutama selama periode reformasi yang dipimpin oleh Jo Gwang-jo. Namun, para sejarawan menganggap bahwa ia adalah seorang raja yang dasarnya lemah karena kenaikan tahtanya, terlalu muda digoyahkan baik oleh Jo Gwang-jo dan para menteri yang konservatif yang manruhnya di atas tahta. Kadangkala ia dilihat sebagai figur yang tragis yang tidak pernah ingin menjadi raja namun terpaksa untuk menjadi salah satunya dan mengasingkan ratunya yang dicintainya di bawah tekanan para pemimpin kudeta, yang membunuh ayahnya selama kudeta itu berlangsung. Baru-baru ini, beberapa sejarawan mengusulkan bahwa Jungjong sebenarnya tidak dimanipulasi oleh para menteri dan iparnya melainkan menggunakan mereka untuk menyingkirkan satu sama lainnya untuk menguatkan otoritas kerajaan meskipun rencana tersebut tidak terlalu berhasil. Dalam kedua kasus itu, pemerintah telah dirusak oleh banyak kebingungan, kekerasan, korupsi, dan intrik-intrik istana. Ia khususnya telah dikritik untuk mengijinkan Pembersihan Sastrawan Ketiga pada tahun 1519 dan mengeksekusi Jo Gwang-jo dan lainnya atas tuduhan fitnah.

Di awal reformasinya, Jungjong mendukung publikasi banyak buku; namun publikasi tersebut ditolak dramatik setelah pembersihan sastrawan pada tahun 1519. Ia juga mencoba untuk meningkatkan pemerintahan sendiri area lokal dan berhasil dalam mereformasi pemeriksaan layanan sipil. Di masa akhir pemerintahannya, ia menyadari pentingnya pertahanan dan mendukung pelayanan militer.

Jungjong juga terkenal dengan menunjuk Jang Geum sebagai salah satu dokter pribadinya. Di dalam sejarah Korea tidak pernah memiliki wanita yang menjadi tabib kerajaan. Hal ini juga menarik untuk dicatat bahwa sejak masa pemerintahan Jungjong, Korea tidak pernah memiliki seorang tabib wanita di dalam kerajaan atau presidensial, bahkan sampai sekarang.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Ayah : Raja Seongjong (성종)
  • Ibu : Ratu Jeonghyeon dari klan Papyeong Yun (정현왕후 윤씨)[2]
  • Selir-selir :
  1. Ratu Dangyeong dari klan Seongeun Shin (단경왕후 신씨)
  2. Ratu Janggyeong dari klan Papyeong Yun (장경왕후 윤씨)
  3. Ratu Munjeong dari klan Papyeong Yun (문정왕후 윤씨)
  4. Selir Gyeong dari klan Park (경빈 박씨, ?-23 Mei, 1533)[3]
  5. Selir Hui dari klan Hong (희빈 홍씨, 1494-1581)[4]
  6. Selir Chang dari klan Ansan Ahn (창빈 안씨, 1499-1549)
  7. Hong Suk-ui (숙의 홍씨)
  8. Lee Suk-ui (숙의 이씨)
  9. Na Suk-ui (숙의 나씨)
  10. Lee Suk-won (숙원 이씨)
  11. Kim Suk-won (숙원 김씨)
  • Keturunan :
  1. Pangeran Pewaris Kerajaan (왕세자), Putra Tunggal Ratu Janggyeong dari klan Papyeong Yun.
  2. Pangeran Besar Gyeongwon (경원대군), Putra Tunggal Ratu Munjeong dari klan Papyeong Yun.
  3. Pangeran Bokseong(복성군), Putra Tunggal Selir Gyeong dari klan Park.
  4. Pangeran Geumwon (금원군), Putra Pertama Selir Hui dari klan Hong.
  5. Pangeran Bongseong (봉성군), Putra Kedua Selir Hui dari klan Hong.
  6. Pangeran Yeongyang (영양군), Putra Pertama Selir Chang dari klan Ansan Ahn.
  7. Pangeran Deokheung (덕흥군), Putra Kedua Selir Chang dari klan Ansan Ahn.[5]
  8. Pangeran Haean (해안군), Putra Tunggal Hong Suk-ui.
  9. Pangeran Deokyang (덕양군), Putra Tunggal Lee Suk-ui.
  10. Puteri Hyohye (효혜공주), Putri Tunggal Ratu Janggyeong dari klan Papyeong Yun.
  11. Puteri Uihye (의혜공주), Putri Pertama Ratu Munjeong dari klan Papyeong Yun.
  12. Puteri Hyosun (효순공주), Putri Kedua Ratu Munjeong dari klan Papyeong Yun.
  13. Puteri Gyeonghyeon (경현공주), Putri Ketiga Ratu Munjeong dari klan Papyeong Yun.
  14. Puteri Insun (인순공주), Putri Keempat Ratu Munjeong dari klan Papyeong Yun.
  15. Puteri Hyesun (혜순옹주), Putri Pertama Selir Gyeong dari klan Park.
  16. Puteri Hyejeong (혜정공주), Putri Kedua Selir Gyeong dari klan Park.
  17. Puteri Jeongsin (정신옹주), Putri Tunggal Selir Chang dari klan Ahn.
  18. Puteri Jeongsun (정순옹주), Putri Pertama Lee Suk-won.
  19. Puteri Hyojeong (효정옹주), Putri Kedua Lee Suk-won.
  20. Puteri Sukjeong (숙정옹주), Putri Tunggal Kim Suk-won.

Nama Lengkap Anumertanya[sunting | sunting sumber]

  • Raja Jungjong Gonghee Hwimun Somu Heumin Seonghyo yang Agung Korea
  • 중종공희휘문소무흠인성효대왕
  • 中宗恭僖徽文昭武欽仁誠孝大王

Gambaran Modern[sunting | sunting sumber]

Jungjong muncul di dalam banyak drama televisi Korea, khususnya di dalam drama yang baru-baru ini Hwang Jin-i dan Dae Jang Geum. Ia juga digambarkan (meskipun di dalam peran kecil) di dalam TV seri "Ladies of the Palace," atau "Yeoin Cheonha" ("Woman of the World") Drama ini menggambarkan wanita-wanita di era tersebut menarik senar dan menyoroti persaingan antara Ratu Munjeong dan selir-selir kerajaan. Di dalam ketiga drama tersebut, ia digambarkan sebagai pria yang berbudi yang menginginkan yang terbaik untuk rakyat Joeseon namun selalu dibujuk oleh para pejabatnya.

Ia juga digambarkan secara singkat di dalam TV seri The King and I.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Annals of Joseon Dynasty, October, 1520
  2. ^ More popularly known as "Dowager Queen Jasun" (자순대비)
  3. ^ Biological daughter of Park Soo-rim; adopted daughter of Park Won-jong, one of the minority officials whol helped Jungjong rise on the throne.
  4. ^ Daughter of Hong Gyeong-ju, one of the minority officials who helped Jungjong rise on the throne.
  5. ^ Later known as 덕흥대원군 "Deokheung, Prince of the Great Court", as he was father to King Seonjo. See Heungseon Daewongun for another example.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Yeonsangun
Daftar Penguasa Korea
(Dinasti Joseon)

1506–1544
Diteruskan oleh:
Injong