Wokou

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Serangan bajak laut pada abad ke-16 ke China

Wokou (aksara Kanji: 倭寇 wōkòu; pengucapan Jepang: wakō; pengucapan Bahasa Korea : 왜구 waegu) were adalah bajak laut yang merampok pesisir Tiongkok dan Korea mulai dari abad ketiga belas. Wokou yang secara harfiah diterjemahkan menjadi "bajak laut Jepang" atau "bajak laut kerdil". Istilah Wokou adalah kombinasi dari WO (倭) mengacu pada "kurcaci" atau Jepang, dan Kou ( 寇 ), yang berarti "penjahat". Wokou umumnya terdiri dari bajak laut, serdadu, ronin, pedangang dan penyelundup berkebangsaan Jepang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ada dua era yang berbeda wokou pembajakan. Tahap awal aktivitas Wokou dimulai pada abad ketiga belas dan berlanjut sampai paruh kedua abad keempat belas. Bajak laut jepang memusatkan perhatian di Semenanjung Korea dan menyebar melintasi Laut Kuning ke Tiongkok.. Catatan melaporkan bahwa kamp-kamp utama wokou awal adalah Pulau Tsushima , Pulau Iki , dan Kepulauan Gotō . Jeong Mong-ju diberangkatkan ke Jepang untuk menangani masalah ini, dan selama kunjungannya Kyushu Gubernur Imagawa Sadayo menekan wokou awal, kemudian kembali properti mereka ditangkap dan orang ke Korea. Pada tahun 1405 Ashikaga Yoshimitsu mengirim dua puluh bajak laut ditangkap ke Cina, di mana mereka direbus dalam kuali di Ningbo[1].

Mengikuti aktivitas bajak laut wokou pada saat itu Dinasti Ming berusaha melarang perdagangan sipil dengan Jepang, meskipun masih mempertahankan perdagangan antarpemerintah. Embargo ini tidak berhasil, dan memaksa para saudagar Tiongkok melindungi kepentingan mereka. Mereka melawan perintah Kekaisaran Dinasti Ming dan berdagang dengan Jepang secara ilegal. Perdagangan antarpemerintah tidak mencukupi keperluan dan membuat banyak perajin bangkrut. Ini memicu tahap kedua aktivitas para Wokou.[2]

Tahap kedua Wokou berlangsung dari awal sampai pertengahan abad keenam belas. Dalam masa ini komposisi dan kepemimpinan para Wokou bergeser menjadi sepenuhnya di Tiongkok. Dalam puncak keemasannya pada dasawarsa 1550-an, Wokou beroperasi di lautan Asia Timur, bahkan berlayar memudiki sungai-sungai besar seperti Sungai Yangtze.

Menurut Sejarah Ming , 20% dari wokou abad ke-16 adalah Ryukyu dan 10% "lain", dengan sisa 70% menjadi etnis Cina. Terkemuka wokou termasuk Cina bajak laut Wang Zhi , dan Raja Myeongjong Joseon dihukum suatu wokou Cina untuk berpura-pura menjadi Jepang. Korea melancarkan serangan terhadap pangkalan bajak laut di Tsushima tahun 1419 dengan Ekspedisi Timur Gihae[3] . Armada Jenderal Yi Jongmu yang terdari 227 kapal dan 17.285 prajurit berangkat dari Pulau Geoje menuju Tsushima pada 19 Juni 1419. Rute dari serangan Korea dipandu oleh bajak laut Jepang ditangkap. Setelah mendarat, Jenderal Yi Jongmu pertama yang dikirim bajak laut Jepang ditangkap sebagai utusan untuk meminta penyerahan. Ketika ia tidak mendapat jawaban, ia menyuruh pasukannya dan tentara mulai menyerang para perompak dan menghancurkan pemukiman mereka. Tentara Korea menghancurkan 129 kapal, 1.939 rumah dan dibunuh atau diperbudak 135 warga pesisir serta rescueing 131 tawanan Cina dan Korea dari bajak laut dan 21 budak di pulau itu. Jumlah serangan Wokou menurun drastis sejak ekspedisi Korea.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yosaburō Takekoshi. The economic aspects of the history of the civilization of Japan. 1967. p. 344
  2. ^ http://www.plumpub.com/info/Bios/bio_qijiguang.htm
  3. ^ History of Joseon

Pranala luar[sunting | sunting sumber]