Gagok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Gagok adalah seni menyanyi lagu tradisional khas Korea.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gagok adalah seni suara yang lahir pada periode akhir Dinasti Joseon (abad ke-16). Pada masa ini, para penikmat seni yang sebagian besar adalah kaum bangsawan, sering berkumpul bersama-sama untuk menulis puisi dan menciptakan lagu. Pada awalnya seni menyanyi ini dinamakan Mandaeyeob, yang dicirikan dengan tempo yang lambat. Mandaeyeob kemudian berkembang menjadi dua, Jungdaeyeob (tempo medium) dan Sakdaeyeob (tempo cepat). Pada akhir abad ke-17, Sakdaeyeob menjadi lebih populer dibanding 2 gaya menyanyi lain, sehingga sampai abad ke-19, hanya Sakdaeyeob yang dapat bertahan. Bersama musik Yeongsanhoesang, Sakdaeyeob menjadi hiburan musik terpopuler di pungnyubang, tempat hiburan eksklusif kaum bangsawan Joseon. Sakdaeyeob inilah yang menjadi dasar gagok yang dinyanyikan hingga kini. Sejarah gagok dapat ditelusuri lewat berbagai buku musik kuno yang ditulis antara tahun 1570-an sampai 1870-an.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Gagok dikategorikan sebagai jeongga ("lagu pantas") yang hanya dipentaskan oleh bangsawan pada masa Dinasti Joseon, baik oleh pria maupun wanita.[2]

Saat ini, masih tersisa 41 buah lagu gagok, yang terdiri dari 26 buah lagu untuk suara pria dan 15 untuk suara wanita.[3]

Walaupun berkembang dari tempo menyanyi Sakdaeyeob yang cepat, gagok termasuk genre musik Korea yang paling lambat. Gagok (哥曲) bermakna "lagu" dan dijuluki 哥永言 (gayeongeon), menyanyi dengan berbicara lambat-lambat.

Lirik untuk gagok adalah 3 baris puisi sijo yang dinyanyikan dalam dua buah nada, pyeongjo (atau ujo) dan gyemyeonjo. Ujo dan gyemyeonjo menyerupai mayor dan minor di musik barat.[3] Repertoar gagok dapat dibagi berdasarkan ketukan (jangdan). Beberapa lagu dinyanyikan dalam 16 ketukan dan lainnya 10 ketukan. Saat dinyanyikan, 3 baris puisi berubah menjadi lagu panjang 5 stanza.[3] Setiap pementasan terdiri dari 5 babak (jang) yang diiringi musik. Awal pertunjukkan ditandai dengan permainan musik pembuka (prelude/daeyeoeum). Lagu mulai dinyanyikan sampai 3 stanza pertama. Pada saat jeda, penyanyi akan istirahat sejenak sementara musik dimainkan (interlude/jungyeoeum). Setelah itu penyanyi akan membawakan 2 buah stanza terakhir yang diakhiri dengan permainan musik penutup. Berikut ini adalah salah satu lirik lagu pria yang berjudul Byeoksachang:

碧紗窓이 어른어른 커늘 Byeoksachangi eoreun eoreun kkeoneul
임만여겨 펄떡 뛰어 나가보니 Immanyeogyeo peoltteok ttwieo nagaboni
임은 아니오고 Imeun aniogo
明月이 滿庭한데 Myeongwori manjeonghande
벽오동 젖은 잎에 Byeokodong jeojeun ipe
鳳凰이 와서 Bonghwangi waseo
긴 목을 휘어다가 Gin mogeul hwieodaga
깃 다듬는 그림자로다 Git dadeumneun keurimjaroda
마초아 밤일새 망정 Machoa bamilsae mangjeong
낮이런들 남우일변 하여라 Najireondeul namuilbyeon hayeora

Terjemahan bebas: Ketika ada bayang-bayang di jendela yang dilapisi kertas (byeoksachang), aku bergegas keluar untuk melihat apakah ia adalah kekasih yang telah lama kutunggu-tunggu. Namun, di bulan purnama, di dedaunan pohon paulonia, bertengger fenghuang sedang membersihkan bulu-bulunya. Untung pada saat itu malam, kalau tidak orang-orang akan menertawai perilaku anehku.

Musik[sunting | sunting sumber]

Musik yang mengiringi nyanyian gagok dimainkan dari alat musik tiup dan petik oleh pemusik yang duduk di bagian belakang penyanyi.[2] Alat musik yang dimainkan antara lain geomungo (kecapi 6 senar), gayageum (kecapi 12 senar), yanggeum (kecapi barat), sepiri (suling buluh kecil), daegeum (suling besar), danso (suling pendek), haegeum (rebab), dan janggu (gendang panjang).[2]

Pelestarian[sunting | sunting sumber]

Saat ini, seniman-seniman yang mewarisi keterampilan menyanyi gagok tidak banyak. Masyarakat Korea Selatan pun banyak yang tidak mengetahui kesenian ini, padahal gagok adalah karya musik pertama Korea yang masuk nominasi Penghargaan Grammy. Pelestarian gagok dilakukan oleh organisasi musik tradisional National Center for Korean Traditional Performing Arts di Seoul dan berbagai sekolah musik di daerah-daerah. Tiga orang penyanyi senior yang mewariskan gagok adalah Kim Gyeong-bae, Kim Yeong-gi, dan Cho Sun-ja.

Pada tahun 2010, kesenian ini mendapat pengakuan internasional dalam Daftar Representatif Budaya Takbenda Warisan Manusia oleh UNESCO.[4] Penyanyi gagok legendaris antara lain Kim Wol-ha, Hong Won-ki dan Yi Ju-hwan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris)Distinguishing Features of Korea's Traditional Music, asianinfo.org. Diakses pada 8 Januari 2011.
  2. ^ a b c (Inggris)Gagok, lyric song cycles accompanied by an orchestra, unesco.org. Diakses pada 8 Januari 2011.
  3. ^ a b c Rockwell, Von Coralie (1972). Kagok:a traditional Korean vocal form. Asian Music Publication, Providence, Rhode Island. ISBN 0-913360-05-8. 
  4. ^ (Inggris)Tiga Aset Budaya Non-bendawi Korea Terdaftar Dalam Warisan Dunia UNESCO, kbs.co.kr. Diakses pada 8 Januari 2011.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]