Calophyllum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Calophyllum
Bunga nyamplung (Calophyllum inophyllum)
Bunga nyamplung
(Calophyllum inophyllum)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Malpighiales
Famili: Clusiaceae
Upafamili: Kielmeyeroideae
Bangsa: Calophylleae
Genus: Calophyllum
L., 1753[1]
Spesies

Lihat pada teks.


Calophyllum (dari bahasa Yunani: kalos yang artinya cantik, dan phullon yang artinya daun) adalah genus dari sekitar 200 spesies tanaman hijau abadi dari suku Clusiaceae. Calophyllum dapat ditemukan di Madagaskar, Afrika Timur, Asia Selatan dan Tenggara, Kepulauan Pasifik, Hindia Barat, dan Amerika Selatan. Tumbuhan ini disebut bintangur, bentangur[2] atau mentangur di Indonesia; bintangor, entangor atau penaga di Malaysia; bintanghol di Filipina, dan poon di Burma[3] dan India. Menurut IUCN, ada delapan jenis Calophyllum yang mendekati kepunahan di Indonesia; salah satunya, Calophyllum insularum berada dalam status Terancam (Endangered)[4].

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Pohon nyamplung di jalan antara Palabuhanratu dan Cisolok (tahun 1910-1930)

Pohon yang tinggi dan besar, agak ramping; jarang berupa pohon kecil atau sedang, kadang-kadang saja berupa perdu atau pohon yang amat besar. Tajuk monopodial, yang segera berubah menjadi simpodial, padat, serupa kubah. Biasanya tanpa banir, namun sesekali ada yang memiliki banir kecil namun kokoh; sesekali pula ada yang memiliki akar tunjang atau akar nafas. Batang umumnya bulat torak. Pepagan biasanya dengan warna kekuningan atau oker, khususnya jika masih muda; kulit luar memecah bentuk perahu; pepagan dalam merah jambu hingga merah, menjadi lebih gelap atau kecokelatan jika kena udara, halus, lunak, menyerat, sering berlapis-lapis, dan sering tebal.[5]

Kuncup di ujung ranting biasanya memanjang dan menonjol; ranting-ranting muda acapkali menyegi-empat. Daun-daun umumnya jelas bertangkai, tanpa daun penumpu; helaian daun sering menjangat, hampir selalu gundul, dengan pertulangan sekunder yang berjumlah banyak, ramping, tersusun rapat, lurus, dan sejajar, biasanya hampir tegak lurus tulang daun utama. Perbungaan di ketiak atau terminal, dalam tandan (raceme) sederhana atau bercabang-cabang, atau jarang-jarang, bentuk payung (umbellate). Bunga berkelamin ganda, biasanya berjumlah banyak, biasanya harum, sering putih; kelopak 4, dalam 2 pasangan berhadapan; mahkota 4, 2 atau tiada; benang sari banyak, dengan tangkai sari ramping, lepas-lepas atau berlekatan di pangkal; putik ramping. Buah batu sering berwarna hijau ketika di pohon, dengan biji tunggal diselubungi tempurung keras yang mengayu.[5]

Agihan geografis[sunting | sunting sumber]

Calophyllum terdiri dari sekitar 190 spesies; dengan pusat penyebarannya di Kalimantan. Di pulau ini ditemukan sebanyak 65 jenis; sedangkan di Semenanjung Malaya, Sumatera, Papua Nugini, dan Madagaskar berturut-turut ditemukan sekitar 40, 35, 35, dan 20 jenis. Hanya sekitar 8 jenis yang didapati di Amerika Tengah dan Selatan. Tingkat keendemikan tertinggi didapati di Papua Nugini, yaitu 75% dari jenisnya tidak didapati di tempat lain. Sementara beberapa jenisnya diketahui menyebar luas, seperti nyamplung (Calophyllum inophyllum), yang menyebar di hutan-hutan pantai pesisir timur Afrika dan Madagaskar, ke India dan kawasan Malesia, hingga Australia utara dan Polinesia. Sulatri (C. soulattri) juga menyebar luas dari Indocina dan Thailand, seluruh kawasan Malesia, hingga ke Australia utara dan Melanesia.[3]

Ekologi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Kelompok pohon ini umumnya merupakan jenis hutan hujan tropika dataran rendah, namun beberapa spesiesnya ditemukan hidup di hutan hujan pegunungan. Kebanyakan didapati hidup di wilayah lembab hutan dipterokarpa yang berdrainase baik, hutan perbukitan, hutan rawa gambut, rawa riparian atau rawa-rawa yang lain; beberapa jenisnya tumbuh pada habitat yang lebih kering atau lebih terbuka.[3]

Namun tidak ada catatan mengenai jenis Calophyllum yang tumbuh di atas tanah kapur[5].

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Bintangur menghasilkan kayu yang baik untuk memenuhi berbagai keperluan. Pepagan dari beberapa jenisnya menghasilkan getah beracun yang dapat digunakan membius ikan atau meracun tikus; sementara air rebusan pepagan dari beberapa jenis yang lain dapat dimanfaatkan sebagai obat tradisional. Pepagan beberapa jenisnya juga menghasilkan bahan pewarna batik atau tanin. Beberapa jenis buahnya dapat dimakan atau dibuat acar, meskipun rasanya masam; dan dari beberapa jenis bijinya dihasilkan minyak untuk penerangan atau membuat sabun.[3]

Kayu bintangur[sunting | sunting sumber]

Bintangur menghasilkan kayu yang cukup keras, yang berbobot ringan hingga sedang. Kerapatannya berkisar antara (400-)450-850(-900) kg/m³ pada kadar air 15%, dengan nilai rata-rata 680 kg/m³. Arah serat kayunya berpadu, melintir atau berombak; tekstur kayunya cukup kasar hingga kasar dan tidak rata. Kayu gubalnya berwarna kuning-cokelat dengan sedikit warna merah muda, berbatasan jelas dengan kayu teras yang merah-cokelat, merah muda-cokelat, atau jingga-cokelat.[3]

Laju penyusutannya sedang. Dari kondisi basah hingga kadar air 15%, penyusutannya sebesar 1,4-2,1% dan 2,0-3,7% pada arah radial dan tangensial berturut-turut. Sedangkan dari kondisi basah hingga kering tanur sebesar 3,9-4,4% di arah radial dan 5,3-6,3% di arah tangensial. Pengeringan kayu bintangur bervariasi mulai dari mudah hingga cukup sulit; kebanyakan agak lambat mengering, dengan cukup banyak kerusakan akibat pengeringan seperti retak ujung, belah, melengkung, dan retak. Papan setebal 25 mm memerlukan waktu 2,5-3,5 bulan, dan papan setebal 40 mm membutuhkan 4-5 bulan untuk mencapai kondisi kering udara.[3]

Kayu bintangur umumnya cukup mudah dikerjakan; dapat digergaji dengan cukup baik karena tidak mengandung silika, cukup mudah dibor dan dibuat lubang persegi, dan umumnya mudah diserut hingga licin permukaannya, kecuali yang memiliki serat berpilin. Keawetannya bervariasi mulai dari cukup awet hingga tidak awet pada kondisi terbuka; jika digunakan langsung berhubungan dengan tanah daya tahannya berkisar antara 0,5-2(-3,5) tahun.[3]

Kayu ini cukup baik untuk konstruksi ringan, bahan lantai, geladak dan konstruksi kapal, papan hias (moulding), papan bingkai, perabot rumah, palet kayu, venir dan kayu lapis. Juga untuk tiang-tiang kapal, bahan jembatan dan perancah, roda kereta dan sumbunya, gerbong kereta api.[3]

Kayu bintangur agak banyak diekspor ke Jepang dari Kalimantan dan Papua Nugini. Volume dan nilai ekspor kayu bintangur dari Sabah pada tahun 1987 dan 1992 berturut-turut adalah 42.000 m³ kayu gelondongan (US$ 2,8 juta), serta 17.000 m³ kayu gelondongan dan 41.500 m³ kayu gergajian (US$ 10,3 juta).[3]

Spesies[sunting | sunting sumber]

Calophyllum antillanum
Calophyllum brasiliense
Calophyllum inophyllum
Calophyllum soulattri

Beberapa jenisnya, di antaranya:

Calophyllum amoenum
Calophyllum angulare
Calophyllum angustifolium
Calophyllum antillanum
Calophyllum australianum
Calophyllum austroindicum
Calophyllum bicolor
Calophyllum biflorum
Calophyllum blancoi
Calophyllum bracteatum
Calophyllum brasiliense
Calophyllum cholobtaches
Calophyllum calaba
Calophyllum caledonicum
Calophyllum candidissimum
Calophyllum canum
Calophyllum carrii
Calophyllum cerasiferum
Calophyllum collinum
Calophyllum cordato-oblongum
Calophyllum coriaceum
Calophyllum costatum
Calophyllum curtisii
Calophyllum dasypodum
Calophyllum depressinervosum
Calophyllum dioscurii
Calophyllum donatianum
Calophyllum elatum
Calophyllum euryphyllum
Calophyllum exiticostatum
Calophyllum ferrugineum
Calophyllum flavo-ramulum
Calophyllum floribundum
Calophyllum fraseri
Calophyllum garcinioides
Calophyllum goniocarpum
Calophyllum griseum
Calophyllum havilandii
Calophyllum hosei
Calophyllum inophyllum
Calophyllum insularum
Calophyllum kajewski
Calophyllum lanigerum
Calophyllum leleanii
Calophyllum longifolium
Calophyllum lucidum
Calophyllum macrocarpum
Calophyllum molle
Calophyllum montanum
Calophyllum neo-ebudicum
Calophyllum nodosum
Calophyllum obliquinervium
Calophyllum pachyphyllum
Calophyllum papuanum
Calophyllum parviflorum
Calophyllum pauciflorum
Calophyllum peekelii
Calophyllum persimile
Calophyllum pinetorum
Calophyllum pisiferum
Calophyllum pulcherrimum
Calophyllum retusum
Calophyllum rigidum
Calophyllum rubiginosum
Calophyllum rufigemmatum
Calophyllum sclerophyllum
Calophyllum scriblitifolium
Calophyllum sil
Calophyllum soulattri
Calophyllum suberosum
Calophyllum sundaicum
Calophyllum symingtonianum
Calophyllum tacamahaca
Calophyllum tahanense
Calophyllum tetrapterum
Calophyllum teysmannii
Calophyllum thwaitesii
Calophyllum tomentosum
Calophyllum venulosum
Calophyllum vexans
Calophyllum vitiense
Calophyllum waliense
Calophyllum walkeri
Calophyllum wallichianum
Calophyllum woodii

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Linné, C. von & L. Salvius. 1753. Species plantarum :exhibentes plantas rite cognitas, ad genera relatas, cum differentiis specificis, nominibus... Tomus I: 513. Holmiae :Impensis Laurentii Salvii.
  2. ^ KBBI: bentangur
  3. ^ a b c d e f g h i Lim, S.C. & R.H.M.J. Lemmens. 2002. Calophyllum L. dalam I. Soerianegara & R.H.M.J. Lemmens (Eds.) Sumber Daya Nabati Asia Tenggara 5(1) Pohon penghasil kayu perdagangan utama: 112-34. Jakarta: Balai Pustaka.
  4. ^ Eddowes, P.J. 1998. Calophyllum insularum. The IUCN Red List of Threatened Species. Version 2014.2. <www.iucnredlist.org>. Downloaded on 05 October 2014.
  5. ^ a b c Whitmore, T.C.. 1972. Guttiferae. in T.C. Whitmore (Ed.) Tree Flora of Malaya II:165-96. Kuala Lumpur: Longman.