Musibah Tenerife

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bencana Bandara Tenerife
KLM Penerbangan 4805 · Pan Am Penerbangan 1736
Pan Am 1736 terbakar setelah insiden.
Ringkasan Insiden
Tanggal 27 Maret 1977
Jenis Kesalahan pilot, tabrakan di landasan, kondisi cuaca buruk, keterbatasan dan kegagalan dalam komunikasi
Lokasi
Bandara Los Rodeos
(Bandara Utara Tenerife)
Tenerife, Kepulauan Canary, Spanyol
Jumlah terluka 61
Jumlah tewas 583
Jumlah selamat 61
Pesawat pertama

Pan Am Boeing 747-121 serupa dengan yang terlibat pada kecelakaan.
Jenis Boeing 747–121
Nama Clipper Victor
Operator Pan American World Airways
Nomor ekor N736PA
Asal Bandara Internasional Los Angeles
Los Angeles, Amerika Serikat
Pemberhentian Bandara Internasional John F. Kennedy
New York City, Amerika Serikat
Tujuan Bandara Gran Canaria
Kepulauan Canary, Spanyol
Penumpang 380
Awak 16
Terluka 61
Korban tewas 335 (326 penumpang, 9 kru)
Selamat 61
Pesawat kedua

PH-BUF, armada KLM 747-206B yang terlibat pada kecelakaan.
Jenis Boeing 747-206B
Nama Rijn  ("Rhein")
Operator KLM Royal Dutch Airlines
Nomor ekor PH-BUF
Asal Bandara Schiphol
Amsterdam, Belanda
Tujuan Bandara Gran Canaria
Kepulauan Canary, Spanyol
Penumpang 234
Awak 14
Korban tewas 248 (semua)
Selamat 0

Musibah Tenerife terjadi pada tanggal 27 Maret 1977 pukul 17:06 waktu setempat (juga GMT), ketika dua Boeing 747 bertabrakan di Bandar Udara Internasional Los Rodeos di Tenerife, Kepulauan Canary, menewaskan 583 orang. Kecelakaan ini masih merupakan peringkat tertinggi kehilangan nyawa manusia dalam sejarah penerbangan.

Pesawat yang terlibat yaitu Pan Am Penerbangan 1736, dinamai Clipper Victor, di bawah kendali Kapten Victor Grubbs, dan KLM Penerbangan 4805, dinamai Rijn (Sungai Rhine), di bawah kendali Kapten Jacob Veldhuyzen van Zanten. KLM 4805, melakukan take off di satu-satunya landasan di bandara tersebut, menabrak Pan Am yang sedang berjalan menuju landasan yang sama.

Sebelumnya kedua pesawat tersebut dialihkan menuju Bandara Los Rodeos di Tenerife, Kepulauan Canary, Spanyol menyusul terjadinya ledakan bom di sebuah toko bunga di bandara tujuan semula di Las Palmas, yang disusul dengan ancaman bom kedua. Kedua pesawat bertabrakan ketika akan meninggalkan Tenerife kembali ke Las Palmas dan KLM 4805 melakukan take off tanpa izin dari Air Traffic Controller (ATC) disaat Pan Am 1736 sedang menyeberangi landasan yang sama untuk bersiap berangkat. Pilot KLM sempat mencoba memaksa pesawatnya take off namun baru mencapai 100 kaki pesawatnya menabrak PanAm. Jumlah korban tewas dari pesawat KLM adalah semua 234 penumpang dan 14 awaknya, sedangkan dari pesawat PanAm 9 dari 16 awak tewas dan 265 dari 317 penumpang tewas.

Bandar Udara Los Rodeos (kode TCI, sekarang TFN) berada di sebelah utara Tenerife dan kebanyakan digunakan untuk penerbangan antara Kepulauan Canary dan sekitarnya serta ke daratan Spanyol.

Investigasi menunjukkan bahwa, selain usaha lepas landas pesawat KLM tanpa izin ATC, kecelakaan tersebut disebabkan oleh kebingungan pilot kedua pesawat oleh instruksi ATC, yaitu masalah bahasa, di mana logat Spanyol kental ATC membingungkan pilot, serta pilot KLM juga tidak menggunakan bahasa standar penerbangan dalam komunikasi dengan ATC (bersifat ambigu, sehingga membingungkan ATC). Selain itu, peralatan komunikasi serta peralatan darat lain juga tidak memadai untuk mengawasi pergerakan pesawat. Kondisi ini diperparah oleh kabut tebal yang melanda daerah itu pada hari kecelakaan tersebut.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]