Bangsa Gibraltar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gibraltar
Llanito
Peter CaruanaAlfred HolmesMissworld09air.jpg
Joe BossanoPaul IsolaAdolfo Canepa
Tokoh Gibraltar ternama:
Peter Caruana • Alfred Holmes • Kaiane Aldorino
Joe Bossano • Paul Isola • Adolfo Canepa
Jumlah populasi

Sekitar 40.000

Kawasan dengan konsentrasi signifikan
 Gibraltar 23.757+[1]
 Britania Raya 11.830+[2]
Templat:US 570[2]
 Spanyol sedikitnya 3.000[3]
Lainnya: 905[2]
Bahasa
Inggris · Spanyol
Llanito (vernacular)
Agama
Kristen (didominasi Katolik Roma, dan minoritas Anglikanisme) · Islam · Judaisme · Hinduism
Kelompok etnik terdekat
Andalusia · Britania Raya · Genoa · Malta · Portugal
Penduduk Gibraltar mengitari The Rock pada perayaan tiga ratus tahun Gibraltar Britania, 4 Agustus 2004.

Bangsa Gibraltar (atau Llanito) adalah kelompok budaya asli Gibraltar, sebuah teritori seberang laut Britania yang terletak dekat ujung paling selatan Semenanjung Iberia di pintu masuk Laut Mediterania.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Bangsa Gibraltar adalah campuran ras dan budaya berbagai imigran yang datang ke Batu Gibraltar dalam kurun tiga ratus tahun. Mereka adalah keturunan migran ekonomi yang datang ke Gibraltar setelah diduduki Britania tahun 1704. Semua kecuali 70 dari populasi 4.000 orang mengungsi ke Campo de Gibraltar.[4] Sejumlah warga Spanyol yang tinggal akhirnya mengungsi pada tahun 1727 ketika Gibraltar menjadi tujuan pengepungan Spanyol kedua.

Kebanyakan nama keluarga Gibraltar berbau Mediterania. Penjabarannya sebagai berikut:

Peringkat Asal Proporsi nama keluarga (%)
di pemilu 1995[5]
1 Britania 27%
2 Spanyol (kecuali Minorca) 24%
3 Italia 19%
4 Portugal 11%
5 Malta 8%
6 Yahudi 3%
7 Minorca 2%
8 Lainnya 4%
9 Tidak jelas 2%

Bangsa Genoa dan Catalonia (yang tiba bersama armada Pangeran George dari Hesse-Darmstadt, kemungkinan berjumlah dua ratusan) menjadi inti penduduk sipil pertama Gibraltar di bawah kekuasaan Habsburg. Yahudi Sefardim dari Tetouan di Maroko, yang sebelumnya menjadi penyuplai teritori Tangier Britania, mulai mengirimkan barang-barang segar ke Gibraltar pada tahun 1704.

Yahudi Gibraltar dan Genoa pada tahun 1755 membentuk setengah populasi sipil di teritori ini (saat itu 1.300 jiwa). Tahun 1888, pembangunan pelabuhan baru di Gibraltar dimulai untuk dijadikan tempat pengisian batu bara untuk kapal-kapal Britania yang berlayar ke timur. Hal ini mendorong impor buruh Malta untuk membantu pembangunan ini, dan menggantikan buruh Genoa yang mogok di industri penerangan batu bara lama. Bangsa Malta dan Portugal membentuk mayoritas populasi baru ini. Kelompok masyarakat lain ada yang berasal dari Minorca (karena hubungan antara kedua jajahan Britania ini selama abad ke-18; imigrasi dimulai pada abda itu dan terus berlanjut bahkan setelah orang Minorca pulang ke Spanyol tahun 1802 melalui Perjanjian Amiens),[6][7] Sardinia, Sisilia dan daerah Italia lain, Perancis, Jerman, dan Britania Raya.

Imigrasi dari Spanyol dan pernikahan dengan warga Spanyol dari kota-kota Spanyol di sekitarnya adalah hal biasa dalam sejarah Gibraltar sampai Jenderal Francisco Franco menutup perbatasan dengan Gibraltar, memutuskan banyak warga Gibraltar dari keluarga mereka di Spanyol. Pemerintah Spanyol membuka kembali perbatasan darat, tetapi batasan lain masih diberlakukan.

Kebangsaan[sunting | sunting sumber]

Penduduk Gibraltar adalah warga negara Britania Raya, tetapi dengan identitas mereka sendiri.

kata benda: Gibraltarian(s) kata sifat: Gibraltar

Peringkat Kebangsaan Proporsi penduduk (%) (2001)[8]
1 Gibraltar 83.22%
2 Britania lain 9.56%
3 Maroko 3.50%
4 Spanyol 1.19%
5 Lain-lain 1.54%
6 UE lain 1.00%

Perkiraan tahun 2008 memperlihatkan sedikit penurunan pada jumlah penduduk Gibraltar (81.12%), peningkatan besar rasio "Britania lain" (11.09%) dan sedikit penurunan rasio "Lain-lain" (7.79%). Tidak ada data lain yang diberikan dalam tabel.[1]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Penduduk Gibraltar, 1856

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama utama Gibraltar adalah Kristen dengan mayoritas adalah pengikut Gereja Katolik Roma. Denominasi Kristen lain mencakup Gereja Inggris, Gereja Metodis Gibraltar,[9] Gereja Skotlandia, berbagai gereja Pentekosta dan independen yang kebanyakan dipengaruhi House Church dan gerakan Karismatik, serta kongregasi Persaudaraan Plymouth. Terdapat pula pengikut Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman Akhir, dan Saksi-Saksi Yehuwa. Ada sejumlah warga India Hindu, Muslim Maroko, Bahá'í[10] dan komunitas Yahudi.[11][12]

Peringkat Agama Proporsi penduduk (%)[8]
1 Katolik Roma 78.09%
2 Gereja Inggris 6.98%
3 Islam 4.01%
4 Kristen lain 3.21%
5 Tidak ada 2.86%
6 Yahudi 2.12%
7 Hindu 1.79%
8 Lainnya atau tidak disebutkan 0.94%

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Inggris (dipakai di sekolah dan keperluan resmi) dan Spanyol adalah bahasa utama Gibraltar. Kebanyakan penduduk Gibraltar bercakap dengan bahasa Llanito, sebuah kreol berbasis Spanyol Andalusia. Bahasa ini terdiri dari campuran bahasa Spanyol Andalusia dan bahasa Inggris Britania, serta bahasa-bahasa seperti Italia Genoa, Malta, Portugal, dan Haketia. Penduduk Gibraltar yang lebih terdidik bisa melakukan pertukaran kode ke bahasa Inggris. Bahasa Arab dipertuturkan oleh komunitas Maroko, sama seperti Hindi dan Sindhi yang dipertuturkan komunitas India di Gibraltar. Bahasa Malta masih diucapkan oleh sejumlah keluarga keturunan Malta.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Abstract of Statistics 2008
  2. ^ a b c "Country-of-birth database". Organisation for Economic Co-operation and Development. Diakses 2009-06-21. 
  3. ^ Appearance of the Minister of Foreign Affairs of Spain under the Foreign Affairs Commission (Senate of Spain), 5 October 2006.
  4. ^ Gold, Peter (2005). Gibraltar: British or Spanish?. Routledge. hlm. 2. 
  5. ^ Edward G. Archer (2006). "Ethnic factors". Gibraltar, identity and empire. Routledge. hlm. 36. ISBN 978-0-415-34796-9.  Unknown parameter |name= ignored (|author= suggested) (help)
  6. ^ Jackson, William (1990). The Rock of the Gibraltarians. A History of Gibraltar (ed. second). Grendon, Northamptonshire, UK: Gibraltar Books. hlm. 225. ISBN 0-948466-14-6. :
    The open frontier helped to increase the Spanish share, and naval links with Minorca produced the small Minorcan contingent.
  7. ^ Edward G. Archer (2006). Gibraltar, identity and empire. Routledge. hlm. 42–43. ISBN 978-0-415-34796-9. 
  8. ^ a b Census of Gibraltar 2001
  9. ^ "Gibraltar Methodist Church". The Methodist Church. Diakses 2007-10-30. 
  10. ^ http://www.bahai.org/worldwide-community/national-communities/
  11. ^ "People". Official Government of Gibraltar London website. 2005. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-10-13. Diakses 2007-11-06. 
  12. ^ Jacobs, Joseph. "Gibraltar". JewishEncyclopedia.com. Diakses 2007-11-06. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]