Ayam brand

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ayam Brand
Jenis Private Limited
Industri/jasa Pemrosesan makanan
Didirikan Singapura (1892)
Pendiri Alfred Clouet
Kantor pusat Singapura
Daerah layanan Singapura, Malaysia, Thailand, Brunei, Indonesia, Hong Kong, Jepang, China, Australia, Selandia Baru, India, Perancis, Swedia, Portugal & Britania Raya
Tokoh penting Francois Valleteau de Moulliac (CEO)
Produk Sardine, mackerel, tuna, kelapa, pasta dan saus Asia, Buah, sayur, baked beans
Pemilik Ayam S.A.R.L.
Karyawan 1000+
Slogan "It's a matter of taste"
Induk Denis Frères Group of Companies
Situs web www.AyamBrand.com

Ayam Brand atau Ayam adalah salah satu merek konsumen tertua di Asia. Ayam berarti “ayam“ dalam bahasa Melayu dan produk ikonik secara historis pada ikan sarden dengan saus tomat dalam kaleng.

Ayam Brand adalah merek makanan rak yang stabil. Memproduksi lebih dari 60 juta kaleng setiap tahunnya dan mempekerjakan sekitar 1000 pekerja, staf dan manajer. Produk utamanya adalah ikan kalengan (sarden, mackerel, tuna), bahan-bahan masakan Asia (kelapa, pasta dan saus Asia), buah-buahan dan sayuran (terutama kacang panggang).

Sebuah survei konsumen pada tahun 2007 yang dilakukan oleh Synovate [1] peringkat Ayam Brand berada di 200 pertama merek konsumen di Asia, di atas nama-nama terkemuka seperti Nissan, L'Oréal, Heinz atau American Express. (Ayam Brand menduduki peringkat 179 untuk tahun 2007).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Alfred Clouet, seorang warga negara Perancis, mendirikan Ayam Brand TM pada tahun 1892 di Singapura, yang pada waktu tersebut adalah bagian dari British Malaya. Bisnis ini difokuskan pada pasokan makanan untuk staf kolonial dan bahan bangunan. Merek makanan tersebut diciptakan untuk menjadi ‘seal of quality’. Makanan kaleng saat itu adalah produk yang cukup mewah, produk berteknologi tinggi waktu itu! Ide jenius A. Clouet adalah mengambil nama lokal, sehingga menjadi branding pribumi.

Pada tahun 1954, perusahaan ini diambil alih oleh Denis Freres Group of Companies.[2] Nama pendiri masih bisa terlihat di beberapa nama perusahaan distribusi: A. Clouet & Co (KL) Sdn Bhd untuk Malaysia, Clouet Trading Pte. Ltd untuk Singapura atau A. Clouet (Australia) Pty. Ltd untuk Australia - Selandia Baru. Pemilik tunggal Ayam Brand adalah sebuah perusahaan bernama Ayam Sarl.

Sangat aktif di Malaya pada abad kesembilan belas dan awal pertengahan abad kedua puluh, merek tersebut baru keluar batas sejarah dan dikenal keberadaannya setelah lima puluhan. Ayam Brand adalah pemimpin merek (Brand Leader) di pasar Asia tertentu seperti Malaysia, Singapura, Brunei, Thailand, Indonesia, Hong Kong untuk produk pasar massal seperti ikan sarden, tuna, kelapa atau kacang panggang, sedangkan Ayam adalah merek terkenal untuk bahan-bahan memasak yang berkualitas untuk masakan Asia di pasar seperti Australia, Selandia Baru, Perancis atau Inggris.

Promosi Masakan Asia[sunting | sunting sumber]

Menjadi ikon untuk referensi bahan-bahan masakan Asia Tenggara, Ayam Brand dikenal mempromosikan secara aktif masakan Asia. Mereka telah mengembangkan banyak video tutorial yang dapat diakses secara bebas di situs Web mereka atau di YouTube. Ayam Brand berakar di perempatan dari semua masakan Asia: Malaysia (Baba Nyonya), Indonesia, Thailand, Cina, dan masakan India.

Makanan Sehat dan Alami[sunting | sunting sumber]

Menurut manajemen, kebijakan merek adalah memberikan makanan olahan sehat alami dan untuk itu menghindari atau membatasi sejauh mungkin penggunaan aditif. Merek telah melarang penambahan bahan pengawet, lemak trans dan penambahan MSG (monosodium glutamat). Ayam Brand juga memiliki kebijakan untuk mengurangi jumlah natrium dan gula dalam formulanya.

Makanan Bersertifikat[sunting | sunting sumber]

Didistribusikan tersebar di pasar di mana banyak konsumen muslim, seluruh produk Ayam Brand telah mendapat sertifikasi Halal. Keamanan pangan terjamin dengan sertifikasi HACCP dan ISO 9001:2008 di pabrikasi kami. Formulasi khusus dikembangkan untuk menyediakan produk yang memenuhi syarat sebagai Makanan Sehat oleh Dewan Promosi Kesehatan Singapura.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Asia’s top 1000 brands" 2007 Synovate research published by Haymarket Media ltd, Hong Kong
  2. ^ Commerce et colonisation en Indochine (1860-1945): Les maisons de commerce françaises, un siècle d'aventure humaine Les Indes Savantes ISBN-10: 2846540632

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]