Zaiyuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Zaiyuan
Pangeran Yi dari Peringkat Pertama
Pangeran Yi dari Peringkat Pertama
Tenure1825–1861
PendahuluZaifang
PenerusZaidun
Lahir1816
Wafat1861 (usia 44-45)
Beijing, Tiongkok
WangsaAisin Gioro
Nama lengkap
Aisin Gioro Zaiyuan
(愛新覺羅·載垣)
Zaiyuan
Hanzi tradisional: 載垣
Hanzi sederhana: 载垣
Prince Yi
Hanzi tradisional: 怡親王
Hanzi sederhana: 怡亲王

Zaiyuan (1816-1861), secara resmi dikenal sebagai Pangeran Yi, merupakan seorang pangeran Manchu dari Dinasti Qing. Dia adalah salah satu dari delapan pemangku takhta yang ditunjuk oleh Kaisar Xianfeng untuk membantu penerusnya, Kaisar Tongzhi.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Zaiyuan berasal dari marga Aisin Gioro sebagai keturunan Yinxiang (1686-1730), putra ke-13 dari Kaisar Kangxi. Dia mewarisi gelar bangsawan leluhurnya, "Pangeran Yi dari Peringkat Pertama", pada tahun 1852 pada masa pemerintahan Kaisar Daoguang (bertakhta 1820-50).

Zaiyuan mengambil posisi penting selama masa pemerintahan Kaisar Xianfeng (bertakhta 1850-61), termasuk seorang menteri di Istana Klan Kekaisaran dan komandan penjaga kekaisaran. Pada tahun 1860, selama Perang Candu Kedua, Zaiyuan dan Muyin (穆蔭) melakukan perjalanan ke Tongzhou untuk menggantikan Guiliang (桂良) di dalam perundingan damai dengan Inggris dan Prancis. Ketika negosiasi gagal, jenderal Mongol Sengge Rinchen menangkap diplomat Inggris Harry Smith Parkes dan Henry Loch, Thomas William Bowlby (seorang jurnalis The Times), dan para pengawal mereka. Mayoritas kelompok – kecuali dua orang diplomat – meninggal karena penyiksaan atau penyakit; korban dibebaskan kemudian. Pasukan ekspedisi Anglo-Prancis menutup Beijing. Pada tanggal 18 Oktober, sebagai pembalasan atas penangkapan dan kematian delegasi perdamaian, Inggris dan Prancis menghancurkan Istana musim Panas Lama (Yuanmingyuan). Zaiyuan telah melarikan diri dengan Kaisar Xianfeng ke Bishu Shanzhuang di Hebei. Pangeran Gong, yang diperintahkan untuk tetap tinggal dan berdamai dengan penjajah, berhasil menyimpulkan Konvensi Peking dengan Inggris, Prancis dan Rusia.

Sebelum Kaisar Xianfeng meninggal pada tahun 1861, ia menunjuk Zaiyuan, Sushun, Duanhua dan lima orang lainnya sebagai pemangku takhta untuk membantu putranya, yang menggantikannya sebagai Kaisar Tongzhi (bertakhta 1861-75). Belakangan tahun itu, Pangeran Gong, dengan dukungan dari Ibu Suri Ci'an dan Cixi, meluncurkan Kudeta Xinyou dan merebut kekuasaan dari delapan pemangku takhta. Zaiyuan ditangkap, dipenjara, dan diberi selembar kain sutra putih untuk bunuh diri dengan menggantung dirinya dengan kain itu. Setelah kematian Zaiyuan, gelar bangsawan Pangeran Yi diwariskan oleh Zaidun (載敦), salah satu kerabat jauhnya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]