Yustinianus (525-582)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ioustinianós
Lahirset. 525
Konstantinopel
Meninggal582
Konstantinopel
PengabdianKekaisaran Romawi Timur
Pangkatmagister militum
Perang/pertempuranPerang Romawi Timur-Sassaniyah 572-591
RelasiGermanus (ayahanda)
Yustinus (kakanda)
Yustinus II (sepupu)
Ioannis (saudara ipar)

Ioustinianós (bahasa Latin: Iustinianus, bahasa Yunani: Ἰουστινιανός setelah 525-582) merupakan seorang bangsawan dan jenderal Romawi Timur (Bizantium), dan anggota keluarga penguasa Dinasti Yustinianus. Sebagai seorang prajurit, ia memiliki karier cemerlang di Balkan dan Timur terhadap Persia Sasaniyah. Dalam tahun-tahun terakhirnya, ia tidak berhasil melawan wali penguasa dan kemudian kaisar Tiberius II (bertakhta 574-582).

Biografi[sunting | sunting sumber]

Asal dan awal karier[sunting | sunting sumber]

Yustinianus lahir di Konstantinopel sesaat setelah tahun 525, putra kedua Germanus, sepupu Kaisar Yustinianus I (bertakhta 527-565). Ia memiliki seorang kakanda, Yustinus, dan saudari, Yustina, yang menikah dengan jenderal Ioannis.[1][2][3]

Yustinianus pertama kali diangkat menjadi komandan militer pada tahun 550, ketika dia, bersama dengan saudaranya Yustinus, akan menemani ayahanda mereka dalam ekspedisinya melawan Ostrogoth Italia. Namun Germanus mati mendadak pada musim gugur tahun 550, sebelum tentara meninggalkan Balkan, di mana ia berkumpul.[3][4][5] Setelah ini, Yustinianus dan Ioannis (menantu laki-laki Germanus) diperintahkan memimpin pasukan ke Salona (Split modern, Kroasia), dalam persiapan untuk menyeberang ke Italia atau perjalanan darat ke Veneto. Ioannis tetap bertanggung jawab atas tentara sampai kasim Narses, yang diangkat sebagai kepala komandan baru ekspedisi pada awal tahun 551, tiba di Salona untuk mengambil alih komando.[6] Pada awal tahun 552, Yustinianus ditempatkan di kepala ekspedisi melawan Slavia yang merampok Ilirikum, dan tak lama setelah itu, dikirim untuk membantu Langobardi melawan Gepid. Saudaranya Yustinus juga anggota tentara ini. Namun kedua bersaudara tersebut ditahan oleh kebutuhan untuk menekan pemberontakan di kota Ulpiana, dan tidak pernah datang untuk membantu orang-orang Langobardi.[3][4][7]

Karier di Timur[sunting | sunting sumber]

Peta Persia-Bizantium.

Tidak ada yang diketahui dari Yustinianus selama 20 tahun ke depan. Namun pada tahun 572 ia telah naik ke pangkat patricius dan ditempatkan sebagai panglima tertinggi pasukan di sektor timur laut perbatasan Kekaisaran dengan Persia Sasaniyah (magister militum per Armeniam).[3] Dari jabatan ini, ia mendukung pecahnya pemberontakan Iberia dan Armenia melawan Sasaniyah, yang menyebabkan pecahnya konflik dua puluh tahun antara Bizantium dan Persia.[1][4]

Pada tahun 572, ia mendukung pasukan Armenia di bawah Vardan III Mamikonian dalam pembelaan mereka terhadap Dvin, dan, ketika benteng itu akhirnya jatuh, dalam pengangkatannya kembali pada akhir tahun. Namun segera ia dipanggil kembali ke Konstantinopel karena bertikai dengan Armenia.[8][9] Pada akhir tahun 574 atau awal 575, ia diangkat sebagai magister militum per Orientem dan komandan keseluruhan pasukan Bizantium di Timur. Dalam peran ini, ia mulai melatih sejumlah pasukan segar yang diangkat oleh Kekaisaran, dan melakukan rekonsiliasi dengan penguasa Ghassaniyah al-Mundhir, memulihkan aliansi tradisional Bizantium dengan rakyatnya.[9][10] Gencatan senjata tiga tahun segera setelah disimpulkan untuk front Mesopotamia, tetapi itu tidak berlaku untuk Armenia.[11]

Pada musim panas 575 atau 576, Yustinianus gagal memblokir kemajuan pasukan Persia, yang dipimpin oleh Syah Khosrau I (bertakhta 531–579) sendiri, melalui Persarmenia. Ketika Syah memasuki Kapadokia Bizantium dan maju menuju Kayseri, Yustinianus mengumpulkan pasukan superior dan memblokir jalan gunung menuju ke sana. Khosrau mengundurkan diri, menjarah Sebasteia dalam prosesnya.[12][13] Yustinianus mengejar Khosrau, dan dua kali dia menjebaknya dengan gerakan menjepit: pertama kalinya, Persia shah dan pasukannya melarikan diri setelah meninggalkan kamp mereka dan barang-barang mereka ke Bizantium, sementara yang kedua, orang-orang Romawi dikalahkan pada serangan malam melawan perkemahan mereka di dekat Malatya karena pertikaian di antara komandan tentara. Kemudian Persia menyerbu Malatya dan membakarnya.[12][14] Namun ketika pasukan Persia bersiap-siap untuk menyeberangi sungai Efrat, pasukan Yustinianus berhasil menyusul mereka. Keesokan harinya, kedua tentara itu menyusun formasi pertempuran di dekat Malatya, tetapi tidak berbenturan. Saat malam tiba, Persia mencoba menyeberangi sungai secara rahasia, tetapi dideteksi dan diserang oleh Bizantium selama penyeberangan. Persia menderita korban besar, sementara Bizantium menangkap rampasan besar, termasuk 24 gajah perang yang dikirim ke Konstantinopel.[1][12][15] Pada musim dingin berikutnya, Yustinianus maju jauh ke wilayah Persia, melalui Media Atropatene, dan musim dingin dengan pasukannya di pantai selatan Laut Kaspia. Namun demikian, ia tidak dapat memperoleh kembali kendali atas Persarmenia.[4][16]

Pada tahun 576/577, Jenderal Persia Tamkhusro menyerang Armenia, di mana ia mengalahkan Bizantium di bawah pemerintahan Yustinianus. Kemudian, Tamkhusro dan Adarmahan meluncurkan serangan ke provinsi Bizantium Osroene. Mereka mengancam kota Konstantina, tetapi mengundurkan diri ketika mereka menerima kabar tentang pendekatan tentara Bizantium di bawah pemerintahan Yustinianus. Setelah pembalikan ini, kemudian pada tahun yang sama, wali penguasa Bizantium, Caesar Tiberius, menunjuk Maurice sebagai penerus Yustinianus.[17][18]

Tahun-tahun terakhir dan intrik istana[sunting | sunting sumber]

Solidus emas Kaisar Tiberius II (bertakhta 574-582). Meskipun ia berulang kali merencanakan untuk menggulingkannya, kaisar memaafkan Yustinianus.

Kembali ke ibu kota, menurut laporan yang diawetkan secara eksklusif di sumber-sumber Barat, Yustinianus terlibat dalam plot dengan Ratu Sofia atas suksesi suaminya, Yustinus II (bertakhta 565-578), yang kesehatannya memburuk dengan cepat. Mereka bermaksud untuk membunuh ahli waris Yustinus, Kaisar Tiberius (bertakhta sebagai Tiberius II pada tahun 578-582), dan membuat Yustinianus naik takhta. Namun Tiberius memergoki plot tersebut dimana Yustinianus memohon pengampunan dan menawarkan 1.500 pon emas sebagai tanda penyesalan.[1][4][18] Namun tak lama kemudian antara tahun 579 dan 581, Sofia dan Yustinus merencanakan lagi. Konspirasi ini juga terungkap, tetapi Yustinianus kembali diampuni.[4][18] Yustinianus memiliki seorang anak perempuan dan seorang putra, yang kemungkinan dapat diidentifikasi sebagai Germanus, yang menikahi putri Tiberius, Charito, dan diangkat ke pangkat Caesar. Yustinianus meninggal di Konstantinopel pada tahun 582.[1][3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Kaegi 1991, hlm. 1083.
  2. ^ Martindale 1980, hlm. 505.
  3. ^ a b c d e Martindale 1992, hlm. 744.
  4. ^ a b c d e f Venetis 2003.
  5. ^ Bury 1958, hlm. 253–254.
  6. ^ Bury 1958, hlm. 255–256.
  7. ^ Bury 1958, hlm. 304.
  8. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 149.
  9. ^ a b Martindale 1992, hlm. 745.
  10. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 151–153.
  11. ^ Martindale 1992, hlm. 745–746.
  12. ^ a b c Martindale 1992, hlm. 746.
  13. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 153–154.
  14. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 154–156.
  15. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 156–158.
  16. ^ Martindale 1992, hlm. 746–747; Greatrex & Lieu 2002, hlm. 158.
  17. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 160.
  18. ^ a b c Martindale 1992, hlm. 747.

Sumber[sunting | sunting sumber]