Wangsa Chobanid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Chobanid
سلسله امرای چوپانی
1335–1357
Divisi wilayah Ilkhanat
Ibu kota Tabriz
Bahasa Bahasa Persia, Bahasa Mongolia
Bentuk pemerintahan Monarki
Sejarah
 -  Didirikan 1335
 -  Dibubarkan 1357
Pendahulu
Pengganti
Ilkhanat
Gerombolan Emas
Dinasti Jalayiriyah

Wangsa Chobanid atau Chupanid (bahasa Persia: سلسله امرای چوپانی), merupakan sebuah wangsa keturunan Mongol dari klan Suldus yang menjadi terkenal pada abad ke-14 di Persia.[1] Pada awalnya melayani di bawah Ilkhanat, mereka mengambil kendali de facto atas wilayah tersebut setelah jatuhnya Ilkhanat. Wangsa Chobanid memerintah atas Azerbaijan (di mana mereka berbasis), Arrān, bagian dari Anatolia, Mesopotamia, dan Persia tengah barat, sementara Jalayiriyah menguasai Baghdad.[2] [3]

Chobanid awal[sunting | sunting sumber]

Chobanid awal adalah anggota dari suku Soldus. Sorgan Sira, salah satu Chobanid penting pertama, melayani Jenghis Khan selama kebangkitan terakhir untuk berkuasa. Kemudian, Chobanid datang untuk hidup di bawah wewenang Ilkhanat. Keturunan Sorgan Sira, Amir Tudahun, tewas terbunuh pada tahun 1277 melawan Mamluk pada pertempuran Elbistan. Ia meninggalkan seorang putra, Malek (raja), yang pada gilirannya menjadi ayahanda Amir Chupan, yang senama dengan Kobanid.

Amir Chupan dan keturunannya[sunting | sunting sumber]

Selama awal abad ke-14, Amir Chupan melayani di bawah tiga Ilkhanat berturut-turut, dimulai dengan Ghazan. Sebagai komandan militer dari catatan, Chupan dengan cepat memperoleh tingkat pengaruh atas Ilkhanat dan menikahi beberapa anggota garis Hulagu Khan. Kekuasaannya memicu kebencian di kalangan bangsawan, yang bersekongkol melawannya pada tahun 1319 tetapi gagal. Namun Ilkhanat Abu Sa'id juga tidak menyukai pengaruh Chupan dan berhasil melenyapkannya dari istana. Dia melarikan diri pada tahun 1327 ke Herat, di mana wangsa Kurt mengeksekusinya. Beberapa putranya melarikan diri ke Gerombolan Emas atau Mamluk di Mesir sementara yang lainnya terbunuh.

Baghdad Khatun[sunting | sunting sumber]

Wangsa tidak sepenuhnya dihapus dari Persia. Anak perempuan Chupan, Baghdad Katun, telah menarik perhatian Abu Sa'id. Selama masa hidup Chupan, ia menikah dengan Hasan Buzurg, pendiri Jalayiriyah di masa depan, tetapi setelah Chupan melarikan diri, Hasan Buzurg menceraikannya, dan ia menikahi Abu Sa'id. Dia dengan cepat mendapat pengaruh atas Ilkhanat dan menjalankan kekuatan luas yang diberikan padanya. Dia dituduh (tetapi tidak pernah terbukti) untuk terlibat dalam konspirasi melawan Ilkhan, tetapi diyakini oleh beberapa orang telah menyebabkan kematian Abu Sa'id pada tahun 1335. Penerus Abu Sa'id Arpa Ke'un mengeksekusinya.

Peran selama jatuhnya Ilkhanat, dan Hasan-i Kuchak[sunting | sunting sumber]

Posisi Arpa Ke'un terbukti lemah; ketika cucu Chupan, Delsad Katun, melarikan diri ke Diyarbakır, itu menyebabkan gubernur wilayah itu menyerang dan mengalahkan Ilkhanat. Selama perselisihan yang terjadi dalam beberapa tahun ke depan, anggota individu Chobanid memihak berbagai faksi, seperti Arpa atau Hasan Buzurg. Yang terakhir akhirnya menikahi Delsad Katun, yang disediakan untuk ahli waris ke posisi Jalayiriyah.

Sementara Jalayiriyah mengukuhkan posisi mereka di Irak, namun, Chobanid lain juga sibuk. Hasan Kucek, cucu Chupan, mengumpulkan banyak keluarga Chobanid ke sisinya dan mengalahkan Jalayiriyah pada tahun 1338, membuka jalan bagi wilayah Chobanid di daerah sekitar Tabriz. Pada tahun yang sama, ia mengangkat Sati Beg, saudari Abu Sa'id dan janda Chupan, ke takhta Ilkhanid. Untuk menjaga Sati Beg dalam pemeriksaan, dia memaksanya untuk menikahi boneka Suleiman Khan. Hasan Kucek terus melawan Jalayiriyah (perkelahian yang semakin dipersulit oleh serangan yang dilakukan oleh Togha Temur dari Khorasan), tetapi pertikaian keluarga terbukti menjadi tantangan yang paling sulit. Beberapa anggota membelot ke Jalayiriyah; dalam kasus apapun, Hasan Kucek terpaksa berurusan dengan mereka sampai kematiannya pada tahun 1343.

Malek Ashraf dan kemerosotan Chobanid[sunting | sunting sumber]

Perebutan kekuasaan dengan cepat muncul setelah kematian Hasan Kucek. Selama perselisihan itu, saudara laki-laki Hasan Kucek, Malek Asraf, meraih tangan atas dan menyingkirkan paman-pamannya. Pada akhir tahun 1344, Malek Asraf telah memperoleh kendali efektif atas tanah Chobanid. Seperti pendahulunya, Malek Asraf menggunakan raja boneka dari belakang yang ia pimpin. Selama masa pemerintahannya, Chobanid berusaha merebut Baghdad dari Jalayiriyah pada tahun 1347 tetapi gagal total. Dia juga gagal merebut Fars dari wangsa Injuid pada tahun 1350. Ketika pemerintahannya terus berlanjut, Malek Asraf menjadi semakin kejam, mendorong ketidakpuasan yang besar di antara rakyatnya. Ketika pasukan Gerombolan Emas menyerbu wilayah Chobanid dan menangkap Tabriz pada tahun 1357, beberapa orang menyesalkan hilangnya kekuasaan oleh Chupanid.Malek Asraf dieksekusi, dan keluarganya membawa ke utara ke Gerombolan Emas. Keturunan Malek Asraf akhirnya dibunuh di Persia, membawa akhir definitif Chobanid sebagai kekuatan.

Pohon keluarga[sunting | sunting sumber]

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Chupan
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Hassan
 
Timurtash
 
 
 
Demasq Kaja
 
Shaikh Mahmoud
 
Baghdad Khatun
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Hassan Kuchak
 
Malek Ashraf
 
Dilshad Khatun
 
 
 
 
 
 
 
 
 


Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ta'rīkh-aku Shaikh Uwais: Sejarah Shaikh Uwais – oleh Abu Bakr al-Quṭbī Aharī, Abu Bakr al-Qutbi al-Ahri, Johannes Baptist van Loon
  2. ^ Melville & Zaryāb 1991, hlm. 496-502.
  3. ^ Encyclopædia Britannica

Sumber[sunting | sunting sumber]